Skip to main content

11 Ayat Alkitab Tentang Berkat Rumah Tangga Contoh Keluarga Bahagia yang Menjadi Teladan

Ayat alkitab tentang berkat rumah tangga contoh Keluarga Bahagia yang menjadi teladanDalam kehidupan, pasti akan ada banyak momen berharga, dan salah satu momen itu adalah momen pernikahan. Pernikahan adalah gerbang awal pendirian sebuah keluarga. Dan salah satu tujuan dari sakramen pernikahan tentunya prokreasi atau memiliki anak. Meskipun perkawinan adalah hal yang indah bahwa dua hati akhirnya menjadi satu hati tetapi sering ada konflik yang tidak dapat dihindari karena ada perbedaan pendapat, karakter, dan sebagainya. Namun demikian, karena Allah telah dianugerahi dan diberkati dalam pernikahan, masih ada banyak cara untuk mendapatkan kebahagiaan dalam keluarga. Kali ini saya ingin membagikan sedikit informasi tentang ayat Alkitab tentang keluarga yang dapat membantu Anda untuk mewujudkan peran Anda dalam keluarga juga.

1. Efesus 6:1,4

“Hai anak – anak, taatilah orang tuamu di dalam Tuhan, karena haruslah demikian. Dan kamu, bapa-bapa, janganlah bangkitkan amarah di dalam hati anak-anakmu, tetapi didiklah mereka di dalam ajaran dan nasihat Tuhan”.

Sebagai seorang anak kita harus mendengarkan nasihat orang tua kita karena tentu saja mereka hanya menginginkan sesuatu yang terbaik bagi kita. Dan sebagai orang tua, kita juga hendaknya tidak menerapkan sebanyak yang kita lakukan pada anak kita karena seorang anak akan mencicipi sebagian besar perilaku orangtuanya karena orang tuanya adalah lingkungan yang pertama dan paling dekat dengan anak. Dengan menerapkan karakteristik yang baik dari keluarga Kristen akan tercapai.


2. Efesus 6:2-3

“Hormatilah ayahmu dan ibumu ini adalah suatu perintah yang penting, seperti yang nyata dari janji ini: supaya kamu berbahagia dan panjang umurmu di bumi”.

Biasanya karena kedekatan orang tua dan hubungan anak, tidak jarang anak akan berlaku untuk orang tua mereka dan lupa bahwa mereka harus dapat menghormati orang tua mereka dalam keadaan apapun. Ayat Alkitab mengenai keluarga ini mengingatkan kita bahwa kita sebagai anak hendaknya masih memiliki respek bagi kedua orangtua kita.

3. Imamat 19:3

“Setiap orang di antara kamu haruslah menyegani ibunya dan ayahnya dan memelihara hari-hari sabat-Ku; Akulah TUHAN, Allahmu”.

Orang tua adalah malaikat yang diberi Tuhan untuk menolong dan membimbing kita sepanjang proses kita bertumbuh dan hidup di dunia. Oleh karena itu, sepatutnya kita selalu bersyukur kepada Tuhan atas kehadiran orang tua kita dengan berdoa dan merayakan kebaktian mingguan untuk menyenangkan Tuhan. Bahkan, Tuhan Yesus sendiri memberikan contoh dengan meminta agar para murid-Nya menghormati dan menganggap Maria sebagai ibu mereka sendiri.

4. Amsal 22:6

“Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanyapun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu”.

Seorang anak yang masih tidak tahu apa-apa pasti akan model perbuatan orang tua. Oleh karena itu, itu baik bagi mereka yang akan menjadi orang tua belajar beberapa hal yang mereka bisa dan tidak boleh dimodelkan pada anak mereka. Mungkin hal pertama yang dapat dilakukan adalah untuk memperbaiki dan membuat diri Anda lebih baik dari sebelumnya sehingga di masa depan diharapkan bahwa anak dapat sampel perbuatan baik yang dilakukan oleh kedua orang tua. Teks alkitabiah dari keluarga ini mengingatkan kita juga tentang pentingnya untuk mengetahui bagaimana mendidik anak yang baik dan saleh untuk keberhasilan dan kebaikan masa depan anak.

5.  Imamat 19:17

“Janganlah engkau membenci saudaramu di dalam hatimu, tetapi engkau harus berterus terang menegor orang sesamamu dan janganlah engkau mendatangkan dosa kepada dirimu karena dia”.

Konflik dalam keluarga memang salah satu hal yang pasti terjadi. Konflik antara hubungan persaudaraan juga umum. Sering kali kita juga diam dan membenci saudara kita ketika dia melakukan perbuatan yang tidak menyenangkan dalam hati kita. Tapi masalahnya, benci itu tidak akan memecahkan masalah. Benci hanya akan membuat masalah yang ada tumbuh dan bertahan lebih lama. Ini adalah ide yang baik bahwa jika kita segera menegur saudara kita dan mendiskusikan masalah yang akan cepat diselesaikan. Ini adalah contoh nilai Kristiani yang baik untuk diterapkan.

6. Imamat 25:39,43

“Apabila saudaramu jatuh miskin di antaramu, sehingga menyerahkan dirinya kepadamu, maka janganlah memperbudak dia. Janganlah engkau memerintah dia dengan kejam, melainkan engkau harus takut akan Allahmu”.

Ayat Alkitab tentang keluarga mengundang kita untuk berpikir sedikit ke depan. Akan datang suatu masa ketika kita akan dipisahkan dan memiliki keluarga mereka sendiri. Dan ketika ini terjadi dan mungkin bahwa saudara kita mengalami kesusahan maka kita tidak diperbolehkan untuk melakukan Semylene-Mena kepadanya. Sebaliknya, akan lebih baik jika kita akan membantunya untuk bangkit dan keluar dari masalah karena dia adalah keluarga kami. Para Brother kita juga menjadi seseorang yang selalu berada di samping kita untuk mendukung dan mereka juga akan menerima keadaan kita sebagaimana adanya. Jadi tidak dibolehkan jika kita tidak menolong saudara kita yang mengalami kesusahan.

7. Amsal 31:10-11

“Isteri yang cakap siapakah akan mendapatkannya? Ia lebih berharga dari pada permata. Hati suaminya percaya kepadanya, suaminya tidak akan kekurangan keuntungan”.

Ada banyak masalah ketidaksetiaan yang disebabkan oleh rasa tidak syukur atas segala sesuatu yang telah dimiliki termasuk pasangan yang hidup. Mungkin karena telah hidup menikah cukup lama dan melihat bahwa orang lain terlihat lebih menarik maka urusan yang terjadi. Dan apa yang dilupakan adalah, bagaimana mitra telah menemani, memelihara, peduli, dan mendukung sejak dari awal. Sayang bahwa pasangan telah diberikan selama waktu ini diabaikan dan ditukar untuk seseorang yang lebih menarik. Dengan memahami arti syukur dalam Alkitab, kita akan dibuat dan dihindari dari godaan-godaan Iblis yang menyesatkan dan memberikan kebahagiaan untuk sementara waktu.

8. Amsal 6:20

“Hai anakku, peliharalah perintah ayahmu, dan janganlah menyia – nyiakan ajaran ibumu”.

Ayat Alkitab tentang satu keluarga ini membantu mengingatkan kita bahwa kita harus bersedia untuk menurunkan dan mendengarkan nasihat orang tua kita. Hal ini tidak biasa untuk nasihat yang diberikan oleh kedua orang tua untuk terdengar luar biasa. Namun, orang tua kita telah melalui remaja kita di depan kita dan mereka tahu banyak hal tentang beberapa hal penting yang kita harus menghindari untuk kebaikan kita sendiri. Mungkin ada beberapa orang tua yang terkesan terlalu banyak dan semua hal yang ditakuti akan terjadi pada anak mereka sebenarnya tidak terjadi. Kita hanya perlu mendengarkan dan berusaha untuk menyeimbangkan antara nasihat orangtua kita terhadap realitas yang kita hadapi. Upayakan untuk meyakinkan mereka bahwa segala sesuatu akan baik-dan bahwa mereka dapat mempercayai semua perbuatan yang akan kita lakukan.

9. Amsal 23:22

“Dengarkanlah ayahmu yang memperanakkan engkau, dan janganlah menghina ibumu kalau ia sudah tua”.

Ini adalah tanggung jawab para ayah dalam keluarga Kristen untuk menyediakan, melindungi, dan membantu mengurus keluarga serta baik. Orang tua kita pasti akan mencoba kekuatan mereka untuk membesarkan kita dan memberi kita hal terbaik yang mereka bisa. Namun, juga akan ada waktu ketika kita harus mengambil alih dan mengurus kedua orang tua kita karena usia mereka yang tumbuh muda. Dan pada saat inilah kita akan mengambil alih tanggung jawab untuk mengurus dan melindungi mereka sebaik mungkin karena tubuh mereka akan menjadi lebih lemah dan tidak mampu melindungi diri mereka sendiri. Orang tua tidak pernah meminta kami untuk mengurus mereka atau bahkan membiayai hidup mereka setelah kami berhasil kemudian. Namun, tidak salah untuk menyembah dengan orang tua kita sendiri dengan bersedia untuk menjaga, melindungi, dan merawat mereka di usia tuanya.

10. 1 Korintus 7:3, 5

“Hendaklah suami memenuhi kewajibannya terhadap isterinya, demikian pula isteri terhadap suaminya. Janganlah kamu saling menjauhi, kecuali dengan persetujuan bersama untuk sementara waktu, supaya kamu mendapat kesempatan untuk berdoa. Sesudah itu hendaklah kamu kembali hidup bersama – sama, supaya Iblis jangan menggodai kamu, karena kamu tidak tahan bertarak”.

Memutuskan untuk berada di bahtera rumah tangga berarti kedua individu harus mampu menyesuaikan karakter satu sama lain dengan toleransi dan saling hormat. Ada juga beberapa ayat Alkitab tentang kesabaran yang harus digunakan sebagai bahan refleksi dan refleksi sehingga kita dapat memiliki sikap pasien dan untuk mengampuni pasangan kita. Lakukan juga kebiasaan berdoa bersama dan berdoa untuk satu sama lain untuk memperkuat hubungan yang ada dan ini juga dilakukan untuk mencegah Iblis dari menggoda dan merusak yang telah dipersatukan oleh Tuhan.

Itu beberapa informasi tentang ayat Alkitab tentang keluarga yang saya dapat berbagi dengan Anda. Mudah-mudahan dengan informasi ini, Anda dapat menjadi lebih sadar dan bersedia untuk peduli tentang keadaan keluarga Anda. Terima kasih juga untuk waktu luang yang telah Anda berikan, mungkin semua tulisan dan beberapa devosi singkat dari orang Kristen bahwa kita telah mencoba untuk hadir di sini dapat membantu untuk menumbuhkan iman dan kepercayaan Anda dalam kehendak Allah. Tuhan Yesus memberkati kita semua.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar