Skip to main content

Apakah Tato Dilarang Dalam Agama Katolik | Hukum Tato dalam Kristen

Rupanya, seni terdaftar dengan baik oleh masyarakat. Ada banyak cara orang dalam mengekspresikan seni dalam kehidupan mereka. Beberapa melewati musik dan juga melewati gambar. Orang yang memiliki semangat artistik tinggi terdaftar agar bersyukur. Hal ini disebabkan oleh meningkatnya keinginan masyarakat akan tentang karya seni terkait. Anda dapat Kokoro kebutuhan tambahan melalui musik yang Anda buat, apakah itu adalah Anda yang membuat instrumen atau bahkan Anda bekerja sebagai aktor suara yaitu bernyanyi. Selain itu, pembayaran untuk seorang seniman juga cukup memadai sehingga Anda didorong untuk memupuk cinta seni. Dari cinta Anda dapat bergerak untuk membuat uang ekstra.

Selain menggunakannya sebagai musik alternatif, Anda juga pasti bisa menjual hasil gambar Anda. Memang, menggambar adalah salah satu hobi yang tidak mengambil orang memiliki. Ini adalah titik ekstra bagi mereka yang suka menggambar. Selain itu, pembayaran untuk luasnya gambar dapat diklasifikasikan sebagai memadai. Namun, diakui bahwa dalam gambar kita kita sebenarnya mengumpulkan niat yang mendalam dan tentu saja digabungkan dengan kemampuan Anda untuk mengekspresikan pikiran Anda melalui tinta stroke. 

Menggambar dapat dilakukan dengan wadah, kertas atau bahkan kulit manusia. Ya! Saat ini banyak orang tu yang mencintai keberadaan gambar di tubuhnya. Gambar disebut tato. Salah satu komunitas Honey View Course atau pandangan keagamaan, tato memiliki maknanya sendiri. Begitu juga dalam iman Kristian, yang akan dibincangkan dalam artikel ini tentang hukum tato dalam Kekristianan 



Mengenal Tuhan

Mengenal Tuhan dapat juga ditafsirkan sebagai suatu bentuk pengenalan diri karena Anda yang membuat gambar di muka Allah. Perilaku yang Anda lakukan itu membuat pendapat non-Kristen tentang Kristus baik atau tidak. Oleh karena itu, dalam kehidupan masyarakat tentu saja kita harus mengetahui siapa diri kita dan yang namanya kita Pertaruhkan.

Dalam Alkitab juga Allah pernah berkata kepada Hosea 4:6  "umat-Ku binasa karena tidak mengenal Allah ". Kehancuran daging memang akan dialami oleh setiap makhluk hidup, khususnya manusia. Semua hal di dunia ini adalah tentang waktu. Namun, ada bagian dari kehidupan manusia yang dapat menjadikannya kehidupan kekal dalam iman yaitu Roh. Daging sangat sering argumen Roh. Hanya mereka yang memiliki iman yang benar yang mampu mengendalikan daging. Oleh karena itu, pertama-tama Identifikasikan siapa Allah dan apa yang dia inginkan, maka kita dapat bertindak sesuai dengan kehendak-Nya

Tato menurut iman Kristen

Penggunaan tato sangat hidup di kalangan masyarakat saat ini, terutama di kalangan remaja. Banyak remaja yang tergila-gila dengan tato sehingga membenamkan kulit mereka sebagai landasan seniman untuk bekerja. Namun, penggunaan tato sendiri telah mendapat peringatan dari Allah yang ditulis dalam Imamat 19:28. Dalam ayat itu, Allah mengingatkan Anda,  "Jangan menaruh tubuh Anda sampai mati karena orang mati, dan bukan tanda kulit Anda; Akulah Tuhan  "(baca: turunan dosa menurut Kekristenan).

Dari ayat ini kita dapat menyimpulkan bahwa Allah sendiri telah menentangnya. Dan itu berarti, penggunaan tanda pada tubuh manusia telah ada sejak zaman kuno. Allah juga menegaskan bahwa dia adalah Allah. Dalam perkataan seperti itu, Tuhan menghendaki kita untuk menyerah dan mentaati Statuta. Mungkin, sudah sangat banyak orang yang salah dengan persepsi mengenai penggunaan tato. Ini karena dalam iman Kristen hal yang paling menegaskan adalah kasih. Baik kasih bagi Tuhan maupun kasih bagi orang lain. Jadi, ada banyak salah asumsi tentang banyak hal, termasuk penyisipan tato.

Berbicara tentang Imamat 19:28, ianya perlu untuk mengetahui bahawa ayat ini pada mulanya ditujukan kepada orang Israel. Kita semua tahu bahawa umat Israel adalah umat pilihan Tuhan. Jahweh sangat mengasihi mereka sehingga mereka tidak memiliki dosa, Jahweh tetap mengasihi mereka. Sampai sekarang, mereka tetap menjadi bangsa Allah yang terpilih. Namun, kita tidak perlu khawatir karena Allah memang yang paling adil. Kita adalah anak-anaknya yang akan selalu ada di tangan-Nya. Di masa lalu, bangsa Israel berada di tempat dimana banyak orang yang tidak mengenal Tuhan. Mereka sering menggunakan hiasan tubuh seperti tanda bahwa kita saat ini akrab dengan pengucapan tato (baca: kematian menurut Kekristenan)

Tato berasal dari penyembahan berhala

Sebagai seorang Kristen, penyembahan berhala tentu berakibat fatal. Hal ini tentu dikatakan oleh Allah melalui 2 batu yang dibaca dalam 10 perintah. Dengan menyembah berhala, pastilah kita menjadi tertuduh Tuhan. Jelas, itu adalah yang pertama dari hukum. Dalam hukum pertama, kita diingatkan akan Tuhan bahwa dia adalah sosok yang cemburu. Oleh karena itu, ia tidak ingin menjadi diduakan begitu sangat membenci perbuatan. 

Selain melanggar hukum yang pertama, pemujaan berhala juga melanggar hukum kedua. Dalam hukum yang kedua, ianya lebih dijelaskan tentang kecemburuan Tuhan. Bagaimana kau bisa mengatakannya untuk sebuah patung? Dia adalah satu-satunya yang patut Anda sembah. Patung mungkin memiliki kekuatan mistik yang dapat memberikan apa yang hati Anda inginkan. Namun, hanya Allah yang dapat memberikan Anda kebutuhan Anda. Oleh karena itu, perlu untuk menggarisbawahi bahwa penyembahan berhala sangat penting bagi Allah karena kegiatan ini noda atas muka Allah. Hal ini karena Anda tidak percaya pada kekuasaannya. Anda menerapkan seolah-olah Allah tidak dapat memberikan apa yang Anda butuhkan sehingga Anda mengambil jalan pintas yang dengan penyembahan berhala (baca: etika Kristen).

Berbicara tentang penyembahan berhala, di Indonesia sangat jarang bagi orang untuk mempercayai berhala karena di Indonesia hukum juga bertindak dalam agama. Berbeda dari zaman kuno, terjadi di lingkungan Israel. Pada saat itu, Tuhan sangat prihatin jika umatNya beralih dari dia dan menyembah berhala karena zaman kuno, mereka hidup di antara orang yang tidak percaya kepada kuasa Allah. Sebagai umat pilihan Tuhan pastinya mereka diingatkan bahawa mereka tidak jatuh ke dalam dosa. Ketika melakukan ritual penyembahan berhala, orang yang tidak mengenal Allah membuat tanda pada tubuh mereka terlebih dahulu. Tato hukum dalam kekristenan memanfaatkan tato yang dilarang keras dalam iman Kristen. 

Pada zaman dahulu, orang menjadi menyembah berhala dengan menyakiti dirinya sendiri. Mereka memilukan kulit mereka sehingga mereka terluka. Itu adalah cara mereka untuk memanggil Roh. Dengan demikian, mereka dapat melaksanakan ritual mereka. Tubuh manusia sebagai Bait Allah tentunya tidak layak untuk diperlakukan sedemikian rupa 

Informasi seperti itu mengenai hukum tato dalam kekristenan. Dengan artikel ini, diharapkan dapat mengingatkan kita lebih banyak tentang kesalahan dalam membuat tato. Semoga bermanfaat.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar