Skip to main content

10 Ayat Alkitab tentang Gosip Membicarakan Keburukan Orang Lain yang Wajib Dihindari

Ayat Alkitab tentang Gosip Membicarakan Keburukan Orang Lain yang Wajib Dihindari. Setiap orang diberikan keseimbangan oleh Tuhan. Setiap orang merasa bahagia, tidak pernah merasa sedih. Setiap orang telah merasakan kesuksesan, tidak pernah gagal. Setiap orang memiliki kelebihan, tetapi setiap orang juga memiliki kekurangan atau keburukan. Meski diberi keseimbangan, kita cenderung lebih suka membahas hal-hal negatif. Dibandingkan membicarakan kelebihannya, kita lebih tertarik membicarakan keburukan orang lain. Kami juga sering tidak hanya berbicara secara langsung, tetapi mengatakannya di media sosial. Kami menyalahgunakan sains dan teknologi, tidak sesuai dengan ayat Alkitab tentang sains dan teknologi.

Terkadang kita merasa tidak bersalah karena kita berpikir bahwa kejahatan memang dimiliki oleh orang yang kita bicarakan. Namun, ketika kita mulai berbicara tentang keburukan orang lain, kita sering melanjutkan dengan fitnah dan hal-hal buruk lainnya. Sebagai anak-anak Tuhan, kita perlu berhati-hati ketika berbicara tentang orang lain. Berikut adalah kumpulan ayat-ayat Alkitab tentang berbicara tentang keburukan orang lain.

1. Efesus 4:29
Janganlah ada perkataan kotor keluar dari mulutmu, tetapi pakailah perkataan yang baik untuk membangun, di mana perlu, supaya mereka yang mendengarnya, beroleh kasih karunia.

Paulus kepada jemaat di Efesus, dan juga kepada kita semua, menasehati kita untuk memakai perkataan yang membangun. Ini akan membantu kita untuk menjadi berkat bagi orang lain, sesuai dengan yang Tuhan kehendaki dalam hidup kita. Ketika kita membicarakan keburukan orang lain, percayalah itu adalah kebiasaan yang menjadi batu sandungan dan bukannya menjadi berkat bagi orang yang mendengarkan. Membicarakan keburukan orang lain tidak akan membangun siapapun, bahkan menghancurkan diri kita sendiri. Bijaksanalah dalam berkata-kata seperti yang dikatakan ayat Alkitab tentang bijaksana.


2. Mazmur 1:1
Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan pencemooh,

Ayat Alkitab tentang membicarakan keburukan orang lain ini mengatakan bahwa pencemooh sama seperti orang fasik dan orang berdosa. Mereka mengatakan diri mereka adalah pengikut Tuhan, tetapi nyatanya mereka tidak pernah memperhatikan dan melakukan firman Tuhan. Jika kita ingin merasa bahagia, kita perlu menghindari orang-orang tipe seperti ini.

3. Amsal 22:10
Usirlah si pencemooh, maka lenyaplah pertengkaran, dan akan berhentilah perbantahan dan cemooh.

Seorang pencemooh adalah orang yang suka membicarakan keburukan orang lain. Ia dengan mudah menghina orang lain hanya karena orang tersebut memiliki sebuah keburukan. Seorang pencemooh akan menyebabkan pertengkaran di tengah-tengah komunitas. Seorang pencemooh menyebabkan sebuah komunitas tidak lagi sehat. Oleh karena itu, kita harus berhati-hati dan bisa mengusir pencemooh tersebut. Kita perlu menciptakan komunitas yang berisi sukacita seperti pada ayat Alkitab tentang sukacita.

4. Amsal 13:3
Siapa menjaga mulutnya, memelihara nyawanya, siapa yang lebar bibir, akan ditimpa kebinasaan.

Jika kita mampu menjaga mulut kita, tidak suka berbicara buruk terutama tentang orang lain, kita memelihara nyawa kita. Kita menghindari diri dari kebinasaan. Ingatlah bahwa kebinasaan selalu menanti orang-orang yang suka membicarakan keburukan orang lain.

5. Mazmur 101:5
Orang yang sembunyi-sembunyi mengumpat temannya, dia akan kubinasakan. Orang yang sombong dan tinggi hati, aku tidak suka.

Tidak ada orang yang suka pada pribadi yang senang membicarakan keburukan orang lain. Ayat Alkitab tentang membicarakan keburukan orang lain ini mengingatkan kita bahwa kita akan menghadapi akibatnya, kita akan binasa atas setiap perkataan buruk yang kita ucapkan. Kebiasaan buruk ini perlahan akan membuat kita merasa malas untuk hidup karena kita sadar bahwa kita memiliki keburukan dan kita jadi terus takut juga dibicarakan. Oleh karena itu, dibandingkan membicarakan keburukan orang lain, lebih baik membaca dan memperkatakan ayat Alkitab untuk motivasi hidup.

6. Amsal 20:19
Siapa mengumpat, membuka rahasia, sebab itu janganlah engkau bergaul dengan orang yang bocor mulut.

Tidak ada orang yang mau berteman dengan orang yang bocor mulut. Orang yang bocor mulut ini termasuk orang yang suka membicarakan keburukan orang lain, tidak mampu menahan perkataannya. Pertama, kita perlu berhati-hati dalam bergaul dengan orang seperti ini. Kedua, jangan sampai kita sendiri menjadi orang yang bocor mulut. Kita akan kehilangan teman-teman dan lingkup pergaulan kita. Ini akan membuat kita merasa patah hati. Patah hati tersebut perlu segera kita atasi sesuai dengan yang tertulis dalam ayat Alkitab tentang patah hati.

7. Yakobus 4:11
Saudara-saudaraku, janganlah kamu saling memfitnah! Barangsiapa memfitnah saudaranya atau menghakiminya, ia mencela hukum dan menghakiminya; dan jika engkau menghakimi hukum, maka engkau bukanlah penurut hukum, tetapi hakimnya.

Membicarakan keburukan orang lain akan membawa kita pada satu tahap untuk memfitnah orang tersebut. Surat Yakobus mengingatkan kita untuk tidak memfitnah orang lain dan juga menghakiminya. Ketika kita membicarakan keburukan orang lain, kita sudah menghakimi dia. Kita merasa diri kita lebih benar, seperti hakim atas kehidupannya. Padahal, kita bukanlah hakim, Tuhan lah hakim kita semua.

8. Kolose 3:8
Tetapi sekarang, buanglah semuanya ini, yaitu marah, geram, kejahatan, fitnah dan kata-kata kotor yang keluar dari mulutmu.

Ayat Alkitab tentang membicarakan keburukan orang lain ini mengatakan untuk membuang semua rasa marah, geram, kejahatan, fitnah, dan kata-kata kotor. Semua hal ini tentu berhubungan. Kita tidak mungkin membicarakan keburukan orang lain jika kita tidak merasa marah dan geram terhadap orang tersebut. Oleh karena itu, pertama-tama, kita perlu membuang rasa marah tersebut sesuai yang diminta pada ayat Alkitab tentang amarah. Dengan itu, kita lebih mampu untuk menjaga perkataan kita.

9. Amsal 17:4

Orang yang berbuat jahat memperhatikan bibir jahat, seorang pendusta memberi telinga kepada lidah yang mencelakakan.

Kita seringkali memberikan alibi, “Ah, saya hanya sekedar mendengarkan, tidak ikut membicarakannya.” Nyatanya, Amsal mengatakan bahwa hanya mendengarkan pun buruk. Kita sudah sama seperti mereka yang membicarakannya, kita menjadi seorang pendusta. Berhati-hatilah dengan apa yang kita dengarkan. Sebisa mungkin, jika orang di sekitar kita sudah mulai membicarakan orang lain, kita menghentikannya.

10. Amsal 18:8

Perkataan pemfitnah seperti sedap-sedapan, yang masuk ke lubuk hati.

Amsal mengatakan bahwa perkataan pemfitnah akan selalu terasa menyenangkan. Inilah yang membuat kita sulit sekali untuk menghindari diri dari membicarakan keburukan orang lain. Oleh karena itu, kita perlu berhati-hati. Sebaiknya, hindari kebiasaan membicarakan keburukan orang lain karena sekali kita membicarakannya, kita akan kesulitan untuk berhenti. Ingatlah bahwa pengalaman difitnah itu tidak pernah menyenangkan. Bacalah berbagai pengalaman difitnah yang dialami tokoh Alkitab pada ayat Alkitab tentang difitnah.

Itu adalah kumpulan ayat-ayat Alkitab tentang berbicara tentang keburukan orang lain. Kita perlu ingat bahwa semuanya akan dimulai dengan kebiasaan berkumpul dengan orang-orang yang mengejek. Karena itu, pertama-tama, kita perlu berhati-hati dalam memilih ruang lingkup asosiasi kita. Setelah itu, kita harus bisa menjaga kata-kata kita. Kita tidak boleh lupa untuk menasehati dan menghentikan pembicaraan yang cenderung berbicara tentang keburukan orang lain. Mari kita menjadi seseorang yang menghormati orang lain dan menjadi berkat bagi orang lain. Semuanya bermegah atas nama Tuhan. Tuhan memberkati.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar