Skip to main content

Pacaran Dan Menikah beda Agama Menurut Kristen Prostestan

Pernahkah Anda jatuh cinta dengan pasangan agama yang berbeda? Beberapa dari Anda mengalami hal itu, beberapa tidak. Banyak mukjizat Tuhan kita Yesus menganggap cinta agama yang berbeda adalah hal yang biasa. Tidak perlu pusing. Terutama jika Anda masih cinta monyet. Tetapi, Anda perlu menanggapinya sebelum itu menuntun pada penghiburan.

Siapa sih yang tidak pernah jatuh cinta? Rasanya seperti semua manusia merasa ini untuk hidupnya. Tapi terkadang cinta bertepuk tangan. Tidak ada penolakan orangtua adalah hal yang normal. Terutama jika restu karena agama yang berbeda. Benar, tidak ada? Dengan perbedaan dalam kenyamanan dan simbol dari Kristen Protestan sebagai masing-masing agama.

Alasan berpacaran dengan berbeda agama 


 "Apa yang baik yang Anda harus berkencan orang dari agama yang berbeda? " pertanyaan ini sering kita melemparkan ke teman yang dalam kasus cinta bertepuk tangan. Jawaban umum adalah  "nama sayang, ya, apa lagi? Setelah semua, masih cinta monyet. Pokoknya tidak selalu dia yang adalah pasangan saya suatu hari nanti. "

Jawabannya sangat sederhana dan masuk akal. Tapi Anda perlu tahu, tujuan kencan Anda adalah untuk melihat masa depan. Jika Anda berkencan hanya untuk kesenangan, lebih baik untuk  "Don't ". Pokoknya Anda memiliki banyak teman yang dapat dimainkan. Pernahkah Anda mendengar  "cinta monyet memuncak dalam perkawinan? " hanya sedikit orang yang mengalaminya. Tetapi di antara mereka, hanya ada orang-orang yang menuntun pada pernikahan dari berbagai agama. Mengapa? Alasannya adalah karena  "Love ". Bila Anda telah tumbuh dewasa, Anda tahu mana yang benar dan yang tidak. Jika Anda berada dalam berpacaran keagamaan yang berbeda, tolong jangan lakukan itu, anak laki dan perempuan!

Larangan berpacaran beda agama menurut Kekristenan


Menjawab pertanyaan tentang pernikahan keagamaan yang berbeda tidaklah mudah. Perlu studi yang lebih mendalam tentang makna dari kebangkitan Yesus lagi sehingga semua tidak salah persepsi. Tetapi firman Tuhan berkata: 2 Korintus 6:14-15  "Janganlah engkau menjadi pasangan yang tidak seimbang dengan orang yang tidak percaya. Untuk kesamaan Apakah ada antara kebenaran dan kedurhakaan? Atau bagaimana bisa cahaya bersatu dengan gelap? Kesamaan apa yang ada antara Kristus dan Belial? Apakah itu bagian dengan orang percaya? "

Dari petikan di atas, kita dituntut untuk memiliki rekan iman. Iman di sini berarti adalah satu iman kepada Yesus Kristus. Alkitab mengatakan kepada orang Kristen untuk menikahi seorang pria beriman. Jika agama yang berbeda, salah satu dari pasangan harus menjadi sesuatu. Bagi pasangan untuk menjadi kenyataan. Bagaimanapun, pernikahan adalah hal yang sakral. Apakah Anda tidak ingin jika rumah Anda terguncang karena masalah perbedaan agama? Larangan berikut tidak boleh diberi tarikh oleh perintah Tuhan Yesus:

  1. Sebuah perkawinan tidak hanya "cinta " antara seorang pria dan seorang wanita. Sebaliknya,  "cinta " memiliki landasan yang kokoh, yang percaya kepada Yesus Kristus. Pasangan ini bisa seperti kapal yang tidak dapat dibawa oleh dua orang. Demikian juga dengan pernikahan yang tidak dapat didasarkan pada dua iman. Tapi  "satu iman " adalah Yesus sendiri.
  2. Allah memang mengajari kita untuk saling mengasihi. Hal ini juga dinyatakan dalam ayat Alkitab: 1 Yohanes 4:7  "saudara-saudaraku yang Kukasihi, marilah kita saling mengasihi, karena itu dari Allah; Dan setiap orang yang Loveth lahir dari Allah dan mengenal Allah. " 
  3. Kita diajarkan untuk mencintai tanpa pandang bulu. Kepada siapapun, marilah kita menyebarkan kasih sukacita. Tetapi untuk pasangan hidup, Allah benar-benar mengatakan itu harus kepada yang satu. Jika Anda mengabaikannya, Anda akan berurusan dengan Allah. Mengapa berpacaran dengan agama yang berbeda dilarang?


1. pacaran agama yang berbeda tidak menunjukkan keseriusan dalam hubungan

Pacaran adalah waktu yang tepat untuk memperdalam karakter satu sama lain. Jika Anda berpacaran dengan orang yang berbeda agama, tentu saja karakter akan berbeda. Anda perlu untuk menelusuri gereja terbesar di dunia lebih dalam dan lagi. Namun, ada hal yang belum pernah dipertanyakan lagi. Orang dengan agama yang berbeda tentu saja tidak mengakui Kristus Yesus sebagai juru tulis. Itu jelas! Bagi Anda yang ingin berkencan dengan agama yang berbeda, cobalah untuk mempertimbangkan konsekuensinya. Jangan biarkan cinta. Jadi Anda harus bersedia melepaskan agama Anda telah mampu selama beberapa dekade.

2. tidak menunjukkan keseriusan untuk melangkah ke tingkat perkawinan

Tujuan akhir dari pacaran adalah perkawinan. Proses ini membutuhkan waktu yang cukup lama. Terutama jika Anda berpacaran dengan orang yang berbeda agama. Anda perlu mengetahui, tujuan pernikahan adalah untuk hidup bersama dengan orang terkasih. Termasuk hidup di dalam Yesus Kristus. Jika pacar Anda berbeda dari agama, apakah dia akan bersedia mengakui Tuhan Yesus? Terima kasih hanya jika Anda  "ingin ", jika tidak? Pencarian yang lebih baik sama dengan anak Allah.

3. Pacaran agama yang berbeda menyakiti hati Tuhan

Cinta monyet adalah cinta ala ABG. Bagi Anda yang telah tumbuh dewasa, meninggalkan cinta monyet ini. Mulailah menpostamine makna Easter dengan menjalin hubungan dengan keseriusan. Allah meminta Anda untuk menjadi serius ketika berkencan. Jika Anda tidak serius, itu membuang-buang waktu, kan? Allah tidak suka ketika Anda bermain dalam pacaran. Secara tidak langsung, itu akan menyakiti hatinya. Terlebih lagi jika Anda berkencan dengan orang yang berbeda agama.

4. pacaran agama yang berbeda memungkinkan Anda untuk murtad

 "Cinta adalah buta " untuk kadang Anda kehilangan akal sehat. Ketika Anda berada dalam pacaran, Anda berharap pasangan Anda bergerak untuk mengikuti sejarah Kekristenan dan Kristus. Namun, bagaimana jika Anda ditinggalkan dan memutuskan untuk murtad? Hal yang sangat sangat disayangkan. Tujuan utama Anda untuk memperkenalkan pasangan dengan Kristus merasa kesia-siaan. Sangat sedikit orang Kristen yang berhasil membawa pasangan mereka sesuai dengan Kristus. Yang paling banyak berlawanan. Anda diundang untuk murtad.

Cara Mengatasi Agar Tidak Berpacaran Beda Agama Lagi

Banyak kasus  "cinta telah " terjadi hari ini. Ini adalah penyebab utama mengapa banyak orang di Indonesia yang bergerak agama. Bagaimana menghindari agama yang berbeda? Berikut tipsnya:

1. untuk menyesap iman kepada Allah

Tidak ada agama yang sepenuhnya salah. Selain itu, tidak ada paksaan untuk mematuhi agama tertentu. Kita semua diberi kebebasan untuk memeluk agama yang kita percayai. Apakah itu Islam, Kristen, Katolik, Budha, Hindu, dan Konfusianisme. Beberapa dari kita telah mengalami kepercayaan yang berbeda. Agar tidak jatuh ke dalam kesalahan yang sama, cobalah untuk menegakkan iman Anda kepada Tuhan. Tetaplah berdoa dan mintalah petunjuk kepada Tuhan bahwa Anda akan selalu berada di jalannya. Hal ini tidak salah jika Anda meminta untuk dihargai dengan pasangan.

2. konsultasi dengan orang tua

Mendapatkan pasangan dalam iman memang terasa sulit. Tapi Anda bisa membiasakan dengan memperluas jaringan. Ikuti tujuan orang Kristen yang hidup dalam Komuni di lingkungan Gereja. Dengan begitu, Anda akan memiliki banyak teman. Berteman dengan umat iman membuat Anda dengan mudah mendapatkan sepasang iman. Pada intinya, Anda juga harus percaya kepada kuasa Tuhan. Ingat, Tuhan akan memberikan semua yang Anda butuhkan tepat waktu.

3. belajar dari pengalaman

Langkah satu dan dua akan berjalan lancar jika Anda ingin belajar dari pengalaman. Jika hubungan Anda dulu karena perbedaan kepercayaan, belajar dari itu. Jangan biarkan Anda jatuh pada kesalahan yang sama lagi. Jika Anda dekat dengan jenis agama yang berbeda, berdoa kepada Allah. Mintalah agar Anda diteguhkan agar tidak jatuh cinta padanya. Pengalaman lebih banyak orang tua daripada pengalaman Anda. Ini baik jika Anda terbuka tentang hubungan Anda dengan orang tua. Orang tua dapat membuat pasangan untuk berdiskusi. Mintalah orang tua Anda untuk mendapatkan saran mengenai cara memperoleh sepasang iman Anda.

Itu sekilas artikel tentang kencan agama yang berbeda menurut Kekristenan. Mudah-mudahan berpacaran dengan agama yang berbeda menurut Kekristenan di atas bermanfaat. Mudah-mudahan wawasan Anda juga meningkat ya.

Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar