Skip to main content

Gereja Anglikan : Sejarah dan Pokok Pokok Ajaran Anglikan

Gereja Anglikan adalah salah satu sekolah gereja yang berasal dari Inggris. Terminologi, istilah Gereja Anglikan sendiri dalam bahasa Latin, Ecclesia Anglicana, memang memiliki arti Gereja Inggris. Istilah ini merujuk kepada asal-usul Jemaat bahasa Inggeris apabila ia dipisahkan daripada Jemaat Roman Katolik.

Bagaimanapun, dalam perkembangan istilah Jemaat Anglikan tidak lagi terbatas kepada jemaat di England tetapi juga seluruh jemaat di dunia yang termasuk dalam Komuni Anglikan atau juga jemaat yang mengikuti tatacara penyembahan dan ajaran Jemaat England. Nah, dalam artikel ini kita akan melihat ciri khas Gereja Anglikan.

1. Terlepas dari Gereja Katolik Roma dan Protestan

Gereja Anglikan tidak berada di bawah kepemimpinan atau naungan dari Gereja Katolik Roma dan gereja Protestan. Untuk dapat memahami hal ini, kita perlu memahami pertama tentang sejarah Inggris ini atau pembentukan Gereja Anglikan. Pendirian Gereja Inggris itu sendiri sebenarnya telah terjadi sejak abad ke-6. Bagaimanapun, pemisahan Jemaat England dari Jemaat Roman Katolik (kemudian masih Jemaat terbesar di kawasan sebelum reformasi jemaat Protestan) hanya terjadi di sekitar 1530-an (Lihat juga: sejarah Jemaat).

Menurut hukum dalam Gereja Katolik, perkawinan dapat dibatalkan dan dianggap tidak sah/tidak pernah jika itu belum penyempurnaan atau penyatuan/promistheism antara suami dan istrinya. Pada 1509, Raja Henry VIII, tak lama setelah dinobatkan sebagai Raja Inggris, menikah dengan Catherine dari Aragon. Sekitar dua puluh tahun kemudian, Raja Henry VIII ingin membatalkan pernikahannya dengan Catherine dari Aragon oleh anulasi karena tidak adanya anak yang Diperoleh dari perkawinan. Paus Klemens VII, yang merupakan Paus Gereja Katolik Roma, menolak permintaan untuk sebuah anulasi dari Raja Henry VIII.

Penolakan permintaan anulasi menyebabkan Raja Henry menolak mengakui Otoritas kepausan Katolik Roma sehingga Gereja Inggris dari Gereja Katolik Roma membukanya. Raja Henry VIII sendiri menunjuk dirinya sebagai kepala tertinggi Gereja Inggris dan dengan otoritasnya kemudian melakukan anulasi yang ia inginkan.

Setelah Raja Henry VIII, Ratu Mary I pada 1555 telah kembali mengakui Otoritas kepausan Gereja Katolik Roma dan dengan demikian memulihkan hubungan dengan Gereja Inggris dengan Gereja Katolik Roma. Namun, Ratu Elizabeth I yang pemerintahannya dimulai tahun 1558 lagi menekankan pemisahan gereja Inggris dari Gereja Katolik Roma.

2. Komuni Anglikan

Komuni Anglikan adalah sebuah komunitas atau persekutuan Gereja Anglikan tidak hanya di Inggris, tetapi di seluruh dunia dengan Gereja Inggris sebagai induknya. Persekutuan ini adalah persekutuan terbesar ketiga di dunia setelah Gereja Katolik Roma dan Gereja Ortodoks Timur 

Gereja Anglikan di seluruh dunia yang termasuk dalam Komuni Anglikan dikatakan memiliki Komuni penuh yang berarti bahwa semua Ritus yang diadakan di gereja diakui oleh cara gereja memperjuangkan keadilan dalam masyarakat Anglikan lainnya. Namun demikian, tata cara ibadat atau tradisi tidak diharuskan sama untuk setiap gereja, sebagaimana diatur dalam 39 artikel Gereja Anglikan.

3. Keuskupan Canterbury

Karakteristik lain dari Gereja Anglikan adalah bahwa, karena gereja ini dipisahkan dari Gereja Katolik Roma dan tidak mengakui Otoritas kepausan, Gereja Inggris memiliki otoritas sendiri, Keuskupan Canterbury dengan Uskup Agung Canterbury sebagai pemimpin tertinggi. Uskup Agung Canterbury adalah kepala simbolis Komuni Anglikan di seluruh dunia.

4,39 artikel Gereja Anglikan

Jemaat England mempunyai 39 artikel yang lebih tepat lagi adalah pernyataan di mana Jemaat Inggeris berdiri menentang atau bila dibandingkan dengan Jemaat Roman Katolik dan jemaat Protestan. Menurut instruksi dari Ratu Elizabeth I, isi dari 39 artikel dibagi menjadi empat bagian: (a) artikel 1 sampai 8 tentang doktrin seperti dalam agama Katolik; (b) artikel 9 sampai 18 doktrin seperti dalam doktrin Protestan dan Reformed; (c) artikel ke-19 hingga ke-31 tentang ajaran Anglikan; (d) artikel 32 untuk 39 masalah praktis tidak termasuk dalam ketiga kategori di atas, seperti kehidupan selibat bagi rohaniwan atau direkturnya, larangan menerima Komuni Kudus, tradisi gereja, dll. Dalam artikel 37 secara khusus dikatakan bahawa kewibawaan kepausan Jemaat Roman Katolik tidak dikenali di England.

5. buku doa Umum

Buku doa umum atau buku doa umum yang disusun oleh Thomas Cranmer, Uskup Agung Canterbury, pertama kali diterbitkan pada masa pemerintahan Raja Edward VI, putra Raja Henry VIII. Buku ini berisi koleksi doa dan liturgi atau tata cara ibadah termasuk Komuni.

Buku ini mengalami revisi dua kali, pada tahun 1552 dan 1662. Revisi pertama adalah karena kritik bahwa isi buku ini kurang alkitabiah. Lebih lagi, ketetapan Perjamuan Kudus yang ditampilkan di dalamnya masih sangat mirip dengan tatacara dalam Katolikisme. Thomas Cranmer kemudian direvisi dengan menambahkan lebih banyak unsur Protestan dan juga mengikuti ajaran Zwingli, salah satu tokoh reformasi Gereja tentang ketiadaan Transubstansiasi dalam Komuni. Buku doa umum masih digunakan sampai sekarang di latar belakang reformasi Gereja Anglikan. Amandemen atau pembatalan buku ini hanya dapat dilakukan dengan persetujuan dari Parlemen Inggris.

Justru itu, ciri dari Jemaat Anglikan membedakannya dari kelompok jemaat yang lain. Pada dasarnya, setiap genre atau denominasi dari Gereja memiliki karakteristik tertentu, tetapi kita dapat mengatakan bahwa karakteristik khas dari Gereja Anglikan adalah pemisahan gereja ini dari kepausan Katolik Roma dan unsur Protestan di dalamnya meskipun pasar masih menggunakan hirarki Keuskupan seperti Gereja Katolik.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar