Skip to main content

Pengertian Makna Ekklesia Dalam Kristen Menurut Perjanjian Baru

 "Ekklesia berasal dari bahasa Yunani memiliki arti dari " masyarakat  "atau " rakyat berteriak.  "Ekklesia juga berarti gereja. Ini bukan bangunan gereja, tetapi umat Tuhan. Karena dalam Perjanjian Baru, ekklesia sering menunjuk kepada umat Kristus yang percaya dan menyembah Dia. Setelah Yesus naik ke surga, para murid dan pengikutnya melakukan persekutuan di dalam rumah. Lalu, mengapa kehidupan gereja di Perjanjian Baru dan perjanjian lama berbeda? Berikut adalah diskusi. (Baca juga: gereja terbesar di Indonesia)

Definisi Eklesia dalam Perjanjian Baru 

Ekklesia dalam perjanjian baru memiliki sifat yang berbeda dari pada perjanjian lama. Terdapat pembaharuan dalam perhubungan dengan Tuhan, perhubungan dengan Tuhan, dan perspektif Jemaat sendiri. Misalkan seperti yang kita tahu dalam Perjanjian lama dikenal dengan korban bakaran sebagai persembahan harum di hadapan Tuhan. Namun, dalam Perjanjian Baru, tidak lagi menggunakan tradisi itu. 

Karena Jahshua memanggil anak domba Jahweh mengorbankan dirinya untuk menebus dosa manusia. Karena sang ayah menginginkan hubungan yang dekat dengan ciptaanNya. Pada zaman Perjanjian Baru, sebuah ekklesia yang memiliki arti gereja, bermaksud untuk memberi tahu kita masing-masing bahwa bangunan Gereja bukanlah penghalang untuk peribadatan kita, sebagai berikut:

1. Sekelompok orang yang percaya kepada Kristus
Mereka yang telah menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat disebut umat Allah. Mereka berkumpul dan bersekutu bersama-sama. Kelompok orang ini menerima janji Allah dan menunjuknya dalam persekutuan orang percaya. Karena ada tertulis dalam Alkitab  "dan biarlah kamu juga digunakan sebagai batu hidup untuk pembangunan rumah rohani, untuk imamat kudus, untuk mempersembahkan persembahan rohani yang adalah karena Yesus Kristus berkenan kepada Allah. " (1 Petrus 2:5)

Kelompok orang juga merupakan saksi Allah untuk memberitakan Berita keselamatan.  "Demikianlah Anda tidak lagi orang asing dan imigran, tetapi sesama warga para orang Suci dan anggota keluarga Allah, dibangun di atas landasan para rasul dan para nabi, Yesus Kristus sendiri sebagai batu penjuru. " (Efesus 2:19-20) karena mereka Semua menganggap mitra Allah Allah dan Yesus Kristus adalah patokan kami dalam melakukan segala sesuatu. Karena jelas bahwa kita sebagai umat Allah diberitahu oleh Allah untuk memisahkan dari dunia dan berkumpul dalam persekutuan umat Allah.  "Oleh karena itu, keluar dari antara mereka, dan mengusir dirimu dari mereka, Firman Tuhan, dan tidak menyentuh hal yang tidak bersih, dan aku akan menerimamu. " (2 Korintus 6:17).

2. Pertemuan yang berkualitas dan seperti keluarga

Persekutuan mereka tidak seperti persekutuan biasa. Tapi di dalamnya ada kegiatan yang berkualitas dan hubungan antara mereka sudah seperti keluarga dalam iman keyakinan. Bukti bahwa mereka seperti keluarga ditemukan dalam Kisah 2:44-47 yang berbunyi  "dan semua orang yang percaya tetap bersatu, dan semua milik mereka milik bersama-sama, dan selalu ada dari mereka yang menjual harta benda mereka, dan kemudian didistribusikan kepada semua orang sesuai kebutuhan individu mereka. Dengan tekun dan dengan setiap persetujuan yang mereka kumpulkan setiap hari di Bait Suci. Mereka mematahkan roti di setiap rumah secara berputar dan makan dengan gembira bersama dan tulus, sambil memuji Tuhan. Dan mereka disukai oleh semua orang. Dan setiap hari Tuhan menambah jumlah mereka dengan yang diselamatkan.  "(Baca juga: asal-usul manusia menurut Kekristenan)

Selain itu, pertemuan yang mereka lakukan adalah konsisten dan berkesinambungan. Jadi secara bertahap hubungan yang diciptakan semakin dekat dan tidak ada yang sendirian. Semuanya melakukan apa yang harus dilakukan.  "Dan setiap hari mereka melanjutkan pengajaran mereka di Bait Suci dan di rumah umat dan mengkhotbahkan Injil Yesus yang adalah Mesias. " (Kisah Para Rasul 5:42)

3. Hidup yang harmonis

Gereja dalam Perjanjian Baru berbeda dari gereja dalam Perjanjian lama. Kehidupan gereja pada perjanjian baru adalah dinamis dan melibatkan semua anggota untuk terlibat. Kehidupannya sama dengan tubuh tidak terpisahkan dan memiliki fungsinya.  "Karena sebagai tubuh adalah satu dan para anggotanya banyak, dan semua anggota, meskipun banyak, adalah satu tubuh, bahkan demikian Kristus. " (1 Korintus 12:12)

Oleh karena itu mereka tidak dapat dipisahkan dan hidup bersama-sama.  "Oleh karena itu jika salah satu anggota menderita, Semua anggota menderita; Jika satu anggota dihormati, Semua anggota bersukacita.  "(1 Korintus 12:26) seperti yang tertulis di dalam ayat ini adalah kehidupan jemaat pada zaman Perjanjian Baru. Selain menderita dan merasakan sukacita bersama, mereka juga saling melayani, membutuhkan satu sama lain, dan hidup kudus di hadapan Tuhan. Karena mereka semua adalah anggota Kristus maka pemimpin adalah Kristus sendiri. Itu diberikan ajaran, nasihat, petunjuk dan pedoman untuk melangkah dalam pelayanan. Sehingga mereka menjadi semakin kuat dalam Tuhan dan tidak takut akan rintangan yang dihadapi. Karena mereka percaya bahwa ada Kristus di dalam mereka. 

4. Bergerak dan melayani dengan Kristus

Tuhan adalah pemimpinnya dan mereka adalah anggotanya. Ini tidak berarti bahwa hanya Allah yang bekerja dan anggota tidak. Tetapi mereka saling berpegangan tangan dan melayani Tuhan. Mereka tidak lagi orang dengan ego dan kepentingan masing-masing. Tetapi mereka berpikiran hati sebagai pikiran Tuhan. Tidak ada yang lebih kuat tetapi semuanya sama dengan kesatuan dalam Kristus. Sementara dalam Perjanjian lama, Allah banyak bermain. Seperti dalam kisah Musa dan bangsa Israel. Hanya Musa yang dekat dengan Allah dan meminta segala sesuatu langsung kepadanya. Tuhan juga memiliki orang yang berbeda dalam cerita itu. Dia adalah Allah yang harus dihormati dan dekat dengan bangsa Israel tidak secara langsung. Dalam Perjanjian Baru kita dapat melihat bahwa hubungan antara manusia dan Allah sangat berbeda. Dalam Perjanjian Baru, diuraikan bahwa hubungan antara manusia dan Allah sangat dekat. 

Karena ada tertulis  "karena di mana dua atau tiga orang dikumpulkan dalam nama-Ku, di sana aku berada di tengah-bawah mereka. " (Mat. 18:20). Di mana ada orang yang bersatu dan berseru kepada nama Tuhan, maka Tuhan akan hadir di tengah kita. Jemaat dalam perjanjian baru juga memberitahu kita bahawa hubungan antara manusia adalah penting untuk dibentuk. Jadi ada kesinambungan antara hubungan dengan Allah dan hubungan dengan sesama manusia. Demikianlah ibadah sesuai dengan apa yang diajarkan dalam Perjanjian Baru. Untuk perjanjian baru ada untuk menggantikan Perjanjian lama. Memiliki hubungan dekat dengan Tuhan sampai Tuhan mengatakan bahwa kita adalah gereja Allah yang benar.

Berikut ini adalah sekilas dari artikel tentang gagasan tentang sebuah exlesia yang ditafsirkan dalam bahasa Yunani bahwa Anda harus tahu ada beberapa belajar bagi Anda untuk memahami.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar