Skip to main content

Ayat Alkitab Tentang Tanggung Jawab Suami Terhadap Istri dalam Kristen

Allah menciptakan manusia berpasangan. Pria yang menjadi suami akan berpasangan dengan wanita yang menjadi istri. Kedua orang ini kemudian akan dipersatukan oleh Allah melalui ikatan perkawinan. Apa yang telah Allah Tempatkan bersama-sama tidak dapat dipisahkan oleh manusia, bahkan melalui perceraian. Ketika dua orang sudah menikah pasangan, mereka tidak bisa lagi hidup memikirkan diri mereka sendiri, hanya bertanggung jawab untuk diri mereka sendiri. Salah satu tujuan perkawinan Kristen membuat mereka bertanggung jawab untuk satu sama lain.

Pria yang adalah suami berikutnya akan menjadi kepala keluarga. Sebagai kepala keluarga, seorang suami tidak dapat bertindak sembrono. Dia harus berhati-hati dan menjadi teladan dari istri dan anak-anaknya. Oleh karena itu, sangat penting bagi seorang suami untuk memiliki rasa tanggung jawab. Seorang suami harus memahami tanggung jawab para ayah dalam keluarga Kristen. Seorang suami juga harus bertanggung jawab kepada istrinya.

Sayangnya, beberapa orang tidak mampu memahami dengan baik apa tanggung jawab suami untuk istri. Beberapa orang berpikir bahwa memenuhi kebutuhan keuangan telah membuatnya menjadi tanggung jawab pribadi yang cukup untuk keluarga Kristen yang ideal. Pemikiran seperti itu harus dihentikan, tidak dilanjutkan. Bahkan, seorang suami bukan pekerjaan yang hanya menghasilkan dan memberikan uang. Seorang suami harus memenuhi kebutuhan keuangan, fisik, dan psikologis istrinya. Oleh karena itu, suami perlu memahami apa tanggung jawabnya terhadap istri. Berikut adalah beberapa tanggung jawab suami terhadap istri dalam kekristenan.

1. Menghormati istri

1 Petrus 3:7 Demikian juga kamu, hai suami-suami, hiduplah bijaksana dengan isterimu, sebagai kaum yang lebih lemah! Hormatilah mereka sebagai teman pewaris dari kasih karunia, yaitu kehidupan, supaya doamu jangan terhalang

Ketika seorang pria menjadi suami, dia mendapat status baru sebagai kepala keluarga. Namun, status ini tidak membuat suami memiliki kedudukan yang lebih tinggi daripada istri karena kepala keluarga yang sesungguhnya adalah Tuhan. Kepala keluarga status sering disalahgunakan untuk kemudian menjadi pemimpin keluarga otoriter. Bahkan, baik suami dan istri harus menjalani kehidupan keluarga mereka secara bersamaan, terutama dengan anak yang akan mereka miliki kemudian. Oleh karena itu, tanggung jawab suami kepada istri di orang Kristen pertama adalah untuk menghormati istri. Ada banyak cara untuk suami untuk menghormati istri. Para suami dapat mendengarkan keinginan istri. Suami tidak mengambil keputusan sendiri, tetapi meminta pendapatnya.

Suami membutuhkan lebih banyak hikmat jika dia ingin menghormati istrinya sebagai keinginan Tuhan. Oleh karena itu, suami harus memelihara hubungan pribadinya dengan Tuhan dan selalu meminta Roh Kudus untuk memberkatinya dengan hikmat. Suami harus mampu menghormati istrinya sebagai pewaris-teman Grace Allah telah diberikan. Dengan suami yang menghormati istri, Allah berjanji untuk mendengar doa dari suami. Ini menjadi tahap awal doa yang diberikan sesuai dengan iman Kristen untuk suami. Tentu saja ini adalah hal yang setiap orang Kristen telah terjawab.

2. Mengasihi istri

Efesus 5:28 Demikian juga suami harus mengasihi isterinya sama seperti tubuhnya sendiri: Siapa yang mengasihi isterinya mengasihi dirinya sendiri.

Efesus 5:33 Bagaimanapun juga, bagi kamu masing-masing berlaku: kasihilah isterimu seperti dirimuu sendiri dan isteri hendaklah menghormati suaminya.

Kolose 3:19 Hai suami-suami, kasihilah isterimu dan janganlah berlaku kasar terhadap dia.

Selain menghormati istri, telah menjadi tanggung jawab suami terhadap istri dalam kekristenan untuk mengasihi istri. Kita tentu ingat bahwa hukum kasih di dalam Alkitab adalah hukum terutama dalam kekristenan. Allah sendiri adalah kasih dan Allah telah menciptakan kita sebagai manusia gambar dan mirip dengan Allah. Itu berarti kita perlu memiliki kasih seperti Allah. Dalam cinta Tuhan bicarakan, ada tiga hal terutama yang perlu kita lakukan. Kita harus mengasihi Allah, kita harus mengasihi sesama kita, dan kita juga harus mengasihi diri kita sendiri.

Paulus kepada jemaat di Efesus mengatakan bahwa seorang suami yang mengasihi istrinya berarti mencintai dirinya sendiri. Ketika seorang suami mencintai seorang istri, suami telah melakukan dua cinta yang mencintai orang lain dan mencintai dirinya sendiri. Tentu saja perintah Paulus kepada jemaat di Efesus adalah perintah yang benar. Kita tidak boleh melupakan bahwa ketika pria dan wanita telah menikah, telah menjadi pasangan, mereka telah menjadi satu tubuh. Artinya, mereka harus mengasihi satu sama lain. Suami dan istri adalah persatuan yang tidak boleh saling bermusuhan.

3. Rela berkorban demi istri

Efesus 5:25 Hai suami, kasihilah isterimu sebagaimana Kristus telah mengasihi jemaat dan telah menyerahkan diri-Nya baginya

Sebagai orang Kristen, kita percaya bahwa kita adalah orang yang dicintai oleh Jahweh. Karena kasihNya kepada kita, Jahweh memberikan kepada Kristus, anaknya yang tunggal, untuk mati, disalibkan, kemudian bangkit dari kubur sehingga kita akan diselamatkan dari hukuman dosa. Kasih yang dimiliki Tuhan dan juga dimiliki oleh Kristus membuatnya bersedia untuk menyerahkan diri. Yesus rela menanggung semua siksaan penyaliban Jahshua untuk menyelamatkan manusia. Pendaftaran dan ketulusan adalah kasih Yesus kepada kita manusia.

Paulus pada suami Efesus dan juga suami hari ini mengingatkan untuk dapat mengasihi pasangan seperti bagaimana kasih Kristus adalah. Sesungguhnya kasih Kristus adalah kasih yang sempurna dan kita harus mengalami kesulitan melakukan hal yang sama. Namun, Allah meminta kita untuk berusaha sekeras mungkin. Suami harus dapat diandalkan oleh istrinya bahkan dalam kondisi sulit. Itulah tanggungjawab suami kepada isteri dalam Kekristianan.

4. tidak menghina istri

Matius 1:19 Karena Yusuf suaminya, seorang yang tulus hati dan tidak mau mencemarkan nama isterinya di muka umum, ia bermaksud menceraikannya dengan diam-diam.

Alkitab tidak hanya memberikan perintah tanpa teladan. Dalam Alkitab, ada banyak cerita dari pasangan menikah bahwa kita dapat membuat contoh. Salah satu pasangan yang menikah di hadirat Allah adalah Yusuf dan Maria. Pasangan ini kemudian dipilih oleh Allah untuk menjadi orang tua Yesus.

Sebagian besar dari kita pasti sudah tahu cerita yang diceritakan dalam ayat tentang kelahiran Yesus. Maria dan Yusuf diberitahu oleh malaikat Allah bahwa keduanya akan memiliki anak yang akan menjadi penyelamat. Maria akan memiliki Yesus bahkan sebelum keduanya memiliki hubungan suami dan istri. Tentu saja ini adalah hal yang sulit bagi kedua orang. Peristiwa ini dapat memberikan sanksi sosial yang besar bagi Yusuf dan Maria. Namun, Joseph tidak memikirkan tentang rasa malu yang akan dia terima. Dia hanya berpikir tentang bagaimana sanksi sosial yang akan diterima Maria.

Dari kisah itu, kita dapat melihat betapa banyak kasih yang Joseph katakan kepada Maria. Ini menjadi salah satu contoh penerapan tanggung jawab suami terhadap istri dalam kekristenan. Sebagai suami, pria harus mampu melindungi istrinya sebagai pasangan hidupnya. Suami harus waspada dalam bersikap dan berkata-kata. Belajar dari Yusuf, suami tidak harus melakukan perbuatan yang dapat memberikan istrinya aib atau rasa malu.

5. memberikan pengetahuan

1 Korintus 14:35 Jika mereka ingin mengetahui sesuatu, baiklah mereka menanyakannya kepada suaminya di rumah. Sebab tidak sopan bagi perempuan untuk berbicara dalam pertemuan Jemaat.

Pada zaman kuno, wanita memiliki banyak keterbatasan. Bahkan dalam persekutuan gereja, ada batasan bagi wanita. Salah satu keterbatasan yang mereka terima adalah tidak adanya kebebasan untuk bertanya dalam persekutuan atau pertemuan gereja. Istri hanya bisa mencari tahu dengan meminta suaminya ketika dia di rumah. Istri yang berbicara dalam pertemuan Jemaat bahkan dianggap tidak sopan. Di sinilah tanggung jawab suami terhadap istri dalam kekristenan berlaku. Suami harus rela dan sabar menjawab setiap pertanyaan yang ditanyakan istri. Oleh karena itu, suami harus memiliki pengetahuan yang luas. Suami harus bertanggung jawab untuk pengetahuan bahwa istrinya ingin tahu. Suami hendaknya tidak memberikan jawaban yang keliru bahkan secara acak kepada istrinya. Namun, istri akan membantu anak keluarga mereka untuk belajar banyak hal. Itu adalah sebagian tanggung jawab suami terhadap istri dalam kekristenan. Hal yang terutama untuk diingat adalah bahwa suami harus mencintai istri sepenuh hati. Suami tidak boleh marah, mudah marah, dan kemudian bertindak sewenang-wenang terhadap istri. Suami harus mampu menaungi istrinya. Suami harus mampu melindungi istri.

Suami harus mampu mengatur istrinya dengan baik. Itu adalah pelbagai tanggungjawab suami kepada isteri dalam Kekristianan. Tidaklah mudah untuk menjadi suami yang baik bagi istri. Oleh karena itu, setiap orang harus berhati-hati dalam memilih seorang istri sebagai pasangan yang hidup. Ingatlah bahwa siapa pun wanita yang dipilih akan menjadi pasangan berikutnya. Apa yang Allah telah bergabung bersama tidak dapat dipisahkan oleh manusia. Setiap calon suami harus bijak dalam memilih calon istrinya. Setiap orang yang telah menjadi suami juga tidak boleh luput dari hikmat. Kebijaksanaan menjadi kunci dari tanggung jawab suami terhadap istri dalam kekristenan. Oleh karena itu, suami harus terus menjaga persekutuan pribadi dengan Tuhan. Dengan terus berhubungan baik dengan Tuhan, Tuhan akan terus memberkati setiap suami dengan Roh Kudus yang akan membantu memberikan hikmat. Semoga semua kemuliaan menjadi nama Tuhan. Tuhan memberkati.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar