Skip to main content

Tujuan Pernikahan Kristen Menurut Alkitab Kejadian Pasal 2

Hal ini umum jika alasan kita melihat pasangan yang Akan menikah akan sibuk dengan persiapan perayaan pernikahan untuk tujuan upacara pemberkatan dan juga resepsi pernikahan bisa berjalan dengan baik. Berkat dan resepsi pernikahan adalah hal sementara yang akan berlalu, tetapi ada sesuatu yang perlu diingat itu adalah untuk membela pernikahan seumur hidup.

Dalam memelihara perkawinan, setiap individu harus memahami tujuan kehidupan Kristen dan substansi perkawinan itu sendiri. Tapi sayangnya ada segelintir pasangan yang tidak serius menggunakan semua energi, kekuasaan, akal dan juga dana yang tidak mengerti dengan benar apa arti dari sebuah perkawinan.

Jika tidak ada visi dan misi ketika menikah, maka perkawinan dapat dikatakan sebagai tindakan bunuh diri, karena cepat atau lambat perkawinan akan layu dan kemudian mati. Untuk menghindari hal ini, pada saat pacaran atau sebelum memasuki tingkat pernikahan, itu adalah ide yang baik untuk berdiskusi dengan mitra tentang tujuan perkawinan terutama dalam agama Kristen. Untuk mengetahui dengan jelas apa tujuan dari perkawinan Kristen, dalam hal Bab 2 Anda dapat melihat review berikut.

  • Pernikahan adalah perjanjian


Tujuan dari perkawinan Kristen bila dipandang secara simbolis, perkawinan adalah cara ibadah Kristen berbicara satu sama lain janji di dalam gereja dan jika disederhanakan maka perjanjian berarti kesepakatan antara 2 individu.

Perjanjian pernikahan adalah kasih dan dikasihi. Menurut Balswick ada 3 hal penting yang kita dapat memahami dari perjanjian bahwa Allah telah menetapkan bahwa Perjanjian adalah suatu tindakan Allah dan bukan kontrak, yang kedua adalah Allah untuk memiliki respon dari kita sebagai manusia tetapi tidak berarti ini adalah bersyarat dan ketiga i s Allah telah memberikan berkat dan keuntungan kekal umat Allah sudah melakukannya atau tidak.

  • Pernikahan adalah kesaksian


Dengan menikahi, orang Kristen dipanggil pada pelayanan khusus untuk menyaksikan Kristus melalui bentuk keluarga. Hubungan komunikasi antara suami dan istri akan menjadi wadah anak untuk belajar dan mengenal kasih Tuhan.

Tujuan lain dari perkawinan yang merupakan kesaksian adalah untuk menjadi suatu praktik bagi anak untuk menjadi pasangan suami istri dan juga orang tua dan pola akan diteruskan dalam generasi dalam mendidik anak mereka suatu hari nanti.

  • Menciptakan rumah tangga yang bertanggung jawab


Apa yang dimaksud dengan tanggung jawab dalam cara berdoa pernikahan yang saleh adalah dalam kebutuhan duniawi, batin dan rohani agar itu bertanggung jawab dalam ketiga aspek ini dengan benar dan benar. Dalam menjalani proses rumah tangga, kedua belah pihak suami atau istri harus sama-sama berusaha untuk mewujudkan rumah tangga yang bertanggung jawab dari setiap obstruksi.

  • Tumbuh rumah tangga


Tujuan dari perkawinan Kristen dalam Kejadian bab 2, tujuan perkawinan tidak hanya mendapatkan keturunan, tetapi memiliki tujuan yang lebih penting dari pertumbuhan. Karena kedua belah pihak tumbuh, kebahagiaan akan diperoleh. Setiap individu harus mampu mengampuni satu sama lain dan dapat beradaptasi sehingga tidak akan memaksakan atau mengadili pasangan tetapi lebih memahami.

  • Menjadi manusia seutuhnya


Melalui pernikahan, manusia dapat mengembangkan pola jiwa dalam memahami kasih Allah yang tanpa syarat. Sebagai contoh, anak dari keluarga Kristen hanya dapat merasakan kasih orang tua ketika mereka berperilaku baik dan ketika bertindak dalam kesusahan, cinta orang tua akan hilang dan digantikan dengan kemarahan, hukuman, kebencian dan penolakan.

Pola jiwa yang penuh kasih yang bergantung pada suasana ini akan senantiasa terbawa sepanjang kehidupan mereka dan akhirnya mereka memahami jika kasih Allah adalah kasih yang bergantung pada situasi.

  • Sebagai pengembangan jiwa untuk percaya dengan orang lain


Jiwa manusia adalah percaya dalam kehidupan sosial dan tanpa jiwa percaya itu, orang akan sulit dalam hubungannya dan bekerja sama dengan orang lain dan anti-sosial ini orang akan hidup di dunia mereka sendiri.

  • Pembentukan dan pengembangan jiwa 


Memercayai ini adalah salah satu tujuan pernikahan sehingga setiap individu akan belajar untuk memercayai pasangan dan mempraktikkan kasih secara konsisten.

  • Menciptakan Serikat Tuhan yang baru


Pandangan iman Kristen pada gaya hidup modern membuat perkawinan yang dibentuk oleh Allah untuk menciptakan sebuah masyarakat baru milik Allah dan sebuah wadah yang digunakan oleh Allah sebagai sarana untuk membuat manusia makmur yang telah ditebus adalah melalui keluarga.

Tuhan ingin tujuan perkawinan untuk menanggung keturunan tebusan Kristus. Tujuan dari pernikahan adalah untuk mendidik anak suatu hari kelak sehingga itu dapat menjadi anak Allah yang tidak hanya patuh kepada orangtua dalam daging, tetapi yang paling penting patuh kepada Bapa di surga.

  • Perkawinan adalah persahabatan


Perkawinan tidak hanya terbatas pada suami dan istri dalam urusan seksual, melainkan untuk persahabatan. Pernikahan adalah suatu kesatuan sosial dan rohani. Dengan membangun perkawinan berdasarkan persahabatan ini akan jauh lebih kuat jika dibandingkan dengan perkawinan yang hanya untuk tujuan seksual.

  • Perkawinan adalah pemutusan dengan orang tua


Perkawinan juga memiliki tujuan untuk selalu menghormati orang tua, tetapi sebagai suami dan istri itu adalah hal utama dibandingkan dengan orang tua. Seorang istri atau suami tidak lagi mengharapkan bantuan atau dukungan dari orang tua tetapi harus dilakukan antara suami dan istri pasangan.

  • Seluruh kehidupan kebersamaan


Sebuah pernikahan memiliki tujuan kebersamaan yang mencakup semua kehidupan, suami dan istri akan berjanji untuk membuat hidup seseorang tetap utuh sampai akhir kehidupan. Kebersamaan ini memiliki arti kematian seumur hidup, tetapi dilakukan secara kualitatif seperti yang telah dikatakan dalam Perjanjian perkawinan tersebut.

  • Pernikahan sebagai sakramen


Perkawinan Kristen memiliki sifat sakramen dan hanya mengenali monogami, dihiasi dengan martabat manusia. Kejadian 2:8-25, diriwayatkan bahwa Hawa diciptakan dari tulang rusuk Adam berarti bahwa wanita itu diciptakan sejajar dengan pria dan wanita itu diciptakan sebagai penolong yang cocok.

  • Kesejahteraan suami dan istri


Tujuan pernikahan adalah saling menguntungkan antara suami dan istri dan anak dan ini berarti mengupayakan apa pun yang terbaik bagi pasangan baik dalam urusan jasmani maupun rohani. Perkawinan tidak dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan biologis yang hanya akan menyebabkan perceraian dan poligami ketika tujuan biologis tidak tercapai.

  • Mengarahkan pada kelahiran dan pendidikan


Dalam perkawinan Kristen itu memiliki tujuan bahwa semua pasangan menikah harus siap untuk memiliki keturunan atau anak dan tidak dibenarkan jika dalam perkawinan orang sengaja tidak ingin memiliki anak. Anak adalah karunia dari Allah, tetapi seorang anak atau tidak bukan hak seorang suami untuk dituntut kepada Allah.

Dengan mengetahui tujuan pernikahan dalam kekristenan yang baik dan sejati, itu akan menuntun setiap pasangan Kristen yang menikah untuk memenuhi
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar