Skip to main content

Memilih Pemimpin Menurut Firman Tuhan Menurut Ayat Alkitab

Jika Anda mendengar kata memilih seorang pemimpin, hal yang mungkin datang langsung ke pikiran kita adalah tentang Pilda atau pemilu. Dalam hal pemilihan berarti bahwa kita memilih orang yang akan memegang wewenang untuk mewakili kita dan masa depan jika terpilih, kita juga harus mengakui otoritasnya. Pemilihan semacam ini dapat berlangsung di banyak organisasi, seperti pemilihan pemimpin OSIS di sekolah, kepala di sebuah perusahaan, dll.

Sebaliknya juga dapat terjadi dalam memilih seorang pemimpin, yaitu dalam hal bahwa seseorang dengan otoritas yang lebih tinggi harus menunjuk seseorang yang dapat dipercaya untuk memimpin proyek tertentu atau tugas. Sebagai contoh, seorang guru yang menunjuk beberapa murid untuk menjadi ketua kelompok untuk sebuah tugas, atau orang tua yang mempercayakan anak tertua mereka untuk membantu menjaga yang lebih muda.

Dari contoh di atas, jelas bahwa memilih seorang pemimpin bukanlah hal asing dalam hidup kita. Kita tentu menginginkan para pemimpin yang terbaik, tetapi apa yang tampak seperti pemimpin yang baik?

Untuk dapat mengetahui kriteria seorang pemimpin yang baik, kita memerlukan sebuah pedoman sebagai ukurannya. Sebagai orang Kristen, kita juga perlu mengetahui karakter standar dari pemimpin yang ditentukan Jahweh. Oleh karena itu, dalam artikel ini kita akan melihat kembali ayat Alkitab tentang memilih seorang pemimpin.

1. Pentingnya partisipasi kita dalam pemilihan

Amsal 16:33:

“Undi dibuang di pangkuan, tetapi setiap keputusannya berasal dari pada TUHAN.”

Sebelum kita berbicara tentang karakter yang harus kita lihat ketika memilih seorang pemimpin, itu membantu untuk memahami pentingnya peran kita dalam menyumbangkan suara atau pilihan kita. Ini lebih mudah bagi kita untuk memahami dalam pemilihan pemimpin dalam organisasi atau struktur pemerintahan dengan pemungutan suara berdasarkan suara seperti pemilihan Gubernur, Presiden, dll

Dalam pertemuan itu, sebagian dari kita mungkin merasa bahwa suara atau kontribusi kita adalah salah satu dari banyak suara yang akan berperan serta sehingga salah satu suara kita tidak akan membuat banyak perubahan. Ayat dalam Amsal 16:33 juga dapat dimengerti bahwa pada akhirnya, keputusan di tangan Allah sehingga partisipasi kita dalam undian tidak diperlukan. Namun, Apakah tidak jika suara yang dilemparkan, tidak ada keputusan dapat diambil? Bukankah kita masih harus berdoa dan bekerja?

Dengan demikian, ayat ini seharusnya tidak kita salah menafsirkan bahwa pekerjaan atau kontribusi kita tidak diperlukan. Dalam hal pemilihan pemimpin, kita tetap "membuang banyak" atau membuat kontribusi kita berdasarkan kebijaksanaan Tuhan memberi kita sebagai dasar kita untuk dipertimbangkan. Selain itu, kita juga harus menghormati para pemimpin terpilih karena meskipun mereka mungkin tidak sesuai dengan pilihan kita tetapi kita percaya bahwa Tuhan bekerja dalam segala hal untuk membawa kita kebaikan (RM. 8:28). (Baca juga: sikap Kristen terhadap politik)

2. Karakter melayani

Matius 20:25-26:

“Tetapi Yesus memanggil mereka lalu berkata: “Kamu tahu, bahwa pemerintah-pemerintah bangsa-bangsa memerintah rakyatnya dengan tangan besi dan pembesar-pembesar menjalankan kuasanya dengan keras atas mereka.Tidaklah demikian di antara kamu. Barangsiapa ingin menjadi besar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu,”

Dalam perikop di mana ayat di atas muncul, ibu dari dua murid Yesus meminta agar kedua murid diberi tempat kehormatan di sebelah kanan dan kiri takhta kerajaannya. Para murid Yesus marah atas permintaan ibu dan kedua murid. Yesus kemudian dengan lembut mengatakan bahwa sementara ada banyak pemerintahan bangsa-negara yang memerintah keras atau menyalahgunakan kekuasaan mereka, tetapi hal yang nyata yang harus dilakukan oleh pemerintah atau pemimpin adalah untuk melayani orang lain.

Kita juga dapat menemukan banyak ayat Alkitab mengenai para pemimpin pelayanan, bukan hanya dari ayat di atas. Satu bahkan menunjukkan perbuatan Yesus yang adalah Allah, Raja segala raja, tetapi bersedia untuk mencuci kaki murid-muridnya. Dari teladan yang Yesus berikan dan juga dari ayat lain mengenai melayani kita diingatkan bahwa seorang pemimpin hendaknya bersedia untuk melayani orang lain karena itulah tugasnya; Dia diberi kuasa dan kepercayaan untuk melakukan sesuatu yang memberikan hasil yang baik kepada orang lain.

3. Karakter giat bekerja

Lukas 16:10:

“Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar.”

Dalam hal melayani, seorang pemimpin juga harus aktif dan rajin dalam bekerja. Salah satu ciri atau bukti yang dapat kita lihat dari ketekunan itu adalah untuk melakukan semua pekerjaan dengan tulus, meskipun pekerjaan terkadang dianggap sepele atau kecil. Namun, orang yang tulus dan tidak meremehkan hal kecil yang kita dapat percaya untuk melakukan hal yang lebih besar dari itu. Beberapa ayat Alkitab yang bertanggung jawab juga mengingatkan bahwa setiap pekerjaan dilakukan seperti Allah dan bukan untuk manusia.

4. Tidak menjadi batu sandungan

Titus 1:7-9:

“Sebab sebagai pengatur rumah Allah seorang penilik jemaat harus tidak bercacat, tidak angkuh, bukan pemberang, bukan peminum, bukan pemarah, tidak serakah, melainkan suka memberi tumpangan, suka akan yang baik, bijaksana, adil, saleh, dapat menguasai diri dan berpegang kepada perkataan yang benar, yang sesuai dengan ajaran yang sehat, supaya ia sanggup menasihati orang berdasarkan ajaran itu dan sanggup meyakinkan penentang-penentangnya.”

Seorang pemimpin memiliki beban tanggung jawab yang lebih besar daripada orang yang dia tuai. Ini tidak hanya harus melakukan pekerjaannya, tetapi juga akan secara otomatis dilihat sebagai contoh. Oleh karena itu, kedewasaan karakter yang dapat dilihat dari kehidupan sehari-hari menjadi salah satu tolok ukur bagi kita dalam menemukan pemimpin yang baik. Kriteria ini penting sehingga ketika menjadi pemimpin masa depan ia bisa memberikan contoh yang baik bukan menjadi  "batu sandungan " yang merugikan orang yang seharusnya ia layani.

Di sini kita telah mempelajari pentingnya partisipasi kita dalam memilih seorang pemimpin dan juga karakter yang perlu kita Cari dalam seseorang untuk bersikap penuh perhatian dalam memilihnya. Karakter ini adalah karakter yang baik yang kita dapat menerapkan juga dalam kehidupan kita sehari-hari. Seperti yang telah dimodelkan, peran pemimpin dapat muncul dalam banyak cara. Oleh karena itu, meskipun barangkali kita tidak merasa memiliki peranan sebagai pemimpin, tetapi kita masih perlu untuk mengasah karakter kita agar dapat melaksanakan tugas atau peranan pemimpin dengan baik dan menjadi lebih mirip dengan karakter Kristus.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar