Skip to main content

Reformasi Gereja Kristen Protestan : Tokoh dan Dampak Reformasi Gereja

Reformasi Gereja Kristen Protestan. Sejarah menyebutkan bahwa ada reformasi gereja di 1483-1546. Reformasi adalah cara untuk mengubah berbagai nilai dan perbuatan menyimpang dalam rangka untuk memperoleh bentuk yang lebih baik bimbingan. Bahwa Refomasi membentuk sebuah sekte Kristen baru, Kristen Protestan. Menurut beberapa orang, Reformasi Protestan membawa kebebasan dari beban kekuasaan yang diberikan. Selain itu, reformasi gereja mempengaruhi munculnya aliran yang lebih dinamis dan mengarah ke kebebasan. Lalu bagaimana sejarah reformasi gereja dan siapa pelopor? Mari kita lihat bersama-sama.

Latar belakang reformasi gereja, latar belakang reformasi Gereja dapat digambarkan sebagai berikut:

  • Para pendukung dibuat oleh para pemimpin agama kepada para pemimpin gereja dengan tujuan untuk mendapatkan posisi tinggi di bidang sosial dan agama.
  • Paus dianggap sakral memiliki perilaku yang menyimpang. Contoh: Paus Alexander VI memiliki delapan anak dari gundiknya.
  • Ada penjualan surat pengampunan dosa (indulgencies).
  • Melakukan korupsi atas nama negara.
  • Pajak dibuat untuk memberatkan karena ambisi kekuasaan oleh kaum bangsawan.
  • Revolusi di Eropa.
  • Kapitalisme yang cepat berkembang dan krisis ekonomi di wilayah Kekaisaran Romawi. 


Tokoh-tokoh Reformasi Gereja


Sejarah reformasi Gereja ini terjadi karena tokoh yang memicu ide dan ide serta melihat ketidaksesuaian yang tidak dapat ditoleransi. Jadi lahir sebuah agama atau sekte baru yang kita kenal dengan Kristen Protestan. Mereka secara gigih dan berani menentang berbagai aturan yang dianggap menyimpang dari ajaran alkitabiah. Berikut adalah angka dari reformasi Gereja:

1.Martin Luther
Ini satu orang pasti sudah akrab dengan telinga kita. Marthin Luther adalah sosok yang lahir di Jerman pada 10 November 1483. Marthin Luther adalah orang yang pertama kali menerjemahkan kitab Perjanjian baru ke dalam bahasa Jerman secara rahasia. Karena, pada hari itu tidak semua orang mungkin menafsirkan sendiri. Hanya Paus atau imam di Roma dapat dan mereka harus menggunakan interpretasi. Dengan penerjemahan perjanjian baru untuk bahasa Jerman, ada pemikiran baru dan perubahan baru dalam bidang agama, sosial, dan ekonomi. 

2. Erasmus Desiderius Roterodamus
Ia dikenal sebagai figur yang direformasi karena ia adalah orang pertama yang memicu gagasan tentang rformasi. Erasmus Desiderius Roterodamus, yang menginspirasi Marthin Luther untuk melakukan reformasi. Ia menulis banyak puisi yang berisi kritik terhadap gereja. Eramus mengkritik gereja dan memberikan nasihat kepada Paus atau imam untuk membuat perubahan dalam gereja.

3. Zwingli
Zwingli adalah seorang pemimpin yang direformasi di Swiss. Selain pemimpin reformasi Swiss, Zwingli juga pendiri Gereja Reformed Swiss. Reformasi Zwingli mendapat dukungan dari pemerintah dan penduduk Zürich untuk membawa perubahan besar dalam kehidupan masyarakat dan semua urusan negara di Zürich. Reformasi yang dibawa oleh Zwingli terus menyebar dari hingga lima Kanton Swiss lainnya. 

4. Yohanes Calvin
John Calvin adalah seorang teolog yang lahir di Novon, 10 Juli 1509. Pada zamannya ia adalah seorang teolog Kristen yang terkenal di Perancis. John juga merupakan pemimpin reformasi gereja di Swiss. Meskipun dia adalah generasi kedua dari pemimpin reformasi gereja, John mengambil peran utama. Gereja yang mengikuti ajaran Yohanes Calvin dikenal sebagai gereja Kalvinisme. Dia menyebarkan ide dan ide tentang aturan yang harus dilakukan sebagai Gereja Reformed sejati. Gereja Calvinisme telah menyebar di Skotlandia, Belanda, dan bagian dari Jerman dan telah memiliki dampak yang luar biasa di Perancis, terutama Hongaria di Transylvania dan Polandia. 

5. Yohanes Knox
John Knox adalah seorang pendeta Katolik di 1563 dan juga seorang Notaris keuskupan di 1540. Knox adalah sosok yang direformasi di Skotlandia. Dia masih memiliki hubungan dekat dengan John Calvin. Yohanes adalah murid Yohanes Calvin sendiri di Geneva. Tidak heran bahwa pengaruh Calvin ada di dalam dirinya. 

6. Yohanes Wycliff
Wycliff memiliki latar belakang yang berbeda dari angka reformasi lainnya. John Wycliff adalah dosen di Universitas Oxford, Inggris. Selain Profesor, ia juga dikenal sebagai teolog, filsuf, penerjemah, pendeta, dan juga sebagai figur reformasi Kristen di Inggris. Karyanya yang sangat populer adalah penerjemahan Alkitab dari bahasa Latin ke Inggris. Pada 1371, ajaran Wycliff dianggap sesuai untuk pemerintah pada saat itu. Ajaran Wycliffe digunakan untuk memaksa para ulama untuk rajin membayar, sehingga pemerintah dapat memiliki dana perang untuk melawan Perancis.

Perkembangan sejarah dari ide peristiwa reformasi gereja


Peristiwa Refomasi di awal negara Jerman dengan tokoh reformasi Marthin Luther. Faktor yang menyebabkan reformasi gereja di negara Jerman berada di 15-16 abad Jerman adalah sebuah negara yang masih tetap dari negara Eropa lainnya, masih pengaruh agama Katolik di negara Jerman, adalah negara dengan penjualan terbanyak untuk th e pengampunan dosa serta orang yang menderita banyak penderitaan karena kekuasaan Katolik yang mengenakan pajak besar. Faktor lain yang mendasari pembentukan reformasi di Jerman adalah periode transisi ekonomi di Jerman, yaitu perubahan dari masyarakat feodal ke keuntungan ekonomi atau masyarakat kapitalis. Ia lahir dari Marthin Luther dengan semua ide-idenya yang juga melahirkan banyak Gereja Reformasi di Jerman yang meluas ke wilayah lain di Eropa:

Gagasan Luther untuk protes terhadap pemerintahan Katolik Roma adalah:

  • Penolakan Marthin Luther atas Surat pengampunan dosa oleh Paus karena Luther mengatakan gereja tidak memiliki wewenang untuk memberikan pengampunan kepada rakyat tetapi hanya Allah yang dapat memberikan kepada orang itu pengampunan yang benar dan juga pengampunan didasarkan pada determ dan kesediaan hati untuk berubah.
  • Marthin Luther memiliki pandangan bahwa sakramen digunakan dalam Gereja Katolik hanya sebagai simbol iman saja dan bukan sebagai jembatan untuk mencapai keselamatan Tuhan.


Dampak reformasi gereja


Sejarah reformasi gereja ada dan terjadi karena bentuk penyimpangan yang dianggap tidak pantas dan menyebabkan kekacauan mengalami perubahan yang dipimpin oleh para pemimpin gereja yang direformasi. Reformasi gereja menimbulkan dampak besar pada kehidupan masyarakat terutama di wilayah Eropa. Karena, sebagian besar komunitas Regional Eropa menganut tradisi Katolik. Reformasi gereja juga telah membuat pecahnya Kekristenan menjadi beberapa aliran.  Pengaruh reformasi gereja yang dipelopori oleh Marthin Luther dan figur reformasi lainnya adalah:

  • Dampak terhadap dampak sosial dan politik di negara Eropa. Reformasi Jemaat telah mencipta beberapa negara kecil yang tidak mempunyai otoritas pusat seperti lembaga keuskupan di Rom. 
  • Menyebabkan negara kecil untuk tumbuh dan mengembangkan diri. Meningkatnya demokrasi politik, kesadaran individu akan pentingnya hak politik, kebebasan individu.
  • Untuk membuat gerakan demokrasi yang mendasari, menolak kekuatan totaliter dan munculnya keberanian rakyat untuk selalu mengendalikan pemerintah dan kekuasaan.
  • Selain itu, gerakan Reformasi gereja juga melahirkan kekuatan mutlak di wilayah Eropa. Munculnya banyak Calvinisme di kalangan umat Katolik, terjadinya perang saudara dan keberadaan karya seni rupa patung, lukisan yang berhubungan dengan Katolik yang hancur.
  • Reformasi juga menyebabkan pembantaian pada malam St. Bartholomeus. Tidak hanya itu, di Belanda muncul pemberontakan yang diprakarsai oleh petani setempat yang menolak membayar pajak kepada Pangeran Philip pada saat itu dan berakhir dengan pembantaian tragedi. Hal ini menyebabkan pengikut Kristen Protestan yang dianggap pengkhianat dan menyebabkan teror terhadap pengikut Kristen Protestan.


Reformasi menuntun kepada Terpecahna Kekristenan untuk banyak tradisi atau kepercayaan. Sekolah semacam itu adalah Lutheranisme, Calvinisme, Anglicanisme, Quakerism, dan Buddhisme Katolik. Meskipun memiliki nama aliran yang berbeda tetapi masih dasar aliran adalah sama. Sebagai hasil dari ini banyak aliran atau kepercayaan, Eropa dibagi agama. Jerman Utara dan negara Skandinavia (Swedia dan Norwegia), merangkul tradisi Lutheranisme; Skotlandia, Belanda, Swiss dan Perancis merangkul Calvinism dan negara Eropa lainnya seperti Spanyol dan Italia di sekolah Katolik atau Ortodoks.

Selain itu, dengan reformasi gereja menghasilkan reformasi lain di semua bidang. Jadi bahwa ada perubahan yang mengarah pada tuntutan zaman dan meninggalkan tradisi lama yang dianggap terdistorsi dan mengarah pada kehidupan yang mandiri. Mudah-mudahan dengan artikel ini, kita dapat lebih memahami sejarah reformasi gereja.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar