Skip to main content

Teladan Seorang Yusuf Anak Yakub dalam Alkitab yang Patut Diteladani

Ada banyak karakter dalam Alkitab yang dapat kita tiru dalam karakter mereka. Salah satu tokoh ini adalah Yusuf. Namun, kita harus ingat bahwa ada 3 karakter Joseph dalam Alkitab. Tokoh Alkitab pertama bernama Joseph adalah Joseph, putra Yakub. Artikel ini akan membahas karakter Joseph lebih lanjut.

Matius 1: 20-21 Tetapi ketika dia mempertimbangkan tujuan ini, malaikat Tuhan menampakkan diri kepadanya dalam mimpi dan berkata: "Yusuf, anak Daud, jangan takut untuk mengambil Maria sebagai istrimu, karena anak dalam dirinya rahim berasal dari Roh Kudus. Ia akan melahirkan seorang putra dan Anda akan memanggilnya Yesus, karena Ia akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa-dosa mereka. "

Sosok Alkitab kedua bernama Yusuf adalah Yusuf, suami Maria. Kami dulu mengenalnya sebagai Yusuf tukang kayu, ayah Yesus. Awalnya Yusuf ingin menceraikan pertunangannya dengan Maria karena Mary sudah hamil sebelum mereka hidup sebagai suami-istri. Meskipun konten Maria berasal dari Roh Kudus, Yesus Kristus. Karena itu, malaikat Tuhan datang kepadanya. Joseph taat. Dia masih menikahi Maria sampai akhirnya Yesus lahir.

Markus 15:43 Yusuf dari Arimatea, seorang anggota dewan yang terkemuka, yang juga menanti-nantikan Kerajaan Allah, pergi dengan berani kepada Pilatus dan meminta mayat Yesus.

Yohanes 19:38 Setelah itu Yusuf dari Arimatea, seorang murid Yesus, tetapi diam-diam karena ia takut kepada orang-orang Yahudi, bertanya kepada Pilatus bahwa ia mungkin akan mengambil mayat Yesus. Dan Pilatus mengabulkan permintaannya. Kemudian dia datang dan menurunkan mayat itu.

Tokoh Alkitab lainnya bernama Joseph adalah Joseph dari Arimathea. Dia adalah anggota terkemuka Majelis. Namun, ia sebenarnya adalah seorang murid Yesus, menantikan Kerajaan Allah. Mengingat posisinya, keputusan yang sangat berani untuk Joseph menjadi murid Yesus. Bahkan, ia memberanikan diri pergi ke Pilatus dan meminta untuk merobohkan tubuh Yesus. Yusuf dari Arimatea berani tetap setia meskipun posisi yang dipegangnya sebenarnya tidak mendukung.

1. Yusuf lahir

Kejadian 30: 23-24 Lalu Rahel mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki. Dia berkata: "Tuhan telah menghapus rasa maluku." Maka ia menamai anak itu Yusuf, dengan mengatakan: "Semoga Tuhan menambahkan putra lain kepadaku."

Karena jebakan Laban, Yakub akhirnya memiliki dua istri, Leah dan Rahel. Namun, Yakub sangat mencintai Rahel sehingga Allah akhirnya membuka rahim Leah sehingga Yakub juga mengasihi Leah. Ini membuat Rahel merasa cemas dan sedih. Setelah sekian lama, Tuhan akhirnya menjawab doa Rahel dan memberinya seorang putra, Yusuf.

Kejadian 37: 3-4 Israel mengasihi Yusuf lebih dari semua anak-anaknya yang lain, karena Yusuf adalah putranya yang lahir pada usia lanjut; dan dia menyuruhnya membuat jubah yang indah. Setelah dilihat oleh saudara-saudaranya, bahwa ayahnya lebih mencintai Yusuf daripada semua saudaranya, kemudian membenci mereka kepadanya dan tidak ingin menyambutnya dengan baik.

Dibandingkan dengan sebelas saudaranya, Yusuf menjadi anak Yakub yang paling dicintai (Yakub dikenal sebagai Israel). Namun, ini membuat saudara-saudaranya membenci Joseph.

2. Yusuf  bermimpi dan membuat saudara-saudaranya semakin membencinya

Kejadian 37: 5 Yusuf pernah bermimpi pada suatu waktu, lalu menceritakan mimpinya kepada saudara-saudaranya; itu sebabnya mereka lebih membencinya. Kejadian 37: 9a Kemudian dia bermimpi tentang mimpi lain, yang dia katakan kepada saudara-saudaranya. Kejadian 37:11 Jadi, saudara-saudaranya iri kepadanya, tetapi ayahnya menyimpannya di dalam hatinya.

Suatu ketika Yusuf bermimpi. Mimpi pertama menceritakan bahwa berkas gandum Yusuf berdiri sementara berkas gandum saudara-saudaranya mengelilinginya dan jatuh untuk menyembah file-nya. Mimpi kedua memberi tahu kita bahwa ada matahari, bulan, dan sebelas penyembah Yusuf yang bersujud. Ketika Joseph menceritakan kedua mimpi itu kepada saudara-saudaranya, kebencian mereka terhadap Joseph tumbuh.

3. Yusuf dijual sebagai budak

Kejadian 37:28 Ketika para pedagang orang Midian lewat, Yusuf diambil dari sumur itu, lalu dijual kepada orang Ismael seharga dua puluh syikal perak. Kemudian mereka membawa Yusuf ke Mesir.

Kebencian saudara-saudaranya menyebabkan perbuatan jahat. Mereka menempatkan Joseph di sumur dan bermaksud membunuhnya. Namun, mereka akhirnya berubah pikiran dan menjual Joseph ke orang Ismael untuk menjadi budak. Saudara-saudaranya menipu Yakub dengan mengatakan bahwa binatang buas telah memakan Joseph.

4. Yusuf difitnah oleh istri Potifar

Kejadian 37:36 Adapun Yusuf, orang Midian dijual ke Mesir, ke Potifar, seorang hamba kerajaan Firaun, kepala penjaga kerajaan.

Yusuf kemudian menjadi budak Potifar, pegawai istana Firaun, setelah dibeli dari orang Ismael dari kisah sebelumnya. Tuhan sangat bersama Joseph, membuat semua pekerjaannya berhasil. Ini membuat Yusuf sangat dicintai oleh Potifar, dia diberi kekuasaan atas semua harta miliknya.

Kejadian 39: 17-18 Kata itu juga diceritakan oleh wanita itu kepada Potifar, dia berkata: Tetapi ketika aku berteriak keras-keras, dia meninggalkan pakaiannya padaku, lalu dia berlari keluar. "

Karena kecantikan Joseph, istri Potifar mulai menggoda Joseph. Namun, Joseph selalu menolak. Akhirnya, istri Potifar memfitnah Joseph karena Yusuf telah meninggalkan pakaiannya di tangan istri Potifar. Ini membuat Potifar marah dan kemudian memenjarakan Yusuf di mana tahanan raja dikurung. Namun, Tuhan tetap memberkati Joseph di penjara. Yusuf akhirnya menjadi orang yang dicintai oleh sipir penjara.

5. Yusuf menerjemahkan mimpi juru minum dan juru roti

Kejadian 40: 21-22 kepala peminum kembali ke kantornya, sehingga ia juga menyerahkan piala itu ke tangan Firaun; tetapi dia menggantung kepala pembuat roti, seperti yang telah Joseph perintahkan kepada mereka.

Penafsir dan tukang roti Firaun ditahan di penjara. Suatu hari keduanya bermimpi dan mereka menjadi gelisah karena mereka tidak mengerti tujuan dari mimpi itu. Yusuf, dengan hikmat Allah, membantu menafsirkan makna mimpi itu. Rupanya, apa yang terjadi pada keduanya sesuai dengan apa yang ditafsirkan Joseph. Namun, meskipun dia telah berjanji, penafsir itu tidak mengingat Yusuf.

6. Yusuf menerjemahkan mimpi Firaun

Kejadian 41:15 Firaun berkata kepada Joseph, "Aku bermimpi, dan tidak ada yang bisa menafsirkannya, tetapi aku telah mendengar tentang kamu: hanya dengan mendengar mimpi kamu dapat menafsirkannya."

Suatu hari Firaun bermimpi dan dia menjadi cemas tentang mimpinya. Dia mencari seseorang yang bisa menafsirkan mimpi itu, tetapi tidak ada yang bisa. Pada saat itu, peminum itu akhirnya mengingat Yusuf dan memberi tahu Firaun. Yusuf dipanggil untuk menafsirkan mimpi Firaun. Dengan interpretasi ini, Yusuf menyelamatkan Mesir dari kelaparan. Ini dilihat oleh Firaun dengan sangat baik sehingga dia menjadikan Yusuf orang kedua di Mesir.

7. Yusuf bertemu dan memaafkan saudara-saudaranya

Kejadian 45: 4-5 Lalu Yusuf berkata kepada saudara-saudaranya: "Mendekatlah." Jadi mereka mendekat. Dia berkata lagi: "Aku Yusuf, saudaramu, yang kamu jual ke Mesir. Tetapi sekarang, jangan gelisah dan jangan menyesali dirimu sendiri, karena kamu menjual aku di sini, karena untuk melestarikan kehidupan Tuhan menyuruhku untuk menyusulmu.

Karena kebutuhan makanan, saudara-saudaranya datang ke Mesir dan bertemu Yusuf. Mereka tidak mengenali Joseph, tetapi Joseph mengenali mereka. Setelah banyak hal terjadi, akhirnya Joseph memperkenalkan dirinya lagi. Namun, Yusuf tidak mengatakan balas dendam atau apa pun. Dia mengampuni mereka dan mengerti bahwa segala sesuatu yang terjadi dalam hidupnya adalah rancangan Tuhan. Ia memiliki iman yang sesuai dengan ayat Alkitab tentang kepercayaan.

Karakter Yusuf anak Yakub

Karakter Joseph dalam Alkitab sangat bagus. Karakter perlu ditiru dan dimiliki oleh setiap orang Kristen. Inilah karakter Joseph dalam Alkitab.

1. Takut akan Tuhan

Kejadian 39: 9 bahkan di rumah ini ia tidak memiliki kekuatan yang lebih besar dari saya, dan tidak ada yang dia berikan kepada saya kecuali Anda, karena Anda adalah istrinya. Bagaimana saya bisa melakukan kejahatan besar dan dosa terhadap Allah ini? "

Meskipun istri Potifar menggoda Yusuf, Yusuf mengerti bahwa dia berdosa jika dia mengikuti keinginan istri Potifar. Bukan tentang nasib karyanya, bukan tentang apa yang dipikirkan Potifar, bahkan tentang apa yang dipikirkan banyak orang, Joseph hanya memikirkan bagaimana tindakan ini di hadapan Tuhan. Yusuf ingat bahwa perzinahan adalah dosa seperti yang tertulis dalam ayat Alkitab tentang dosa perzinahan. Karakter ini sesuai dengan pengertian takut akan Tuhan.

2. Penuh cinta dan pengampunan

Kami telah memahami betapa kejamnya saudara-saudara Joseph. Bahkan, mereka tidak lagi tahu tentang Joseph, bahkan melupakannya. Yusuf, dengan posisinya sebagai orang kedua di Mesir, tentu memiliki peluang besar untuk menghukum saudara-saudaranya. Dia memiliki kekuatan untuk membalas dendam. Namun, karakter Yusuf dalam Alkitab yang penuh dengan kasih dan pengampunan menghalau semua itu. Ia memilih untuk mengampuni saudara-saudaranya daripada membalas dendam sesuai dengan apa yang tertulis dalam ayat Alkitab tentang pengampunan.

3. Bertanggung jawab

Dari hanya seorang budak di rumah Potifar, Yusuf kemudian menjadi kepala rumah tangga. Dari hanya satu tahanan, Yusuf kemudian menjadi kepala penjara, dan lebih jauh lagi ia menjadi orang kedua di Mesir. Alkitab menjelaskan bahwa Allah terus menyertai Joseph dan membuat semua pekerjaannya berhasil. Namun, satu hal yang perlu kita ketahui adalah bahwa ini tidak mungkin jika Yusuf tidak bekerja dengan baik. Tentu saja, masuknya Allah selalu hadir seiring dengan upaya Joseph untuk memberikan yang terbaik dalam pekerjaannya. Ini menunjukkan karakter Yusuf yang bertanggung jawab atas tugasnya.

4. Rendah hati

Kejadian 41:16 Yusuf menjawab Firaun: "Bukan aku, tetapi Allah yang akan memberitakan kemakmuran kepada tuanku Firaun."

Pekerjaan Joseph selalu dianggap baik. Dia dipercayakan dengan segalanya, bahkan untuk menafsirkan mimpi Firaun. Namun, ini tidak membuat Joseph menjadi sombong dan berpikir bahwa dia dapat melakukannya karena kekuatannya sendiri. Dia terus mengingat bahwa Tuhan memungkinkannya. Dimasukkannya Allah selalu ada sehingga semua pujian bukanlah orang yang pantas mendapatkannya, tetapi Allah itu layak. Pernyataan Yusuf kepada Firaun dalam Kejadian 41:16 menunjukkan betapa rendah hati Yusuf. Joseph menunjukkan sifat-sifat yang rendah hati menurut Alkitab.

Itulah karakter Yusuf dalam Alkitab. Karakter ini tentu merupakan buah Roh Kudus yang diberikan oleh Roh Kudus. Jika kita ingin memiliki karakter seperti Joseph, kita harus meminta bantuan Roh Kudus. Selain itu, kita harus mendekat kepada Tuhan. Tuhan memberkati.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar