Skip to main content

Mengendalikan Amarah Menurut Ajarannya Menurut Ayat Alkitab

Kemarahan adalah salah satu emosi umum yang muncul dalam diri manusia. Kemarahan tidak selalu negatif, karena terkadang ada alasan yang baik di baliknya. Bahkan Tuhan Yesus marah, ketika kuil itu digunakan sebagai tempat penjualan oleh pedagang yang hanya bertujuan untuk mencari keuntungan. Namun, kemarahan yang berlebihan juga tidak baik. Hal ini dapat menyebabkan efek negatif yang bisa menyakiti perasaan orang lain, yang mengalami kemarahan kita. Ini juga akan memperburuk citra diri kita di mata orang lain, terutama mereka yang menerima kemarahan seperti itu.

Untuk itu, ketika kita marah kita harus berpegang pada Firman Allah, supaya kemarahan kita menjadi hambar dan negatif. Allah Tritunggal akan membantu kita untuk menaklukkan emosi yang berpotensi berdosa ini, juga tidak akan memampukan kita untuk mengalahkan kemarahan yang belum terselesaikan dalam hidup kita.

Kemarahan muncul sebagai akibat dari pertentangan di dalam hati kita. Kemarahan dapat berdampak positif, jika ditempatkan di tempat, jalan, tujuan, dan waktu yang tepat. Untuk itu kita harus mampu menguasai emosi, sehingga kita bisa menjadi teladan bagi orang lain, dan memuliakan nama Tuhan dengan tindakan kita. Berikut ini kami akan menulis sejumlah ayat alkitabiah tentang kemarahan, sebagai panduan kami untuk bertindak ketika penuh dengan kemarahan. Jadi kita bukan batu sandungan bagi orang lain.


1. iritabilitas adalah tindakan bodoh

Dalam Pengkhotbah 7:9, disarankan bahwa kita tidak boleh marah, karena kemarahan menetap di payudara orang bodoh. Dalam Amsal 14:29 dikatakan juga bahwa orang yang bersabar, memiliki pemahaman yang besar. Sebaliknya, sifat lekas marah hanya membangkitkan kebodohan. Karena pikiran yang ada dalam seseorang, akan membuat orang itu menderita lama sehingga mengampuni pelanggaran (Prov. 19:11).

2. Lekas selesaikan amarah

Dalam Efesus 4:26-27, itu diajarkan kita untuk tidak menjaga kemarahan sampai matahari terbenam, dan untuk memberikan setan kesempatan. Segera selesai, memadamkan kemarahan, sehingga kita menghindari berbuat dosa (baca: arti syukur dalam Alkitab).

3. Jangan memendam amarah

Dalam Amsal 30:33 adalah sebanding, jika susu ditekan itu akan menghasilkan mentega, maka jika hidung ditekan, itu akan berdarah. Sedangkan jika kemarahan ditekan, itu akan menyebabkan pertengkaran. Hal ini sejalan dengan hukum tabur tuai. Oleh karena itu, jangan menyerap kemarahan, menguasai kemarahan dan melepaskannya dengan tepat.

4. sikap lembut mengurangi kemarahan

Dalam Amsal Amsal 15:1 dikatakan bahwa jawaban yang lembut akan meringankan murka yang muncul dalam hati seseorang. Tetapi jika Anda membalas dengan kata pedas, itu hanya akan membangkitkan kemarahan. Oleh karena itu, jika seseorang datang kepada kita dengan kemarahan di dalam hatinya, menanggapi sikap lembut.

5. Orang bijak meredakan amarah

Dalam Amsal 29:11 dikatakan bahwa hanya orang yang melampiaskan segala emosinya. Sebaliknya orang bijak akan meringankan kemarahan mereka. Untuk menjadi bijaksana adalah salah satu tujuan dari kehidupan Kristen, kita dapat melakukannya dengan mencoba untuk menahan diri dan meringankan kemarahan yang muncul dalam diri.

6. Sifat pemarah hanya menimbulkan pertengkaran

Dalam Amsal 29:22 ia mengatakan bahawa seorang lelaki akan menyebabkan pertengkaran. Seperti halnya seseorang yang marah cepat akan menyebabkan dia melakukan banyak pelanggaran. Oleh karena itu, kita harus selalu panjang sabar, tidak mudah marah atau marah. Jadi menghindari kita dari perilaku yang akan membuat kita menyesal diri kita sendiri.

7. Redakan amarah

Mazmur 37:8, 9 mengatakan kepada kita bahwa kita marah. Tinggalkan panas hari dan menghentikan kemarahan dalam diri Anda, karena kemarahan hanya membawa kejahatan. Dan yang jahat akan disingkirkan dalam Allah. Lebih baik sibuk menunggu Tuhan, karena orang seperti itu akan mewarisi tanah. Dalam Yakobus 1:20 juga dinyatakan, bahwa kemarahan manusia tidak bekerja kebenaran di hadapan Allah. Oleh karena itu, sebagai pengikut Kristus yang memiliki karakter Kristen sejati, kita harus menghindari kemarahan karena keinginan daging.

8. Sabar menghadapi amarah

Dalam pengkhotbah 10:4 disarankan bahwa ketika kita dipukul oleh murka penguasa, tetap sabar dan tidak melarikan diri pergi. Untuk kesabaran akan mencegah kita dari melakukan kesalahan besar. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang kesabaran dalam ayat Alkitab artikel tentang kesabaran.

9. Marahlah dengan tepat

Kemarahan yang timbul dari Tuhan, bukan karena nafsu duniawi atau keinginan daging kita sendiri adalah baik. Alkitab mencatat beberapa kemarahan yang tepat, yang menggambarkan karakter Kristus di dalamnya; Misalnya dalam:

  • Keluaran 11:8, dalam ayat ini Musa marah terhadap Firaun, karena Firaun tidak mengijinkan bangsa Israel keluar dari Mesir untuk menyembah Tuhan.
  • Keluaran 32:19, dalam ayat ini diberitahu bahwa Musa marah melihat orang Israel menyembah berhala. Pada saat itu ia telah menulis 10 perintah pada loh batu, dan karena marbling, ia melemparkan dua tablet di Gunung Sinai, di mana ia menerima hukum Allah untuk disampaikan kepada bangsa Israel.


10.Jangan lekas marah

Dalam Yakobus 1:19-20 ada tertulis bahwa kita cepat untuk mendengar, tapi lambat berbicara dan lambat untuk marah. Karena sebelum Allah, kemarahan manusia tidak bekerja kebenaran. Kita orang Kristen harus bijaksana dalam berbicara, berpikir sebelum mengatakan sesuatu (baca: ciri khas orang bijak menurut Alkitab). Apaligi ketika terkena kemarahan, tidak melafalkan perkataan yang akan menyakiti orang lain dan menyebabkan pertengkaran.

Ini adalah beberapa ayat Alkitab yang dapat Anda ketahui tentang kemarahan. Mudah-mudahan dengan ini Anda dapat mengetahui ajaran Kristen dengan lengkap.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar