Skip to main content

Arti Allah Tritunggal ( Pengertian Allah Bapa Anak dan Roh Kudus) Dalam Ajaran Alkitab

Banyak pertanyaan sering tidak dapat dimengerti dalam iman Kristen dan dari banyak pertanyaan, salah satu yang paling dipertanyakan adalah tentang Trinitas. Arti sebenarnya dari Trinitas adalah bahwa Allah adalah 1 tetapi dengan 3 pribadi yang berbeda. Kita sebagai manusia sering tidak mengerti ini karena kita tidak tahu betul tentang kesempurnaan Allah yang Mahakuasa. Dalam artikel ini, kita akan meninjau sepenuhnya makna dari Trinitas dalam Alkitab untuk Anda.

Pada 1 Yohanes 4:8 dan 1 Yohanes 4:10 hal ini dijelaskan jika cinta berasal dari Allah dan telah ada sejak awal karena Allah adalah kasih dan Bapa, anak dan Roh Kudus menjadi kesatuan yang tidak terbagi. Dengan kasih Allah yang sesungguhnya tumbuh di dalam diri kita dan mukjizat Tuhan Yesus, kita sebenarnya dapat bersatu dan tak terpecahkan, tetapi selama kita hidup di dunia ini membuat kita tidak dapat melakukan kasih yang sempurna dari Bapa untuk godaan dunia demikian besar.

Arti Allah Tritunggal Dalam Ajaran Alkitab 


Dalam Yohanes 10:30, Yesus menunjukkan kesatuan yang tidak terpisah dari Allah dan dalam doa terakhir dengan para murid sebelum hasratnya, Yesus juga berdoa kepada Bapa sehingga semua murid bisa menjadi satu seperti ayah yang berada di dalam dia dan dia dalam ayah , ini dapat disimpulkan jika Yesus telah menyatakan dirinya kepada Allah dan bahwa ia adalah Allah sendiri. Ini juga mengingatkan kita kembali pada pentingnya pernyataan Yesus tentang Allah Bapa, karena Allah Bapa mengatakan Yesus adalah anak-nya tercinta pada saat baptisan Jahshua.

Dalam Yohanes 15:26 hal ini juga menggambarkan kesatuan Yesus dengan Allah Bapa di mana Yesus juga telah mengungkapkan kesatuan-nya dengan Roh Kudus Roh bahwa ia telah berjanji kepada para murid yang disebut oleh Roh kebenaran dari Bapa. Roh adalah Roh Yesus karena itu adalah kebenaran. Persatuan ini juga sekali lagi reaffirmated oleh Yesus ke pesan terakhir sebelum ia naik ke surga, pergi, dan membuat semua bangsa murid-Ku, membaptis mereka dalam nama Bapa, anak dan Roh Kudus...  "(Mat. 28:18-20). Dalam Yohanes 5:7 juga kita dapat melihat ajaran Yesus seperti Rasul Yohanes yang mengajar jika Bapa, firman yang adalah Yesus Kristus dan Roh Kudus adalah satu.

  • 1. Allah adalah satu


Dalam beberapa ayat Alkitab telah menjelaskan dengan jelas pengertian tentang Allah dan masih banyak ayat dalam Alkitab yang menjelaskan janji Tuhan Yesus kepada orang percaya dan pemahaman tentang Allah Tritunggal dalam pengertian yang samar. Dengan begitu banyak ayat yang menjelaskan pemahaman tentang Allah adalah bahwa seseorang membuat kita benar-benar tidak lagi harus mempertanyakan dan keraguan tentang hal itu. Kesatuan Allah ini meliputi Bapa, Yesus Kristus dan juga Roh Kudus dan tidak menjadi 3 yang berbeda, tetapi 1 kesatuan dan ketiganya adalah kekal, sudah ada sejak permulaan, tidak ada pencipta dan bahkan sebelum semua ini terjadi.

Dalam Yohanes 17:5 juga kita dapat melihat Yesus menyatakan keberadaannya yang ada dengan Allah Bapa sebelum dunia diciptakan. Kristus adalah Firman yang ada bersama dengan Allah dan Firman itu sendiri adalah Allah dan oleh dia semua boleh dibuat. Ini menyimpulkan jika Yesus tidak mungkin untuk membuat segala sesuatu ketika ia bukan Allah sendiri.

  • 2. Bapa adalah Allah, Yesus adalah Allah dan Roh Kudus adalah Allah


Dalam 1 Korintus 8:6 yang ditulis dalam Alkitab secara singkat menjelaskan apakah Bapa adalah sumber segala sesuatu dan hanya kepada hukum bahwa kita harus mematuhi ayah kita untuk hidup. Hanya melalui Yesus Kristus semua dapat terjadi dan menjadi jalan bagi kita untuk pergi kepada Bapa. Yesus adalah Firman yang hidup, ketika hari penciptaan, Allah berfirman dan segala sesuatu terjadi dan Yesus adalah Firman yang telah terwujud menjadi manusia.

Dalam Yohanes 1:1 hal ini dijelaskan jika Yesus adalah anak Allah yang hidup dan dalam Yohanes 10:30 dijelaskan jika Yesus menyatakan dirinya dan Allah Bapa adalah kesatuan yang utuh dan tak terpisahkan. Roh Kudus adalah Jahweh dan Roh Kudus memiliki sifat yang sama persis dengan kodrat Tuhan. Roh Kudus tidak memiliki karakter seperti kekuatan mistik karena itu adalah manusia dengan Allah. Dalam Kisah Para Rasul 5:3-4 ada tertulis jika kita sebagai manusia menipu Roh Kudus, maka itu berarti bahwa kita juga menipu Jahweh.

  • 3. Mengapa menjadi kesatuan


Bagaimana mungkin Bapa, putra, dan Roh kudu dipersatukan? Kita sebagai manusia sering menggunakan perumpamaan dari makna Paskah, seperti contoh seorang anak dalam keluarga dan seorang murid di sekolah dan teman di antara teman-temannya. Meskipun ketiga hal ini berbeda tetapi masih anak yang sama dan hanya memiliki fungsi yang berbeda. Dalam ayah, anak dan Roh Kudus memiliki fungsi yang berbeda dan 3 pribadi yang berbeda, sehingga perumpaan anak di atas merasa kurang cocok.

Dalam Yohanes 17:23 menjelaskan apakah yang telah diberikan Bapa kepada Yesus Kristus dan diberikan lagi oleh Yesus kepada kita adalah kasih dan kasih Bapa yang membuat kita bersatu dalam simbol Kristian. Kasih ini adalah kasih agape tanpa syarat dan kasih sempurna yang hanya dimiliki Tuhan dan kesimpulan Bapa, anak dan Roh Kudus adalah kasih kerana kasih agape yang telah membawa bersama Bapa, anak dan Roh Kudus. Ketiga hal ini tidak berbeda tetapi kesatuan yang tidak dapat dipisahkan.

Dalam kredo saya percaya dalam Katolik juga dinyatakan jika rahasia utama iman Kristen adalah misteri Trinitas. Oleh itu, Trinitas adalah dasar kepada keimanan Kristian yang utama. Dan masih ada pemahaman yang banyak diketahui tentang Allah Tritunggal sebagai tempat Mahakudus:

Dogma Mengenai Trintunggal Maha Kudus

  • Trinitas adalah satu dan Pribadi Allah yang tidak membagi Allah sebagai bagian ketiga, tetapi seluruhnya atau seluruhnya. Bapa adalah sama dengan anak lelaki dan anak sebagai Bapa dan Bapa dan anak adalah seperti Roh Kudus, yang satu Tuhan dari hakikat yang sama. Dengan kesatuan ini, Bapa sepenuhnya berada dalam anak dan sepenuhnya dalam Roh Kudus. Sang Pangeran seluruhnya berada di dalam Bapa dan seluruhnya dalam Roh Kudus, Roh Kudus seluruhnya ada di dalam Bapa dan sepenuhnya dalam anak.
  • Ketiganya berbeda dalam hubungan aslinya. Allah Bapa  "melahirkan " Allah anak yang lahir dan Roh Kudus dihemakan.
  • Ketiganya saling berhubungan satu sama lain dan perbedaan dalam asal-usulnya tidak memisahkan kesatuan ilahi, tetapi menunjukkan hubungan timbal balik antara pribadi Tuhan. Sang ayah berhubungan dengan putra, sang Pangeran berhubungan dengan ayah, anak dengan ayah dan Roh Kudus dengan keduanya dan fakta bahwa seseorang adalah Allah.


Dengan kasihNya yang sempurna dalam kehidupan Tritunggal yang Maha Kudus, Allah merangkul kita untuk menanggapi panggilannya dan dengan kesatuan Allah bahwa kita telah mencapai puncak kehidupan rohani di mana kita telah diberdayakan oleh Allah untuk mengasihi dia dan juga orang lain.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar