Skip to main content

Munculnya Reformasi Gereja Dan Hubungan Renaissance Dalam Persebarannya

Munculnya Reformasi Gereja Dan Hubungan Renaissance Dalam Persebarannya. Abad pertengahan, dinamai pada zaman kegelapan, dicirikan oleh kekuatan gereja yang kuat dan dogma dalam semua aspek kehidupan rakyat Eropa. Akhir dari perang salib memprakarsai awal Renaisans, di mana minat dalam ilmu pengetahuan dan teknologi tumbuh. Meningkatnya perkembangan ilmu pengetahuan membawa pemikiran baru. Di antara pemikiran tentang perlunya untuk mengurangi kekuatan gereja dalam kehidupan sosial. Tujuan dari reformasi Gereja adalah bahwa gereja hanya mengurus masalah rohani, tidak mengganggu urusan budaya, ilmiah, atau politik.

Sebaliknya, karena dominasi gereja yang berkurang, perkembangan ilmu pengetahuan di Eropa telah berkembang pesat. Renaisans dan reformasi gereja berlangsung bersamaan, dan saling mempengaruhi. Berikut ini akan tuhanyesus.org menunjukkan tentang hubungan Renaisans dengan reformasi gereja.


1. Renaissance
Secara harfiah, Renaisans berarti kelahiran kembali. Periode ini dinamakan demikian, karena merupakan periode kebangkitan ilmu pengetahuan dan seni budaya di Eropa. Waktu ketika bahasa Yunani dan Romawi klasik dan budaya yang selama abad pertengahan dilarang oleh gereja, muncul atau dilahirkan kembali (Baca juga: latar belakang reformasi Gereja). Serta waktu ketika gereja tidak lagi memiliki hak untuk mengatur agama seseorang atau melarang peneliti dari mengembangkan ilmu pengetahuan yang tidak sejalan dengan ajaran gereja, sehingga ilmu pengetahuan maju begitu cepat.

Renaisans berlangsung dari akhir abad ke-15 hingga awal abad ke-16. Orang Reneisans dimulai di Italia, dan diterpaku oleh kelompok humanis, seseorang yang memiliki pengetahuan dan pemikiran tentang budaya klasik. Dalam ilmu pengetahuan, ada beberapa tokoh yang mengambil peran penting dalam kemajuan Iptekdi Eropa pada waktu itu. Sebagai contoh, dalam astronomi: Nicolaus Copernicus, Galileo Galilie, dan Johannes Keppler; Di bidang kesehatan: Andreas Vesalius; Dalam seni: Leonardo Da Vinci, Michaelangelo, Filippo LIPI, Angelico, Gibherti dan Robbias Della; Dan di bidang filsuf: Plato dan Aristoteles.

2. reformasi gereja
Reformasi gereja dimulai di Jerman, pada 1512 ketika Marthin Luther mempresentasikan 95 tesis tentang Gereja Katolik, serta tuntutan untuk perubahan dalam kehidupan gereja. Gagasan reformasi Gereja adalah upaya untuk memperbaiki dan kembali ke ajaran gereja yang benar dan lurus, karena pada saat itu Gereja dianggap terlalu jauh untuk mengganggu kehidupan orang. Ada banyak penyimpangan yang dilakukan oleh gereja, seperti:


  • Paus memiliki kekuatan ganda, yaitu sebagai kepala gereja (agama) dan juga kepala negara (politik).
  • Para pemimpin gereja melakukan ' tekanan ' kepada Rakyar yang kritis terhadap doktrin gereja. Bahkan para ilmuwan yang dianggap tidak selaras dengan ajaran gereja dapat dijatuhi hukuman mati.
  • Cara hidup para biarawan tidak biasa. Dari melakukan amoral perbuatan, untuk memiliki upaya untuk mengumpulkan properti.
  • Penjualan Surat dosa (indulgenía) kepada Jemaat.


Dalam perkembangannya, sejarah reformasi gereja menimbulkan beberapa reformator yang beroposisi dari gereja dalam mengembangkan ide-idenya. Figur yang direformasi di gereja adalah: Martin Luther, Johannes Calvin, Erasmus Desiderius, Zwingli, John Knox, dan John Wycliff.

3. hubungan Renaisans dengan reformasi gereja

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, Reneissance dengan reformasi gereja bergandengan tangan dan mempengaruhi satu sama lain. Permulaan zaman reneissance menyebabkan beberapa perubahan yang mendorong reformasi gereja. Faktor yang mendorong perubahan termasuk pemikiran baru dan penemuan mesin cetak.

Selama Renaisans, para cendekiawan Eropa mulai membuka dan tertarik dengan pikiran Yunani kuno, Timur Tengah, dan tradisi baru seperti humanisme. Meningkatnya minat, menyebabkan masuknya pikiran dan perspektif baru, yang berbeda dari yang diajarkan gereja selama abad pertengahan.

Ditambah penemuan teknologi baru seperti mesin percetakan di 1450, membuat perkalian dan distribusi buku ilmiah dan agama, termasuk buku filsafat Yunani kuno, Timur Tengah dan humanisme lebih mudah dilakukan. Alkitab dan terjemahannya menjadi lebih mudah untuk didapatkan oleh para biksu dan masyarakat umum, sehingga orang bisa mempelajari ajaran penginjilan sendiri tanpa bergantung pada penafsiran para pemimpin gereja.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar