Skip to main content

Perbedaan antara Pastor Dengan Pendeta dan Perannya di Gereja

Para pendeta dan Pastor adalah kedudukan yang diberikan kepada pemimpin gereja. Di Indonesia, para pemimpin gereja dalam Kekristenan Protestan disebut pendeta. Istilah untuk pemimpin gereja dalam Katolik adalah Pastor. Karna adalah posisi, status seorang pendeta atau pendeta akan dicabut ketika tugas imam atau pendeta telah berakhir. Tidak seperti gelar dokter yang akan terus melekat pada seumur hidup.

Pastor adalah seorang pendeta Katolik, yang menyikut sebuah paroki. Kata Pastor berasal dari Alkitab perjanjian lama, yaitu רעה (Ra'ah) dalam bahasa Ibrani. Sebagai contoh dalam Kejadian 29:7 Yeremia 3:15, menggambarkan seorang gembala (baca: contoh nilai Kristiani). Untuk menjadi seorang pendeta, seseorang harus menghadiri seminari terlebih dahulu. Pastor akan memiliki gelar sesuai dengan Konggregasi atau organisasi dia terlibat dalam. Misalnya Pastor SJ, dari Jemaat Yesuit Serikat; Pastor SVD dari Kongregasi Societas Verbi Divini, atau pastor Praja untuk imam yang datang dari Keuskupan atau keuskupan.

Jenjang Karir PENDETA


Imam adalah pemimpin gereja yang ia dirikan, atau pendahulunya (biasanya orangtuanya). Imam berasal dari kata ' Pandita ' dalam bahasa Sanskerta yang berarti Brahmana atau guru agama. Untuk menjadi seorang pastor harus mengejar pendidikan khusus di sekolah teologi di Departemen Pastor. Ada tiga tingkat karier rohaniwan:

  • Pendeta Pembantu (Pdp.) yang tugas utamanya adalah untuk membantu imam, seperti mengganti tugas imam yang bertugas di luar, menggembalakan gereja perintis, belum tentu sekolah teologi (tergantung pada kebijakan Gereja).
  • Imam muda (PDM.) yang memiliki tugas yang sama dengan imam menggembalakan orang, tetapi usianya masih muda sehingga terdapat satu tingkatan di bawah imam.
  • Pendeta (Pdt.) adalah pemimpin gereja. Jika ada banyak pendeta di sebuah gereja, maka pemimpin gereja adalah pendeta senior. Tugas rohaniwan menentukan tugas-tugasnya, rohaniwan muda, dan tugas rohaniwan.


Perbedaan tugas dan peran Pastor dan Pendeta


Tidak seperti pendeta, seorang pendeta tidak memerlukan kehidupan selibat. Artinya pendeta diperbolehkan untuk menikah dan membangun keluarga. Selain itu, baik pria maupun wanita dapat menjadi imam. Tidak seperti imam yang harus menjadi manusia (baca: perbedaan nilai dan norma dalam kekristenan). Selain dua hal ini, kita akan menampilkan keragaman yang lebih lengkap dari pendeta dan imam:

  1. Pastor adalah istilah untuk pemimpin gereja dalam agama Katolik, sementara pendeta adalah istilah untuk pemimpin gereja dalam kekristenan.
  2. Hanya pria yang bisa menjadi pastor , sementara pendeta bisa menjadi pria atau wanita.
  3. Seorang pastor diharuskan untuk hidup selibat, sementara seorang pendeta diperbolehkan untuk menikah dan membangun rumah tangga.
  4. Untuk menjadi seorang pastor , kita harus menghadiri pendidikan seminari, pada waktunya untuk 9-12 tahun. Sementara untuk menjadi seorang pendeta, selain memiliki buah dari Roh Kudus seseorang harus mengejar pendidikan khusus di sekolah teologi di Departemen Pastor.
  5. Setiap pendeta memimpin sebuah gereja secara teratur, dan memiliki hak untuk gereja secara penuh. Sementara Pastor menjadi pemimpin/pendamping ke paroki yang ditentukan oleh kepala dari sebuah coggreration atau uskup lokal. Pastor ditugaskan secara periodik, misalnya 3 tahun memimpin satu paroki, kemudian pindah ke paroki lain selama tiga tahun kemudian; atau mendapatkan tugas lain.
  6. Pendeta mempunyai kewenangannya sendiri sebagai satu denominasi atau Sectenya. Sementara Pastor adalah bagian dari hirarki Gereja Katolik. Dimana Paus di Vatikan adalah pimpimpin tertinggi di seluruh dunia (di bawah Tritunggal Allah sendiri), kemudian kardinal, kemudian uskup, maka pastur yang merupakan perpanjangan dari tangan para uskup.
  7. Pastor memimpin sebuah gereja yang dibangun oleh Cogregasi atau organisasi Katolik, sementara pendeta memimpin gereja yang dibangun oleh pendeta sendiri. Terkadang jika Anda tidak memiliki bangunan sendiri, seorang pendeta menggunakan rumahnya atau menyewa sebuah toko untuk melayani sebagai tempat ibadah.
  8. Pastor mengabdikan seluruh hidupnya untuk menggembalakan Katolik. Sementara imam tidak mengabdikan seluruh hidupnya kepada umat Tuhan Yesus yang menjadi Jemaat Gereja-Nya, tetapi juga untuk mendukung keluarganya.
  9. Pastor yang bertugas di sebuah paroki, tinggal di sebuah rektori (rumah khusus untuk pastor) yang disediakan oleh gereja. Segala kebutuhannya juga ditanggung dan disediakan oleh gereja, atau umat gereja dan hanya memiliki uang saku gereja. Pastor tidak diijinkan untuk bekerja untuk keuntungan atau kesenangan pribadi (baca: Sejarah Alkitab Indonesia). Semua fasilitas yang ditawarkan ketika memimpin sebuah paroki akan ditinggalkan, ketika ia pindah tugas. Sementara imam mendapatkan penghasilan daripada persembahan persepuluhan Jemaat dalam jemaatnya. Semakin banyak jemaat di sebuah gereja, semakin besar pendapatan yang akan dicapai. Pendeta juga harus bekerja untuk mendukung keluarganya sendiri. Fasilitas hidup dari pendeta adalah pribadi.
  10. Ada tingkat karier seorang pendeta di dunia spiritual. Asisten pendeta (PDP.) yang tugas utamanya adalah untuk membantu imam di tingkat atas; pendeta muda (PDM.), yang memiliki tugas seperti imam, adalah tingkat di bawah imam karena usia mudanya; Pastor (Rev.) adalah pendeta senior, yang tugasnya adalah untuk memimpin gereja.
  11. Pastor  secara aktif terlibat dalam melakukan ekskomunikasi untuk mendapatkan gereja di gerejaNya. Sementara pendeta sibuk dengan tugas dasar dari kehidupan Kristen yang diberikan kepadanya, sehingga hampir tidak pernah melakukan evangelisme keluar.

Jadi artikel tentang perbedaan pendeta ini dan pendeta. Perbedaan antara pendeta dan pendeta adalah bahwa Pastor adalah pemimpin gereja orang Katolik, sementara pendeta adalah pemimpin gereja Kristen beriman. Pendeta harus menjadi pria, sedangkan para imam laki dan perempuan. Pendeta itu hidup selibat, sementara imam bisa memiliki rumah tangga; Dll. Anda juga dapat membaca artikel dari persamaan Protestan dan Katolik selain referensi Anda.  Semoga bermanfaat!
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar