Skip to main content

Dampak Pestisida bagi Kesehatan Tubuh Manusia

Dampak Pestisida bagi Kesehatan Tubuh Manusia. Setiap hal dalam hidup pasti memiliki dampaknya sendiri. Diskusi kali ini cukup menarik karena  akan membahas sisi positif dan negatif dari efek pestisida bagi manusia. Berikut ini adalah efek pestisida bagi manusia yang dapat dihasilkan baik dari sisi positif maupun negatif.

Pestisida adalah bahan yang ditambahkan ke tanaman yang terserang hama dan penyakit. Beberapa pestisida memiliki 2 (dua) jenis sesuai bahan yang dikandungnya, yaitu pestisida alami dan pestisida kimia. Bentuk-bentuk pestisida bervariasi dari bentuk cair dan padat. Kali ini dosen biologi akan menjelaskan beberapa efek pestisida pada manusia.


1. Ada Perubahan Hasil Panen

Perubahan hasil panen pada penggunaan pestisida dapat terjadi. Dampaknya dapat membuat hasil meningkat atau menurun. Ini tergantung pada keberhasilan pestisida untuk mengurangi hama dan penyakit tanaman Anda. pada tanaman yang telah berhasil dihilangkan oleh hama dan penyakit, hasil panen meningkat sementara penggunaan pestisida yang tidak tepat dapat menyebabkan hama dan penyakit meningkat sehingga hasil panen berkurang.

2. Meningkatkan Ilmu Baru

Teknik mengurangi atau menghilangkan hama dan penyakit pada tanaman adalah ilmu baru selain para petani yang tahu cara menanam dengan baik pada tanaman yang mereka tanam. Dengan petani menggunakan pestisida untuk merawat tanaman yang mereka tanam, petani akan tahu lebih banyak tentang pengetahuan baru tentang pestisida.

Beberapa hal yang bisa didapatkan petani adalah mengetahui bentuk dan jenis bahan untuk membuat pestisida, petani mengetahui penggunaan pestisida untuk mengurangi atau menghilangkan segala hama dan penyakit, dan petani dapat menemukan beberapa alternatif penggunaan pestisida dalam mengurangi hama dan penyakit di tanaman ditanam oleh petani.

3. Sistem Pernafasan Terganggu

Dampak Pestisida bagi Kesehatan Tubuh Manusia. Dalam aplikasinya pestisida memiliki beberapa bau tidak sedap dan efek negatif seperti sesak napas, pilek, batuk, dan sakit tenggorokan serta efek negatif lainnya pada sistem pernapasan pada manusia. Karena itu dalam setiap aplikasi pestisida petani sering menggunakan penutup atau masker agar tidak mengganggu sistem pernapasan. Faktor-faktor untuk aplikasi pestisida yang tidak berumur pendek tentu akan mengganggu sistem pernapasan jika mereka tidak menggunakan penutup atau masker selama aplikasi pestisida pada tanaman.

4. Pengaruh pada Biaya Perawatan Tanaman

Biaya pemeliharaan tanaman menentukan biaya produksi tanaman. Selain itu, Anda menanam dengan tujuan menghasilkan nilai ekonomi tambahan dari tanaman. Biaya perawatan dapat naik dan turun tergantung pada kondisinya. Ketika hama dan penyakit yang menyerang sedikit, biaya untuk penggunaan pestisida dapat dikurangi.

Tetapi ketika hama dan penyakit menyerang dalam jumlah besar, biaya yang dibutuhkan akan meningkat. Ini adalah dampak negatif dari penggunaan pestisida. Karena itu, petani perlu memperkirakan anggaran yang tepat agar biaya produksi tidak membengkak.

5. Berpotensi Mengonsumsi Pestisida

Ketika konsumen tidak memperhatikan asal makanan mereka mendapatkan bagaimana prosesnya dapat menyebabkan potensi untuk mengkonsumsi pestisida. Jika dibandingkan dengan konsumen yang memperhatikan produk makanannya berasal. Beberapa produk di pasaran memiliki label organik dan ada juga yang tidak. Jika Anda membeli produk yang tidak berlabel organik, Anda akan lebih mudah mengonsumsi pestisida.

Adapun faktor, ada beberapa tanaman yang mudah menyerap pestisida dan ada juga yang tidak. Karena itu konsumen dapat mencegahnya dengan mencuci produk makanan Anda, mengupas kulit buah dan sayuran jika Anda tidak membeli produk organik dan memilih produk organik untuk mencegah potensi mengkonsumsi pestisida. Baca: manfaat biologis dalam pertanian.

Begitu banyak informasi tentang dosen biologi tentang efek pestisida pada manusia. Semoga bisa memberikan pengetahuan baru untuk Anda semua. Belajar biologi itu menyenangkan dan menyenangkan dengan dosen biologi.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar