Skip to main content

SIMBOL-SIMBOL LITURGI - Ajaran Agama Kristen

Simbol adalah istilah yang berasal dari kata Yunani, symbolon yang berarti identifikasi. ID ini mengungkapkan makna lain di luar simbol itu sendiri. Gereja memanfaatkan simbol sebagai sarana untuk mengungkap sesuatu tentang Allah. Terdapat pelbagai simbol yang digunakan dalam Kekristianan. Namun, dalam artikel ini kita akan membatasi pembahasan hanya tentang simbol dalam liturgi. Berikut adalah simbol dalam liturgi, termasuk:

1. Tanda salib
Tanda salib adalah simbol yang sangat identik dengan Kekristenan. Bagi umat Katolik, tanda salib tidak hanya digunakan dalam liturgi Gereja, tetapi juga dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya sebelum dan sesudah berdoa, pada acara sakramen Katolik, dan sebagainya.

Tanda salib adalah simbol kemenangan Kristus dalam mengalahkan kematian, dan mengingatkan kita tentang seberapa besar kasih Yesus sehingga dia rela mengorbankan nyawanya untuk menebus umat manusia.

Tanda silang Katolik umumnya digunakan ketika:

  • Memasuki gereja – rakyat menandai diri mereka dengan air suci yang ada di samping pintu gereja sebagai tanda baptisan.
  • Mulai dan akhiri perayaan Ekaristi
  • Menerima sakramen pertobatan – orang akan menerima percikan air dan menandai diri mereka dengan tanda salib sebagai lambang bahwa dia adalah putra Allah dan telah menerima janji babtis.
  • Mulai membaca Injil-Katolik akan membuat tanda salib pada dahi, mulut, dan dada.
  • Menerima berkat utusan.


2. Lilin
Lilin biasanya digunakan ketika perayaan Natal atau ibadah Paskah. Secara umum, lilin ditafsirkan sebagai sumber kehidupan yang akan mengingatkan orang Kristen panggilan untuk menjadi garam dan cahaya dunia. Seperti yang telah kita ketahui bahwa satu visi Kristen adalah untuk menjadi cahaya yang mampu menerangi kegelapan.

Selain itu, lilin juga berfungsi untuk memberikan kehangatan. Hal ini sama dengan orang Kristen yang harus memiliki prinsip cinta untuk Alkitab sebagai pedoman dalam kehidupan sehari-hari, sehingga kita dapat menerapkan hukum cinta kedua dalam Alkitab dan memberikan cinta kepada orang lain.

Namun, lilin tidak dapat berfungsi tanpa api, seperti manusia yang tidak akan mampu menjadi pemimpin dan memberikan cinta yang tulus tanpa Roh Kudus.

3. Merpati
Merpati melambangkan kehadiran Roh Kudus bagi orang Kristen. Merpati mengingatkan kita tentang perkara Yesus oleh Yohanes Pembabtis dalam Matius 3:16. Selain itu, merpati juga sering digunakan sebagai simbol cinta karena sifat: ketulusan, kelemahlembutan, tidak ada pembalasan, tidak ada salahnya, dan selalu damai.

4. Minyak

Dalam Perjanjian lama, minyak adalah simbol berkat bahwa Allah memiliki wewenang untuk menyangkal raja atau memurnikan Peralatan Kemah Suci. Selain itu, minyak juga merupakan lambang penyembuhan dari dosa dan penyakit.

Dalam praktiknya sekarang, minyak sering kali digunakan dalam acara sakramen di gereja. Dan berikut adalah beberapa jenis minyak yang digunakan ketika acara sakramen dalam Gereja Katolik, termasuk:...

  • Babtis minyak

Minyak yang digunakan ketika penyebab baptisan adalah Oleum Catechumenorum minyak. Minyak ini melambangkan penyembuhan orang dari dosa asal dan lambang memberi kekuatan kepada manusia untuk hidup sebagai seorang Katolik sejati.

  • Minyak Krisma

Penerima sakramen dari Chrisma akan menerima pengurapan... Penyediaan minyak sebagai lambang bahwa Penerima sakramen akan diberikan kasih karunia Roh Kudus yang melengkapi berkat Babtis.

  • Pengurapan minyak orang sakit

Oleum Infirmorum minyak diberikan untuk mengurapi orang sakit. Penggunaan minyak sebagai lambang penyembuhan didasarkan pada catatan alkitabiah tentang perjanjian baru. Anda dapat membaca lebih lanjut mengenai sejarah sakramen mengurapi yang sakit dalam artikel tentang asal-usul sakramen pengurapan orang sakit.

5. Roti dan anggur
Dalam perayaan Ekaristi atau Perjamuan Kudus, umat Kristiani akan bersama-sama memakan roti dan anggur. Dalam agama Katolik, perayaan ini rutin dilakukan Lot minggu. Sedangkan dalam agama Keriso Perjamuan Kudus hanya dilakukan pada Minggu tertentu. Misalkan satu bulan satu kali pada akhir atau awal bulan. Pada dasarnya, Ekaristi memiliki makna yang sama dengan Perjamuan Kudus.

Karena perayaan Ekaristi maupun Perjamuan didasarkan perintah Yesus kepada murid-murid-Nya untuk mengadakan peringatan akan dia dan ia meminta mereka untuk menjadikan roti dan anggur sebagai peringatan akan dia. sehingga, makna roti dan anggur dalam agama Katolik maupun Keriso juga sama. Roti melambangkan tubuh Yesus dan anggur melambangkan darah Yesus. Walau demikian, baik Katolik dan Keriso tidak hanya memandang roti dan anggur hanya sekadar lambang. Chnrd agama tersebut percaya dan mengimani bahwa roti dan anggur likuid tubuh dan darah Yesus yang memiliki sfera untuk menyembuhkan, memulihkan, dan memberikan keselamatan.

6. Air suci
Dalam Gereja Katolik, biasanya ditempatkan kapal yang berisi air suci dekat pintu kemanjuran gereja. Penggunaan air suci ini dikaitkan dengan proses pemurnian atau pembersihan diri. Menurut Kitab Imamat, pentahiran ini digunakan untuk menghilangkan najis tertentu, contohnya setelah menyentuh tubuh, haid, dan sebagainya. Selain berdasarkan Kitab Imamat, ada beberapa alasan mengapa Katolikisme menggunakan udara Kudus.

Pertama, sebagai tanda penyesalan atas dosa. Bilur dosa dilambangkan dengan membersihkan dirinya dengan air suci, dan yang dinyatakan dalam Mazmur 51. Selain itu, Yohanes Pembabtis juga memanggil untuk menyingkirkan orang untuk memurnikan diri mereka dan bertobat dengan membersihkan diri mereka dengan udara. Dan dalam Gereja Katolik yang sukses, acara itu pembersihan diri dengan air suci kemanjuran untuk acara massa selama upacara Tobat. Alasan untuk CHNRD dalam penggunaan air suci adalah sebagai perlindungan dari kejahatan. Dan yang terakhir adalah sebagai pengingat akan perkara pembaptisan.

Beberapa artikel tentang simbol liturgis. Mudah-mudahan artikel ini dapat memberikan pengetahuan baru dan wawasan kepada pembaca. Terima kasih.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar