Skip to main content

Penyebab, Asal-Usul dan Tujuan Gerakan Reformasi Gereja

Penyebab, Asal-Usul dan Tujuan Gerakan Reformasi Gereja. Situasi sebelum gagasan reformasi Gereja adalah jatuhnya Kekaisaran Romawi kuno yang mengakibatkan orang Eropa mengacaukan pada saat itu. Orang Eropa mengalami periode waktu yang suram yang dikenal sebagai usia atau berabad-abad kegelapan. Pada saat itu, kehidupan sosial di Eropa didominasi oleh gereja terbesar di dunia yang berarti bahwa gereja memiliki pengaruh dari semua aspek aspek publik untuk aspek budaya Eropa, sehingga membuat gereja melupakan identitasnya sendiri. Gereja lebih egois karena memperoleh kekuatan yang lebih luas atau lebih banyak kekayaan berlimpah dan sekali lagi mereka melupakan kepentingan jemaatnya. 

Pada saat itu, Gereja mulai menarik sejumlah besar pajak itu memberikan kekayaan berlimpah ke gereja tetapi, sayangnya Partai gereja itu bahkan sibuk membangun gereja mewah di Vantikan dan foya dengan uang pajak yang mereka ambil dari gereja. Ini adalah apa yang membuat aktivis untuk dengan cepat reformasi dan melarikan diri dari Roma Katolik dan ingin membangun negara mereka sendiri. Ada juga fitur dari Dark Ages seperti yang tertulis di atas adalah:

  1. Masyarakat agraris hidup
  2. Munculnya feodalisme
  3. Semua kehidupan berpusat pada seluruh Gereja akan dianggap sesat berarti dosa
  4. Paus memiliki posisi yang sangat tinggi yang berkuasa di bidang keagamaan dan politik
  5. Budaya Romawi kuno dan Yunani kuno dihilangkan


Asal-Usul Reformasi Gereja

Pada 1520, Luther keluar dari keanggotaan gereja dan membangun sebuah gereja baru. Dia meminta Kaisar Romawi dan Pangeran Jerman untuk mereformasi dan berhenti untuk setia kepada Paus tetapi, itu ditolak gereja. Namun pada kenyataannya, Jerman mendukung gagasan Luther. Akibatnya, situasinya juga memanas dan Luther bersembunyi di Puri Wartburg dan menerjemahkan Injil perjanjian baru, Aliktab ke dalam bahasa Jerman. Setelah pembuatan mesin cetak, gagasan Luther meluas. 

Mengingat banyaknya orang yang tertindas sebagai akibat dari gereja, mereka juga bisa dikatakan sebagai pendukung gagasan Luther. Ajaran Luther menekan bahwa pemerintah juga melakukan intervensi yang bertanggung jawab agar gereja tidak melupakan tugasnya. Ada beberapa konflik yang terjadi selama reformasi gereja, yaitu:

  • Pada 1555 Masehi, perselisihan Luther dengan gereja diselesaikan oleh perjanjian Ausburg. Perjanjian Ausburg atas Pangeran Jerman memiliki hak untuk menentukan agama bagi rakyatnya
  • Karena Perjanjian ini, di wilayah Jerman bagian utara rakyatnya adalah Kristen Protestan sementara di wilayah Selatan dan sebagian besar Bavari orang Katolik Roma.
  • Luther juga berpendapat bahwa pendeta dapat menikah karena ia menganggap perkawinan itu bukan dosa.
  • Luther juga mengajarkan ajarannya yang disebut anti monastisisme. Karena pada waktu itu terungkap bahwa seorang Paus ditemukan memiliki hubungan dengan seorang wanita dan Alexander VI memiliki 8 anak dengan Nyonya.


Posisi Paus yang sangat tinggi dan berkuasa menyebabkan dia menyimpang terutama dalam masalah keagamaan sehingga orang yang tidak dapat dimuncullah sebagai upaya untuk memperbaiki hal ini dikenal dengan nama Gereja Reformasi sejarah. Mulai sekarang, sudah lebih dari 500 tahun gerakan Reformasi gereja berguling. Ada banyak gereja yang telah belajar dan meningkatkan dalam berbagai cara dan tidak salah jika Martin Luther disebut sebagai lambang gerakan reformasi. Luther adalah reformis pertama yang menekankan reformasi teologi yang menekan perubahan ajaran agama daripada aspek moral dari yang tidak bermoral, seperti juga para reformis sebelumnya. Martin Luther berasumsi bahwa nilai moral akan dikoreksi jika doktrin keyakinan iman diajarkan dengan benar. Praktek dan moral kehidupan sangat dekat dengan peningkatan sumber daya manusia. Figur reformasi seperti John Calvin dan Ulrich Zwingli berterima kasih kepada ide Martin Luther.

Dampak awal dari reformasi ini adalah dari segi aspek sosial dan poliltik Eropa sehingga dapat menghasilkan kekuatan mutlak di Eropa. Negara nasionalis kecil bermunculan dan mereka tidak perlu memiliki kekuatan kepausan yang berpusat di Roma. Setelah 500 tahun reformasi terjadi, bagaimana semangat Gereja telah berlalu terutama dalam meningkatkan kualitas sumber kekuatan manusia? Apa gereja dan warga yang harus dilakukan oleh Jemaat? Karena pada dasarnya tidak ada kata yang selesai dalam reformasi gereja. Reformasi akan dilaksanakan secara berkesinambungan dalam berbagai hal dalam kehidupan gereja. Dalam perjuangannya, Martin Luther mengutuk banyak keburukan di dalam gereja yang salah satunya adalah malpraktik pengampunan dosa dan sistem kepausan. Luther juga menyerang doktrin substansiasi, kehidupan para ulama yang selibat, dan menuntut penghapusan kekuasaan Sri Paus terhadap Jerman.

Penyebab-penyebab Reformasi Gereja


Pembaharuan Gereja adalah pembaharuan yang terjadi di gereja. Ini timbul kerana banyak hal yang menyimpang yang terjadi dalam Jemaat Katolik. Ada juga faktor penyebab:

  1. Adanya penyimpangan yang dilakukan oleh Gereja Katolik atau sejarah Kristen Agam adalah untuk memperdagangkan Surat pengampunan dosa sebagai biaya perang salib
  2. Kampanye indulgential untuk biaya pembangunan Gereja Santo Petrus di Roma dengan sejumlah uang
  3. Munculnya humanisme yang memungkinkan orang untuk mengetahui ajaran asli Yesus ditulis dalam bahasa Yunani kuno. Hal ini menyebabkan orang tahu bahwa ada ajaran gereja yang menyimpang dari ajaran Yesus
  4. Munculnya negara nasionalis-nasionalistik di mana rajanya tidak lagi mentaati Paus di Roma. Mereka menyadari posisinya sebagai kepala negara di negara tempat ia menduduki dan raja mengakui Paus hanya sebagai kepala agama.


Karena gereja terbukti kolusi, nepotisme, dan perdagangan Surat pengampunan dosa, penting untuk mengetahui mengapa reformasi gereja perlu dilakukan:

  • Martin Luther memulai pergerakannya saat ia memperoleh arti baru dari makna keselamatan yang sesungguhnya. Dia percaya bahwa keselamatan dapat dilakukan melalui iman
  • Keselamatan tidak bergantung pada apa yang dilakukan manusia dengan baik dan buruk. Keselamatan juga tidak bergantung pada sakramen pembaptisan, Misa, atau kegiatan gereja lainnya
  • Luther tidak senang dengan kegiatan gereja saat ini sehingga pada tanggal 15 Oktober 1517, ia menempelkan 95 tesis di pintu gereja yang ada di Saxonia. Tesis berisi tentang oposisi terhadap perdagangan Surat pengampunan dosa
  • Perdagangan dalam Surat pengampunan dosa adalah korup dan berdosa karena tidak sesuai dengan ajaran Alkitab. Menurut dia, Surat pengampunan dosa diberikan secara sukarela dan bukan keharusan oleh gereja. Dia berpendapat juga bahwa kegiatan ini telah bernoda ajaran Alkitab.


Selain Martin Luther, ada sosok lain yang tidak kalah pentingnya dalam reformasi gereja Yohanes Calvin. Ia adalah seorang teolog dari Perancis. Dia memiliki peran untuk menyebarkan reformasi gereja di luar Jerman dan Skandinavia. Calvin memiliki pemikiran yang lebih radikal, ia berpikir bahwa akan ada takdir bagi setiap manusia. Nasib orang ini ditentukan oleh Tuhan. Dia juga mengajar tentang ajaran-doktrin pertapaan duniawi, anti-sakramen, dan Monoactisme.

Tujuan Adanya Gerakan Reformasi Gereja


Tujuan gerakan Reformasi jemaat adalah untuk memulihkan fungsi doktrin Katolik. Dalam perkembangannya mereka mendirikan Kekristianan. Perkembangan ini terjadi sangat pesat terutama di wilayah Jerman, Perancis, dan Inggris. Ada juga karakternya:

  1. Marthin Luther adalah seorang biarawan yang tidak terkenal dalam masyarakat tetapi seorang teolog yang brilian
  2. John Calvin seorang teolog dari Perancis
  3. John Knox adalah murid Yohanes Calvin. Knox adalah seorang pendeta Katolik dan Notaris kepausan. Karena ajaran Calvin, ia mengatakan Kristen dan kemerdekaan nasionalis bisa pergi tangan
  4. Erasmus Desiderius Roterodamus adalah seorang humanis. Ia menulis beberapa puisi dan prosa dalam bentuk kritik untuk gereja. Ia juga menerbitkan sebuah perjanjian baru dalam bahasa Yunani. Ini adalah publikasi ini yang membuat dasar bagi Luther untuk mereformasi gereja
  5. Zwingli adalah pemimpin reformasi gereja di Swiss. Ia memperoleh dukungan dari pemerintah dan penduduk Zurich untuk membawa perubahan ke dalam kehidupan masyarakat dan negara
  6. John Wycliffe adalah seorang dosen, filsuf, teolog, pengkhotbah, dan penerbang. Dia juga adalah orang yang menerjemahkan Alkitab dari bahasa Latin ke Inggris. Doktrinnya didukung oleh aktor Inggris. Doktrin ini juga sering digunakan untuk meminta paksa para enggan membayar pajak. Dengan cara ini mereka dapat membiayai perang melawan Perancis.


Ada juga gerakan kontra reformasi yang berperang melawan reformasi sehingga agama Katolik tidak terpecah karena reformasi gereja. Karakter ini adalah seorang Katolik Roma setia yang tidak mau menjadi religius dibagi oleh Paus Pius V, Raja Philip II, Santo Ignatius Loyola, dan banyak lagi. Dan tujuannya adalah:

  • Menghentikan pembagian agama Katolik yang sedang berlangsung
  • Mengundang orang untuk kembali ke Katolik


Sejak perang agama, ada dua agama yang berbeda, yaitu Kristen Protestan dan Kristen Katolik. Perbedaan antara agama ini terletak pada tatanan gereja dan beberapa keyakinannya. Karena perang agama dan peran Gereja dan reformasi agama dibagi menjadi 2. Mengingat apa yang dimaksud dengan reformasi gereja? Reformasi Gereja adalah sebuah proses sejarah di mana sekelompok orang dipisahkan dari Gereja Katolik dan menyatakan diri mereka Kristen Protestan. Acara ini juga merupakan kelanjutan dari Renaisans. Renaissance memiliki prinsip untuk menikmati hidup dan untuk menempatkan orang pertama dalam semua aspek kehidupan sementara reformasi memiliki prinsip yang berlawanan dengan Renaisans bahwa manusia adalah makhluk jahat dan rusak sehingga manusia yang membutuhkan iman Kristen yang nyata. Meskipun prinsip yang berbeda, mereka berdua berbagi oposisi yang sama dengan Gereja Katolik saat ini yang mendominasi di abad pertengahan.

Salah satu unsur terpenting dari pandangan Luther adalah keyakinannya yang kuat terhadap keimamatan semua orang percaya. Dalam 1 Petrus 2:9, Luther membuat teks ini sebagai dasar reformasi. Arahan dan tujuan reformasi Luther merupakan nilai yang berhubungan dengan potensi orang percaya. Bagaimana umat Allah mengoreksi keberadaannya di hadapan Allah dan yang lainnya. Ini adalah salah satu nilai harmoni dalam upaya memperbaiki keberadaan kehidupan gereja
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar