Skip to main content

Cara Hidup Gereja Modern Dalam Kehidupan Masa Kini dan Masa Depan

Cara Hidup Gereja Modern Dalam Kehidupan Masa Kini dan Masa Depan. Bila dibandingkan dengan sejarah gereja mula-mula seperti cara hidup mereka diceritakan dalam Kisah Para Rasul 4:32-35; Cara hidup gereja di zaman modern cukup jauh berbeda saat ini. Terutama dalam hal cinta, di mana Gereja awal adalah satu-of-a-kind, semua waktu percaya, yang semuanya milik bersama-sama, sehingga mereka hidup dalam rahmat berlimpah dan tidak ada yang kekurangan mereka.

Cara di mana kehidupan gereja hari ini tak terbantahkan, itu juga penuh dengan kasih, tetapi ada beberapa perubahan yang membedakan kasih Jemaat Gereja awal dengan Jemaat Gereja hari ini. Sebagai contoh, perbedaan dalam masalah yang dihadapi oleh Gereja awal dengan gereja postmodern, perbedaan dalam kehidupan sehari-hari anggota gereja, waktu dan perbedaan demografis, dan perbedaan lainnya.

Cara hidup pertama dari jemaat yang digambarkan dalam Alkitab adalah suatu cara hidup yang harus dibayangkan oleh jemaat hari ini. Tetapi pada Apakah cara hidup gereja saat ini lebih baik, atau lebih buruk, atau sebanyak cara kehidupan Gereja awal perlu dilihat dari berbagai sudut pandang. Namun, setiap hal memiliki kelebihan dan kekurangan tersendiri. Pada artikel ini kita akan berbicara tentang bagaimana untuk hidup sebuah gereja modern.


1. Masalah yang dihadapi oleh gereja gereja modern

Tantangan dari Gereja sekarang berbeda dari tantangan Jemaat Gereja awal. Ini menuntun pada beberapa hal dari jalan kehidupan dari Jemaat Gereja awal, tidak cukup relefan, atau sulit dilakukan oleh gereja gereja hari ini. Berikut adalah beberapa masalah yang muncul dalam kehidupan Jemaat Gereja modern:


  • Sikap individualis yang muncul di beberapa anggota Jemaat. Tidak seperti Gereja awal, yang merupakan salah satu yang pertama dan sama, dan membuatnya menjadi milik bersama, di gereja modern ada sikap individualis yang mengurangi hubungan simpati empati antara Jemaat. Tidak jarang mengakibatkan satu gereja dengan yang lain tidak bersatu, berjalan sesuai dengan pengertiannya sendiri. Jadi tidak ada kesatuan dimana antarjemaat membangun satu sama lain, untuk tetap bersandar pada Kristus.
  • Teknologi modern yang terus berkembang dikatakan lebih dekat ke kejauhan, tetapi untuk tetap dekat. Hal ini juga sangat berpengaruh dalam kehidupan Jemaat Gereja (baca: kebaktian singkat Kekristenan). Buatlah Jemaat sibuk dengan dunia maya, jadi malah membuatnya menjauh dari Jemaat dekat. Untuk mengurangi waktu bersekutu antar-jemaat, sehingga kurangnya persatuan dan penguatan Jemaat modern.
  • Tuntutan hari ini untuk pekerjaan meningkat, membuat gereja modern waktu banyak disita oleh masing-masing karya. Jadi adalah mungkin untuk bersekutu dengan para saudara, bahkan mereka mengalami kesulitan untuk menyisihkan waktu bagi keluarga atau untuk pribadinya sendiri. Dengan demikian keabsahan Jemaat tidak dibangunkan, karena hubungan antara Jemaat tidak cukup dekat. Seringkali Jemaat datang ke tempat beribadah hanya sebagai rutinitas, untuk memenuhi kewajiban keagamaan. Tidak menyadari perlunya saling menguatkan satu sama lain, dan saling membantu di antara Jemaat Gereja.
  • Perbedaan dalam tingkat kekayaan antara jemaat dan lain-lain juga merupakan masalah. Sering kali ketika gereja yang lebih kaya ingin memperkuat persatuan dengan gereja yang kurang mampu, gereja yang kurang mampu merasa lebih berani dan bukannya menjauhkan diri. Demikian pula, sebaliknya, terkadang ada Jemaat yang kurang mampu memperkuat kesatuan dengan jemaat yang kaya, jemaat yang kaya takut bahwa gereja yang kurang mampu ingin mengambil MANFA dari kekayaannya, ketika tidak demikian.


2. Relevansi jalan gereja mula-mula dengan cara hidup gereja modern

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, masalah yang dihadapi oleh Gereja Gereja awal berbeda dengan masalah yang dihadapi Jemaat Gereja modern. Waktu dan demografi kehidupan Gereja awal juga berbeda, sehingga hidup kembali dari Gereja Gereja awal dalam kehidupan gereja gereja yang modern perlu dipertimbangkan, dilihat dari berbagai sudut.


  • Dari konteks demografi, jemaat pertama datang dari bangsa yang sama, yakni Yahudi dan agama yang sama yang merupakan Judaisme (baca: Bagaimana memasukkan Kisten). Selain itu, sebagian besar jemaat berada di satu tempat yang tidak terlalu jauh, sehingga lebih mudah bagi mereka untuk berkumpul.
  • Dari konteks penderitaan yang dihadapi, Gereja awal sama-sama mengalami penganiayaan yang luar biasa. Mereka dikucilkan oleh orang Yahudi lain yang tidak percaya kepada Tuhan Yesus, juga oleh orang Roma yang menjajah mereka. Diskriminasi yang diterima oleh Gereja awal terjadi di berbagai bidang, termasuk dalam hukum dan ekonomi, dipecat dari pekerjaan atau rumit dalam perdagangan misalnya. Justru itu, Jemaat awal mempunyai paksaan kepada Bersat, yang dimanifestasikan dalam membagi kekayaan satu bahan.
  • Dalam konteks pemimpin gereja Authority, Gereja awal dipimpin langsung oleh para rasul. Keunikan yang tidak akan diulang di era modern seperti sekarang ini.


3. bagaimana menjalankan Gereja Gereja yang gereja modern dapat diterapkan

Beberapa hal dalam kehidupan Gereja awal mungkin tidak relevan untuk dilakukan saat ini, seperti berkumpul bersama setiap hari dan saling berbagi harta milik orang lain sebagai milik bersama (dibaca: Bertobatlah umat Kristen). Tetapi beberapa hal keagamaan di bawah ini adalah contoh dari Jemaat awal yang sekarang diterapkan dalam cara hidup gereja modern:

  • Rasa kerinduan dan kehausan bagi Allah, firman-Nya akan. Agar para anggota Jemaat Gereja diimbau untuk melakukan pelayanan yang tulus dan sukarela dari gereja. Berdoa, sementara teduh, membaca firman Allah dengan tekun didorong oleh rasa rindu untuk lebih dekat, lebih untuk mengenal Allah.
  • Semangat untuk berkumpul dan bersekutu dengan sesama anggota gereja. Mempertahankan satu sama lain dalam iman, memperkuat yang lemah, menghibur yang sedih, membantu kekurangan, dll.
  • Melakukan Perjamuan Suci supaya Jemaat jemaat selalu diingatkan akan penderitaan dan penebusan Yesus Kristus, dan janji Tuhan Yesus kepada orang percaya.
  • Persekutuan dalam doa.

Jadi beberapa kehidupan dalam bentuk gereja modern yang dapat Anda ketahui, sehingga dapat menjadi contoh dalam peribadatan Anda.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar