12 Contoh Kebutuhan Aktualisasi Diri Manusia

12 Contoh Kebutuhan Aktualisasi Diri Manusia
12 Contoh Kebutuhan Aktualisasi Diri Manusia
Istilah seperti aktualisasi diri dan validasi sering kali dilemparkan akhir-akhir ini; sementara budaya kita terus bergerak menuju perayaan individu, frasa ini sering digunakan sebagai deskripsi yang menarik untuk realisasi dan penegasan diri. Tetapi dari mana asalnya, dan proses apa yang benar-benar mendasari aktualisasi diri? Sama seperti contoh kebutuhan spiritual, aktualisasi diri berasal dari teori psikologi Humanistik, terutama teori Abraham Maslow. Maslow menciptakan istilah aktualisasi diri untuk menggambarkan pertumbuhan individu menuju pemenuhan kebutuhan tertinggi mereka, konsep yang paling maju dan "pertanyaan besar" yang dihadapi manusia, seperti mengejar makna kehidupan.

Maslow percaya, dan menciptakan, hierarki kebutuhan psikologis (banyak dari kita sudah akrab dengan piramida kebutuhan Maslow), pemenuhan yang memuncak dalam perwujudan "nilai" seseorang, puncak piramida yang melambangkan sarana . Maslow percaya bahwa individu yang sukses menjadi pengaktualisasi-diri yang mampu menyelesaikan konflik ideologis umum, seperti antara determinisme dan kehendak bebas, untuk kreativitas mereka yang ditingkatkan dan ketahanan psikologis seperti teori kebutuhan maslow.
12 Contoh Kebutuhan Aktualisasi Diri Manusia


Hierarki kebutuhan Maslow naik dalam urutan berikut:


  • Kebutuhan fisiologis (fisik, kebutuhan berbasis kelangsungan hidup), seperti kebutuhan makanan, air, tidur dan udara. Ini berada di bagian bawah piramida dan mewakili kebutuhan paling dasar kita.
  • Kebutuhan akan keamanan, keamanan, dan perlindungan, kebutuhan akan lingkungan yang stabil dan aman yang bebas dari perselisihan adalah yang berikutnya di piramida, pertumbuhan manusia tidak dapat berkembang melampaui tahap ini tanpa keamanan, karena perasaan aman memungkinkan orang berhenti berpikir tentang kebutuhan berbasis kelangsungan hidup mereka dan beralih ke keinginan yang lebih tidak berwujud.
  • Kebutuhan untuk cinta dan kepemilikan datang berikutnya, cinta dari keluarga dan pasangan, penerimaan teman, dll. Cinta ini menetapkan panggung untuk tingkat berikutnya dari piramida:
  • Kebutuhan akan harga diri, harga diri, dan rasa hormat dari orang lain; dasar-dasar cinta diri, pada intinya.
  • “Menjadi” kebutuhan kreativitas dan mengejar makna.

Contoh-contoh orang yang diyakini sebagai individu yang sepenuhnya dapat diaktualisasi termasuk Mahatma Gandhi, Viktor Frankl, dan Nelson Mandela. Ghandi bersedia mempertaruhkan nyawanya untuk mempertahankan nilai kebebasan, Frankl, meskipun ia mengalami pembantaian, tidak pernah kehilangan cengkeramannya pada keyakinannya pada makna hidup, dan Mandela juga dianggap memiliki keyakinan kuat dalam arti kehidupan di sepanjang masanya. . hukuman penjara. Mereka mampu melihat melewati kurangnya keselamatan dalam keadaan mereka dan tetap selaras dengan nilai-nilai mereka, meskipun dikotomi hidup dan mati hadir dalam situasi mereka (bukti kekokohan psikologis). Setiap individu mampu melihat solusi kreatif untuk masalah dalam situasinya, menunjukkan kreativitas orang yang teraktualisasi sepenuhnya. Mereka memahami bahwa meskipun dualitas situasi mereka tidak sepenuhnya dapat diatasi, keseimbangan, kompromi dapat ditemukan melalui penggunaan kreativitas.

Seni sebagai Sarana Aktualisasi Diri

Kemampuan yang dijelaskan di atas sangat penting untuk menyelesaikan banyak dikotomi yang dihadapi orang ketika berada di piramida Maslow; mereka sering berurusan dengan perpustakaan seperti "kebebasan dan determinisme," "sadar dan tidak sadar", dll, dan menyelesaikannya dengan menggunakan seni (dan cara lain untuk menghasilkan solusi kreatif) untuk menciptakan sintesis antara polaritas berlawanan. Dalam kasus kebebasan dan determinisme, misalnya, kita melihat dualitas yang sangat seimbang dalam proses artistik, dengan seniman yang menyalurkan ekspresi diri dan menjadi penerima ekspresi artistik, menjadi penerima manfaat dari pikiran sadar. dan penerima ketidaksadaran.

Seni dapat juga dilihat sebagai bergabung "diri" dengan "orang lain", dalam berkomunikasi dengan dirinya sendiri, juga dapat berkomunikasi dengan orang lain melalui penggunaan metafora dan alegori (perangkat yang memungkinkan ekspresi bebas, dan dengan demikian mewakili bentuk komunikasi diri) . Ini menciptakan kesatuan antara diri dan penonton, dialog dua arah secara bersamaan sambil menciptakan epiphanies di kedua subjek (seniman) dan objek (penonton). Seni bergantung pada keberadaan perpustakaan ini untuk ditafsirkan dengan benar. Metafora menggugah ini digunakan untuk menggambarkan pengalaman puncaknya sendiri, dan dalam melakukan hal itu ia menciptakan komunikasi antara dirinya dan audiensnya yang memungkinkan dia untuk mengaktualisasikan diri sebagai contoh kebutuhan tersier.

Plath, meskipun menderita penyakit mental, mampu menggunakan kemampuan puitisnya untuk terlibat dalam dekonstruksi dan rekonstruksi diri dengan cara yang menghasilkan epiphanies dan melengkapi literatur. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa aktualisasi diri melalui penciptaan seni adalah mungkin dan bermanfaat bagi berbagai individu, termasuk mereka yang menderita penyakit mental. Interpretasi seni secara keseluruhan (oleh seniman dan penonton) adalah alat realisasi diri, dan realisasi diri adalah satu dengan aktualisasi diri seperti teori kebutuhan manusia dasar. Dengan demikian, aktualisasi diri dapat dilakukan untuk semua individu kreatif, dan karena pikiran manusia itu sendiri kreatif, kita semua adalah individu yang kreatif, hingga derajat yang berbeda-beda. Aktualisasi diri dapat dimungkinkan bagi kita semua, jika kita mendekatinya melalui saluran yang benar.

Contoh Kebutuhan Aktualisasi Diri

Setelah mengetahui pengertian tentang aktualisasi diri maka berikut beberapa contoh kebutuhan aktualisasi diri yaitu:

  1. Berusaha selalu menjadi sang juara
  2. Termotvasi melakukan yang terbaik dan terus memperbaiki diri
  3. Melakukan hal baru yang bermanfaat
  4. Menggali kemampuan yang terpendam
  5. Menjalani kegiatan ekstrakulikuler
  6. Mengikuti kegiatan cerdas cermat
  7. Mengikuti kegiatan lomba antar masyarakat
  8. Bekerja dengan mengembangkan bakat
  9. Melakukan yang terbaik saat latihan
  10. Selalu menjadi orang yang terlatih dan disiplin
  11. Melakukan hal baru yang bermanfaat
  12. Melatih kemampuan berolahraga dan seni
Ya, itu adalah 12 contoh kebutuhan aktualisasi diri yang dibutuhkan setiap waktu agar selalu dapat tumbuh dan menjadi yang terbaik. Kebutuhan aktualisasi diri diperlukan seseorang untuk terus tumbuh dan memacu kredibilitas diri. Dimana perkembangan kebutuhan ini akan mengarah pada reputasi atau pengakuan yang terbentuk atas apresiasi terhadap lingkungan dan orang-orang di sekitar orang-orang tersebut. Jadi jelas bahwa kebutuhan ini diperlukan bagi seseorang untuk mengembangkan prestasinya dan menempatkannya di tengah-tengah lingkungan sosial di mana dia berada. Di mana lingkungan akan memilih siapa yang tepat dan siapa yang tidak layak. Ujian seperti ini akan membuat seseorang lebih tertantang atau terbelakang.

Lalu lintas akan mengembangkan diri ini akan terus tumbuh dan meningkat seiring dengan latihan dan kemauan yang dimiliki. Jadi Anda sebagai orang yang aktif tidak layak untuk dibunuh dan diam tanpa mengapangkan apapu. Hal-hal seperti ini berguna dalam bersaing dan mendapatkan pengakuan yang layak serta posisi yang stabil. Karena tanpa landasan dan niat yang kuat maka aktualisasi diri akan tercipta dengan kondisi yang tidak sempurna dan lumpuh. Di sisi lain Anda akan merasakan pencapaian dan rasa puas atas sesuatu yang Anda lakukan dan perjuangkan. Penghargaan untuk kreativitas akan terus berlanjut selagi Anda berusaha untuk melakukan yang terbaik dan selalu tumbuh. Tanpa pengendalian diri yang baik tentu semua pencapaian akan terasa sia-sia.