Skip to main content

16 Ayat Alkitab Tentang Sikap Antara Anak Dan orangtua, Suami dan istri Serta Sesama Saudara

Tidak percaya bahwa Alkitab memiliki semua hal yang perlu kita ketahui? Melalui Alkitab kita bisa mendapatkan pengajaran dan pembelajaran yang dapat menjadi pedoman dalam kehidupan kita. Tuhan telah mengatur mereka semua, bahkan dalam hal kecil sekalipun. Allah memberikan Alkitab sehingga kita selalu hidup di jalur yang benar. Demikian juga, dalam masalah keluarga, banyak ayat Alkitab berbicara tentang keluarga Kristen yang ideal, baik dalam kaitannya satu sama lain dan fungsi dan peran masing-masing anggota. Kita akan membahas tentang ayat Alkitab tentang keluarga dalam artikel ini. Tidak perlu lama, mari kita langsung ke poin, sebagai berikut:

Ayat Alkitab tentang sikap suami dan istri

2 Korintus 6:14
“Janganlah kamu merupakan pasangan yang tidak seimbang dengan orang-orang yang tak percaya. Sebab persamaan apakah terdapat antara kebenaran dan kedurhakaan? Atau bagaimanakah terang dapat bersatu dengan gelap?”

Sebagai orang Kristen tentu saja kita sudah tahu ya bagaimana memilih pasangan. Persyaratan pertama harus selalu sebagai iman. Mengapa? Karena dalam keluarga kita tidak hanya berbicara tentang cinta, akan ada banyak masalah yang kompleks yang hanya dapat dipecahkan ketika hubungan pasangan yang kuat dan mereka dapat terbuka satu sama lain. Akan ada banyak ketidaksepakatan dan pikiran. Jika dalam hal keyakinan kita tidak setuju, bagaimana kita bisa pergi melalui rintangan hidup bersama-sama? Tetapi hal yang paling mendasar adalah iman.


Efesus 5:22-34
“Hai istri, tunduklah kepada suamimu seperti kepada Tuhan, karena suami adalah kepala istri sama seperti Kristus adalah kepala jemaat. Dialah yang menyelamatkan tubuh.”

Ayat ini adalah perintah dari Allah kepada istri sehingga selalu hormat dan taat kepada suami. Karena seperti ayat mengatakan bahwa suami adalah kepala istri. Banyak orang tua juga mengatakan bahwa ketika seorang wanita menikah, dia adalah milik suaminya.

1 Korintus 11:3
“Tetapi aku mau, supaya kamu mengetahui hal ini, yaitu Kepala dari tiap-tiap laki-laki ialah Kristus, kepala dari perempuan ialah laki-laki dan Kepala dari Kristus ialah Allah.”

Intinya adalah masih sama dengan ayat sebelumnya, bahwa pria adalah kepala istri sehingga perempuan diwajibkan untuk suami.

Amsal 12:4
“Isteri yang cakap adalah mahkota suaminya, tetapi yang membuat malu adalah seperti penyakit yang membusukkan tulang suaminya.”

Dalam Kitab Amsal, sebagian besar berisi doktrin dan juga diatur untuk mengatur bagaimana perilaku seorang istri seharusnya. Dikatakan dalam ayat ini bahwa istri dapat menjadi kebanggaan atau bahkan sebaliknya dapat menjadi rasa malu dari suami. Sebagai istri, adalah baik untuk memberikan sukacita dan kedamaian kepada suami.

Amsal 31:10-11
“Isteri yang cakap siapakah akan mendapatkannya? Ia lebih berharga dari pada permata. Hati suaminya percaya kepadanya, suaminya tidak akan kekurangan keuntungan.”

Siapa yang ingin menjadi seorang istri impian? Sekarang, dalam Amsal ini banyak doktrin dan harus dalam berbagai peran. Salah satunya adalah bagaimana hal itu bisa menjadi istri yang baik. Istri yang baik harus mahir. Arti dari kemampuan di sini dapat mengurus baik suami dan anak, mampu mendidik anak, mampu mengurus rumah tangga, selalu mendukung suami, dan sebagainya.

Efesus 5:25
“Hai suami, kasihilah istrimu sebagaimana Kristus telah mengasihi jemaat dan telah  menyerahkan diri-Nya baginya.”

Kali ini kewajiban suami. Meskipun istri diwajibkan untuk suami, itu tidak berarti itu memberikan kebebasan suami untuk bersikap sewenang-wenang dan tidak menghargai istri. Ayat ini adalah doktrin para suami agar mereka selalu mengasihi isterinya sama seperti Kristus juga mengasihi JemaatNya.

1 Korintus 7:3-5
“Hendaklah suami memenuhi kewajibannya terhadap istrinya, demikian pula istri terhadap suaminya.  Isteri tidak berkuasa atas tubuhnya sendiri, tetapi suaminya, demikian pula suami tidak berkuasa atas tubuhnya sendiri, tetapi istrinya. Janganlah kamu saling menjauhi, kecuali dengan persetujuan bersama untuk sementara waktu, supaya kamu mendapat kesempatan untuk berdoa. Sesudah itu hendaklah kamu kembali hidup bersama-sama, supaya Iblis jangan menggodai kamu, karena kamu tidak tahan bertarak.”

Dalam hubungan suami-istri dalam kekristenan, tentu saja memiliki tugas dan peran mereka sendiri. Hal ini dilakukan agar tanggal urusan rumah menjadi lebih tertib. Baik suami maupun istri berkewajiban melakukan tugasnya sendiri. Dan ketika suami dan istri telah datang bersama-sama, mereka telah menjadi satu daging dan memiliki satu sama lain. Mereka harus menghormati dan saling menghormati. Memiliki komunikasi yang baik dengan satu sama lain. Lebih terbuka agar dapat menghadapi setiap rintangan dalam rumah tangga.

Ayat Alkitab tentang perilaku orang tua untuk anak

Amsal 29:7
“Didiklah anakmu, maka ia akan memberikan ketenteraman kepadamu, dan mendatangkan sukacita kepadamu.”

Sebagai orang tua, pasti ingin anaknya memiliki kehidupan yang baik. Oleh karena itu, orang tua ditugaskan untuk mendidik anak mereka dan mengajar yang benar. Orang tua juga harus menegur ketika anak mereka membuat kesalahan. Ini harus digunakan sejak kecil, sehingga jika anak tumbuh dewasa mereka dapat belajar dari pengalaman yang diberikan oleh orang tuanya. Sehingga dia adalah anak yang baik, dapat mendatangkan kedamaian dalam keluarga, dan tentunya dapat memberikan sukacita kepada orang-tuanya.

Amsal 22:6
“Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanya pun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu.”

Masih sama dengan ayat sebelumnya, ayat ini juga memerintahkan orang tua untuk selalu mendidik anak mereka. Agar anak memiliki jalan yang lurus dan tidak akan menyimpang dari kebenaran.

Ulangan 6:7
“haruslah engkau mengajarkannya berulang-ulang kepada anak-anakmu dan membicarakannya apabila engkau duduk di rumahmu, apabila engkau sedang dalam perjalanan, apabila engkau berbaring dan apabila engkau bangun.”

Yah, ayat ini biasanya sulit untuk dilakukan. Terkadang mungkin orang tua merasa bosan menghadapi anaknya yang membandel. Mungkin juga telah muncul perasaan tidak mampu merawat anak. Atau bahkan, merasa kecewa dengan perilaku anak. Tapi percayalah, bahwa orang tua bisa tidak akan terbuang. Jangan menyerah dalam mendidik anak. Mungkin kita tidak dapat melihat perubahan sekarang, tapi kemudian setelah orang dewasa ketika anak memiliki lebih banyak pengalaman dia akan menyadari bahwa orangtuanya sedang benar. Dan dia akan lebih menghargai ajaran yang telah dia terima.

Ayat Alkitab tentang sikap anak terhadap orangtua

Efesus 6:1-3
“Hai anak-anak, taatilah orang tuamu di dalam Tuhan, karena haruslah demikian. Hormatilah ayahmu dan ibumu — ini adalah suatu perintah yang penting, seperti yang nyata dari janji ini: supaya kamu berbahagia dan panjang umurmu di bumi.”

Jadi apa kewajiban anak kepada orang tua? Tentu saja taat dan hormat kepada mereka. Seorang anak yang belum matang sering berpikir mereka tahu segalanya. Merasa dirinya benar. Hal ini disebabkan kurangnya pengalaman yang dia miliki. Dia tidak mengenal dunia sepenuhnya. Terkadang, inilah sifat yang membuat anak. Namun, di kemudian hari, kita pasti akan menyadari bahwa orang tua kita mengajarkan hal yang benar. Kemudian Patuhi mereka dan kita akan belajar untuk menjadi lebih baik.

Amsal 6:21
“Hai anakku, peliharalah perintah ayahmu, dan janganlah menyia-nyiakan ajaran ibumu.”

Cinta orang tua kita, teman. Tidak ada orang di dunia ini jauh lebih besar daripada orang tua. Mereka yang menerima kita. Ketika kita belum menyadari betapa berharganya kasih mereka, kita terkadang merasa tidak puas dan cenderung mencari kasih orang lain, yang menurut kita dapat kita peroleh dari yang sebaliknya. Tapi tahu, cinta pacar Anda belum diuji jika Anda tidak menikah dan mengenal satu sama lain sepenuhnya.

Amsal 23:22
“Dengarkanlah ayahmu yang memperanakkan engkau, dan janganlah menghina ibumu kalau ia sudah tua.”

Sekarang banyak anak tinggal di kota dan meninggalkan orang tua mereka di desa. Ada juga orang yang mempercayakan orangtuanya di panti jompo. Atau sebaliknya, mereka sepenuhnya melupakan orang tua mereka. Berikut adalah contoh dari seorang anak yang tidak tahu terima kasih. Janganlah kita melakukannya, sobat. Percayalah kepada kita, bahwa orang tua kita telah mengorbankan banyak hal sehingga kita memiliki kehidupan yang baik.

Ayat Alkitab tentang sikap sesama saudara

Imamat 19:17
“Janganlah engkau menuntut balas, dan janganlah menaruh dendam terhadap orang-orang sebangsamu, melainkan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri; Akulah TUHAN.”

Hukum kasih yang pertama di dalam Alkitab adalah mengasihi Allah dan hukum kasih yang kedua adalah kasih bagi saudara kita. Saya telah mendengar bahwa ketika seluruh hukum diringkas itu akan menjadi kata, yaitu cinta. Ada ayat dalam Alkitab yang berbunyi, ketika seseorang mengaku mencintai Tuhan tetapi tidak mencintai sesamanya, ia adalah pembohong. Karena kasih bagi Allah dan yang lainnya adalah dua hal yang saling terkait. Karena Allah adalah kasih.

Roma 12:10
“Hendaklah kamu saling mengasihi sebagai saudara dan saling mendahului dalam memberi hormat.”

Saat ini manusia semakin individual. Namun, marilah kita tidak menerapkan cara itu. Hargai dan hormati satu sama lain. Jangan prestise untuk menyambut pertama. Sebagai orang Kristen, kita harus memiliki karakter Kristus dan menyatakannya melalui perbuatan kita, salah satunya adalah dengan menunjukkan kasih dan penghargaan kepada orang lain.

Yohanes 13:34-35
“Aku memberikan perintah baru kepada kamu, yaitu supaya kamu saling mengasihi; sama seperti Aku telah mengasihi kamu demikian pula kamu harus saling mengasihi. Dengan demikian semua orang akan tahu, bahwa kamu adalah murid-murid-Ku, yaitu jikalau kamu saling mengasihi.”

Ayat ini dalam kitab Yohanes masih berbicara tentang kasih. Jahweh sudah memberikan kasihNya yang besar bagi kita melalui pekerjaan pengampunan dosa di dalam kekristenan, maka kita juga harus menyalurkan kasih kepada orang lain. Kita tidak akan tahu berapa banyak itu mempengaruhi seseorang ketika ia merasa dicintai. Ada juga ayat Alkitab yang mengatakan kita cintai karena Allah pertama kali mengasihi kita

Beberapa artikel tentang ayat Alkitab tentang keluarga. Mudah-mudahan artikel ini dapat membuat pembaca lebih baik dalam hidup peran masing-masing dalam keluarga. Terima kasih.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar