Skip to main content

12 Ayat Alkitab Tentang Bekerja dan Berdoa Mendatangkan Rejeki

Bagaimana untuk mendapatkan strategi keberuntungan? Pernahkah Anda merasa khawatir tentang kehidupan Anda? Pernahkah Anda merasakan rasa takut akan kemiskinan? Pernahkah Anda berada dalam posisi di mana Anda mulai meragukan Allah? Itu mungkin setiap hari berdoa dan rajin ke gereja tetapi doa belum diberikan. Nah, mungkin Anda masih memiliki tugas lain untuk dilakukan sendiri. Dan dalam artikel ini akan diringkas beberapa ayat Alkitab tentang keberuntungan, mengikuti deskripsinya.

Amsal 10:4
“Tangan yang lamban membuat miskin, tetapi tangan orang rajin menjadikan kaya.”

Tangan yang lambat di sini adalah ilustrasi alkitabiah untuk orang malas. Dan ayat ini mengajarkan kepada kita bahwa keberhasilan tidak datang sendiri. Perlu usaha dan kerja keras. Jika kita menginginkan sesuatu, kita tidak bisa hanya merenungkan, berharap, dan bertanya kepada Allah. Kita perlu bergerak. Dalam keberhasilan kita membutuhkan campur tangan Allah, tetapi ingatlah bahwa kita juga memiliki bagian yang perlu kita lakukan. Ketika kita telah melakukan bagian kita, maka Allah akan melakukan bagiannya.



Amsal 10:22
“Berkat Tuhanlah yang menjadikan kaya, susah payah tidak akan menambahinya.”"

Mungkin melirik ayat ini sebagai lawan dari paragraf sebelumnya. Tapi, sebenarnya tidak begitu. Dalam Amsal 10:4 dikatakan bahwa kita perlu usaha untuk mencapai sesuatu dan dalam ayat ini dikatakan bahwa melelahkan tidak akan membuat kaya. Jadi, mana yang benar? Semuanya benar.

Kita sama dengan berkat air hujan. Tentu saja kita tidak bisa menyesuaikan intensitas air hujan, kan? Nah, ini adalah sama dengan berkat. Siapa yang bisa memberikan banyak atau sedikit berkat hanya Tuhan, bukan usaha kita. Tapi ingat bahwa Tuhan itu adil. Barangsiapa bekerja dengan pasti Tuhan akan memberimu hasil yang sesuai. Seperti hukum Sow tuai, yang menabur maka ia akan menuai.

Matius 7:7-8
“Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu. Karena setiap orang yang meminta, menerima dan setiap orang yang mencari, mendapat dan setiap orang yang mengetok, baginya pintu dibukakan.”

Allah adalah Bapa kita yang sangat baik. Dia tahu apa yang terbaik bagi kita. Bapa kita di dunia yang penuh dengan kelemahan tahu bagaimana memberikan pemberian yang baik kepada kita, apalagi Bapa kita di surga? Tentu saja dia jauh lebih pengertian. Dia tidak akan merencanakan yang jahat bagi kita. Jika kita bertanya, dia pasti akan memberi.

Namun, ingatlah bahwa apa yang baik menurut pendapat kita belum tentu baik di mata Tuhan. Dia akan memberi Anda apa yang kita butuhkan lebih dari yang kita inginkan. Mungkin kita merasa bahwa hal tertentu adalah yang terbaik bagi kita. Tapi Tuhan jelas mengenal diri kita lebih, kekurangan dan kelemahan kita. Mungkin, ketika Allah memberikan apa yang kita inginkan, itu akan memicu dampak buruk dalam kita. Jadi, percayalah kepada Tuhan.

1 Raja-Raja 2:3
“Lakukanlah kewajibanmu dengan setia terhadap TUHAN, Allahmu, dengan hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya, dan dengan tetap mengikuti segala ketetapan, perintah, peraturan dan ketentuan-Nya, seperti yang tertulis dalam hukum Musa, supaya engkau beruntung dalam segala yang kaulakukan dan dalam segala yang kautuju,”

Jika kita ingin rencana kita difasilitasi oleh Allah, hidup di jalan yang benar. Patuhi semua perintah-Nya dan mengikuti setiap kehendak-Nya. Jadi dia akan membuka pintu dari masing-masing tujuan kita. Kita tidak bisa hanya bertanya tapi lalai untuk hidup sampai standar. Dan ketika seseorang hidup sesuai dengan jalannya, ia akan memiliki keberuntungan dalam apa pun yang dilakukannya.

Amsal 6:9-11
“Hai pemalas, berapa lama lagi engkau berbaring? Bilakah engkau akan bangun dari tidurmu? ‘Tidur sebentar lagi, mengantuk sebentar lagi, melipat tangan sebentar lagi untuk tinggal berbaring’ maka datanglah kemiskinan kepadamu seperti seorang penyerbu, dan kekurangan seperti orang yang bersenjata.

Jangan berharap untuk menjadi sukses tanpa melakukan bisnis. Teks alkitabiah dari keberuntungan ini secara tidak langsung mengatakan bahwa kemalasan sangat dekat dengan kemiskinan. Seperti yang disebutkan sebelumnya bahwa bukanlah upaya dan kekuatan manusia yang mendatangkan berkat, tetapi hanya melalui Allah saja. Tapi, beberapa kali Tuhan mengatakan bahwa berkat tidak akan diberikan kepada orang yang diam dan menunggu keberuntungan, tetapi pada mereka yang suka bekerja keras.

Jika Anda masih suka bermalas-malasan dan membuang-buang waktu, mari kita mengubah kebiasaan Anda hari ini. Tentukan tujuan Anda, rencanakan, siapkan, dan jalankan. Namun, jangan lupa untuk menyertakan Allah dalam setiap pekerjaan Anda. Dan yang satu lagi, berilah Tuhan waktu khusus agar dia akan membuka pintu dan memberi Anda kemudahan.

Yeremia 28:11
“Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikianlah firman TUHAN, yaitu rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan, untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan.”

Setiap Allah memang pasti untuk kebaikan kita. Dia akan mendidik dan mengajar kita dalam cara terbaik untuk membuat kita lebih baik tentu saja. Mungkin kita pernah berpikir bahwa itu setiap hari berdoa tapi belum diberikan. Cobalah untuk merenungkan lagi, Apakah Anda melakukan maksimum? Jika tidak, maka itu normal jika Anda belum mendapatkan apa yang Anda impikan.

Mungkin Anda juga akan berpikir lagi,  "Tuhan itu baik, mengapa tidak memberikannya lurus? " Nah, jika kita mendapatkan sesuatu yang mudah, maka kita akan memiliki pola pikir yang cenderung meremehkan sesuatu, termasuk impian Anda. Ini akan menyebabkan saturasi, kemalasan, dan tidak mudah ditantang.

Dengan demikian, Jahweh mendidik kita agar kita bisa menghargai usaha itu, sehingga kita bisa bekerja keras untuk menyelesaikan sesuatu. Itu semua untuk kebaikan kita, ia akan membentuk kita menjadi pribadi yang sesuai dengan karakter Kristen sejati, yang tangguh dan layak untuk dihitung.

Filipi 4:6
“Janganlah hendaknya kamu kuatir tentang apa pun juga, tetapi nyatakanlah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur.”

Setelah kita mencoba untuk sepenuhnya, meninggalkan segala sesuatu kepada Allah. Biarkan dia melakukan sisanya. Jangan biarkan impian kita mengintimidasi dan malah membuat kita kuatir. Percayalah pada semua rencana Tuhan. Ketika kita telah memberikan yang terbaik, yakinkan diri kita sendiri bahwa kita telah melakukan yang benar.

Syukuri semua yang kita miliki dan tidak mengeluh tentang yang tidak signifikan. Jika kita melakukannya, itu berarti bahwa kita belum mengetahui arti syukur dalam Alkitab dan tidak percaya kepada kuasa Allah. Dan jika pada akhirnya Allah telah memberikan impian kita, maka itu adalah untuk kita. Tetapi jika jika tidak Tuhan tidak mengabulkan, percayalah dia akan memberikan cara lain yang jauh lebih baik bagi kita dan masa depan kita. Semua hal yang indah akan datang dalam waktu.

Amsal 16:3
“Serahkanlah perbuatanmu kepada TUHAN, maka terlaksanalah segala rencanamu.”

Ayat ini memiliki pesan yang hampir sama dengan ayat sebelumnya. Ajukan rencana kita kepada Tuhan. Libatkan Tuhan dalam setiap pekerjaan kita. Intinya, Tuhan memiliki tujuan yang berbeda bagi kita masing-masing. Dan kita hidup di dunia untuk mencapai tujuan itu.

Mazmur 111:5
“Diberikan-Nya rezeki kepada orang-orang yang takut akan Dia. Ia ingat untuk selama-lamanya akan perjanjian-Nya.”

Percayalah ketika kita telah hidup di dalam Tuhan dan melakukan apa yang seharusnya kita lakukan, maka dia akan memberikan kepada kita berkat-nya. Ayat Alkitab tentang keberuntungan ini secara langsung mengatakan bahwa Allah tidak akan mengabaikan mereka yang takut padanya. Kita tahu bahwa burung yang tidak bekerja dan tidak mencoba untuk dipelihara. Selain itu, kita dicintai olehnya. Oleh karena itu, tidak pernah berpikir bahwa Allah telah melupakan kita. Percayalah padanya.

Amsal 13:11
“Harta yang cepat diperoleh akan berkurang, tetapi siapa mengumpulkan sedikit demi sedikit, menjadi kaya.”

Ayat ini berbicara tentang ketekunan. Dan sebenarnya ayat ini juga menyinggung konsistensi kita dalam bekerja. Jangan hanya menjadi putus asa pada awalnya. Jangan hanya fokus pada hasil atau gaji yang akan membuat kita tidak dapat melakukan pekerjaan dengan tulus dan maksimal. Dan memang sesuatu yang cepat panas itu akan cepat dingin pula.

Jika kita melakukan bagian kita dengan baik, maka kita akan menerima upah yang tepat. Dengan tekun, kita juga akan memproses. Tidak hanya untuk mengumpulkan harta, tetapi juga untuk menginvestasikan kekayaan dalam bentuk kemampuan. Saya telah membaca kutipan yang dapat memotivasi kita untuk selalu meningkatkan kemampuan,  "jika Anda tidak dapat menginvestasikan uang Anda, maka investasikan keahlian Anda. " bagaimana pakaian itu? Belajar sedikit demi sedikit tetapi dilakukan secara konsisten.

Ulangan 8:18
“Tetapi haruslah engkau ingat kepada TUHAN, Allahmu, sebab Dialah yang memberikan kepadamu kekuatan untuk memperoleh kekayaan, dengan maksud meneguhkan perjanjian yang diikrarkan-Nya dengan sumpah kepada nenek moyangmu, seperti sekarang ini.”

Jika kita berhasil, jangan lupa bahwa semua itu semua karena Allah. Dia yang memberikan berkat, dia juga memberikan kemampuan dan kekuatan untuk memperoleh berkat itu. Jadi, tidak berhasil membuat kita bangga dan berpikir bahwa semua prestasi karena usaha kita dan kerja keras.

Beberapa artikel tentang ayat Alkitab tentang keberuntungan. Inti dari artikel ini adalah bahwa elemen yang membuat kita sukses ada dua. Pertama dan terpenting, adalah Trinitas Allah pemberi berkat. Dan kedua, adalah kerja keras kita yang membuat Allah bersedia untuk memberikan restunya. Jadi memang benar bahwa orang mengatakan bahwa keberhasilan diperlukan doa dan usaha. Mudah-mudahan artikel ini dapat memotivasi pembaca untuk lebih aktif dalam bekerja dan melibatkan Tuhan dalam setiap urusan. Terima kasih.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar