Skip to main content

Tritugas Gereja Katolik Yang Utama dan Contohnya

Tritugas Gereja Katolik Yang Utama. Visi Allah ditujukan kepada setiap orang percaya. Visinya sangat jelas dinyatakan dalam Matius 28:19 – 20:  "karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Nya dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan anak dan Roh Kudus dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan tahu, saya dengan Anda selalu ke akhir waktu.  "Perintah ini untuk mengkhotbahkan Injil dinyatakan sebelum dia diangkat ke surga pada yang kesebelas murid-Nya di atas gunung yang telah Yesus tunjukkan di hadapan mereka. Tapi itu tidak berarti bahwa itu adalah tugas kesebelas murid, tetapi juga tugas setiap orang percaya termasuk gerejaNya.

Mari kita bayangkan bagaimana jika perintah ini hanya dilakukan oleh murid kesebelas sementara mereka berada di dunia untuk waktu yang singkat. Kemungkinannya sangat besar perintah ini tidak akan terpenuhi jika kita memiliki pemikiran seperti itu. Karena visi ini, Gereja juga memiliki peranan dalam bekerja sebagai tubuh Kristus yang diringkas dalam tugas yang disebut gereja Tri-Duty. Apa contoh penugasan Gereja ini, dalam penugasan pembagian sebagai berikut:

1. diakonia (melayani)
Ada banyak contoh pelayanan yang dijelaskan dalam Alkitab, apakah pelayanan itu dilakukan langsung oleh Yesus, murid-muridnya, dan tokoh Alkitab lainnya. Mari kita bahas satu per satu. Kita percaya bahwa Jahshua adalah Jahweh, Raja segala raja. 

Tetapi ketika mengingat bahwa dia akan datang ke dunia yang keji ini, bersedia dilahirkan dalam kandang domba sampai dikatakan bahwa tidak ada tempat bagi-Nya, yang lahir dari seorang perawan, itu adalah pelayanan yang luar biasa yang dia lakukan terlebih dahulu. Dan ketika dia Hebat, dia tetap setia dalam perintah dan tujuan Allah bagi-Nya.  "Sebab anak manusia (Yesus) datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani ". Ini adalah asas bahwa, selama 3,5 tahun di bumi, dia tidak bekerja dalam pelayanan. Dia mengajar dari satu tempat ke yang lain, menyembuhkan orang sakit (seperti pendarahan, demam sakit), memberi makan banyak orang, menyembuhkan Iblis yang kerasukan, dan juga membangkitkan orang mati. Ini adalah beberapa tugas diaken dalam tugas gereja dalam pelayanannya sebagai berikut:

  • Pelayanan Yesus bukan hanya untuk memenuhi kebutuhan duniawi khalayak ramai, tetapi juga untuk kebutuhan rohani mereka. (Baca juga: arti dari kebangkitan Yesus)
  • Juga, ada banyak orang yang berbondong-bondong untuk menemui Dia dengan penyakit yang mereka derita dan Yesus digerakkan oleh belas kasihan untuk menyembuhkannya (Mat. 15:30; Matius. 19:2).
  • Tapi juga sekali, ketika banyak orang berbondong-bondong, ia malah memilih untuk pergi ke tempat yang tenang dan meninggalkan kerumunan. Mengapa? Karena Yesus melihat motivasi yang tidak benar di dalam mereka.
  • Ini adalah pelajaran bagi kita bahwa untuk mengikuti dia harus tetap dengan motivasi murni, bukan karena ada kebutuhan (hanya diperlukan), tetapi dalam setiap kondisi seharusnya. 


Selain Yesus, para murid-Nya juga melakukan pelayanan kepada orang banyak. Salah satunya adalah Peter. Dia mengikuti teladan Yesus dengan menyembuhkan Eneas dan membangkitkan Dorkas dalam nama Yesus (Kis. 9:32 – 43). Selain itu, ada juga Paulus yang menyembuhkan Bapa Publius yang berbohong karena demam dan disentri (Kis 28:8).  Apakah hanya menyembuhkan orang sakit yang termasuk diakon/Serve? Tentu saja tidak. Tidak semua orang diberi karunia untuk menyembuhkan dan membangkitkan orang mati seperti Petrus dan Paulus. Tidak semua orang diberi karunia untuk mengusir Iblis. Didiakon tidak hanya melakukan Tri-tugas gereja seperti tugas spiritual. Kita dapat melihat kisah Maria dan Marta (Lukas 10:38 – 42). Maria da Marta dalam kisahnya untuk contoh seorang diaken dalam bentuk perjalanannya sebagai berikut:

  • Maria dan Marta didekati oleh para tamu di rumahnya, Yesus dan murid-muridnya. Mereka juga melayani mereka sesuai dengan pandangan masing-masing. (Baca juga: mukjizat Tuhan Yesus)
  • Martha dikatakan melayani sangat sibuk. Kemungkinan dia menyediakan apa pun yang tamu perlukan pada saat itu. Sementara Maria, ia malah memilih untuk duduk di kaki Allah dan terus mendengarkan kata-katanya.
  • Dan rupanya, pelayanan yang dilakukan adalah salah satu yang disukai Yesus. Sementara tanggapannya terhadap Martha:  "Martha, Martha, kamu kuatir dan terganggu oleh banyak hal, tapi hanya satu hal yang perlu: Mary telah memilih bagian yang terbaik, yang tidak akan diambil darinya ".
  • (Luk. 10:41 – 42). Kita boleh belajar tentang erti melayani/menjadi diakon melalui cerita ini. Melayani bukanlah mengenai berapa banyak yang dilakukan bagi Allah, tetapi betapa besar kita menyerah kepada Allah agar membiarkan kuasa-Nya bekerja bagi kita. Inilah yang menjadi dasar kita bagi pekerjaan diaken.


Ada juga kisah tentang seseorang yang lumpuh disembuhkan oleh Yesus. Karena banyak orang berkumpul sehingga tidak ada tempat, bahkan di muka pintu, orang lumpuh itu akhirnya dibawa oleh empat sahabatnya dengan membuka dan menurunkan kasur, di mana orang lumpuh berbaring. Hal ini sangat patut dipuji untuk perbuatan yang dilakukan oleh empat orang ini dan hal yang kecil juga merupakan pelayanan yang sangat bermakna bagi-Nya. Kisah tentang Yesus yang diurapi oleh seorang wanita juga merupakan contoh pelayanan yang tidak dapat kita lupakan. Wanita membawa muntah dengan parfum yang mahal dan minyak dituangkan ke Yesus, yang duduk di makan (Markus 14:3 – 9). Ini juga merupakan pelayanan yang bermakna bagi dia dan ada banyak contoh melayani (diaken) yang dapat kita pelajari dalam Alkitab.

2. Koinonia (Bersekutu)

Salah satu contoh koinonia ditemukan di Acts 2:41 – 47. Jemaat pertama telah bertekun dalam pengajaran para rasul. Mereka selalu berkumpul untuk memecahkan roti dan berdoa.  "Dengan tekun dan dengan setiap persetujuan yang mereka kumpulkan setiap hari di Bait Suci. Mereka memecahkan roti di rumah masing-masing secara berputar dan diberi makan dengan gembira dan tulus, sambal memuji Tuhan. Dan mereka disukai oleh semua orang. Dan setiap hari Tuhan menambah jumlah mereka dengan yang diselamatkan.  "

Ini adalah beberapa dari Kementerian koinonia dalam pelayanannya di gereja dengan membantu mengumpulkan Jemaat sebagai berikut:

  • Meskipun dalam ayat dikatakan bahwa Gereja awal  "memecahkan roti secara berputar dan makan bersama ", tapi persekutuan bukan tentang makan bersama, tapi lebih dalam dari itu.
  • Ketika kita berada dalam persekutuan Kristen baik di gereja atau di kampus, kita berbagi beban doa dengan keterbukaan penuh dan berdoa untuk satu sama lain, yang merupakan persekutuan milik.
  • Ketika ada kekurangan, kita lebih-memberi. Ketika ada yang membutuhkan bantuan, kita dapat membantu, memberikan bantuan.
  • Ketika beberapa bersukacita, kita juga bersukacita atasnya. Persekutuan tidak dapat didirikan jika tidak ada keterbukaan.
  • Oleh karena itu, dalam rangka untuk mendapatkan persekutuan yang intim, apakah itu seorang sexmaster dengan sesama manusia atau persekutuan dengan Allah, perlu bahwa namanya keterbukaan karena keterbukaan adalah awal dari restorasi.


3. Marturia (Bersaksi)

Bersaksi tentang dan bagi Kristus adalah tugas yang tidak mudah, bahkan bisa menjadi kehidupan atau posisi pasak. Tapi itu tidak berarti bahwa kita tidak bekerja. Kita masih harus melakukannya, karena tanpa Marturia, akan ía-sialah koinonia atau diakon kita kerjakan, karena pada akhirnya orang akan melihat dan memuji diri kita sendiri, tidak lagi Kristus karena kita tidak bermarturia. Contoh dari Bermarturia kita dapat melihat melalui teladan Yesus yang bersaksi tentang Allah yang mengutus dia dan dirinya sendiri. Dia bersaksi melalui pengajaran untuk petunjuk yang dibungkus dalam sebuah perumpamaan sehingga orang dapat menangkap maknanya dengan lebih mudah. 

Selain itu, kita juga dapat melihat tugas Ketil dilakukan oleh Petrus dan Yohanes di hadapan Mahkamah agama (Kis. 4:1 – 22). Pada waktu itu mereka mengajar khalayak ramai tetapi tiba-tiba didekati oleh para imam dan kepala penjaga Bait Suci dan orang Saduki. Bangsa itu sangat marah karena mereka mengajar orang banyak itu dan berkhotbah, bahwa dalam Yesus ada kebangkitan dari kematian. Petrus dan Yohanes diperiksa dengan pertanyaan:  "dengan kuasa apa atau dalam nama Siapakah Anda bertindak demikian?" dan saat ini penugasan Gereja ini juga merupakan kesempatan bagi Petrus dan Yohanes untuk bersaksi tentang Kristus bagi mereka di sidang di Yerusalem pada waktu itu. Berikut adalah beberapa contoh pelayanan Yesus dalam mengkhotbahkan tugas sebagai ketil yang bisa kita contoh sebagai berikut:

  • Selain itu, kita juga dapat melihat contoh yang Paulus lakukan dalam marturia. Dia sebelum mengenal Kristus memang dikenali sebagai penganiaya jemaat.
  • Para pekerjanya mengancam dan membunuh para murid Allah, bahkan dengan semangat untuk meminta imam besar untuk dibawa ke Majelis Yahudi di Damaskus, sehingga jika ia menemukan seorang pria atau wanita yang mengikuti jalan Allah, ia menangkap mereka dan membawa mereka ke Yerusalem.
  • Namun, dalam perjalanannya ke Damaskus, Yesus malah menangkapnya dengan cara yang unik (Kis. 9:3 – 6). Pertemuan Paulus dengan Yesus secara pribadi, membuatnya bahkan lebih kuat untuk bersaksi tentang siapa Kristus.
  • Kita dapat melihat bagaimana Tuhan luar biasanya bekerja melalui Paulus. Satu pelayanan kepada pelayanan yang lain dan satu kesaksian kepada Kristus yang lain. 


Bahkan Paulus setelah pertemuannya dengan Yesus memiliki prinsip yang perlu di ibu jari.  "Tapi apa yang dulunya adalah keuntungan bagi saya, sekarang saya menganggap hilangnya Kristus. Bahkan semua hal yang saya anggap rugi, karena pengetahuan tentang Kristus Yesus, tuanku, lebih ditinggikan daripada semua. Oleh karena itu aku telah membebaskan mereka semua dan menganggap mereka sampah, bahwa aku bisa mendapatkan Kristus, dan berada di dalam dirinya bukan oleh kebenaran-Ku sendiri karena mematuhi hukum Hubum, tetapi dengan kebenaran karena kepercayaan dalam Kristus, kebenaran yang dianugerahkan Allah pada iman  "(Filipi 3:7 – 9). Juga, kita boleh melihat bahawa Paulus juga mempunyai anak rohani yang dibom itu adalah Timotius yang merupakan satu lagi kesaksian kepada rohnya yang bersaksi kepada Kristus. Perubahan ini hanya bisa dialami oleh Paulus karena kesamaan dengan Yesus. Kita juga hanya bisa bermarturia jika kita telah mengalami perjumpaan pribadi dengan Yesus.

Itu adalah beberapa ulasan dari artikel tentang tiga atau Tri penugasan dari gereja yang kita harus tahu, dan juga menjelaskan beberapa contoh dalam hidup pada masing-masing cerita yang kita butuhkan untuk teladanin.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar