Skip to main content

14 Ayat Alkitab tentang Pengampunan Dosa bagi Umat Kristiani

Hukum kasih yang kedua dalam Alkitab menginstruksikan kita untuk mengasihi orang lain. Salah satu bentuk cinta adalah pengampunan. Kita semua menyadari bahwa tidak ada manusia yang sempurna dan setiap manusia harus membuat kesalahan. Pada dasarnya, kesalahan tersebut diperlukan untuk memproses manusia dan membuat mereka lebih baik. Tidak dapat disbantahkan bahwa setiap orang memiliki karakter yang berbeda sehingga kadang ada ketidakcocokan antara satu sama lain.  Namun, sebagai anak Allah, kita harus belajar untuk menerapkan hukum kasih dan mengampuni kesalahan orang lain.

Bagaimana kita dapat mengampuni orang lain? Ingatlah pengampunan dosa dalam kekristenan oleh Yesus Kristus. Dia rela disiksa dan disalibkan karena dosa yang belum dia buat. Ketika kita menyadari betapa mahal harganya untuk menyelamatkan kita dan betapa besarnya kasihNya bagi kita, maka kita akan lebih mudah untuk mengasihi dan mengampuni orang lain.



Dalam artikel ini akan diringkas beberapa ayat Alkitab tentang pengampunan, sebagai berikut:

Kolose 2:13-14
“Kamu juga, meskipun dahulu mati oleh pelanggaranmu dan oleh karena tidak disunat secara lahiriah, telah dihidupkan Allah bersama-sama dengan Dia, sesudah Ia mengampuni segala pelanggaran kita, dengan menghapuskan surat hutang, yang oleh ketentuan-ketentuan hukum mendakwa dan mengancam kita. Dan itu ditiadakan-Nya dengan memakukannya pada kayu salib.”

Dalam Perjanjian lama, orang melakukan ritual untuk penghapusan dosa dengan pembantaian korban binatang. Segala dosa yang harus diterima umat manusia diberikan kepada binatang yang tidak berdosa. Namun, dalam Kitab Imamat dikatakan bahwa ritual penyembelihan hanyalah refleksi dari penghapusan dosa di masa depan.

Dan itu telah digenapi dengan kematian Yesus Kristus. Kalau kita percaya kepada identitas Tritunggal Allah, maka kita akan secara otomatis percaya bahwa Jahshua adalah Jahweh. Tidak terbayangkan betapa banyak kasih Allah yang dia datang ke dunia sendiri dikorbankan untuk mengampuni semua pelanggaran kita. Dan pengorbanan ini adalah dasar bagi orang Kristen mengapa perlu untuk mengampuni orang lain.

Matius 6:14-15
“Karena jikalau kamu mengampuni kesalahan orang, Bapamu yang di sorga akan mengampuni kamu juga. Tetapi jikalau kamu tidak mengampuni orang, Bapamu juga tidak akan mengampuni kesalahanmu.”

Kita harus menerima bahwa setiap orang harus membuat kesalahan. Meskipun demikian kita sendiri. Janganlah kita menghakimi orang lain, dan merasa benar, tetapi mengampuni kesalahan mereka. Dan jangan prestise untuk mengakui kesalahan atau memaafkan kesalahan. Bapa kita telah mengampuni dosa kita yang begitu besar dan sebagai timbal balik kita juga harus melakukannya untuk orang lain. Balas dendam adalah emosi yang tidak sehat dan akan membuat hati kita penuh kebencian dan iri. Selain itu, Jahweh tidak akan mengampuni kita juga.

Markus 11:25
“Dan jika kamu berdiri untuk berdoa, ampunilah dahulu sekiranya ada barang sesuatu dalam hatimu terhadap seseorang, supaya juga Bapamu yang di sorga mengampuni kesalahan-kesalahanmu.”

Ayat ini memiliki arti yang tidak jauh berbeda dari ayat sebelumnya. Namun, di sini ditekankan bahwa sebelum kita datang kepadanya dan berdoa, pertama-tama membersihkan hati kita dari perasaan jahat seperti kebencian. Ampuni semua kesalahan yang telah dibuat orang lain kepada kita. Bahwa Bapa kita di surga juga akan mengampuni kita.

Efesus 4:31-32
“Segala kepahitan, kegeraman, kemarahan, pertikaian dan fitnah hendaklah dibuang dari antara kamu, demikian pula segala kejahatan. Tetapi hendaklah kamu ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih mesra dan saling mengampuni, sebagaimana Allah di dalam Kristus telah mengampuni kamu.”

Sesama kita, marilah kita menanamkan hukum kasih dan melemparkan perasaan jahat seperti kemarahan, fitnah, apalagi perselisihan. Menanamkan sifat ramah terhadap orang lain dan juga landasan cinta sebagai dasar untuk berinteraksi dengan orang lain.

Allah telah memberikan contoh nyata tentang bagaimana cinta sejati dengan dirinya sendiri. Dia datang ke dunia dan dengan rela dikorbankan untuk menebus dosa umat manusia. Perbuatan-nya menunjukkan betapa besar kasih Allah kepada manusia. Dan kasih itu adalah agape atau tidak memerlukan pembalasan.

1 Yohanes 1:9
“Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan”

Ketika datang kepada Tuhan, merendahkan diri kita di hadapan-Nya. Akui semua kesalahan dan dosa kita. Belajarlah untuk bersikap jujur terhadap diri sendiri dan kepada Tuhan. Terlepas dari kenyataan, tanpa kita mengakui, Tuhan juga sudah tahu kesalahan kita. Namun, dengan kita mengklaim dosa dan menyesalinya, ia akan mengampuni segala dosa kita dan memurnikan kita.

Kolose 3:13
“Sabarlah kamu seorang terhadap yang lain, dan ampunilah seorang akan yang lain apabila yang seorang menaruh dendam terhadap yang lain, sama seperti Tuhan telah mengampuni kamu, kamu perbuat jugalah demikian.”

Salah satu buah Roh Kudus adalah kesabaran. Dengan kesabaran, kita akan lebih mudah menerima situasi dan kondisi, sehingga kita juga akan lebih mengampuni kesalahan yang orang lain lakukan pada kita. Ketika Roh Kudus ada di dalam diri kita, ia akan menyingkirkan hal yang tidak baik, seperti balas dendam, kebencian, dan iri hati.

Roh Kudus akan memilih untuk mengampuni. Dan dengan Roh Kudus kita akan dapat merasakan penyertaan, kasih, dan pengampunan Allah kepada kita sehingga kita juga lebih mudah untuk mengampuni orang lain.

Mazmur 86:5
“Sebab Engkau, ya Tuhan, baik dan suka mengampuni dan berlimpah kasih setia bagi semua orang yang berseru kepada-Mu.”

Allah tahu bahwa manusia memiliki banyak kelemahan dan dia menerima kita sebagaimana adanya. Tidak perlu memiliki target untuk menjadi sempurna, tetapi berusaha untuk meningkatkan kualitas buruk kita. Allah lebih memandang hati, ia mengasihi orang-orang yang ingin mencoba dan memiliki hati yang tulus. Ketika kita dengan tulus meminta maaf, maka dia akan mengampuni karena dia memiliki belas kasihan yang melimpah bagi orang yang berseru kepadanya.

Lukas 23:34
“Yesus berkata: “Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat.” Dan mereka membuang undi untuk membagi pakaian-Nya.”

Kalimat ini Yesus katakan ketika ia disalibkan. Dalam situasi ini, Yesus masih bisa mengampuni orang lain, bahkan ia meminta ayah di surga untuk mengampuni mereka yang berdosa. Sebagai orang Kristen, kita perlu memodelkan kebesaran hati Yesus dan belajar untuk mengampuni orang lain. Kebencian tidak akan membuat kita bahagia bahkan akan menjauhkan kita dari Allah. Mengampuni orang lain dan kita akan merasakan kedamaian dan kemenangan.

Matius 18:21-22
“Kemudian datanglah Petrus dan berkata kepada Yesus: “Tuhan, sampai berapa kali aku harus mengampuni saudaraku jika ia berbuat dosa terhadap aku? Sampai tujuh kali?” Yesus berkata kepadanya: “Bukan! Aku berkata kepadamu: Bukan sampai tujuh kali, melainkan sampai tujuh puluh kali tujuh kali”

Apa sebenarnya arti ayat ini? Apakah seperti Yesus berkata bahwa kita harus mengampuni sampai 70 kali tujuh? Sebenarnya arti dari perkataan Yesus tidaklah demikian, tetapi Yesus memerintahkan kita untuk selalu mengampuni kesalahan orang lain. Meskipun mereka telah menyakiti kita berkali-kali, Silakan mengampuni mereka juga untuk berkali-kali. Tidak pernah ada cukup kata untuk mengampuni. Tidak ada batasan untuk jumlah untuk mengampuni. Karena Yesus sendiri juga mengampuni kita berkali-kali. Ia telah menerima dan menanggung segala dosa kita dengan kematiannya. Ia bahkan menjamin keselamatan bagi mereka yang percaya kepadanya. Sekarang dia ada di surga untuk mempersiapkan tempat bagi kita.

Lukas 17:3-4
“Jagalah dirimu! Jikalau saudaramu berbuat dosa, tegorlah dia, dan jikalau ia menyesal, ampunilah dia. Bahkan jikalau ia berbuat dosa terhadap engkau tujuh kali sehari dan tujuh kali ia kembali kepadamu dan berkata: Aku menyesal, engkau harus mengampuni dia.”

Teks Alkitab tentang pengampunan mempunyai arti yang hampir sama dengan ayat sebelumnya. Tapi di sini lebih ditekankan tentang berapa banyak kita perlu mengampuni, yaitu seperti banyak kesalahan seperti yang lain lakukan kepada kita.

Namun, tampaknya sulit ya untuk mengampuni orang yang banyak, terutama jika mereka melakukannya selama kali diulang. Dan dalam prakteknya, mungkin kita akan marah dan kesal. Tapi percayalah, bahwa dalam memaafkan kita juga perlu belajar untuk bersabar dan untuk mengendalikan diri kita sendiri. Hal ini wajar jika pada awalnya kita merasa kesulitan, tapi yakinlah bahwa hal itu bisa seperti biasa.

1 Petrus 3:10-12
Dan jangan membalaskan kejahatan dengan kejahatan, atau dipanggil dengan, melainkan, biarlah kamu memberkati, karena untuk itu kamu dipanggil, yaitu untuk memperoleh suatu berkat. Mengapa: ' siapa yang ingin mencintai kehidupan dan ingin melihat hari yang baik, dia harus menjaga lidahnya terhadap kejahatan dan bibirnya terhadap perkataan yang menipu. Dia harus menjauhkan diri dari kejahatan dan berbuat baik, ia harus mencari kedamaian dan mencoba untuk mendapatkannya. Untuk mata Tuhan berpaling kepada orang benar, dan telinganya kepada mereka yang meminta bantuan, tetapi wajah Tuhan adalah melawan mereka yang berbuat jahat. ' "

Jangan membalas dengan kejahatan, karena rantai kejahatan tidak akan berhenti. Melainkan kejahatan dengan kebaikan. Ampuni dan Berkatilah mereka yang menyakiti kita. Karena jika kita masih memiliki dendam, hidup kita tidak akan damai. Jika kita ingin memiliki hari yang baik, maka Ingatlah hati, perasaan, dan perkataan. Biarlah semua yang keluar di AS dapat membangun orang lain, memberikan kedamaian, dan sukacita ke lingkungan. Karena mata Tuhan berada di atas yang saleh, dan dia berpaling dari mereka yang berbuat jahat.

Beberapa artikel tentang ayat Alkitab tentang pengampunan. Semoga ayat di atas menerangi betapa pentinganya hal pengampunan kepada pembaca. Terima kasih.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar