Skip to main content

25 Ayat Alkitab tentang Memotivasi Untuk Bekerja Keras

Manusia tidak hidup hanya untuk keheningan. Ada hal yang perlu dilakukan orang termasuk pekerjaan. Namun, sering kali banyak orang merasa penting bahwa pekerjaan ini kemudian selesai. Tidak perlu menyelesaikan pekerjaan kami dengan baik. Pekerjaan dapat diselesaikan di dekat tenggat waktu. Atau ada beberapa orang yang mencari pekerjaan inti hanya untuk manfaat, biasanya materi. Kemudian, lakukanlah hal seperti itu sesuai dengan kehendak Tuhan? Berikut adalah beberapa ayat Alkitab tentang bekerja keras yang akan mengingatkan kita akan kehendak Allah dalam pekerjaan kita.

Kejadian 2:15
TUHAN Allah mengambil manusia itu dan menempatkannya dalam taman Eden untuk mengusahakan dan memelihara taman itu.

Manusia diciptakan untuk bekerja. Jadi, seharusnya tidak seseorang bergantung terlalu banyak pada orang lain dan tidak ingin bekerja. Pekerjaan sudah menjadi tanggung jawab yang Allah berikan kepada kita selama kita hidup.

Ayat Alkitab tentang Memotivasi Untuk Bekerja Keras


Efesus 4:28
Orang yang mencuri, janganlah ia mencuri lagi, tetapi baiklah ia bekerja keras dan melakukan pekerjaan yang baik dengan tangannya sendiri, supaya ia dapat membagikan sesuatu kepada orang yang berkekurangan.

Kita adalah manusia yang tidak lepas dari dosa. Namun, sebagai orang Kristen, kita menyadari dan memahami bahwa Allah telah mengampuni kita sehingga ada pertobatan seperti ayat Alkitab tentang pertobatan. Sebagai rasa syukur kita, kita tidak bisa lagi berbuat dosa yang sama, tetapi kita harus bekerja keras dan melakukan perbuatan baik. Artinya, dalam melakukan pekerjaan memastikan pekerjaan adalah pekerjaan yang baik dan berkat bagi orang lain.

2 Timotius 2:6
Seorang petani yang bekerja keras haruslah yang pertama menikmati hasil usahanya

Allah berjanji setiap orang untuk bekerja keras untuk hasil yang dapat dinikmati. Itu berarti tidak ada yang terbuang ketika kita bekerja keras. Ayat ini juga mengingatkan saya bahwa pekerjaan acak tidak cukup, tetapi harus bekerja keras. Ada kesuksesan yang menanti kita seperti yang tertulis dalam ayat Alkitab tentang keberhasilan.

2 Tesalonika 3:7-8
Sebab kamu sendiri tahu, bagaimana kamu harus mengikuti teladan kami, karena kami tidak lalai bekerja di antara kamu, dan tidak makan roti orang dengan percuma, tetapi kami berusaha dan berjerih payah siang malam, supaya jangan menjadi beban bagi siapa pun di antara kamu.

Paulus adalah teladan bagi kita dalam hal pekerjaan. Paulus tidak menggunakan, memanfaatkan apa yang orang lain miliki, kebaikan orang lain secara bebas. Ini mengingatkan kita untuk tetap bekerja. Kita sebagai orang Kristen seharusnya menjadi berkat dan bukan beban bagi orang lain. Oleh karena itu, kita perlu untuk mendapatkan kerja keras kita sendiri.

Pengkhotbah 3:13
Dan bahwa setiap orang dapat makan, minum dan menikmati kesenangan dalam segala jerih payahnya, itu juga adalah pemberian Allah.

Allah telah menjanjikan kepada kita hasil yang akan kita nikmati bagi kerja keras kita. Namun, Tuhan akan mengingatkan kita bahwa setiap hasil yang kita peroleh berasal dari Allah. Artinya, kita tidak boleh lupa untuk bersyukur dan memuliakan Tuhan dalam hasil kerja keras kita. Jangan lupa untuk menyembah Allah seperti dalam ayat Alkitab tentang penyembahan.

Pengkhotbah 2:24
Tak ada yang lebih baik bagi manusia dari pada makan dan minum dan bersenang-senang dalam jerih payahnya. Aku menyadari bahwa ini pun dari tangan Allah.

Pengkhotbah lagi mengingatkan kita bahwa setiap hasil kerja keras kita adalah karunia dari Allah. Kita tidak boleh lupa untuk bersyukur untuk itu. Lakukan penyembahan yang benar sesuai dengan Alkitab.

Pengkhotbah 5:18
Setiap orang yang dikaruniai Allah kekayaan dan harta benda dan kuasa untuk menikmatinya, untuk menerima bahagiannya, dan untuk bersukacita dalam jerih payahnya – juga itu pun karunia Allah.

Teks alkitabiah dari kerja keras ini juga mengingatkan kita untuk bersyukur atas karunia Allah yang memberikan sukacita bagi pekerjaan kita. Karunia Allah saja mampu membuat kita merasa bersyukur. Sukses tidak seharusnya membuat kita sebangga ayat Alkitab tentang kebanggaan manusia.

Yohanes 5:17
Tetapi Ia berkata kepada mereka: “Bapa-Ku bekerja sampai sekarang, maka Aku pun bekerja juga.”

Tidak hanya Paulus, Yesus adalah teladan bagi kita. Dia mengingatkan kita bahwa sampai sekarang dia dan ayah masih bekerja. Jika dia bekerja, maka manusia harus meniru dia dan bekerja.

Yohanes 17:4
Aku telah mempermuliakan Engkau di bumi dengan jalan menyelesaikan pekerjaan yang Engkau berikan kepada-Ku untuk melakukannya.

Yesus juga mengingatkan dia bahwa dia melakukan pekerjaannya sampai dia selesai dan memuliakan Bapa dengan pekerjaannya. Jika kita memiliki tanggung jawab pekerjaan, kita harus menyelesaikannya dengan baik, tidak setengah. Juga, pastikan bahwa selama pekerjaan, kita memuliakan Allah melalui pekerjaan.

Amsal 12:24
Tangan orang rajin memegang kekuasaan, tetapi kemalasan mengakibatkan kerja paksa.

Amsal mengingatkan kita bahwa jika kita bekerja keras dengan tekun, ada kuasa yang kita peroleh. Itu berarti bahwa khalayak ramai akan menghormati kita atas apa yang telah kita lakukan. Ada harapan bagi orang yang bekerja keras seperti dalam ayat Alkitab tentang kepercayaan.

Amsal 13:11
Harta yang cepat diperoleh akan berkurang, tetapi siapa mengumpulkan sedikit demi sedikit, menjadi kaya.

Di dalam kerja keras, diperlukan ketekunan dan kesabaran. Kita tidak bisa selalu mencari jalan instan untuk mendapatkan apa yang kita mau. Cara-cara yang instan tidak akan pernah bertahan lama dan malah akan merugikan kita.

Pengkhotbah 11:6
Taburkanlah benihmu pagi-pagi hari, dan janganlah memberi istirahat kepada tanganmu pada petang hari, karena engkau tidak mengetahui apakah ini atau itu yang akan berhasil, atau kedua-duanya sama baik.

Amsal 6:6-8
Hai pemalas, pergilah kepada semut, perhatikanlah lakunya dan jadilah bijak: biarpun tidak ada pemimpinnya, pengaturnya atau penguasanya, ia menyediakan rotinya di musim panas, dan mengumpulkan makanannya pada waktu panen.

Pengkhotbah 5:11
Enak tidurnya orang yang bekerja, baik ia makan sedikit mauun banyak; tetapi kekenyangan orang kaya sekali-kali tidak membiarkan dia tidur.

Pengkhotbah 9:10
Segala sesuatu yang dijumpai tanganmu untuk dikerjakan, kerjakanlah itu sekuat tenaga, karena tak ada pekerjaan, pertimbangan, pengetahuan dan hikmat dalam dunia orang mati, ke mana engkau akan pergi.

Amsal 14:23
Dalam tiap jerih payah ada keuntungan, tetapi kata-kata belaka mendatangkan kekurangan saja.

Amsal 21:5
Rancangan orang rajin semata-mata mendatangkan kelimpahan, tetapi setiap orang yang tergesa-gesa hanya akan mengalami kekurangan.

2 Tesalonika 3:10
Sebab, juga waktu kami berada di antara kamu, kami memberi peringatan ini kepada kamu: jika seorang tidak mau bekerja, janganlah ia makan.

Amsal 22:29
Pernahkah engkau melihat orang yang cakap dalam pekerjaannya? Di hadapan raja-raja ia akan berdiri, bukan di hadapan orang-orang yang hina.

Amsal ini pun sekali lagi mengingatkan bahwa orang banyak akan menghormati kita jika kita bekerja keras. Namun, lebih spesifik lagi, Amsal mengatakan bahwa tidak hanya sembarang orang yang menghormati kita. Orang yang memiliki kekuasaan, orang yang dihormati pun akan menghormati kita.

Kolose 3:23-24
Apa pun juga yang kamu perbuat, perbuatlah dengan segenap hatimu seperti untuk Tuhan dan bukan untuk manusia. Kamu tahu, bahwa dari Tuhanlah kamu akan menerima bagian yang ditentukan bagimu sebagai upah. Kristus adalah tuan dan kamu hamba-Nya.

Kita sudah dijanjikan hasil dari kerja keras kita. Namun, Tuhan mau mengingatkan kita bahwa kita harus bekerja keras seakan-akan kita melakukannya untuk Tuhan, bukan untuk manusia. Ingatlah bahwa tuan kita yang terutama adalah Tuhan. Kita harus bekerja keras dengan menyerahkan seluruh hati kita pada Tuhan.

Amsal 10:22
Berkat TUHANlah yang menjadikan kaya, susah payah tidak akan menambahinya.

Tentu kerja keras dapat menghasilkan kekayaan. Namun, Allah mau mengingatkan kita bahwa tetap berkat Tuhan yang menjadikan kita kaya. Artinya, jangan jadikan kekayaan sebagai fokus utama kita dalam bekerja keras. Oleh karena itu, kita harus menghilangkan sikap materialistis kita seperti pada ayat Alkitab tentang materialisme.

Amsal 10:4
Tangan yang lamban membuat miskin, tetapi tangan orang rajin menjadikan kaya.

Meskipun berkat Tuhan yang menjadikan kita kaya, tetap ada bagian yang harus kita kerjakan. Berkat Tuhan seharusnya tidak menjadi alasan untuk kita bermalas-malasan, tetapi malah menjadi alasan bagi kita untuk semakin bekerja keras.

Matius 7:7-8
“Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu. Karena setiap orang yang meminta, menerima dan setiap orang yang mencari, mendapat dan setiap orang yang mengetok, baginya pintu dibukakan.

Setiap manusia memiliki keinginan. Kita bisa mendapatkan keinginan kita. Ayat Alkitab tentang bekerja keras ini mau mengingatkan kita bahwa kita harus berdoa dan bekerja. Kita harus meminta, tetapi kita juga harus mencari dan mengetok. Jangan biarkan Allah bekerja sendirian untuk hidup kita, kita juga harus mengerjakan bagian kita.

Amsal 6:9-11
Hai pemalas, berapa lama lagi engkau berbaring? Bilakah engkau akan bangun dari tidurmu? “Tidur sebentar lagi, mengantuk sebentar lagi, melipat tangan sebentar lagi untuk tinggal berbaring” – maka datanglah kemiskinan keadamu seperti seorang penyerbu, dan kekurangan seperti orang yang bersenjata.

Hal yang sudah pasti adalah sangat sulit bagi kita mendapatkan kebutuhan kita jika kita bermalas-malasan. Kemalasan tidak akan pernah membawakan keuntungan apapun bagi kita. Sudah seharusnya kita selalu bekerja keras.

Pengkhotbah mau mengingatkan kita untuk bekerja keras setiap waktu. Artinya, bekerja tidak hanya terbatas pada jam kerja di tempat kita bekerja, tetapi setiap waktu. Kita harus menyiapkan diri untuk segala kemungkinan yang ada di depan kita, karena tidak ada dari kita yang tahu apa yang akan terjadi di masa depan. Tidak hanya ayat-ayat tersebut, masih ada banyak ayat lainnya yang mengingatkan kita untuk selalu bekerja keras. Berikut beberapa ayat Alkitab tentang bekerja keras lainnya.

Sekarang, kita sudah mengerti mengapa kita harus bekerja keras. Bekerja keras akan mendatangkan berkat Allah kepada kita baik secara rohani maupun materi. Namun, kita tidak boleh lupa untuk selalu bersyukur dan menggunakan segenap hati kita dalam pekerjaan kita. Semua kemuliaan bagi nama Allah. Tuhan memberkati.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar