Skip to main content

7 Ayat Alkitab Tentang Beribadah Kepada Tuhan Penyembahan Bagi Orang Percaya

Penyembahan orang percaya adalah hal yang tidak terpisahkan dalam kehidupan kesehariannya. Penyembahan dalam kehidupan rohani tidak dapat ditafsirkan sebagai penyembahan kepada dunia. Ibadah sendiri memiliki beberapa arti seperti jatuh di depan atau bersujud sebelumnya. Penyembahan dalam kehidupan rohani harus dilakukan oleh kepala Roh Kudus agar bisa berkenan kepada Allah, penyembahan tidak dapat dibatasi pada saat itu hanya dilakukan pada hari Minggu, tetapi setiap saat setiap hari. Hidup.

Penyembahan yang diberikan kepada Jahweh tidak hanya bisa memenuhi keinginan kepuasan manusia seperti terlalu terfokus dalam mencapai sasaran tanpa menghiraukan Apakah penyembahan yang diberikan bisa diterima di hadapan Jahweh atau hanya melihat semuanya dalam sudut pandang manusia tanpa melihat apa yang Tuhan ingin. Alkitab sendiri menyatakan beberapa ibadah dan bagaimana harus dilakukan untuk menjadi menyenangkan di hadapan Allah, beberapa ayat Alkitab tentang penyembahan yang menyenangkan di hadapan Allah:


1. Yohanes 4:23-24
Ayat Alkitab tentang penyembahan dapat ditemukan di dalam kitab Yohanes 4:23-24 yang mengatakan  "tetapi waktunya akan datang dan sekarang adalah, bahwa para penyembah yang benar akan menyembah Bapa dalam Roh dan barangsiapa yang menyembah Dia, harus menyembah Dia dalam Roh dan kebenaran.  "Arti dari kelahiran Yesus Kristus adalah salah satu dari menggenapi kebenaran sehingga setiap orang bisa mendapatkan keselamatan.

2. Ibrani 13:15
Kitab Ibrani juga menyumbang sebagai ayat Alkitab tentang penyembahan, Ibrani 13:15 mengatakan, "Marilah kita, oleh dia, selalu menyembah Thanksgiving Allah, yang merupakan ucapan dari Bibir yang memuliakan nama-Nya." pengorbanan syukur atau persembahan sebagai salah satu bentuk penyembahan tidak hanya dilakukan dengan memberikan materi tetapi juga dengan tubuh kita sehingga dapat menjadi contoh perilaku sebagai cahaya dan garam dunia. Seperti yang tertulis jika ibadah yang benar adalah untuk menawarkan tubuh kita hanya dapat untuk Allah, sehingga kita kadang-terkadang diperlukan untuk menjadi orang yang memiliki ciri khas orang bijak menurut Alkitab.

3. Kolose 3:16
 "Biarlah firman Kristus berdiam dengan segala kekayaanmu, sehingga kamu dengan segala hikmat mengajarkan dan menegur satu sama lain, dan menyanyikan mazmur dan puji-pujian dan nyanyian pujian, kamu bersyukur kepada Allah di dalam hatimu ".

Karakter Kristus dan teladan Yesus Kristus telah memberikan gambaran tentang bagaimana ini seharusnya hidup dan berkenan di hadapan Allah. Penyembahan juga dapat didasarkan pada perasaan yang bersyukur atas kehadiran dan kasih Allah kepada kita orang berdosa, dan sebagai bentuk rasa syukur karena Kristus bisa datang dan menyelamatkan manusia untuk dosa mereka dan menang.

4. Roma 12:1
Dalam Roma 12:1 berisi  "oleh karena itu saudara oleh rahmat Allah aku mendesak Anda, bahwa kamu menawarkan tubuh Anda sebagai kurban yang hidup, Suci, diterima oleh Allah: ini adalah ibadah sejati Anda ". Dalam ayat ibadat Alkitab ini menekankan bahwa dengan mempersembahkan tubuh kita kepada Allah adalah persembahan yang benar dan harum di hadapan Allah. Menyajikan tubuh berarti menggunakan tubuh yang saat ini kita harus tetap Suci dan senang sehingga dapat digunakan oleh Allah untuk pelayanannya di dunia ini.

5. Mazmur 150:6
 "Biarkan semua yang bernapas memuji Tuhan! Haleluya! ", memuji Tuhan dari awal adalah tujuan manusia diciptakan. Manusia pada mulanya ada untuk memiliki kehadiran dan kuasa Allah tetapi konsekuensi dari jatuh ke dalam dosa peran manusia menjadi rusak, orang menjadi diri yang ditunjuk dari kehendak Allah.

6. Yakobus 5:13
Dalam ayat ini dari kitab Yakobus berkata,  "jika ada di antara kamu yang menderita, Biarlah dia berdoa! Jika ada orang yang bersukacita, dia bernyanyi!  "Berdoa dan memberikan pujian adalah hal yang tidak dapat dilepaskan dalam penyembahan manusia. Doa adalah alat yang dapat menghubungkan orang dengan Allah sementara pujian adalah bentuk lain dari ucapan syukur bahwa orang dapat memberikan kepada Allah untuk keagungan dan cinta.

7. Ibrani 12:28-29
Keselamatan yang sudah diterima oleh semua orang percaya, ini bisa digenapi dengan kematian dan penyaliban Yesus di kayu salib menggantikan manusia yang berdosa. Ibrani 12:28-29  "Jadi, karena kita menerima sebuah kerajaan yang tidak terguncang, marilah kita bersyukur dan melayani Allah sesuai dengan cara yang berkenan kepada-Nya, dengan rasa hormat dan ketakutan. Karena Allah kita adalah api yang menghanguskan. "

Dalam Alkitab itu sendiri banyak dijelaskan tentang bagaimana penyembahan atau penyembahan sebenarnya dilakukan oleh orang percaya dalam hidup mereka, karena orang percaya telah menerima janji Allah bagi orang percaya untuk selalu dekat dengan-nya. Penyembahan dalam kekristenan harus dilakukan dari dalam ke luar, yang berarti bahwa penyembahan harus dilakukan dengan memulai diri sendiri dengan melibatkan Roh dan kebenaran.

Dengan melibatkan Roh dan kebenaran, hasrat daging tidak lagi berada dalam penyembahan kepada Roh karena itu agar dapat dilatih untuk selalu memahami maksud dan kehendak Allah dalam setiap kasus. Penyembahan yang benar harus dilakukan bersama dengan Kristus, oleh karena itu orang percaya harus dibaptis atau dalam susunan yang sama bahwa Roh Kudus boleh berdiam di dalam pembaharuan dengan Juruselamat. Roh Kudus membuat diri kita lebih peka terhadap hadirat Tuhan bila dibandingkan dengan orang yang tidak memiliki kehadiran Roh Kudus di dalam tubuhnya, sehingga juga penting bagi kita yang percaya untuk memelihara Roh dan tubuh Bait Suci dan tempat tinggalnya.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar