Skip to main content

GEREJA DAN DIAKONIA | 3 Bentuk Pelayanan Diakonia Dalam Kehidupan Gereja

Bentuk Pelayanan Diakonia Dalam Kehidupan Gereja. Sebagai orang Kristen tentu saja kita tidak asing dengan hukum cinta dalam Alkitab-waktu disampaikan dan mengingatkan kita. Hukum kasih tampaknya menjadi salah satu hukum utama dan penting untuk dilakukan. Dengan hukum ini, kita sebagai orang Kristen diundang untuk mencintai, mengampuni satu sama lain, dan membantu tetangga kita yang terbaik. Dalam hubungan kita sebagai orang Kristen dengan baik Allah atau orang lain, ada beberapa bentuk pelayanan yang dapat dilakukan. Salah satu bentuk pelayanan yang dapat kita lakukan adalah bentuk pelayanan Diakonia .

Diakonia  itu sendiri berarti melayani atau melayani. Dalam kehidupannya sehari-hari, masih banyak orang yang tidak dapat membedakan perbedaan dari gereja dan institusi sosial. Namun demikian, dan secara berbeda, itu tidak berarti bahwa kita sebagai orang Kristen tidak dapat mengambil bagian dalam masyarakat untuk melayani. Mungkin ayat Alkitab adalah cocok dan cocok untuk dasar pelayanan diakon adalah dalam bertindak 4:32-35 yang bercerita tentang kehidupan gereja pertama. Untuk membantu Anda mengenal beberapa bentuk nyata dari pelayanan diaken, maka inilah sedikit informasi untuk Anda.

1. membantu orang lain

Salah satu hal utama dan terutama dalam bentuk pelayanan diaken adalah hasrat dan tindakan kita dalam menolong orang lain. Membantu orang lain sama seperti itu berarti melayani orang. Kami membantu untuk memfasilitasi mereka sesuatu yang mereka butuhkan. Sebagai contoh, ada seseorang yang membutuhkan bantuan kita untuk memanggil ambulans dalam keadaan darurat, jadi di sini kita melayani orang lain dengan memberinya sesuatu yang dia butuhkan itu adalah bantuan ambulans. Ini adalah salah satu contoh dari banyak contoh etika Kristen dalam kehidupan sehari-hari-sehari kita bisa lakukan dan menerapkan.

Mungkin sebagian besar dari kita akan berpikir bahwa hal yang cukup ditekankan dalam pelayanan diaken adalah bentuk pelayanan kepada orang miskin dan baik. Tapi, apa yang sebenarnya lebih baik yang kita lakukan adalah kita membantu mereka yang dapat kita bantu. Hal ini tidak hanya terfokus pada orang miskin. Karena, setiap orang harus memiliki masalah yang membutuhkan bantuan dari orang lain. Meskipun bantuan yang dapat kita berikan adalah bantuan kecil misalnya mengajar seorang teman yang tidak dapat memahami topik tertentu, juga telah diklasifikasikan ke dalam Departemen diaken.

2. ingin mendengarkan

Karena membantu orang lain konteks sangat luas maka bentuk pelayanan diaken akan sedikit lebih. Dengan bersedia untuk mendengarkan orang lain, kita juga telah melakukan pelayanan. Kita sebenarnya bisa lebih memperdalam bentuk layanan dalam bentuk mendengarkan hati orang lain ketika kita tidak benar membatasi siapa pun kita ingin mendengarkan. Sebagai contoh, kita sering ingin menceritakan sebuah cerita dan melakukan keringat kepada teman terdekat kita tentang masalah yang dihadapi.

Karena dia adalah sahabat terbaik kita atau orang terdekat yang pasti kita inginkan dan rela mendengarkan pencurahan hati mereka, tetapi bagaimana jika seseorang membutuhkan kita untuk mendengarkan sakit hatinya dan mencari nasihat dari kita yang tidak terdekat dengan kita?  Kita biasanya cenderung malas atau bahkan mengpatronisasikan mereka seolah-olah kita bisa melewati berbagai rintangan dan berasumsi bahwa masalah yang mereka hadapi bukanlah persoalan besar.

Untuk lebih memahami dan memperdalam Departemen diakon dalam praktek kehidupan sehari-hari, maka kita harus ingin menjadi lebih terbuka terutama bagi mereka yang membutuhkan telinga kita untuk mendengarkan minuman hatinya dan meminta nasihat itu tanpa melihat Latas di belakang seseorang. Karena semua orang, tentu saja, membutuhkan orang lain untuk membantu mereka membersihkan pikiran mereka dan menemukan jalan keluar dari masalah yang mereka hadapi. Diakonia berarti kita membantu untuk mewujudkan pikiran Tuhan untuk membuat dunia ini menjadi tempat yang lebih baik dengan melayani. Dan pelayanan itu hendaknya kita lakukan dengan sepenuh hati dan selaras dengan kemampuan kita sehingga kita dapat tulus dalam melakukan pelayanan.

3. Donasi

Bentuk pelayanan diakon yang juga sering dilakukan dan diajar oleh Jemaat sendiri adalah dengan membuat sumbangan. Biasanya gereja akan mengundang orang untuk membuat sumbangan untuk membantu saudara dan saudari yang mengalami bencana alam dan memerlukan beberapa jenis bantuan dalam bentuk pasokan makanan atau uang. Selain itu, sumbangan yang didorong gereja juga digunakan secara ekstensif untuk membantu saudara dan saudari di sekitar kita yang kurang beruntung dan membutuhkan bantuan. Dan dengan membuat sumbangan ini sedikit banyak peran Gereja dalam masyarakat dapat mulai terlihat seiring berjalannya waktu.

Itu adalah beberapa bentuk layanan sepeser pun yang saya dapat berbagi dengan Anda. Mudah-mudahan dengan sedikit informasi tentang pelayanan diaken ini, hati Anda menjadi bergerak dan akan ikut serta dalam melayani orang dan orang di sekitar kita. Dan mudah-mudahan dengan keinginan untuk melayani kita juga dapat menciptakan keluarga Kristen yang ideal. Terima kasih untuk waktu yang Anda berikan, Tuhan Yesus memberkati kita semua.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar