Skip to main content

4 Ayat Alkitab Tentang Uang dan Materialisme Dalam Ajaran Kristen

Kebutuhan uang adalah sesuatu yang dialami setiap orang. Hanya, motivasi orang dalam mencari uang bervariasi-beberapa melakukannya untuk memenuhi kebutuhan (yang perlu dipenuhi), beberapa melakukannya untuk memenuhi keinginan (tidak selalu terpenuhi), baik kebutuhan atau keinginan sendiri atau orang seperti keluarga, teman, dll.

Apa pun motivasi orang dalam mencari uang, dalam proses atau kesuksesan dapat menyebabkan orang untuk materialis. Jika kita melihat esensi definisi materialisme menurut Kamus besar bahasa Indonesia, kita akan menemukan bahwa sifat materialis cenderung memprioritaskan pengadaan sesuatu yang dapat dibuktikan secara fisik atau dengan indra manusia. Akibatnya, sifat mengabaikan hal supranatural termasuk kekuatan Allah.

Hal ini dapat membawa kita untuk memikirkan ateisme, tetapi sebenarnya dalam kehidupan sehari-hari orang Kristen juga dapat mengalaminya. Sebagai contoh, dalam upaya kita untuk mendapatkan uang kita mungkin secara tidak sadar bahwa uang yang diperoleh harus dengan kerja keras, bukan dengan bersandar pada Tuhan.

Definisi materialisme membuat materialisme sering dikaitkan juga dengan sifat ' matre ' atau sifat yang berfokus pada mengejar kekayaan. Sebagai manusia, orang Kristen juga bisa memiliki karakter yang kurang baik, termasuk materialis atau ' matre '. Oleh karena itu, dalam kesempatan kali ini kita akan mengetahui bagaimana sikap Kristen harus mengenai materialisme melalui ayat berikut.

Hal pengumpulan harta – Matius 6:19-21, 24
“(19) Janganlah kamu mengumpulkan harta di bumi; di bumi ngengat dan karat merusakkannya dan
pencuri membongkar serta mencurinya. (20) Tetapi kumpulkanlah bagimu harta di sorga; di sorga
ngengat dan karat tidak merusakkannya dan pencuri tidak membongkar serta mencurinya. (21) Karena
di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada. … (24) Tak seorangpun dapat mengabdi kepada
dua tuan. Karena jika demikian, ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain, atau ia
akan setia kepada yang seorang dan tidak mengindahkan yang lain. Kamu tidak dapat mengabdi kepada
Allah dan kepada Mamon.”
Matius 6:19-21, 24

Ayat ini adalah perikop alkitabiah yang membahas koleksi harta karun. Dalam perikop kita mendapati bahwa Yesus sendiri mengingatkan kita bahwa dalam kehidupan ini kita tidak mengejar harta duniawi seperti kekayaan, kuasa, respek, dsb. Jika Anda ingin mengumpulkan harta, marilah kita mengumpulkan harta di surga karena tidak seperti harta duniawi yang pasti akan berlalu, harta di surga dapat dimiliki selama-lamanya.

Ayat 21 kemudian mengatakan bahwa hati kita cenderung bersandar pada apa yang kita anggap sebagai ' harta benda ' atau sesuatu yang berharga. Terkadang di tengah usaha kita dalam bekerja kita memberikan upaya terbaik kita namun lupa untuk menyerah kepada Allah. Ini adalah apa yang dimaksud dalam ayat 24, yaitu bahwa dalam bekerja harus kita memiliki motivasi yang tepat, yaitu untuk menyenangkan Tuhan, bukan semata-mata untuk uang. Seperti dikatakan dalam beberapa ayat Alkitab tentang tanggung jawab orang Kristen, bekerja dengan tekun sangat baik, tetapi kita tidak boleh melupakan tujuan kita sebagai orang Kristen untuk memfokuskan hidup kita pada Kristus.

Kebutuhan materiil terjamin – Mazmur 23:1
“TUHAN adalah gembalaku, takkan kekurangan aku.”
Mazmur 23:1

Pemeliharaan kehidupan adalah salah satu janji Allah kepada orang percaya. Seperti domba yang bersandar pada gembalanya untuk membawanya ke air dan padang rumput untuk memenuhi kebutuhan makan dan minum, kita dapat bersandar pada Tuhan Yesus, gembala yang baik untuk memenuhi kebutuhan kita. Ketika kita tunduk padanya, Yesus akan memimpin hidup kita sehingga bahkan jika kita berada dalam kesulitan, kita tidak akan dicabut. Ini tidak berarti bahwa kita dapat melakukan ongkang sendirian, tetapi kita dapat bekerja dengan tenang, tidak khawatir karena memiliki iman bahwa Tuhan Yesus akan memelihara hidup kita (Mat. 6:31-33).

Dalam Alkitab bahasa Inggris Standard Version  "ini tidak akan kekurangan saya " memiliki terjemahan  "saya tidak akan ingin ". Artinya, tidak hanya kebutuhan kita terpenuhi sehingga tidak kurang, kita juga bisa hidup dalam kelimpahan sehingga kita tidak ingin atau mendambakan (ingin) memiliki ini dan itu (Baca juga: ayat Alkitab tentang Fortune).

Yesus ialah harta terbesar – Matius 6:33, 13:44-46
“Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.”
Matius 6:33

“Hal Kerajaan Sorga itu seumpama harta yang terpendam di ladang, yang ditemukan orang, lalu dipendamkannya lagi. Oleh sebab sukacitanya pergilah ia menjual seluruh miliknya lalu membeli ladang itu. Demikian pula hal Kerajaan Sorga itu seumpama seorang pedagang yang mencari mutiara yang indah. Setelah ditemukannya mutiara yang sangat berharga, ia pun pergi menjual seluruh miliknya lalu membeli mutiara itu.”
Matius 13:44-46

Dalam ayat tentang pengumpulan harta, Yesus mengatakan bahwa substansi yang kita kumpulkan bukanlah harta duniawi, tetapi harta untuk di surga. Lebih jauh lagi, dalam Matius 6:33 maka Yesus menjelaskan bahwa kita tidak perlu khawatir dalam memenuhi kebutuhan kita, tetapi kita harus terlebih dahulu mencari Kerajaan Allah dan kebenaranNya, Yesus, jalan dan kebenaran dan hidup (Yoh 14:6).

Matius 13:44-46 mengatakan bahwa orang yang menemukan Kerajaan Surga adalah seperti mereka yang menemukan harta karun yang tersembunyi atau mutiara yang indah dan berharga. Begitu berharga adalah harta atau mutiara sampai orang yang menemukannya rela melepaskan harta lainnya untuk memiliki harta karun baru menemukannya. Logikanya, tentu saja harta karun atau mutiara yang dia temukan tentu lebih berharga daripada semua yang dia miliki sehingga bahkan jika dia menjual semua miliknya dia masih tidak akan kalah.

Aplikasi bagi kita adalah bahwa selama kita prihatin untuk mengenal Yesus melalui Firman-Nya maka kita tidak perlu khawatir tentang kebutuhan materi kita. Alam sadar atau tidak sadar kita juga akan digantikan dengan kerinduan untuk Yesus, seperti orang yang menjual semua atau kegembiraan untuk memiliki harta yang jauh lebih berharga dan mutiara.

Justeru mengutip empat ayat alkitabiah tentang materialisme. Kita hendaknya ingat bahwa Yesus telah berjanji untuk memelihara kehidupan kita. Daripada mengejar harta benda, marilah kita sebagai orang Kristen memupuk kerinduan kita untuk mengenal Yesus Kristus.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar