Skip to main content

Saat Gelisah dan Melanda Berikut 15 Ayat Alkitab untuk Menenangkan Hati dan Pikiran

Kehidupan manusia tidak pernah berjalan dengan baik. Selalu ada tikungan dan hidup. Kita tidak bisa selalu bahagia, tapi kita juga mungkin tidak selalu sedih. Banyak hal yang telah kita rencanakan dalam kehidupan kita. Namun, tidak semua rencana ini berjalan dengan baik. Kami memiliki harapan, tetapi kenyataannya tidak pernah seindah harapan kami. Hal seperti ini sering membuat kita gugup. Kita tidak bisa menjalani kehidupan kita dengan tenang. Oleh karena itu, adalah sangat penting untuk menenangkan hati dan pikiran kita.

Tidak ada penghiburan yang lebih baik daripada penghiburan Allah. Tuhan adalah sumber penghiburan dan pengharapan sejati bagi setiap umat manusia. Jika kita membaca Alkitab, ada banyak ayat Alkitab untuk menenangkan hati dan pikiran. Sangat baik untuk membaca ayat ini ketika kecemasan mulai mengisi kehidupan kita. Here's The Bible ayat untuk menenangkan hati dan pikiran.



Filipi 4:6-7
Janganlah hendaknya kamu kuatir tentang apa pun juga, tetapi nyatakanlah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur. Damai sejahtera Allah, yang melampaui segala akal, akan memelihara hati dan pikiranmu dalam Kristus Yesus.

Sebagai seorang Kristen, seharusnya tidak perlu khawatir tentang apa pun, dari hal besar bahkan untuk hal-hal terkecil sekalipun. Ketika kita memiliki harapan, kita harus menyatakan permohonan kita dalam doa. Tidak lupa, kita harus bersyukur atas apa yang kita miliki. Syukur ini tidak sewenang-wenang, itu harus sesuai dengan makna syukur dalam Alkitab. Dengan mempercayakan pengharapan kita kepada Tuhan dan mengucap syukur, ia akan memberi kita damai sejahtera-Nya. Jauhkan harapan kita turun dengan membaca ayat Alkitab tentang kepercayaan.

Yohanes 14:27
Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu.

Allah berjanji untuk memberi kita damai sejahtera-Nya. Kedamaian yang dia berikan tidak sama dengan kedamaian yang ditawarkan oleh dunia. Kedamaian dunia, dari sesama kita, hanyalah sementara dan bersyarat. Namun, perdamaian dari Allah selalu hadir dan di sana bagi kita. Dia tidak akan mengambil kembali kedamaian yang telah dia berikan kepada kita.

Amsal 3:5-6
Percayalah kepada TUHAN dengan segenap hatimu, dan janganlah bersandar kepada pengertianmu sendiri. Akuilah Dia dalam segala lakumu, maka Ia akan meluruskan jalanmu.

Ketika kita merasa gelisah, kita bersandar pada pemahaman kita sendiri. Kita menilai apa yang terjadi pada kita dengan pemahaman kita. Tetapi Jahweh kita adalah Jahweh yang Mahakuasa. Kita mungkin tidak dapat memahami seluruh tubuh pikirannya. Karena itu, kita harus mempercayakan hidup kita sepenuhnya kepada Tuhan. Dia sendiri mampu meluruskan semua jalan kita. Selain itu, ada beberapa pandangan Kristen tentang sifat manusia.

Mazmur 31:8
Aku akan bersorak-sorak dan bersukacita karena kasih setia-Mu, sebab Engkau telah menilik sengsaraku, telah memperhatikan kesesakan jiwaku,

Allah kita bukanlah Allah yang pendiam. Selalu hadir untuk memperhatikan kami. Ketika kita senang, bahkan ketika kita sedih, perhatiannya tidak pernah luput dari kita. Daripada gelisah, kita seharusnya Yehuda bersukacita dan bersukacita kerana kita tahu bahawa dia mengasihi kita begitu dalam.

Mazmur 34:5
Aku telah mencari TUHAN, lalu Ia menjawab aku, dan melepaskan aku dari segala kegentaranku.

Ayat Alkitab untuk menenangkan hati dan pikiran yang satu ini mengingatkan kita untuk mencari Tuhan. Ketika kita merasa cemas, pikiran kita menjadi kacau, datang kepada Tuhan. Allah berjanji untuk menjawab kekhawatiran kita. Bahkan, ia berjanji untuk melepaskan kita dari teror kita. Bukankah Tuhan kita adalah Allah yang setia dan tidak akan menyangkal janji Tuhan kepada orang percaya?

Mazmur 34:18
Apabila orang-orang benar itu berseru-seru, maka TUHAN mendengar, dan melepaskan mereka dari segala kesesakannya.

Pemazmur mengingatkan kita bahwa Tuhan harus mendengar semua tangis kita, dan bahkan membebaskan kita dari kesusahan yang kita alami. Kita sebagai orang Kristen adalah manusia yang telah dibenarkan. Oleh karena itu, ketika kita merasa cemas, berseru kepada Tuhan, karena dia mendengar setiap seruan dari yang saleh. Menangis dalam doa dengan cara yang benar berdoa.

Mazmur 55:23
Serahkanlah kuatirmu kepada TUHAN, maka Ia akan memelihara engkau! Tidak untuk selama-lamanya dibiarkan-Nya orang benar itu goyah.

Barangkali kita sering bertanya-tanya mengapa Allah seperti meninggalkan kita. Kita sering bertanya mengapa Tuhan seperti membiarkan kita dalam kesusahan kita. Bahkan, kita yang sering melupakan dia. Karena itu, kita harus menyerahkan semua kekhawatiran kita kepada Jahweh karena Jahweh tidak akan membiarkan kita terus-menerus dalam kegoyahan.

Yesaya 40:29-31
Dia memberi kekuatan kepada yang lelah dan menambah semangat kepada yang tiada berdaya. Orang-orang muda menjadi lelah dan lesu dan teruna-teruna jatuh tersandung, tetapi orang-orang yang menanti-nantikan TUHAN mendapat kekuatan baru: mereka seumpama rajawali yang naik terbang dengan kekuatan sayapnya; mereka berlari dan tidak menjadi lesu, mereka berjalan dan tidak menjadi lelah.

Ketika pencobaan datang, ketika masalah datang, sering kali kita terjatuh, menjadi lelah dan lesu dalam hidup. Meskipun demikian, Tuhan berjanji untuk memberikan kekuatan baru kepada mereka yang menanti-nantikan Tuhan. Hal yang penting untuk diingat dalam ayat Alkitab untuk menenangkan hati dan pikiran kita adalah untuk menunggu Tuhan. Oleh karena itu, kapan pun, dalam kasih dan dukacita, kita hendaknya menantikan Tuhan. Untuk lebih menguatkan kita, kita juga dapat secara teratur membaca ayat Alkitab tentang kekuatan.

Nahum 1:7
TUHAN itu baik; Ia adalah tempat pengungsian pada waktu kesusahan; Ia mengenal orang-orang yang berlindung kepada-Nya.

Ayat Alkitab untuk menenangkan hati dan pikiran ini dengan jelas menyatakan bahwa Allah adalah perlindungan dalam kesusahan. Itu tidak pernah merupakan kesalahan untuk datang kepada Allah ketika kita merasakan kesusahan. Sering kali orang berpikir datang kepada Allah hanya ketika kesengsaraan adalah hipokritikus. Namun, tempat berlindung kepada Allah adalah pilihan terbaik. Jangan lupa juga untuk tetap berlindung padanya bahkan di saat-saat sukacita kita.

Roma 8:28
Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah.

Kita, orang Kristen, tentu saja berkomitmen untuk mengasihi Tuhan. Lebih lagi, kita adalah umat Tuhan yang Terpilih yang dikuduskan dan dipanggil menurut rencana Tuhan. Ini membuat ayat Alkitab untuk menenangkan hati dan pikiran ini berlaku bagi kita juga. Allah bekerja dalam segala hal, suka dan duka kita. Tidak hanya itu, setiap Allah memang mendatangkan kebaikan. Tidak ada alasan bagi kita untuk berkecil hati dan khawatir karena kebaikan pastilah akan datang bagi kita.

Matius 11:28
Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu.

2 Korintus 4:17
Sebab penderitaan ringan yang sekarang ini, mengerjakan bagi kami kemuliaan kekal yang melebihi segala-galanya, jauh lebih besar dari pada penderitaan kami.

Yeremia 29:11
Sebab Aku ini mengethaui rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikianlah firman TUHAN, yaitu rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan, untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan.

Matius 6:26
Pandanglah burung-burung di langit, yang tidak menabur dan tidak menuai dan tidak mengumpulkan bekal dalam lumbung, namun diberi makan oleh Bapamu yang di sorga Bukankah kamu jauh melebihi burung-burung itu?

Matius 6:34
Sebab itu janganlah kamu kuatir akan hari besok, karena hari besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari.

Itu adalah ayat Alkitab untuk menenangkan hati dan pikiran kita. Bacalah ayat ini ketika kita merasa kacau. Jangan lupa juga untuk berdoa, memohon pengharapan kepada Tuhan. Ketika kecemasan sudah menjadi Lead untuk depresi, itu adalah segera untuk mengatasi depresi menurut Kekristenan. Tuhan memberkati.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar