8 Ciri-Ciri Pembangunan Berkelanjutan ( Contoh, Prinsip, Manfaat) Lengkap

8 Ciri-Ciri Pembangunan Berkelanjutan ( Contoh, Prinsip, Manfaat) Lengkap
8 Ciri-Ciri Pembangunan Berkelanjutan ( Contoh, Prinsip, Manfaat) Lengkap
Karena pentingnya isu-isu sosial dan lingkungan dan korelasi multi-level antara isu-isu ini, solusi alternatif mereka dan pembangunan ekonomi telah diakui, pandangan bahwa ketiga bidang ini harus dipelajari bersama dan, secara unik, dengan pendekatan lingkungan dan perkembangan secara bersamaan, mendapat tempat. Konsep pembangunan berkelanjutan, dirumuskan secara singkat dan ringkas, adalah sebagai berikut: "Pembangunan berkelanjutan adalah pembangunan yang memenuhi kebutuhan masa kini tanpa mengorbankan kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri".

Pembangunan berkelanjutan bertumpu pada tiga pilar: pilar sosial, ekonomi dan lingkungan dan ketiga bersama-sama, serta interelasi mereka, harus dipertimbangkan ketika bekerja pada berbagai strategi atau program pembangunan dan ketika mengambil langkah dan tindakan tertentu. Pembangunan berkelanjutan sebagai tujuan strategis umum telah memasuki dokumen konferensi dan organisasi internasional serta program aksi pemerintah nasional. Ada banyak analisis dan pamflet yang diterbitkan yang membahas konsep dan esensi pembangunan berkelanjutan seperti faktor-faktor yang mempengaruhi pembangunan ekonomi.
8 Ciri-Ciri Pembangunan Berkelanjutan ( Contoh, Prinsip, Manfaat) Lengkap


Ciri-Ciri Pembangunan Berkelanjutan

Pembangunan Berkelanjutan dan Ciri-cirinya:

Pembangunan berkelanjutan berarti pembangunan yang memenuhi kebutuhan masa kini, tanpa mengorbankan kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan mereka. Dengan kata lain Pembangunan berkelanjutan adalah pola penggunaan sumber daya yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan manusia sambil melestarikan lingkungan sehingga kebutuhan ini dapat dipenuhi tidak hanya di masa kini tetapi juga untuk generasi yang akan datang.

Ciri-Ciri Pembangunan Berkelanjutan :

1. Upaya untuk meminimalkan gas rumah kaca, mengurangi pemanasan global dan melestarikan sumber daya  lingkungan.
2. Ini menekankan pada arsitektur hijau dan praktik bangunan ramah lingkungan.

3. Penggunaan bahan bangunan alami, biodegradable

4. Penggunaan sumber air yang terbarukan

5. Penekanan pada sumber energi terbarukan seperti Solar dan angin.

6. Perlindungan habitat alami.

7. Penggantian terencana untuk semua sumber daya yang digunakan.

8. Praktik-praktik dan industri konstruksi yang tidak berpolusi.

Pembangunan berkelanjutan adalah praktik menggunakan pedoman untuk bertanggung jawab terhadap lingkungan dan penghematan energi untuk membuat proyek pembangunan baru dan untuk mempertahankan dan retrofit proyek yang lebih tua. Ini dapat termasuk menggunakan bahan hijau dalam konstruksi baru, merancang proyek yang dapat memanen energi mereka sendiri untuk mengurangi beban pada jaringan listrik, atau yang menggabungkan ruang hijau untuk mengimbangi ruang hijau yang dipindahkan untuk membangun fasilitas di tempat. Ada penekanan besar untuk memastikan bahwa apa yang dibangun dapat dipertahankan dan ditingkatkan dengan cara yang meminimalkan degradasi perkembangan awal sehingga masa pakai fasilitas lebih lama dari biasanya.

Ada tiga komponen pembangunan berkelanjutan: pertumbuhan ekonomi, manajemen lingkungan, dan inklusi sosial yang merupakan fitur pembangunan berkelanjutan. Negara-negara menyadari pentingnya melestarikan sumber daya alam, orang-orang beralih ke bersepeda daripada mengemudi yang akan meningkatkan kesehatan mereka, para petani yang mempraktekkan pertanian cerdas iklim dan industri menyadari betapa banyak yang dapat mereka hemat melalui efisiensi energi. Memahami pembangunan berkelanjutan dan sasarannya adalah langkah pertama untuk mempelajari apa yang dapat kita lakukan untuk mewujudkannya. Ada banyak inisiatif yang ada, tetapi masih ada banyak kendala untuk pembangunan berkelanjutan yang harus diatasi.

Tujuan Pembangunan Berkelanjutan

Ada tiga tujuan utama pembangunan berkelanjutan:


  1. Untuk meminimalkan penipisan sumber daya alam saat menciptakan perkembangan baru.
  2. Untuk menciptakan pengembangan yang dapat dipertahankan dan berkelanjutan tanpa menyebabkan kerusakan lebih lanjut terhadap lingkungan .
  3. Untuk menyediakan metode untuk retrofitting perkembangan yang ada untuk menjadikannya sebagai fasilitas dan proyek yang ramah lingkungan.
Beberapa tujuan pembangunan berkelanjutan paling penting lainnya yang ditetapkan oleh badan-badan ini meliputi:


  • Pemberantasan kemiskinan di seluruh dunia

Organisasi-organisasi ini terutama berfokus pada negara-negara yang paling maju dan berpenghasilan rendah di mana kemiskinan merajalela. Mereka bertujuan untuk memberantas kemiskinan secara ekstensif dengan memperluas program perlindungan sosial seperti memberi makan di sekolah, bantuan tunai, bantuan makanan sasaran, asuransi sosial dan program pasar kerja seperti pelatihan keterampilan, pensiun pensiun, subsidi upah, asuransi pengangguran, pensiun cacat dll. Seperti indikator keberhasilan pembangunan desa.

  • Promosi kesehatan dan kesejahteraan yang baik

Tujuan pembangunan berkelanjutan ini bertujuan untuk memastikan kesehatan dan kesejahteraan yang baik bagi semua orang di setiap tahap kehidupan. Tujuannya mempertimbangkan semua prioritas kesehatan utama seperti kesehatan ibu dan anak, kesehatan reproduksi, lingkungan, penyakit menular dan tidak menular, cakupan kesehatan universal, dan akses ke vaksin dan obat-obatan yang aman, efektif, dan terjangkau. Ini juga mendukung peningkatan pembiayaan kesehatan, penelitian dan pengembangan peningkatan, pembangunan kapasitas setiap negara yang terlibat dalam pencegahan dan manajemen risiko kesehatan.

  • Memberikan pendidikan berkualitas untuk semua

Agensi-agensi ini telah menyadari bahwa angka putus sekolah anak berada pada tingkat tinggi sepanjang waktu. Kesenjangan ini harus ditutup untuk memastikan pembangunan berkelanjutan di masa depan bahkan ketika masyarakat internasional bekerja untuk memastikan kualitas dan kesetaraan di sektor pendidikan. Singkatnya, tujuan ini bertujuan untuk memastikan kualitas pendidikan yang setara dan inklusif dan kesempatan belajar seumur hidup.

  • Pasokan air dan sanitasi

Air dan sanitasi berada di atas grafik pembangunan berkelanjutan. Mereka sangat penting untuk kelangsungan hidup manusia dan planet ini. Tujuan ini bertujuan untuk membahas aspek-aspek yang berkaitan dengan sanitasi, kebersihan, air minum dan kualitas dan keberlanjutan sumber daya air di seluruh dunia seperti tujuan pembangunan ekonomi bangsa.

  • Mengaktifkan Akses ke energi yang terjangkau dan bersih

Energi adalah sumber daya paling penting untuk mencapai sebagian besar tujuan pembangunan berkelanjutan. Energi memainkan peran penting dalam mengurangi kemiskinan melalui kemajuan dalam industrialisasi, pendidikan, pasokan air dan kesehatan serta memerangi perubahan iklim. Tujuan pembangunan berkelanjutan ini berfokus pada pengembangan dan perluasan sumber daya energi terbarukan seperti tenaga surya, angin, tenaga air, biofuel cair dan padat, biogas dan panas bumi. Sumber energi terbarukan ini tidak mengeluarkan gas rumah kaca ke atmosfer dan sangat ideal untuk lingkungan dan kesehatan manusia.

  • Mencapai kesetaraan gender

Dalam beberapa dekade terakhir, kesetaraan jender dan pemberdayaan perempuan telah menjadi agenda bagi sebagian besar pemerintah untuk pembangunan berkelanjutan jangka panjang. Akses terhadap pendidikan untuk anak perempuan telah meningkat, persentase perkawinan anak telah menurun drastis, dan lompatan besar telah diambil di bidang kesehatan dan hak seksual dan reproduksi seperti pengurangan dramatis dalam kesehatan ibu. Meskipun masih ada jalan panjang untuk mencapai tonggak ini, organisasi menggunakan setiap ons energi mereka dan membuang sumber daya untuk memastikan bahwa mimpi menjadi nyata.

Ada tujuan pembangunan berkelanjutan lainnya yang ditetapkan oleh badan-badan ini termasuk pekerjaan yang layak dan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, kota dan masyarakat, konservasi sumber daya laut, laut dan laut, memerangi perubahan iklim, konsumsi berkelanjutan dan pola produksi dan banyak lagi. Budaya harus menghargai lebih banyak manfaat global daripada manfaat lokal. Tanggung jawab untuk menyediakan dan mempertahankan sumber daya untuk masa depan harus lebih berharga daripada penghasilan hari ini harus dikembangkan. Kedua hal ini sangat sulit karena mereka membutuhkan unsur pengorbanan diri yang diadopsi oleh masyarakat saat ini dan merupakan komponen dari karakteristik pembangunan berkelanjutan.