Skip to main content

Reformasi Gereja dan Aufklarung yang Saling Berhubungan

Setelah abad pertengahan, yang disebut zaman kegelapan Eropa; Era Renaisans, masa AUFKLARUNG, dan reformasi gereja. Artikel sebelumnya telah dibahas tentang hubungan Renaisans dengan munculnya reformasi gereja; Dan pada kesempatan ini tuhanyesus.org akan menjelaskan tentang hubungan AUFKLARUNG dengan reformasi gereja.

1. AUFKLARUNG 
Waktu AUFKLARUNG adalah periode yang disebut Age of pencerahan yang berlangsung dari 1685 untuk 1815 di Eropa. Di usia ini orang Eropa memiliki optimisme yang tinggi untuk rasio alasan manusia, sebagai pencipta perubahan, kemajuan peradaban manusia, dan tentu saja kesejahteraan. Slogan utama zaman ini adalah kata Immanuel Kant; yaitu: "Sapere Aude ". Apa artinya ' berpikir sendiri. '

Pada era Renaissance, berbagai perkembangan dalam ilmu pengetahuan dan humaniora seperti filsafat, politik, atau seni dan sastra berkembang pesat. Tapi itu tidak pernah merasakan perubahan yang signifikan dalam hal kesejahteraan ekonomi. Immanuel Kant, seorang filsuf Jerman menunjukkan bahwa Masalahnya bukan Apakah manusia atau tidak dapat menggunakan pemahaman untuk menciptakan kemakmuran, tapi mengapa manusia tidak menggunakan pemahaman sebanyak mungkin untuk menciptakan kemakmuran.

Kant jawaban atas pernyataan itu karena manusia belum berani untuk menggunakan rasio. Menurut Kant, bangsa Eropa masih dikuasai oleh otoritas lain, termasuk Kitab Suci, dan gereja. Hal ini membuat orang Eropa mulai meneliti dengan segala hal penting dalam hidupnya menggunakan akalnya, dan membuat banyak perubahan pada pola pikers manusia. Selain Immanuel Kant, ada beberapa tokoh penting lainnya dengan berbagai aliran pemikiran pada masa AUFKLARUNG, yaitu:

  • Rasionalisme: Descartes, Spinoza, dan Leibniz
  • Empirisme: Francis bacon, Thomas Hebbes, John Locke, dan D. Hume.
  • Kanonisme: Immanuel Kant
  • Idealisme: G. Fitche, F.W.S. Schelling, dan F. Hegel.
  • Positivisme: Auguste Comte
  • Pragmatisme: William Jane
  • Fenomenologi: Edmund Husserl
  • Eksistensialisme: Martin Heidegger


2. Reformasi gereja
Gagasan reformasi Gereja adalah peningkatan dalam penetapan kehidupan, yang terlalu didominasi oleh otokrasi gereja. Gerakan ini pertama kali muncul di Jerman pada 1571, yang diprakarsai oleh Marthin Luther. Latar belakang reformasi Gereja adalah terjadinya berbagai penyimpangan yang dilakukan oleh gereja, seperti:

  • Terjadinya krisis moral dalam tubuh Gereja, dalam bentuk kewenangan kekuasaan yang dilakukan oleh para pejabat gereja, korupsi, hidup hedonis, pengumpulan pajak, untuk perbuatan amoral dan meninggalkan selibat (Baca juga: polygamy alkitabiah).
  • Ada ketidakpuasan dan kekecewaan dengan pimpinan gereja, dari lingkaran internal gereja itu sendiri.
  • Perkembangan tradisi intelektual dan iklim kebebasan di Eropa.
  • Ada ketidakpuasan dan kekacauan di bidang ekonomi.
  • Perkembangan nasionalisme, yang menggugat posisi Paus sebagai penguasa sekuler.


3. Reformasi gereja dan AUFKLARUNG

Reformasi gereja dipengaruhi dan dipengaruhi oleh zaman AUFKLARUNG. Desain gereja membawa pemahaman tentang demokratisasi politik, kesadaran individu tentang hak-hak politiknya, dan kebebasan individu dan keberanian rakyat untuk mengendalikan kekuasaan. Sebuah ide penting dalam reformasi gereja yang sangat mempengaruhi usia AUFKLARUNG adalah kebebasan atau suara hati individu, dan kesetaraan (Baca juga: HAM menurut iman Kristen).

Sebelum reformasi gereja, hanya rohaniwan yang memiliki kuasa untuk membaca dan menafsirkan Kitab Suci. Luther mengkritik masalah ini, mengatakan bahwa setiap orang Kristen adalah manusia yang bebas sejak ia lahir. Oleh karena itu, setiap individu memiliki hak untuk membaca dan menafsirkan Kitab Suci. Hal ini juga mendorong perubahan pola pikir Eropa, mendorong keberanian untuk menggunakan rasio sebagai manusi maksimum. Ini adalah basis utama dari periode AUFKLARUNG.
Newest Post
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar