Skip to main content

Peninggalan Reformasi Gereja yang Masih Hidup Pada Masa Sekarang

Peninggalan Reformasi Gereja yang Masih Hidup Pada Masa Sekarang. Ketika berbicara tentang sejarah reformasi gereja, mungkin kita akan segera diingatkan oleh pelopor, Martin Luther. Martin Luther adalah seorang biksu Jerman dan seorang teolog. Ia memindahkan reformasi ke Gereja Katolik pada saat itu karena ia berpikir bahwa banyak otoritas Gereja mulai menyimpang dan tidak sesuai dengan doktrin yang benar. Sebagai contoh dominasi Paus, para pendukung para pemimpin agama, penyimpangan dari Ritus sakramen, perilaku amoral Paus mengenai hubungannya dengan perempuan, dan perbuatan lain yang telah sangat menyimpang dari Kitab Suci.

Awal gerakan Martin Luther di Jerman adalah karena beberapa faktor, di antaranya pada abad keenam belas Jerman adalah sebuah negara pertanian yang masih mundur di mana Katolik konservatif memiliki pengaruh yang kuat di negara ini. Selain itu, masyarakat juga sangat percaya pada penyembahan tokoh atau benda suci sehingga di negara Jerman surat pengakuan secara luas dijual. Situasi ini memicu reformasi Martin Luther. Dia merasa bahwa tindakan gereja tidak lagi lurus, karena ia percaya bahwa penjualan surat dosa pengampunan tidak sesuai dengan ajaran Tuhan Yesus. Gereja tidak memiliki hak untuk memberikan pengampunan dosa di dalam kekristenan.

Pada 1517, Martin Luther memulai kontroversi dengan menempelkan sebuah tesis 95 di depan gereja Wittenberg. Isi tesis adalah penolakan dari surat penjualan pengakuan. Menurut dia itu adalah perbuatan korup dan tidak saleh. Luther sangat kecewa dengan otoritas Gereja dan marah karena Alkitab telah dinodai oleh orang yang hanya mementingkan kekuasaan dan kekayaan. Bahkan, penjualan surat pengampunan dosa dipicu oleh Paus Leo X, tujuannya adalah untuk mengumpulkan dana untuk pembangunan gereja yang paling megah pada saat itu.

Pada 1520, Luther meminta Kaisar Romawi untuk mereformasi gereja dan berhenti tunduk pada aturan Sri Paus. Tindakan Luther membuat gereja marah dan Paus Leo X sangat menentang reformasi yang diinginkan Luther. Kemudian Charles X memanggil Luther untuk mengakui kesalahannya, namun Luther merasa dirinya benar. Akibatnya, konfrontasi Kaisar datang. Dan ini membuat Luther terpaksa bersembunyi di Istana Wartburg. Di sana ia menerjemahkan Injil perjanjian baru ke dalam bahasa Jerman. Seiring dengan berkembangnya mesin cetak, ajaran Luther mulai berkembang. Banyak orang mendukung reformasi Luther dan banyak yang menganggapnya sebagai pahlawan. Pada saat yang sama, reformasi Luther melahirkan sebuah agama Protestan yang baru.

Nah sekarang, kita akan mencari tahu apa yang menjadi peninggalan reformasi gereja, sebagai berikut:

  • Agama Protestan


Bentuk nyata dari relik dari reformasi Gereja adalah agama Protestan. Meskipun Luther keluar dari hierarki Gereja Katolik dan membentuk sebuah Kongregasi baru yang saat ini disebut Protestan, itu tidak berarti bahwa ajaran Protestan adalah sepenuhnya terpisah dari Katolik. Malah, sebenarnya dengan penciptaan Protestantisme pada waktu itu adalah untuk memulihkan ajaran dan kebijakan yang menyimpang ke dalam doktrin yang benar.

  • Pandangan sakramen dalam agama Protestan


Martin Luther percaya bahwa sakramen hanyalah sebuah alat yang dapat menolong iman, tetapi itu bukanlah sarana untuk menerima belas kasihan. Tradisi gereja Katolik yang menganggap sakramen untuk dapat membawa keselamatan mengarah pada ritual yang cenderung menjadi penyembahan berhala. Dengan demikian, dalam ajarannya tentang gereja yang ia bentuk, Martin memperbarui pandangan Gereja bahwa belas kasihan hanya dapat diperoleh dari Allah Tritunggal.

  • Doktrin semua orang dapat menafsirkan Alkitab


Martin berpendapat bahwa menafsirkan Alkitab tidak hanya dapat dilakukan oleh para pemimpin agama, tapi semua orang bisa melakukannya. Menurutnya, Alkitab harus terbuka bagi siapapun sehingga tidak ada monopoli kebenaran oleh para pemimpin agama. Oleh karena itu, dalam Protestan hari ini semua orang bebas untuk menafsirkan Alkitab, sedangkan dalam Gereja Katolik Alkitab hanya dapat ditafsirkan oleh ulama agama.

  • Pandangan bahwa keselamatan hanya bergantung pada iman


Sebelum menjadi biksu, Luther adalah seorang pelajar yang mengambil jurusan hukum. Namun, karena dorongan untuk menemukan identitas, Luther meninggalkan studinya dan menjadi sebuah biara di Augustinian. Di sana dia mencari tahu tentang konsep keselamatan.

Setelah banyak studi, dia percaya bahwa keselamatan tidak dengan perbuatan baik atau untuk praktik keagamaan seperti ritual sakramen dan seterusnya, tetapi dengan iman. Inilah yang dipikirkan Protestan hari ini.

  • Pandangan bahwa iman diberikan oleh Allah


Sementara dalam perjalanan untuk mencari kebenaran, Luther memperoleh pengertian bahwa iman tidak diperoleh karena perantara manusia, ritual, Surat pengakuan, atau sifat fana, tetapi langsung dari Allah. Itulah sebabnya Protestan hari ini lebih baik mempromosikan hubungan intim dengan Tuhan daripada untuk menekankan kekudusan seseorang melalui ritual keagamaan.

  • Kelahiran sekolah baru, yaitu Lutherisme, Calvinisme, Anglicanisme, Quakerism, Katolikisme Katolik. Meskipun sekolah ini memiliki prinsip yang sama, mereka masih menciptakan keretakan dalam kekristenan. Yang mengakibatkan Eropa terbelah dalam istilah keagamaan. Jerman Utara, Swedia, dan Norwegia merangkul Lutherism. Skotlandia, Belanda, Swiss, dan Perancis mengadopsi Calvinisme. Dan untuk negara lain di Eropa, Katolik atau Ortodoks.
  • Dengan reformasi Luther, di Eropa mulai tumbuh demokratisasi politik dan kesadaran masyarakat tentang hak-hak politik dan kebebasan berbicara, sehingga orang berani untuk menolak kekuasaan pemerintah otoriter dan mengendalikan pemerintah.


Ini adalah uraian singkat tentang peninggalan reformasi gereja. Reformasi tetap di sini mungkin lebih ke arah peninggalan doktrin, tradisi, dan ajaran, bukan peninggalan dalam bentuk fisik. Nah, setelah membaca artikel ini mudah-mudahan dapat memberikan pengetahuan dan manfaat kepada pembaca. Terima kasih.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar