Skip to main content

Arti Makna Hukum Tabur Tuai Menurut Alkitab Dan Contoh Hukum Tabur Tuai di Kehidupan

Dalam kehidupan sehari-hari, kita jelas melakukan banyak tindakan. Bagi beberapa orang, sebelum bertindak mereka pasti akan berpikir tentang dampak pertama. Namun, ada juga kelompok orang yang tidak berpikiran lama tentang hal itu. Terutama jika dampak yang dapat terjadi sama sekali tidak merugikan dia, bahkan nikmat nya. Keuntungan dari fakta bahwa banyak orang sering menyukai. Namun, Apakah Anda menyadari bahwa semua yang Anda lakukan, akan memiliki dampak yang kuat pada peristiwa masa depan? Bahkan aktivitas sedikitpun itu, akan memiliki dampak juga bahkan efek samping yang sangat kecil. Oleh karena itu, berhati-hatilah dalam bertindak. Pastikan bahwa Anda telah memikirkannya dengan kedewasaan sebelumnya.

Demikian juga, ketika Anda terhubung dengan orang lain. Memang, tidak ada BIA ditolak bahwa manusia memiliki sifat egois mereka sendiri. Sifat yang tidak ingin kehilangan masih lengket di setiap manusia. Inilah yang membuat seseorang menyangkal kejujuran hati. Banyak yang rela berbohong kepada orang lain, bahkan berbohong sendirian untuk menutupi kelemahan mereka. Memang, tidak ada yang tidak ingin pujian. Namun, kecurangan bukanlah satu-satunya cara Anda bisa mendapatkan pujian. Dapat diterima, kebohongan akan menyelamatkan Anda. Tapi, itu adalah sementara. Akan ada banyak hal yang menunggu Anda untuk merasakan konsekuensi yang akan Anda terima sebagai akibat dari perilaku Anda. Hal ini sering dikenal sebagai hukum tuai Tabur. Apa yang Anda tabur, itulah yang akan Anda tuai juga.


Pengertian hukum tabur tuai

Sebenarnya hukum tuai tabur sudah layak untuk dirasakan keberadaannya. Bahkan dalam agama, sering berbicara tentang hal ini. Misalnya agama Hindu dan Buddha. Dalam kedua agama tersebut, umuat meyakini bahwa ada kehidupan setelah kematian. Dalam kehidupan berikutnya ini sangat dipengaruhi oleh kegiatan yang mereka lakukan hari ini. Itulah yang menyebabkan mereka untuk bersaing untuk melakukan kebaikan. Namun, hal ini sangat berbeda dengan keyakinan bahwa orang Kristen mempertimbangkan. Dalam kekristenan, tidak mengenali kehidupan baru atau inkarnasi setelah kematian. Namun, itu tidak berarti bahwa orang Kristen percaya bahwa tidak ada hukum tuai yang berlaku untuk mereka. Hve.

Hukum tuai tabur juga umum dikenal di kalangan masyarakat sebagai Karma. Karma dapat datang setiap saat ia inginkan. Biasanya karma membuat orang belajar untuk lebih berhati-hati dalam bertindak. Selain itu, jika karma telah mengajarkan seseorang melalui kematian seseorang yang dia cintai. Selain belajar dari kesalahan yang kita lakukan, kita juga dapat belajar tentang hukum tabur tuai melalui alam. Alam memang akan selalu berkata jujur tentang apa pun yang, termasuk tentang perilaku Anda. Apakah Anda pernah menanam biji Mangga tetapi yang bahkan tumbuh biji semangka? Itu adalah satu pelajaran yang dapat dipelajari dari alam. Apa yang Anda lakukan, yaitu semua yang akan Anda terima. 

Makna hukum Tabur Tuai menurut Alkitab

Dalam kehidupan fana ini, kita dapat menggunakan Alkitab sebagai angin kita. Banyak orang yang belum mengerti tentang bagaimana seharusnya kehidupan Kristen dan menjalankan hidupnya. Bahkan setelah Tuhan Yesus mati, mereka masih tidak bertobat dari perilakunya. Meskipun ada hukum yang mengingatkan mereka, itu masih merupakan kesalahan.

Dalam Alkitab, ada banyak jenis peristiwa yang dialami oleh Tuhan Yesus di dunia, yang mengalami para nabi dan dialami oleh orang biasa. Banyak pesan yang ada. Salah satunya adalah tentang hukum tabur tuai. Salah satu contohnya adalah perkataan Rasul Paulus dalam 2 Korintus 9:6. Dalam ayat ini dijelaskan bahwa sedikit jumlah panen yang dipanen oleh seseorang sangat dipengaruhi oleh banyak hal yang ditaburkan oleh orang tersebut, sebagai berikut:

  • Pada saat itu, Rasul Paulus mencontohkan bagaimana orang Makedomian hidup dalam kebaikan. Mereka selalu murah hati untuk berbagi dengan orang lain meskipun fakta bahwa mereka hidup dalam kemiskinan dan kekurangan. Rasul Paulus mengubah hal yang sama yang harus dilakukan oleh jemaat di Korintus.
  • Pekerjaan dalam melayani Tuhan hendaknya tidak dilakukan dengan setengah hati. Inilah yang dapat kita Renungkan dalam kehidupan kita sehari-hari. 
  • Banyak dari kita masih berpikir panjang untuk memberi lebih banyak kepada orang lain. Apakah Anda menyadari bahwa apa yang Anda lakukan untuk manusia lain adalah sama dengan Anda bersyukur kepada Allah? Memang, untuk hidup di dunia ini, kita membutuhkan dorongan materi. Namun, Bukankah akan lebih baik untuk memberikan kecukupan juga kepada orang lain?


Rasul Paulus juga mengajar tentang hukum tabur tuai dalam Galatia iaitu Galatia 6:7. Dalam ayat ini Rasul Paulus menyatakan bahwa kita tidak tersesat. Dia mengungkapkan bahwa Allah tidak dapat dimainkan. Apa yang Anda lakukan adalah apa yang akan Anda terima. Hal ini dapat dilihat sebagai sebuah bisnis. Misalkan Anda ingin masuk di sebuah perguruan tinggi yang terkenal. Namun, Anda malas untuk belajar. Bukankah itu waktu Anda bermain-main dengan Tuhan? Memang, Anda berdoa setiap hari, Gereja setiap minggu dan mengikuti Asosiasi gereja. Namun, Apakah Anda memahami bahwa Tuhan juga mengharapkan sebuah bisnis dari Anda? Bagaimana kau bisa cemburu pada orang lain yang lulus di sebuah perguruan tinggi yang terkenal bahwa ia mati-matian mencoba?  Bukankah perilaku juga merupakan perwujudan dari doa?

Contoh hukum tabur tuai dalam kehidupan

Dalam ayat itu juga diingatkan bahwa orang Kristen tidak hidup dengan mengikuti perkataan daging. Manusia akan berhubungan erat dengan keinginan daging. Tidak hanya itu, Apakah Anda menyadari bahwa daging memanjakan juga dapat mengakibatkan dosa? Biasanya banyak orang berbuat jahat karena tuntutan daging, hal manusia. Sebuah contoh adalah keinginan untuk tidur sepanjang hari. Siapa yang tidak ingin hidup menikmati-santai? Tidur sepanjang hari tanpa dibebani kewajiban apapun. Namun, kegiatan seperti itu tidak layak bagi seorang Kristen. Bagaimana Anda dapat mengurbankan darah dan tubuh Kristus untuk bermalas-malasan? Allah juga telah mempersiapkan sebuah berkat bagi Anda jadi mengapa Anda hanya diam di kamar saja? Berikut adalah beberapa contoh kehidupan yang terkena hukum tabur untuk dipanen:

  • Setiap orang juga ingin hidup harta karun. Namun, ada pola pikir yang salah dalam beberapa orang tentang bagaimana memiliki banyak kekayaan. (Baca juga: Sejarah Alkitab)
  • Beberapa dari mereka membenarkan segalanya, termasuk korupsi. Korupsi adalah salah satu hal buruk yang disebabkan oleh keinginan daging. Uang yang seharusnya hidup banyak orang adalah bukan Anda gunakan untuk bersenang-senang, sementara orang lain adalah pada akhir hidupnya. Banyak anak yang terancam tanpa sekolah, jalan yang rusak dan sebagainya.
  • Bahkan lebih buruk lagi jika seseorang melakukan tindakan yang dituduhkan Tuhan, seperti pergi ke dukun. Mendapatkan hasil yang maksimal tetapi dengan upaya minimum adalah keinginan semua orang. 
  • Dalam Alkitab hal ini juga jelas mengatakan bahwa Allah membenci masalah, Anda mengatakannya. Dia mengungkapkan bahwa dia adalah Allah yang cemburu.
  • Dengan menyembah dewa lain itu berarti bahwa Anda meragukan kekuatan dan kemampuan Anda untuk memiliki cukup hidup Anda, dalam mengisi Roh Anda. 


Tuhan sangat murah hati dalam mengampuni setiap dosa dan kesalahan manusia. Dia bahkan rela mengorbankan anaknya yang tunggal ke dalam dunia. Itupun tidak hidup dalam kemewahan tetapi lebih dalam kesederhanaan bahkan penderitaan. Banyak orang menyalahgunakan kasih karunia Allah. Sesungguhnya, tidak ada seorangpun yang layak di hadapan Allah, yang semuanya adalah makhluk-Nya yang ditetapkan. Namun, meskipun telah diampuni, itu masih melakukan kesalahan bahkan kesalahan yang sama.  "Tuhan harus memahami dan mengampuni saya " yang mungkin ada di benak manusia ketika mereka mengingat Tuhan ketika melakukan dosa.

Tanggung jawab manusia dalam hukum tabur tuai

Karena banyak orang berpikir bahwa apa yang dilakukan juga dihasilkan, banyak orang yang mendadak menerapkan kebaikan. Ini karena mereka menginginkan berkat Allah. Bahkan, itu harus dilakukan atas dasar terima kasih kepada Allah yang memberikan. Memang, mungkin bahwa Anda melakukan banyak yang baik, melakukan bantuan untuk orang lain. Tapi apa itu seperti untuk menghapusnya jika Anda tidak menyangkal jawabannya? Termasuk Balasan dari Allah. Tidak ada perbuatan baik dapat langsung dikategorikan sebagai perbuatan Dhanakya. Banyak yang baik dilakukan dengan hal yang salah. Namun, meskipun banyak dari bikini kurangnya manusia, dosa, dan najis lain, Tuhan masih diatur Anda, masih mencintai Anda dan ingin Anda untuk mengikuti Roh, bukan daging.

Jadi tentang hukum tabur tuai. Dengan artikel ini diharapkan bahwa Anda semakin berbuat baik sebagai ucapan syukur pribadi Anda kepada Allah. Semoga bermanfaat.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar