Contoh Naskah Pidato Tentang Bahaya Narkoba Berbahasa Indonesia

Contoh Naskah Pidato Tentang Bahaya Narkoba Berbahasa Indonesia
Contoh Naskah Pidato Tentang Bahaya Narkoba Berbahasa Indonesia
Contoh naskah pidato tentang bahaya narkoba berbahasa Indonesia - Membuat naskah pidato sebenarnya relatif mudah jika Anda memiliki referensi yang cukup. Diberikan di era modern sekarang, ada banyak materi yang bisa diambil dari internet.

Tetapi jika Anda tidak punya banyak waktu, ada beberapa contoh naskah pidato di Indonesia, terutama tema bahaya narkoba yang bisa Anda komot, lalu modifikasi dan kemudian digunakan.

Ini mungkin contoh naskah pidato tentang bahaya narkoba yang sudah ada, tetapi jangan lupa untuk memberikan sentuhan Anda sendiri sehingga subjek menjadi lebih terpukul.
Contoh naskah pidato tentang bahaya narkoba berbahasa Indonesia

Berikut beberapa contoh teks pidato tentang bahaya narkoba di Indonesia yang dapat Anda gunakan dikutip dari berbagai sumber. GriyaGawe juga memiliki contoh lain pidato tentang pidato lingkungan dan perpisahan. Kemudian ada juga pidato Presiden Jokowi yang menjadi parodi di tautan ini.

Contoh naskah pidato tentang bahaya narkoba #1

Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Damai untuk kita semua
Kepada para kepala sekolah
Yang terhormat Bapak / Ibu Guru dan Staf Administrasi
Dan teman-teman yang saya cintai

Mari kita memuji kehadiran Allah SWT yang telah memberikan bantuan-Nya agar kita dapat berkumpul di sini dan hari ini saya akan menyampaikan pidato tentang Narkoba.

Obat adalah istilah Indonesia untuk zat narkotika, psikotropika, dan adiktif. zat psikotropika populer yang disebut Ecstasy dan Shabu-shabu dianggap favorit di kalangan pengguna kelas menengah dan atas. Namun, untuk peningkatan jumlah anak muda, obat pilihan adalah heroin kelas rendah, yang dikenal sebagai putaw, yang murah, berlimpah, tetapi berpotensi mematikan. Obat ini tersedia di semua kota besar, termasuk sekolah, karaoke, bar, kafe, diskotik, klub malam, dan bahkan menyebar ke desa-desa terpencil. Karenanya, tidak mengherankan jika pengguna narkoba terus meningkat dari tahun ke tahun.

Ribuan pemuda telah menyia-nyiakan hidup mereka karena obat-obatan terlarang di negara kita, Indonesia. Mereka kebanyakan adalah korban dari lingkungan 'kejam', keluarga yang hancur, dari ketidaktahuan, dari rasa ingin tahu atau dari para korban mafia narkoba. Diperkirakan sekitar 4 juta orang di Indonesia adalah pengguna narkoba, atau sekitar satu dari setiap 50 orang Indonesia pernah atau pernah merasakan barang terlarang semacam itu. Di ibukota Jakarta, diperkirakan 3 dari sepuluh orang muda adalah pengguna narkoba. Sebuah penelitian yang dilakukan oleh kantor Organisasi Buruh Internasional (ILO) di Indonesia menunjukkan bahwa sekitar empat persen pengguna narkoba di negara ini adalah anak-anak di bawah 17 tahun. Dua dari sepuluh pengguna terlibat dalam perdagangan terlarang. Beberapa remaja mulai terlibat dalam produksi obat-obatan dan yang memperdagangkan mereka antara usia 13 dan 15. Ketua Badan Koordinasi Narkotika Nasional mengatakan bahwa pengguna narkoba dan obat-obatan terlarang di negara ii berjumlah sekitar 7.000 siswa sekolah menengah pertama, lebih dari 10.000 siswa sekolah menengah dan sekitar 800 siswa sekolah dasar. Data ini sangat memprihatinkan dan membuat kita khawatir tentang masa depan, apakah itu akan menjadi bagaimana ketika pengguna barang terlarang terus meningkat.

Orang biasanya menggunakan narkoba untuk bersenang-senang atau melarikan diri dari tekanan hidup. Pengguna narkoba di kalangan siswa sangat khawatir. Dilaporkan bahwa sejumlah pedagang beroperasi di sekitar sekolah dengan mencontek, memaksa atau memberikan obat secara gratis kepada siswa di sekitar sekolah. Setelah siswa kecanduan, mereka kemudian pergi ke pedagang untuk membeli obat-obatan terlarang. Jika mereka tidak punya uang, mereka mencurinya dari anggota keluarga atau orang lain.

Fakta-fakta di atas menunjukkan kepada kita betapa akrabnya "Narkoba" di antara generasi muda kita. Hal-hal yang harus kita ketahui sebagai pegangan kita untuk menghindari persuasi mafia narkoba. Pertama kita harus tahu apa arti kecanduan narkoba? kecanduan narkoba adalah penyakit otak yang kompleks. Ini dicirikan oleh keinginan yang kompulsif, kadang-kadang tidak dapat dikendalikan, obat-obatan, pencarian, dan penggunaan ketekunan bahkan dalam menghadapi konsekuensi yang sangat negatif. Pencarian obat bersifat kompulsif, sebagian besar sebagai akibat dari efek penggunaan obat yang berkepanjangan pada fungsi otak dan, dengan demikian, pada perilaku. Bagi banyak orang, kecanduan narkoba menjadi kronis, dengan kemungkinan kambuh bahkan setelah jangka waktu yang lama. Dengan mengetahui seberapa serius konsekuensi menggunakan Narkoba. Semoga bisa menjauhkan kita dari jerat.

Mari kita berkompetisi untuk menghindari diri kita dari belenggu barang haram dengan menjauhkan diri kita, keluarga dan lingkungan dari hal-hal yang akan memberi ruang dan jalan bagi masuknya barang haram semacam itu. Mari kita hindari dan jauhi serta melawan penggunaan obat-obatan.

Begitulah pidato yang bisa saya sampaikan ketika ada kesalahan dalam berbicara, saya minta maaf. Terima kasih atas perhatian anda.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Contoh naskah pidato tentang bahaya narkoba #2
Assalamualaikum Wr. Wb. dan salam sejahtera untuk kita semua

Yang terhormat Bapak Kepala Sekolah
Yang saya hormati Bapak dan Ibu Guru dan Staf pengajar
Dan yang saya hormati teman-teman semuanya

Segala puji bagi Allah dan puji syukur kami atas kelimpahan anugerah dan anugerah-Nya sehingga kita dapat berkumpul di sini dalam kesehatan yang baik wal afiat. Shalawat dan salam selalu dicurahkan ke Nabi Muhammad SAW dan semoga kita bisa menirunya.

Sebagai pembuka dari apa yang akan saya sampaikan pada kesempatan yang membahagiakan ini, saya berterima kasih atas waktu dan kesempatan yang telah diberikan untuk menyampaikan beberapa hal yang berkaitan dengan narkoba yang merupakan tema dari pidato ini.

Obat-obatan adalah semua zat berbahaya yang dapat merusak kesehatan dan dapat menyebabkan efek adiktif bagi penggunanya dan obat terus tumbuh melalui proses hingga munculnya jenis obat baru dan memiliki efek yang lebih berbahaya daripada jenis obat-obatan sebelumnya.

Melalui media cetak dan elektronik kita dapat melihat bagaimana pengedar narkoba membangun jaringan untuk menjual dan mendistribusikan barang. Dari jaringan internasional hingga pengangkutan obat melalui kurir pembawa dan dalam paket yang tersusun rapi dan beredar untuk menjangkau daerah-daerah terpencil bahkan ke lembaga pemasyarakatan yang notabene merupakan tempat untuk memberikan efek jera bagi siapa saja yang melanggar hukum termasuk peredaran dan mengkonsumsi obat-obatan.

Ayah dan Ibu Guru dan teman-teman yang saya hormati

Jika penjara tepat waktu untuk memeriksa dan memposting penjaga dapatkah mereka lulus untuk mendistribusikan obat-obatan lalu bagaimana dengan institusi pendidikan? Kita perlu tahu bersama bahwa siswa yang usia dan psikologis umumnya memiliki tingkat emosi yang tidak stabil dan pola pikir yang belum dewasa sangat rentan untuk terpengaruh dan tertarik pada hal-hal yang mereka pikir baru dan ini menjadi ruang bagi pengedar narkoba untuk mempengaruhi dan menghasut untuk menggunakan narkoba dengan dalih sebagai gaya hidup dan tren remaja saat ini.

Untuk menghindari sirkulasi dan penyalahgunaan narkoba di kalangan siswa baik di lingkungan sekolah atau di lingkungan sosial sehari-hari, kesadaran dan pengetahuan tentang bahaya narkoba perlu ditanamkan di setiap siswa yaitu dengan cara pengiriman materi, forum diskusi, serta seperti dalam bentuk tugas sekolah dan seperti tugas membuat cerita pendek dengan tema bahaya narkoba, tugas makalah tentang obat-obatan atau dengan media sosialisasi lainnya seperti poster dan majalah dinding adalah tentang bahaya penyalahgunaan narkoba .

Dengan metode di atas secara tidak langsung siswa atau siswa akan mengenali dampak penyalahgunaan narkoba dan seiring waktu akan membentuk pola pikir untuk menjauhi penggunaan narkoba.

Sebelum saya mengakhiri pidato tentang Narkoba ini sekali lagi saya ucapkan terima kasih atas perhatian Anda dan mohon maaf jika ada kata atau ucapan yang tidak dapat diterima untuk teman-teman dan terutama Kepala Sekolah dan Ibu guru semuanya

Wassalamualaikum Wr. WB.

Demikian dua contoh pidato tentang bahaya narkoba dalam bahasa Indonesia, semoga dapat bermanfaat dan dipergunakan dengan baik.