Skip to main content

Tata Gerak dan Sikap Liturgi dalam Ibadah Gereja Bagi Umat Katolik

Tata Gerak dan Sikap Liturgi dalam Ibadah Gereja Bagi Umat Katolik. Dalam agama Protestan, mungkin tidak ada aturan khusus mengenai sikap liturgis ketika berdoa di gereja. Tapi tidak seperti agama Katolik, di samping penggunaan banyak simbol, Katolik juga memiliki aturan ibadah di gereja. Ini berkaitan dengan tradisi keagamaan Katolik yang masih sangat kuat.

Seperti halnya simbol dalam Katolikisme dengan arti khusus, sikap liturgis memiliki arti tertentu di dalamnya.

Dan dalam artikel ini akan diringkas tentang sikap liturgis dalam Katolik dan maknanya, sebagai berikut:


1. Berlutut
Dalam Gereja Katolik, berlutut adalah suatu sikap untuk menghormati Kristus. Selain itu, berlutut juga menandakan bahwa kita merendahkan diri kita di hadapan Allah karena kita menyadari bahwa kita sangat kecil di hadapan Allah. Orang biasa berlutut sesaat setelah memasuki gereja.

2. Memerciki
Air suci dimurnikan sebagai tanda pembersihan dan peringatan mengenai masalah pembaptisan. Peristiwa pemercikan biasanya dilakukan selama sakramen Ekaristi, pembaharuan janji pertama pada malam Paskah dan Minggu, dan ketika berkat Devotions.

3. Membungkuk
Sikap membungkuk ketika berdoa sebenarnya dilakukan sejak zaman Perjanjian lama. Tujuannya adalah untuk meminta doa dan sebagai ungkapan penyembahan kepada Allah. Dalam Gereja Katolik hari ini, membungkuk dilakukan oleh imam besar ketika ia akan memimpin doa ibadah.

Tubuh dianggap memiliki kekhidmatan yang lebih besar daripada dengan menundukkan kepala. Selain imam besar, para imam, diakon, dan Misdina juga berada di depan mezbah sebagai tanda penghormatan.

4. Berdiri
Pada Misa Katolik, orang akan berdiri ketika para imam mulai memasuki ruang shalat. Alasan orang berdiri adalah sebagai tanda penghormatan kepada imam yang mewakili Kristus dan untuk berjalan imam dan Misdinar sementara berjalan ke arah altar. Sikap berdiri yang saleh berdiri tegak dan tidak bersandar.

5. Duduk
Orang akan mendengar khotbah dalam posisi duduk. Kedudukan ini dihakimi untuk memberikan penghiburan dan kebebasan kepada umat untuk mendengarkan khotbah dengan tenang. Jadi orang juga dapat mendengarkan dengan penuh perhatian dan berkonsentrasi pada kata.

6. Mencelupkan tangan
Tangan Kristen biasanya dilakukan selama shalat. Dicelupkan ke dalam tangan diharapkan bahwa kita dapat berkonsentrasi pada Kristus dan melupakan sejenak kesibukan duniawi. Setelah seharian beraktivitas, kita hendaknya meluangkan waktu untuk menyadari bahwa Kristus hadir.

7. Mengecup
Mengecup ini dilakukan oleh umat Katolik untuk menghormati benda suci. Lukisan biasa dilakukan dalam beberapa acara, antara lain:

  • Mengecup sebagai tanda hormat untuk item Suci, seperti Alba, Amik, STOLA, Kasula, dan sebagainya.
  • Mengecup ini juga dilakukan oleh para imam di altar sebelum dan sesudah perayaan Ekaristi. Tujuannya adalah sebagai tanda penghormatan kepada meja Perjamuan Kudus Tuhan dan menghormati Tuhan yang hadir di tengah penyembahan.
  • Selama peringatan Jumat Agung, semua orang yang hadir dalam ibadah Jumat Agung diberi kesempatan untuk melukis salinan, atau lebih tepatnya luka di kaki Yesus. Ini dilakukan sebagai bentuk penghormatan bagi Yesus karena pengorbanan-nya yang rela mati di kayu salib.


8. Berdoa dengan tangan terentang
Sikap biasa yang meregangkan tangan Imam dilakukan sewaktu memimpin doa. Sikap ini menandakan bahwa seseorang memberikan dirinya kepada ayahnya. Selain itu, tangan peregangan juga mengingatkan kita tentang peristiwa yang sengaja Yesus mengulurkan tangannya di kayu salib.

Selain dilakukan oleh para imam, sikap ini juga sering dilakukan oleh rakyat saat berdoa untuk mengekspresikan penyerahan dan kebutuhan akan kehadiran Yesus.

9. Membuat tanda silang
Katolik sangat akrab dengan tanda silang Katolik karena mereka juga menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari. Katolik selalu memulai dan mengakhiri doa dengan tanda salib. Selain itu, tanda salib juga sering digunakan untuk menandai atau mengurapi selama peristiwa sakramen. Misalnya dalam sakramen dari yang pertama dan sakramen pengurapan orang sakit.

Membuat tanda salib adalah cara penyembahan Katolik untuk mengingat betapa kejam konsekuensi dari dosa adalah bahwa Yesus diperlukan untuk rileks hidupnya untuk menebus dosa manusia. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang makna salib, Anda dapat membaca artikel dari simbol sakramental Babtis.

10 Penumpangan tangan
Penumpangan tangan adalah salah satu tradisi yang sudah ada sejak zaman Perjanjian lama. Musa memberikan tumpangan kepada Yosua untuk memberikan hikmat dan kuasa sebagai pemimpin baru.

Jika Anda membaca artikel sebelumnya mengenai tujuan sakramen sakramental, Anda akan dapat mengatakan bahwa sakramen Krisma adalah sebuah tradisi yang didasarkan pada penumpangan tangan oleh Rasul Paulus. Dan makna penumpangan tangan dalam sakramen dari Krisma adalah untuk memberikan perintah atau panggilan kepada orang untuk menjadi garam dan terang dunia, sama seperti Musa memberikan mandat kepada Yosua. Jadi dapat disimpulkan bahwa salah satu arti penumpangan tangan adalah sebagai tanda mandat.

Dalam Perjanjian Baru, peletakan dilakukan dalam peristiwa pembaptisan. Penumpangan tangan dilakukan sebagai simbol penerimaan.

Saat ini, peletakan tangan adalah sikap yang dilakukan pada kesempatan khusus, seperti:

  • Dalam ritual pembaptisan
  • Berdoa untuk penyembuhan
  • Membagikan Roh Kudus
  • Berbagi karunia rohani
  • Menyalurkan kuasa Tuhan (pengurapan)
  • Berkat
  • Penahbisan kepada para pelayan dan hamba Allah
  • Messenger sebagai misi


11.Jabat tangan
Jabat tangan sering dilakukan oleh orang sebelum persekutuan. Hal ini dilakukan untuk membangun hubungan dalam tubuh Kristus dan mendorong orang untuk selalu hidup dalam harmoni.

Beberapa artikel tentang sikap liturgis dalam kekristenan. Mudah-mudahan artikel ini dapat memberikan wawasan baru kepada pembaca. Terima kasih.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar