Skip to main content

Persamaan Dan Perbedaan Gereja Dengan Institusi Sosial Lainnya

Persamaan dan perbedaan gereja dengan institusi sosial lainnya. Gereja itu sendiri memiliki arti sebagai suatu perkumpulan orang yang adalah Tuhan Yesus, dan karena itu gereja juga disebut-untuk menyebutnya sebagai anggota tubuh Kristus. Karenanya, Gereja bukanlah sekadar sebuah bangunan melainkan merujuk pada penemanan yang setia. Sementara itu, lembaga sosial adalah lembaga yang mengatur tata cara atau prosedur yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan dasar manusia dan bertujuan untuk menciptakan keteraturan dalam masyarakat untuk kondisi yang lebih baik atau suasana kehidupan. Aturan atau prosedur yang harus diikuti oleh anggota Dewan itu sendiri pada dasarnya ditujukan untuk mencapai tujuan yang sama juga. Beberapa contoh lembaga sosial adalah keluarga, sekolah, dan berbagai organisasi dalam masyarakat seperti PKK dan Coral taruna.

Sampai saat ini masih banyak orang yang berasumsi bahwa setelah tujuan reformasi gereja tercapai maka Gereja adalah sama dengan lembaga sosial. Meskipun gereja juga memiliki fungsi sosial tetapi gereja sebenarnya bukan lembaga sosial. Untuk mempelajari dan memahami lebih lanjut tentang perbedaan antara gereja dan lembaga sosial, di sini saya berbagi beberapa perbedaan yang dapat Anda baca dan pelajari.

1. Gereja adalah rohani

Tidak seperti lembaga sosial sekuler, Gereja lebih spiritual. Sifat spiritual di sini berarti bahwa gereja selalu berusaha untuk mencukupi kebutuhan spiritual rakyat. Kebutuhan ini akan dibuat dengan berbagai kegiatan yang diselenggarakan oleh para administrator gereja seperti berdoa bersama, menyembah, retret, meditasi, outbound, dan berbagai kegiatan lainnya. Hal ini secara tidak langsung akan membantu iman orang berkembang dengan kondisi psikis atau mental yang lebih baik. Mungkin agak sulit untuk memahami apa kebutuhan spiritual adalah, jadi mari saya menjelaskannya sedikit lebih. Setiap orang akan memiliki dua jenis kebutuhan, yang merupakan kebutuhan duniawi dari ikatan mereka dengan hasrat daging dan kebutuhan rohani yang berkaitan erat dengan hasrat Roh.

Jika Anda melewatkan suasana damai, merasakan kasih baik tetangga Anda dan Allah saja, itu adalah kebutuhan rohani Anda. Dan kebutuhan ini adalah apa yang gereja berusaha untuk memenuhi. Ukuran pertumbuhan rohani yang dapat Anda lihat dan rasakan bagi diri Anda sendiri. Ketika Anda telah menerapkan lebih dan lebih, Firman Allah yang muncul dalam Alkitab berarti bahwa iman Anda telah mulai tumbuh. Hilangnya kecemasan, keraguan, rasa takut, dan selalu menyertakan Tuhan dalam semua perjalanan kehidupan Anda juga dapat menjadi salah satu tanda dari pertumbuhan iman Anda. Sebagai seorang pria yang hidup di era yang sudah maju, pemenuhan kebutuhan rohani akan sangat diperlukan. Karena, hanya dengan menjadi kaya tidak menjamin kepuasan batin atau kebahagiaan diri sendiri.

2. gereja tidak memaksa

Gereja dan lembaga sosial perbedaan berikutnya adalah bahwa gereja tidak memaksa. Dalam lembaga sosial, ada banyak aturan yang bertujuan untuk mengatur kehidupan manusia untuk lebih baik dan memaksa alam. Hanya mengambil contoh dari aturan di sekolah. Secara tidak langsung, Anda akan dipaksa untuk mengikuti aturan dalam rangka untuk menjaga ketertiban di sekolah. Hal ini ditemukan untuk menjadi berbeda dengan gereja. Gereja mengajarkan kita untuk mengikuti dan mematuhi perintah Allah dan semua hukumnya, terutama hukum kasih.

Karena kasih Allah yang besar dalam manusia, manusia memiliki kehendak bebas yang membuat orang istimewa dan berbeda dari makhluk lain dari Allah. Dengan kehendak bebas ini, manusia dapat memilih untuk melakukan segala sesuatu, termasuk apakah mereka ingin mengkompensasi Allah dan mengikuti semua ajaran-ajarannya atau tidak. Gereja di sini tidak pernah memaksa dan tugas gereja hanya untuk membantu meningkatkan kesadaran orang untuk tetap bersyukur atas semua belas kasihan yang telah diterima dari Tuhan Allah sendiri. Dan itu terkait erat dengan prinsip pengajaran sosial gereja sebagai fundamental bagi pikiran bahwa kita harus mengasihi dan saling membantu tanpa pamrih.

3. tidak memenuhi kebutuhan hidup

Karena pengakuan pluralisme Kekristenan oleh gereja, hal ini membuat gereja lebih terbuka terhadap keadaan di sekitarnya. Meskipun gereja juga peduli tentang keadaan masyarakat dan masyarakat sekitar dengan membuat berbagai sumbangan dan bantuan kemanusiaan lainnya, tetapi tujuan utama dari Gereja adalah untuk tidak memenuhi kebutuhan fisik kehidupan. Insitution sosial masih terbagi menjadi beberapa lembaga yang memiliki tujuan untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia. Misalnya ada lembaga pendidikan, politik, agama, dan sebagainya. Keberadaan semua lembaga bertujuan untuk memenuhi kebutuhan manusia di berbagai bidang atau sisi hidupnya.

4. sanksi hukum

Sanksi hukum juga telah menjadi perbedaan antara gereja dan lembaga sosial berikutnya. Dalam gereja, hukum yang diajarkan adalah hukum Allah yang bertujuan untuk membuat kehidupan manusia lebih baik dan lebih untuk membawa orang lebih dekat kepada Allah dan bersama-sama dengan Allah di masa depan. Seperti yang kita lihat dan rasakan, ketika kita menentang hukum, kita adalah sama dengan melakukan dosa. Dan, sanksi dosa atau umumnya dikenal sebagai konsekuensi dari dosa menurut Alkitab akan kita rasakan setelah kematian.

Hal ini tentu saja berbeda dari lembaga sosial. Di lembaga sosial, semua aturan dilanggar akan mendapatkan sanksi hukum secara langsung. Ambil contoh ketika Anda berada di sekolah dan Anda terlambat untuk memasuki kelas atau lupa untuk mengumpulkan tugas. Anda akan mendapatkan poin pelanggaran langsung sebagai hukuman atas perbuatan Anda. Karena ada kesaksian hukum yang jelas yang dapat langsung dirasakan oleh pelanggan, banyak orang akan mencoba mematuhi aturan.

5. bersifat universal

Selain lembaga sosial setempat, Gereja memiliki sifat Universal. Ini karena gereja di seluruh dunia menjunjung nilai yang sama dengan nilai yang berasal dari Tuhan Allah melalui Yesus Kristus yang tercantum dalam Alkitab. Universal juga memiliki arti bahwa gereja terbuka untuk semua orang dari berbagai kalangan, dan itu pasti akan berbeda ketika kita ingin membandingkan dengan institusi sosial. Di lembaga sosial, ambil contoh sebagai sekolah, kita dapat melihat bahwa nilai-nilaan pembelajaran yang diadakan di sekolah dari satu negara ke yang lain tentu akan berbeda.

Sebagai contoh, di Indonesia, sistem pembelajaran kami akan berusaha untuk membentuk kita sebagai orang yang lebih disiplin dan terampil dalam melakukan tugas yang diberikan. Adapun negara bagian Findlandia, proses pembelajaran akan mencoba untuk disesuaikan dan dimaksimalkan sebaik mungkin agar para siswa tidak perlu membawa PR dan memiliki lebih banyak waktu bersama dengan keluarga mereka. Di tingkat sekolah dasar, mulai dari TK-SMA juga akan dibatasi oleh aturan usia. Jadi, jika Anda melewati batas usia tertentu maka Anda tidak bisa mendapatkan pendidikan pada tingkat tertentu dari pelatihan. Tentunya ini akan berbeda, bukan? Gereja akan menerima siapapun Anda latar belakang Anda.

6. . Bentuk peraturan

Perbedaan dalam gereja dan institusi sosial dapat dilihat dari bentuk regulasi atau norma yang mencoba untuk diterapkan. Intinya, norma yang ingin diterapkan Gereja adalah fundamental dan mendasar tetapi dalam prakteknya dalam kehidupan sehari-hari, sulit untuk dilakukan juga. Ambil contoh, kita dilarang untuk berbohong tetapi dalam prakteknya kita sangat sering berbohong. Hal ini berbeda dengan bentuk regulasi yang ditetapkan di institusi sosial.  Mungkin ada beberapa aturan seperti, Anda berkewajiban untuk tiba tepat waktu, menggunakan atribut lengkap, dan sebagainya yang sebenarnya cukup rumit untuk dilakukan terutama bagi mereka yang baru saja bergabung ke dalam lembaga sosial tertentu.

Namun, dalam prakteknya meskipun kita sering melanggar beberapa aturan di lembaga sosial kita masih akan berusaha untuk tidak melanggar aturan yang ada. Dan pada kenyataannya, jumlah pelanggaran yang kita lakukan jauh lebih rendah daripada jumlah kepatuhan kita terhadap peraturan yang berlaku. Meskipun tidak dapat disbantahkan bahwa gereja juga memiliki fungsi yang bisa dibilang sama dengan lembaga sosial, tetapi masih keduanya adalah hal yang berbeda. Kegiatan Gereja seperti memberikan donasi kepada rakyat dan ikut serta dalam donasi kepada masyarakat bencana alam adalah beberapa contoh peran Gereja sebagai lembaga sosial. Beberapa hal yang sama antara gereja dan lembaga sosial seperti struktur keanggotaan, terbuka untuk masyarakat, memiliki visi dan misi, dan memiliki anggaran.

Jadi itu beberapa gereja yang berbeda dan lembaga sosial yang saya dapat berbagi dengan Anda. Mudah-mudahan dengan informasi kecil ini yang dapat saya berikan kepada Anda, Anda dapat lebih memahami perbedaan dari gereja dengan institusi sosial dan juga dapat membantu untuk menambah wawasan Anda ke dalam gereja dan segala sesuatu yang berkaitan dengan hal itu. Terima kasih telah meluangkan waktu Anda untuk membaca artikel kami, mudah-mudahan artikel yang kami sajikan dapat membantu Anda mengembangkan iman Anda. Tuhan Yesus memberkati.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar