Skip to main content

Larangan dan Akibatnya Perceraian Menurut Agama Kristen

Jika perceraian dilakukan maka ini telah menyakiti memberi dan juga penyatuan yang telah diberikan oleh Allah dan ini melanggar sebagai tujuan kehidupan orang Kristen adalah sebuah kesalahan dan dosa di mata Allah. Pernyataan larangan perceraian perkawinan harus selalu dipegang dan Tuhan Yesus berkata dengan sangat jelas kepada Matius 19:4-6,  "Apakah Anda tidak membaca, bahwa dia yang menciptakan manusia dari awal membuat mereka laki-laki dan perempuan? dan Firman-Nya: oleh karena itu orang akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan dipersatukan dengan istrinya, bahwa keduanya menjadi satu daging, sehingga mereka tidak lebih dua, tapi satu. Oleh karena itu apa yang sudah dipersatukan oleh Allah, tidak bisa bercerai manusia. "

Matius 19:6, "Demikianlah mereka tidak lagi dua, tetapi satu. Oleh karena itu, apa yang Allah telah bergabung bersama tidak dapat bercerai oleh manusia. "Ikatan perkawinan dalam iman Kristen bahwa Allah telah menetapkan adalah ikatan seumur hidup. Dalam proses penyatuan itu jelas jika Tuhan menjadi inisiatif pertama yang membuat perkawinan itu dapat terjadi dan juga dengan wewenang yang Tuhan berikan. Ia menegaskan perkawinan melalui lembaga-institusi gereja. Perkawinan saja tidak hanya sementara tapi seumur hidup sampai kematian memisahkan.



Pengertian Perceraian

Jika didefinisikan secara sederhana, perceraian dalam kekristenan adalah akhir dari ikatan perkawinan yang seharusnya seumur hidup. Perceraian tidak hanya akhir dari hubungan antara dua pihak, tetapi juga aspek yang luas dari anak, properti, lembaga gereja, perintah dan tentu saja Allah. Semua yang terlibat dalam perkawinan juga harus menanggung konsekuensi karena perceraian akan melibatkan banyak aspek yang pada akhirnya akan menyebabkan konflik berkepanjangan sampai akhirnya menyebabkan kehancuran secara langsung atau tidak langsung.

Bentuk perceraian, perceraian diri dapat dilihat dari 2 perspektif yang berbeda yaitu kehidupan ceria dan perceraian:

  • Perceraian Hidup : hal ini dapat terjadi karena kurangnya masalah seperti perzinahan, ekonomi, kekerasan dalam rumah tangga, pertengkaran dan alasan lain yang digunakan sebagai alasan perceraian.
  • Perceraian mati : perceraian ini terjadi karena salah satu pasangan suami atau istri meninggal. Dalam hal ini, ikatan suami akan selesai ketika pasangan meninggal sehingga tidak diwajibkan untuk tetap setia. Tetapi jika masih setia, maka itu adalah bukti nyata dari ikatan mulia atas dasar cinta murni sampai mati oleh Unremarriage. 


Larangan Perceraian Kristen

Dalam Matius 19:8 menyatakan alasan mengapa Tuhan Yesus secara ketat melarang perceraian terjadi,  "ketegaran hati manusia "-pikiran dan hati orang membatu, menjadi keras dan bersedia untuk memenangkan dirinya sendiri  ". Gereja yang memiliki peran Gereja dalam masyarakat yang menyatukan orang Kristen dalam perkawinan, tidak dapat memisahkan mereka.

  • Allah tidak menyukai perceraian


Allah tidak pernah ingin perceraian terjadi dan ketika orang masih membatu, egois dan masih ingin bercerai, maka ada kondisi yang disebabkan oleh alasan perzinahan dengan konsekuensi dari pasangan tidak boleh menikah kembali dan jika sampai menikah kembali maka akan dikategorikan ke dalam perzinahan.

  • Ini dikategorikan sebagai hidup dalam perzinahan 


Tanpa suami atau istri yang sah, itu adalah melanggar hukum di mata Allah dan juga gereja, meskipun Pemerintah mengizinkan perceraian tersebut terjadi. Setiap saat, gereja tidak akan memberikan konfirmasi kedua dalam perkawinan. (Baca juga: Sejarah Gereja Katedral)

  • Yesus melarang perceraian kecuali zinah


Dalam Perjanjian Baru, pandangan Yesus tentang perceraian dalam kekristenan dapat dilihat dari Matius 5:31-32 dan juga Matius 19:9. Dalam dua ayat ini, Yesus secara ketat melarang perceraian terjadi, tetapi ada pengecualian perzinahan. Dalam bahasa Yunani kata perzinahan adalah porneia. Porneia adalah najis dan Yesus juga tidak memberikan batasan pada pemahaman dalam pengertian sempit atau dalam pengertian yang luas.

  • Pernikahan adalah sakral dan kudus


Dalam 1 Korintus 7:1-15, ada tertulis tentang perspektif Paulus yang sangat tidak menyenangkan jika orang percaya melakukan perceraian dan dalam situasi apa pun keputusan etis Paulus tidak menyetujui pernikahan terjadi karena pernikahan adalah sesuatu yang kudus dan sakral. Ia boleh ditafsirkan sebagai perzinahan bukan saja percabulan daging tetapi juga perzinaan rohani. Sebab jika perceraian hanya terbatas dari percabulan, akan ada banyak orang yang akan bercerai hanya karena nafsu.

  • Perceraian membatalkan evaluasi gereja


Salah satu kualifikasi dari seorang penampil Gereja adalah bahwa ia harus menjadi suami dari seorang istri sehingga titik perceraian seharusnya tidak terjadi karena dalam Alkitab sangat jelas dan Firman Tuhan Yesus sendiri juga melarang perceraian terjadi. Jika Allah sendiri telah mengatakan tidak, maka kita sebagai umat-Nya juga harus menjalankan perintah dan mengatakan tidak untuk perceraian.

Akibat Perceraian

Perceraian dalam kekristenan pada dasarnya merugikan semua pihak dan seorang anak dibesarkan dalam sebuah keluarga yang orangtuanya bercerai juga memungkinkan untuk mengulangi hal yang sama kemudian dalam hidup. Ada beberapa fakta yang timbul dari perceraian.

  • Tiga dari lima anak akan merasakan penolakan setidaknya salah satu dari orangtua baik ayah atau ibu.
  • Setelah perceraian memasuki usia di atas 5 tahun, maka sepertiga dari jumlah anak akan mendapatkan nilai buruk di sekolah daripada sebelum perceraian terjadi.
  • Ketiga jumlah perempuan dan juga seperempat dari jumlah orang akan merasa jika hidup ini tidak adil, kesepian dan sangat mengecewakan.
  • Mereka yang bercerai akan lebih datang ke psikiater daripada mereka yang lajang atau masih terikat dalam perkawinan.
  • Anak yang memiliki orang tua bercerai, prestasi mereka akan lebih rendah di sekolah dan juga memiliki masalah perilaku di lingkungan sekolah maupun di rumah dan sering terlibat dengan kejahatan atau seksual lebih cepat bila dibandingkan dengan anak yang orangtuanya tidak bercerai.
  • Masa kecil seseorang yang orangtuanya bercerai akan sulit untuk menyesuaikan dalam hal psikologi, yang jauh lebih rendah sosio-ekonomi pendapatan dan juga tidak stabil selama perkawinan.


Perkawinan adalah hal yang sakral yang telah diberikan oleh Allah kepada kita umat-Nya dari awal. Perkawinan diberikan karena suatu tujuan, tetapi ketika tujuan adalah dalam istirahat, ada banyak faktor yang harus dipertimbangkan lagi dan perceraian tetap menjadi hal yang jahat dan menghasilkan dosa.

Perceraian juga akan memberikan kerugian kepada mereka yang berpisah, anak-anak dan bahkan keluarga besar. Dengan Tinjauan ini, mudah-mudahan dapat memberikan refleksi dan menjadi penolong dan jalan pembuka, sehingga perceraian seharusnya tidak terjadi dan harus dihindari karena merupakan larangan dari Allah, merusak sumpah suci dalam perkawinan yang telah dibuat oleh Allah dan juga akan membatalkan penghakiman dari Chu RCH.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar