Skip to main content

10 Ayat Alkitab Tentang Tujuan Perjamuan Kudus

Komuni adalah salah satu sakramen yang sangat penting bagi orang Kristen. Mengapa? Karena sakramen ini adalah perintah langsung dari Yesus pada Perjamuan terakhir bersama dengan para murid kesebelas. Yesus meminta agar pesta itu dilakukan untuk para pengikutnya sebagai pengingat akan dirinya. Dan bukan hanya itu, Komuni memiliki makna yang lebih dalam. Ini karena Perjamuan Kudus menyangkut tubuh dan darahNya yang telah dicurahkan untuk kita dalam bentuk roti dan anggur. Sekarang, untuk memahami lebih lanjut tentang makna dari Perjamuan Kudus, marilah kita segera membaca ayat Alkitab yang berbicara tentang Perjamuan Kudus, termasuk:

Matius 26:26-28
“Dan ketika mereka sedang makan, Yesus mengambil roti, mengucap berkat, memecah-mecahkannya lalu memberikannya kepada murid-murid-Nya dan berkata: ‘Ambillah, makanlah, inilah tubuh-Ku.’ Sesudah itu Ia mengambil cawan, mengucap syukur lalu memberikannya kepada mereka dan berkata: ‘Minumlah, kamu semua, dari cawan ini.”

Ini pertama kita mulai dengan ayat ketika Yesus memerintahkan murid-muridnya untuk melakukan Perjamuan Tuhan, dan meminta mereka untuk membuat roti dan anggur sebagai pengingat akan dirinya. Ayat ini juga mendasari sakramen Perjamuan Kudus atau sakramen Ekaristi dalam Katolik.



Markus 14:22-24
“Dan ketika Yesus dan murid-murid-Nya sedang makan, Yesus mengambil roti, mengucap berkat, memecah-mecahkannya lalu memberikannya kepada mereka dan berkata: ‘Ambillah, inilah tubuh-Ku.’ Sesudah itu Ia mengambil cawan, mengucap syukur lalu memberikannya kepada mereka, dan mereka semuanya minum dari cawan itu. Dan Ia berkata kepada mereka: ‘Inilah darah-Ku, darah perjanjian, yang ditumpahkan bagi banyak orang.”

Ayat ini tidak jauh berbeda dari ayat pertama, yaitu tentang perintah Tuhan Yesus untuk mengadakan Perjamuan Kudus. Selain Matius dan Markus, pembaca juga dapat menemukan perintah yang hampir sama dalam Lukas 22:15-20.

1 Korintus 11:24-25
“dan sesudah itu Ia mengucap syukur atasnya; Ia memecah-mecahkannya dan berkata: ‘Inilah tubuh-Ku, yang diserahkan bagi kamu; perbuatlah ini menjadi peringatan akan Aku!’ Demikian juga Ia mengambil cawan, sesudah makan, lalu berkata: ‘Cawan ini adalah perjanjian baru yang dimeteraikan oleh darah-Ku; perbuatlah ini, setiap kali kamu meminumnya, menjadi peringatan akan Aku!”

Tidak seperti dua ayat di atas, yang satu ini dikatakan oleh Rasul Paulus ketika dia bersama dengan jemaat di Korintus. Paulus cuba untuk menyatukan jemaat yang berpecah melalui Perjamuan Suci, dan mengingatkan mereka untuk saling mengasihi kerana mereka telah menjadi satu dalam tubuh Kristus.

1 Korintus 11:27
“Jadi barangsiapa dengan cara yang tidak layak makan roti atau minum cawan Tuhan, ia berdosa terhadap tubuh dan darah Tuhan.”

Ayat ini memberitahu kita tentang keadaan dapat mengambil bahagian dalam perayaan Komuni. Dan kita bisa melihat diri kita sendiri, bahwa kita harus berada dalam keadaan yang layak untuk dapat menikmati Perjamuan Tuhan. Dalam ajaran Katolik, itu berarti layak bagi mereka yang berada dalam kondisi kasih karunia atau tidak melakukan dosa yang berat sebelumnya. Jika tidak dalam keadaan belas kasihan, orang harus melakukan sakramen pengakuan dosa terlebih dahulu. Dan jika ia telah dipaksa untuk menjaga Ekaristi atau persekutuan tidak layak, itu berarti ia memalukan Allah.

1 Korintus 11:28
“Karena itu hendaklah tiap-tiap orang menguji dirinya sendiri dan baru sesudah itu ia makan roti dan minum dari cawan itu.”

Sekarang, ini adalah apa yang Rasul Paulus katakan bahwa kita perlu memeriksa hati kita sebelum mengambil bagian dalam persekutuan. Apakah masih ada dosa yang tidak terberikan? Apakah dalam hati kita masih banyak kebencian? Apakah kita belum mengaku dosa kita di hadapan Tuhan? Jika ada satu jawaban yang belum, maka kita harus mengambil hati kita terlebih dahulu agar kita layak menerima perjamuan itu.

1 Korintus 11:29
“Karena barangsiapa makan dan minum tanpa mengakui tubuh Tuhan, ia mendatangkan hukuman atas dirinya.”

Iman Kristen percaya bahwa roti dan anggur dari Komuni adalah tubuhnya dan darahNya. Dan ketika kita mengelola persekutuan hanya untuk formalitas tanpa harus benar menafsirkan roti dan anggur, maka itu adalah tanda kami bahwa kita tidak mengerti arti penebusan dilakukan oleh dia dan belum menyadari betapa mahal harga dibayar untuk menebus o dosa Anda.

Yohanes 6:54
“Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman.”

Ini adalah janji Yesus kepada mereka yang sungguh mengompensasi bahwa roti dan anggur adalah tubuhnya dan darahNya. Dalam ayat berikutnya, dalam Yohanes 6:55 Yesus menegaskan bahwa tubuhnya adalah benar-benar makanan dan darahNya adalah minuman. Dan bagi orang percaya, ia akan memiliki kehidupan kekal dan Yesus akan mengangkatnya di akhir jaman

Yohanes 6:56
“Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia.”

Ketika kita percaya kepada kekuatan roti dan anggur seperti dikatakan oleh Yohanes 6:54, kita juga akan berada di dalam Yesus dan Yesus di dalam kita. Dan ketika kita telah berada di dalam Yesus, kita akan tumbuh di dalam dia karena dia adalah pokok anggur, dan kita adalah cabang-cabangnya. Kita akan berbuah di dalam tebal dan ia akan menyingkapkan karakter Kristus melalui diri kita sendiri.

Mungkin begitu banyak ayat Alkitab tentang pesta para orang Suci. Malah masih ada banyak ayat dalam Alkitab yang berbicara tentang persekutuan di samping ayat di atas. Namun, mungkin delapan ayat yang menurut penulis cukup penting untuk mengetahui pembaca. Semoga artikel ini membantu dan memperdalam pemahaman kita tentang persekutuan. Terima kasih.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar