Skip to main content

Makna Generalisasi dan Spesialisasi dan Contoh Kalimatnya

Contoh Makna Generalisasi dan Spesialisasi dalam Kalimat Bahasa Indonesia. Arti generalisasi adalah makna yang memperluas istilah khusus ke istilah umum dan jamak. Sebaliknya, makna spesialisasi justru menentukan istilah yang awalnya umum dan jamak dalam masyarakat. Makna kedua kata tersebut termasuk dalam jenis makna kata dan jenis pergeseran makna.

Untuk lebih memahami kedua arti dan pergeseran kata-kata ini, berikut adalah beberapa contoh makna generalisasi dan spesialisasi yang ditampilkan dalam format kalimat sebagai berikut!


1. Contoh Makna Spesialisasi


  • Bu Aminah adalah pembantu baru di rumah Ibu Grace

Kata pembantu mempunyai makna luas orang yang membantu orang lain atau pekerjaan lain. Namun, kata ini pun maknanya dipersempit menjadi seseorang yang dipekerjakan untuk membantu atau mengerjakan pekerjaan rumah tangga orang lain dan makna tersebut lalu diaplikasikan ke dalam kalimat di atas.

  • Sudah 25 Tahun Pak Umar menggeluti profesi sebagai guru di sebuah SMA.



Semula, kata guru mempunyai makna luas seseorang yang mengajarkan orang lain tentang suatu hal, terlepas orang tersebut mengajar di sekolah ataupun di luar instansi sekolah. Akan tetapi, makna kata tersebut dipersempit menjadi orang yang mengajar di sekolah atau madrasah dan makna sempit tersebut diaplikasikan ke contoh kalimat di atas.
  • Devina resmi menyandang gelar sarjana seni rupa.

Kata sarjana pada kalimat di atas mulanya bermakna orang-orang yang pintar. Kemudian makna itu dipersempit atau dispesialisasi menjadi gelar untuk orang yang lulus strata-1 perkuliahan yang kemudian diaplikasikan ke dalam kalimat di atas.

  • Setiap sore, Fahmi selalu belajar mengaji di madrasah yang letaknya tak jauh dari rumahnya.

Semula, kata madrasah dimaknai sebagai sekolah (terlepas sekolah itu sekolah umum ataupun agama). Lalu, makna kata tersebut dipersempit menjadi sekolah atau lembaga pendidikan berbasis agama Islam yang kemudian makna tersebut diaplikasikan pada kalimat di atas.


2. Contoh Makna Generalisasi

  • Pemain itu dianggap sebagai otak permainan timnya tersebut.

Sebelumnya, kata otak dimaknai sebagai bagian tubuh manusia yang ada di dalam kepala dan berfungsi sebagai alat untuk berpikir. Namun, makna kata ini diperluas menjadi pusat dan makna tersebut diaplikasikan oleh kalimat di atas.

  • Kami masih mencari di mana akar dari semua permasalahan tersebut.



Sebelumnya, kata akar merupakan suatu kata yang bermakna bagian tumbuhan yang tumbuh dan bersemayam di dalam tanah. Makna kata ini kemudian digeneralisasi atau diperluas menjadi pokok/inti/pusat yang kemudian diaplikasikan ke dalam kalimat di atas.
  • Pak Mulyadi kini ditungjuk sebagai kepala desa yang baru.

Kata kepala pada kalimat di atas mulanya bermakna nama salah satu anggota tubuh yang ada di bagian atas tubuh manusia. Namun, makna kata itu digeneralisasi sehingga maknanya meluas, di mana salah satu makna tersebut adalah pemimpin yang diterapkan pada kalimat di atas.

Demikianlah beberapa contoh makna generalisasi dan spesialisasi dalam kalimat bahasa Indonesia. Jika pembaca ingin mengetahui beberapa contoh makna kata lain, pembaca dapat membuka artikel berikut, yaitu: contoh makna denotasi dan konotasi, contoh perbaikan dan makna ucapan, serta artikel misalnya makna sinestesia dan asosiasi.

Semoga bermanfaat dan bisa menambah wawasan bagi semua pembaca, baik mengenai contoh arti kata khususnya, maupun tentang bahasa Indonesia pada umumnya. Itu semua dan juga terima kasih banyak untuk semua pembaca.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar