Skip to main content

Baptis Selam dan Baptis Percik : Sejarah dan Perbedaan Dalam Gereja Kristen

Sakramen Baptis adalah salah satu sakramen Kekristenan. Banyak tradisi dilakukan dalam tata cara pembaptisan. Contohnya adalah perbedaan dalam kapal-kapal Baptis pembaptisan dan para orang Baptis yang tidak berbeda. Jadi kali ini saya akan menjelaskan perbedaan antara dua tata cara pembaptisan.

Asal Usul Sejarah Baptis Selam dan Percik


Pembaptis berasal dari bahasa Yunani  "baptisan Ma ", yang berarti  "proses mencelupkan diri ke dalam air, mulai dari ke dalam air, tenggelam perbedaan baptisan menyelam dan membaptis seluruh tubuh, kemudian keluar dari air ". Proses menengahnya tubuh ini juga disebut dengan "diving " dalam bahasa Indonesia, karena disebut "Baptist Dive ". Ini adalah cara pembaptisan sering dipraktekkan dalam Alkitab, khususnya dalam Perjanjian Baru (Kis. 2:38, Kisah Para Rasul 8:15-17). Jahshua dibaptiskan oleh Yohanes Pembaptis dengan cara ini (Mat. 3:13-17).


The Percated Baptist berasal dari tradisi. Air yang diberkati dicurahkan atau ditumpahkan ke dalam dahi atau tubuh seseorang. Awalnya, sebuah Baptis percik dijadikan alternatif karena sulitnya menemukan sumber air di zaman kuno, ditambah dengan sering sungai dan Danau pembekuan di musim dingin di Eropa, atau alasan keamanan (misalnya pada bayi dan orang tua). Lebih dan lebih, yang lebih populer, dan lebih banyak Baptis liturgis semakin dalam praktek. Anda dapat mempelajari arti liturgis di gereja.

Setelah meninjau beberapa sejarahnya, ternyata ada perbedaan yang dapat Anda ketahui dalam bentuk kapal selam Baptis dan Baptis yang mempercayakan sebagai berikut:

Baptis Percik:

  • Baptis percik bisa dilakukan dimana saja.
  • Biasanya dilakukan di gereja, tetapi pada baptis darurat (saat bayi yang baru dilahirkan akan meninggal, atau orang tua yang sakit parah dan akan meninggal) bisa dilakukan dimana saja, misalnya di rumah sakit atau di rumah kediaman orang tersebut.
  • Baptis percik jauh lebih praktis, karena lebih sering dilakukan di gereja, dan tingkat kerepotannya jauh lebih rendah daripada baptis selam.


Baptis Selam:

  • Seperti yang kita tahu, arus air sungai bisa membahayakan dan mematikan, terutama bagi orang-orang yang tidak bisa berenang.
  • Bagi sebagian orang, baptis selam merepotkan, pada perbedaan baptis selam dan baptis percik karena harus pergi ke tempat tertentu (sungai, danau, atau kolam renang), membawa baju ekstra, dan sulit dilakukan pada bayi atau orang-orang lanjut usia.
  • Jaman dulu, baptis selam dilakukan di sungai atau danau. Jaman sekarang, bisa juga dilakukan di kolam renang.
  • Di negara-negara beriklim dingin, melakukan baptis selam lebih sering dilakukan di kolam renang, karena lebih nyaman (terutama kolam renang dengan air hangat) dan tidak ada arus air.



Ini adalah perbedaan dari penyelaman pembaptisan dan percayakan. Apa pun jenis baptisan yang kita terima, kita juga harus memahami makna utama dari baptisan: sebagai tanda menerima Kristus dan memperoleh keselamatan (Roma 6:3-5), dan meninggalkan diri lama kita orang baru. Juga, dengan menerima sakramen baptisan, kita dapat menikmati janji Tuhan kepada orang percaya.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar