Skip to main content

7 Dosa Keturunan / Waris Menurut Kristen dan Penjelasannya

Dosa Keturunan / Waris Menurut Kristen dan Penjelasannya. kita dilahirkan, kita telah membawa dosa keturunan menurut asal-usul Kristen alias dosa anak. Dosa datang dari penciptaan manusia Adam dan Hawa yang berhasil dalam Iblis untuk memakan buah yang dilarang oleh Jahweh. Buahnya adalah yang paling baik dan yang paling jahat. Ketika Adam dan Hawa berhasil memakan buah, itu membuka mata mereka. Segera mereka tahu bahwa mereka telanjang. Di situlah Tuhan datang untuk menghukum keduanya.

Kejadian 3:6  "wanita itu melihat bahwa buah dari pohon itu baik untuk dimakan, dan rasanya tidak gurih, dan pohon menarik hati karena itu memberi pemahaman. Kemudian dia mengambilnya dari buahnya dan memakannya dan memberikannya kepada suaminya yang berada bersama dia, dan bahwa suaminya telah memakannya.  "Ada beberapa pengertian akan dosa turunan menurut kekristenan, antara lain:

  • Dosa yang timbul karena adanya pemberontakan dalam diri manusia terhadap perintah Allah
  • Dosa secara rohani yang diwariskan oleh Adam dan Hawa pada semua manusia yang lahir setelah mereka berdua
  • Sebuah kodrat yang membuat manusia cenderung memikirkan dirinya sendiri dan mulai menjauhkan dirinya dari Allah


Ketika manusia dilahirkan, manusia telah membawa beberapa sifat jelek yang akan dibawanya sampai dia mati. Sadar atau tidak sadar, bahwa dosa adalah melekat dalam diri seseorang. Apa saja dosa turunan yang mendatangkan kematian menurut Kekristenan? Berikut adalah 7 penjelasan tentang contoh dosa turunan:

1. dosa yang berasal dari keinginan mata

Orang sering egois, terutama dalam sesuatu yang telah ditangkap oleh rasa penglihatannya. Sama seperti permulaan dosa Adam dan Hawa. Keduanya melihat apel yang sangat menarik dan harus lezat untuk dimakan. Keinginan matanya berhasil jatuh baik dalam dosa. Jika terkait dengan kondisi saat ini, sama. Orang sekarang bersedia melakukan apa saja untuk mendapatkan apa yang mata mereka sukai, misalnya: uang. 

2. dosa berasal dari lidah berdusta

Orang sering berbohong pada sesuatu untuk menguntungkan diri mereka sendiri. Seseorang menggunakan lidahnya untuk memengaruhi orang lain, untuk mengeluh kepada orang lain, dan untuk mengatakan keburukan orang lain. Seseorang rela berbohong lebih banyak untuk menghakimi orang yang membenci itu.

3. dosa yang berasal dari keinginan hati

Dosa yang pertama dari keturunan menurut kekristenan juga berasal dari keinginan hati. Sebuah hati yang kotor menyebabkan manusia jatuh ke dalam dosa yang berat. Sebuah contoh adalah rencana untuk melakukan yang jahat pada seseorang. Dosa ini awalnya berasal dari keinginan mata, yang kemudian akan dilanjutkan ke dalam pikiran manusia. Ketika seseorang tidak dapat mengendalikan hatinya, ia pasti akan selalu terjebak dalam dosa. (Baca juga: tujuan dari orang Kristen yang hidup)

4. dosa yang diturunkan dari keinginan daging

Arti dosa menurut kekristenan adalah bahwa orang terlalu sering mengikuti kehendak daging untuk memuaskan nafsu mereka sendiri. Minum-minuman keras, mabuk, seks bebas adalah contoh dari keinginan daging. Umat saat ini memiliki banyak orang berdosa karena mereka juga mematuhi keinginan daging.

5. dosa datang dari kaki

Kaki juga dapat menuntun orang ke dalam dosa. Sebagai salah satu anggota tubuh, saudara dapat memberikan orang untuk melakukan niat jahat. Jika seseorang tidak dapat menetapkan jejaknya, dia akan dengan mudah terjerat dalam dosa. Karena ia akan selalu mengikuti arus dosa kemanapun ia pergi.

6. dosa berasal dari keangkuhan kehidupan

Man suka membanggakan dirinya, terutama jika ia memiliki cukup hidup. Ketahuilah, sebelum Anda masuk ke dalam jerat dosa, Anda harus menyadari bahwa apa yang telah datang dari Allah. Jika harta Anda hanya akan membawa Anda ke dalam dosa, Allah bisa saja mengambil semuanya. Tujuannya adalah bahwa Anda sadar, mau bertobat, dan tidak berbuat dosa lagi.

7. dosa datang dari penumpahan darah yang tidak bersalah

Darah Innocent adalah sosok dari Yesus Kristus. Para ahli Taurat dan orang Farisi memberikan Yesus kepada Pilatus untuk disalibkan. Tapi Yesus tidak melakukan kesalahan. Merasa terancam dengan kuasa, para ahli Taurat dan orang Farisi menyerahkan darah tak berdosa untuk disalibkan. 

Akibat dosa turunan, gambar Allah yang ada dalam diri manusia menjadi rusak. Adapun kerusakan yang terjadi adalah sebagai berikut.

  • Mental, kerusakan gambar Allah karena rusaknya mental manusia. Kerusakan ini terjadi pada masalah pribadi manusia itu sendiri
  • Moral, rusaknya gambar Allah akibat kekejaman yang dilakukan oleh manusia. Contohnya: pembunuhan, pencurian, dan pelecehan se-ksual
  • Spiritual, rusaknya hubungan Allah dan manusia karena manusia menjauhkan dirinya dari Allah
  • Fisik, kerusakan ini ada sejah manusia dilahirkan. Kerusakan fisik dapat berupa cacat atau jenis penyakit bawaan sejak lahir


Pertanyaan  "Apakah manusia masih berdosa atau bersih dari noda dosa?   "Jahshua Kristus datang ke dunia ini sebagai akhir dari penderitaan manusia dalam dosa. Jahweh mengutus Jahshua untuk menyelamatkan manusia. Dosa derivatif dihapuskan selama penyaliban Yesus. Sejak itu, manusia telah dibersihkan noda dosa. Manusia juga semakin bersih berkat sakramen baptisan sebagai bentuk kesatuan dan penyerahan hidupnya kepada Allah.

Meskipun dosa asli manusia dihapuskan oleh darah Kudus Yesus Kristus, manusia masih akan berdosa jika selama hidupnya ia melakukan perbuatan jahat. Dosa ini disebut sebagai dosa pribadi. Dosa ini akan ditanggung secara pribadi dan diukur oleh perbuatan jahat yang dilakukan oleh setiap individu. Salah satu contoh dosa pribadi adalah melanggar hukum. Dalam rangka untuk menjadi bersih dari dosa pribadi, ada beberapa cara untuk bertobat dari orang Kristen:

1. Mintalah Roh Kudus untuk mendapatkan petunjuk
Roh Kudus adalah tanda kemenangan yang diberikan Jahweh kepada manusia untuk menjalankan kehidupan Kristen. Dalam Galatia 5:16-25, manusia diundang untuk selalu hidup di dalam Roh Kudus. Ketika seseorang berhasil hidup dalam bahasa Roh Kudus, orang itu bisa menahan diri dari perbuatan jahat. Selain itu, Roh Kudus akan selalu menuntunnya untuk berbuat baik dalam hidup. 

2. Dengan tekun membuka Firman Allah

Sejarah penulisan Alkitab dilakukan pada waktu Petrus. Percaya atau tidak, Firman Allah membantu manusia untuk tidak melakukan perbuatan berdosa. Setelah semua, kata adalah air kehidupan. Membaca Alkitab setiap hari membantu orang Kristen untuk melakukan perbuatan baik. Penjelasan perbuatan yang disukai dan tidak disukai oleh Tuhan Triune juga akan diterangkan dengan kata ini.

Membaca firman Allah tampaknya sepele. Namun, jika manusia tidak hidup di dalamnya, manusia dapat dibawa pergi dan ke dalam kehancuran. Untuk itu, Anda harus mulai mengkristal diri sendiri sekarang. Firman Allah tidak hanya dibaca, tetapi juga dipertimbangkan, dipelajari, dan dipraktekkan dalam kehidupan sehari-hari.

3. Berdoalah selalu

Berdoa berarti berbicara dengan Allah. Apa pun masalah yang dihadapi dalam kehidupan, Anda dapat memberi tahu Tuhan. Jangan takut untuk meminta pertolongan kepada Tuhan. Jangan terlalu dekat dan tidak mau menerima pertolongan-Nya. Dalam rangka untuk mendapatkan kesulitan untuk menghilang dengan cepat, Anda harus menjadi cara yang tepat untuk berdoa. Biarlah Tuhan masuk ke dalam masalah Anda. Biarkan dia bekerja untuk menyelesaikannya.

Ketika seseorang dilahirkan, ia tidak lagi memiliki dosa karena Jahshua Kristus telah menghapusnya. Tetapi dosa akan kembali ada kalau manusia melakukan perbuatan yang ditentang oleh Jahweh. Dengan demikian informasi lengkap dari derivatif Kristen menurut Kekristenan. Sebagai orang Kristen, melakukan perbuatan baik adalah sesuai dengan etika Kristen dan menghindari dosa.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar