Skip to main content

Ajaran Dalam Alkitab Tentang Ciri-Ciri Orang Bijak Yang Diberkati Tuhan

Ajaran Dalam Alkitab Tentang Ciri-Ciri Orang Bijak Yang Diberkati Tuhan. Secara etimologi, orang yang bijak adalah orang yang memiliki sikap yang benar dalam mengatasi setiap keadaan dan peristiwa. Apabila dilihat menurut firman Tuhan, hikmat bermula ketika kita meminta Tuhan untuk menjadi penyedia kita, seperti yang tertulis dalam 1 Raja 3:9.

Kebijaksanaan berarti dapat melihat sudut pandang Allah dalam kehidupan kita, sehingga mengetahui tindakan terbaik untuk dilakukan. Hikmat yang benar tidak berasal dari filosofi dan gagasan manusia, kita bisa mempelajarinya dari Alkitab, dari Firman Tuhan yang hidup (baca: ayat Alkitab tentang kesabaran). Di sini kita akan menampilkan 10 sifat orang bijak menurut Alkitab.


1. mendengar Firman Tuhan dan melakukannya

Dalam Matius 7:24-25 disebutkan bahwa seorang pria bijak mendengar kata itu dan melakukannya, bahkan jika itu bertentangan dengan apa yang kita inginkan. Dalam 1 Korintus 3:10-11 dikatakan bahwa orang yang mendengarkan firman dan melakukannya, sebagai orang yang membangun hidupnya dengan Kristus. Dengan demikian, ketika pencobaan datang dalam kehidupannya, godaan akan menjadikannya lebih kuat dan lebih mampu melayani Allah, menjadikannya sebagai karakter Kristus.

2. menangani keadaan masa depan dan inventori

Dalam Amsal 6:6-8 hal ini diceritakan tentang semut, yang tidak dipimpin tetapi dapat mempersiapkan dan memenuhi kebutuhan mereka dalam waktu. Sebagai orang bijak, kita juga harus mampu melakukannya, mampu menanggapi apa yang akan kita hadapi di masa depan (baca: ayat Alkitab tentang besok) dan mempersiapkan semua yang diperlukan untuk menghadapinya. Seperti yang Yusuf lakukan dalam Kejadian 41:1-7, di mana dia mengumpulkan makanan sebagai waktu kelaparan yang akan menghantam orang Mesir pada masa hadapan.

3. perhatikan langkah

Dalam Amsal 14:15 dikatakan bahwa orang bijak memperhatikan langkah-langkahnya. Dalam Yeremia 10:23 ia mengatakan bahawa manusia tidak mempunyai kuasa untuk menentukan jalannya, juga menetapkan langkah-langkahnya. Tuhan Yesus adalah kuat. Oleh karena itu orang bijak akan berusaha untuk hidup untuk menjadi berkenan kepada Allah, dalam rangka untuk mengikuti jalan yang telah dipersiapkan olehnya.

4. menerima dan senang menjadi

Dalam Amsal 9:8-9, 12:1, 19:20 mengatakan bahwa orang bijak menerima dan mencintai teguran, dan diberitahu. Teguran yang diberikan kepadanya akan membuatnya semakin bijak.

5. bertumbuh dalam hikmat

Dalam Amsal 1:5; 9:9 tidak ada; 18:15 dikatakan bahwa orang bijak mendengarkan dan menambah pengetahuannya sepanjang waktu, sehingga dia terus bertumbuh dan bertumbuh bijaksana.

6. takut akan Allah

Dalam Amsal 1:7 dan 9:10 dikatakan bahwa awal pengetahuan adalah takut akan Allah, dan dengan mengetahui Dia kita memperoleh pemahaman. Oleh karena takut akan Tuhan, manusia diselamatkan dari jerat kematian (AMS. 14:27) dan menjadi bijaksana (AMS. 14:16).

7. benci apa yang tidak benar

Telah dikatakan sebelumnya, bahwa pria bijak itu takut akan Allah. Dalam Amsal 8:13 dikatakan bahwa takut akan Tuhan adalah untuk membenci kejahatan, kesombongan, penipuan, dan perilaku jahat lainnya. Singkatnya, orang bijak membenci apa yang tidak benar menurut Allah.

8. melakukan apa yang benar

Dalam Amsal 2:20; 13:6 tidak ada; 11:3 tidak ada; 11:5-6 tidak ada; dan 8:20 dikatakan bahwa orang bijak melakukan apa yang benar, karena kesalehan akan membuatnya berjalan dengan cara yang benar, jalan keadilan.

9. menghindari kejahatan

Dalam Amsal 3:7; 14:16 tidak ada; dan 16:6 mengatakan bahwa orang yang bijak, orang yang takut akan Tuhan berangkat dari kejahatan.

10. rendah hati, tidak sombong

Dalam Amsal 11:2 dikatakan bahwa hikmat ada pada manusia yang rendah hati. Demikian juga, dalam Amsal 15:33; 18:12 tidak ada; dan 26:12 dikatakan bahwa kerendahan hati mendahului kehormatan. Kerendahan hati adalah salah satu karakter Kristen sejati.

Artikel ini adalah tentang ciri khas orang bijak menurut Alkitab. Ada 10 Karakteristik dari seorang pria bijak: mendengar Firman Allah dan untuk melakukannya; Untuk menanggapi keadaan di masa depan dan memiliki persediaan; Perhatikan langkah-langkahnya; Menerima dan mencintai Dime; bertumbuh dalam kebijaksanaan; Takut kepada Tuhan; Benci apa yang tidak benar; Lakukan apa yang benar; Menghindari kejahatan; Rendah hati, dan tidak sombong.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar