Skip to main content

Dampak Positif Dan Negatif Zat Adiktif : Contoh dan Penjelasannya

Dampak Positif Dan Negatif Zat Adiktif : Contoh dan Penjelasannya. Tahukah Anda bahwa zat adiktif termasuk dalam kategori obat-obatan? Definisi dari obat itu sendiri adalah zat yang, ketika dikonsumsi dan dimasukkan ke dalam bagian tubuh manusia, baik dengan menggunakan minum langsung, inhalasi, atau injeksi, efeknya akan membuat pikiran, perasaan, dan perilaku seseorang menjadi subjek yang berubah. Zat ini dapat menyebabkan ketergantungan fisik dan psikologis.


Zat Adiktif

zat-adiktif Definisi narkotika itu sendiri dalam bahasa Yunani juga disebut narkose yang artinya dibekukan, dilumpuhkan, dan juga bodoh. Nama narkotika berasal dari bahasa Inggris, yaitu narcotics yang berarti narkoba.

Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tumbuh-tumbuhan dan ada juga yang bukan tanaman, baik itu dalam bentuk sintetik maupun semi-sintetik yang dapat menyebabkan penurunan tingkat kesadaran, hilangnya rasa sakit, dan juga dapat membuat ketergantungan. (baca juga: sistem peredaran darah manusia)


Termasuk dalam jenis narkotika termasuk papaver, opium, morvin, kokain, ecgonin, opium mentah, opium matang, tanaman ganja, dan juga resin ganja. Zat adiktif yang ada biasanya digunakan sebagai zat pengganti seperti morfin dan kokain yang dapat mempengaruhi kinerja sistem saraf pusat. 

Termasuk dalam kategori ini zat adiktif yang meliputi rokok, minuman keras, atau alkohol yang mengandung etil etanol, pelarut dalam bentuk zat organik yang dapat menimbulkan efek yang dikatakan sama dengan yang diproduksi oleh minuman yang dikategorikan sebagai alkohol. 

Dampak Negatif Zat Adiktif
Secara umum, sebagian besar korban yang menyalahgunakan zat adiktif adalah mereka yang masih diklasifikasikan sebagai remaja berusia sekitar 15 hingga 19 tahun karena mereka cenderung emosional dan tidak stabil. Ini bisa terjadi karena kurangnya pemahaman mereka akan dampak negatif yang akan muncul di masa depan. Untuk itu, agar Anda bisa terhindar dari penyalahgunaan zat adiktif, mari kita simak bersama! (baca juga: sistem peredaran darah pada manusia)


  • Dampak Negatif Asap Rokok

Tahukah Anda apa saja zat yang terkandung dalam rokok sehingga asap yang dihasilkan bisa berbahaya bagi orang yang menghirupnya (perokok pasif)? Ternyata setelah melakukan penelitian dalam asap rokok terkandung sekitar 3800 bahan kimia. (baca juga: peran bakteri menguntungkan)

Dari 3800 bahan kimia, 40 di antaranya adalah bahan kimia yang diklasifikasikan sebagai senyawa beracun dan juga bersifat karsinogenik atau sering disebut sebagai pemicu kanker. Bahan kimia yang terkandung dalam rokok termasuk nikotin, karbon monoksida, senyawa kimia dalam tar, senyawa yang diklasifikasikan sebagai alkohol, dan juga senyawa milik amina. 

Nikotin diklasifikasikan sebagai insektisida yang cukup berbahaya bagi tubuh kita. Dalam satu batang rokok terkandung kadar nikotin sekitar 8 mg hingga 12 gram nikotin. Jika Anda menggunakan nikotin pada tingkat yang relatif rendah itu akan menyebabkan kondisi tekanan darah naik, sakit kepala, memicu peningkatan sekresi yang terjadi pada getah lambung sehingga berdampak seperti mulas, muntah, dan kadang disertai diare. (Baca juga: sistem muskuloskeletal)

Sementara penggunaan nikotin dalam jumlah yang terlalu tinggi akan menyebabkan keracunan, kejang-kejang, kesulitan bernafas, dan kerja jantung yang buruk menjadi terhenti. Nikotin adalah bahan kimia yang memicu kerusakan jantung, sirkulasi darah dan juga membuat pemakainya kecanduan.

Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan sejauh ini, merokok dapat menghasilkan serta:

  • kanker saluran pernapasan dan juga di paru-paru.
  • Penyempitan pembuluh darah.
  • Menyebabkan penyakit jantung koroner.
  • Kadar gula meningkat secara drastis.
  • Kerusakan yang terjadi pada sel reproduksi pria dan wanita mengakibatkan kemandulan dan impotensi.
  • Peningkatan kadar lemak dalam tubuh.
  • Peningkatan kelahiran prematur.
  • Nah, dapat disimpulkan bahwa asap rokok memang sangat berbahaya bagi kesehatan. Tidak hanya bagi pemakainya (perokok aktif), tetapi orang lain juga bisa terpengaruh (perokok pasif).


  • Dampak Negatif Minuman Keras

Minuman keras secara umum memang berdampak buruk pada kesehatan serta kesehatan fisik dan spiritual. Kandungan alkohol dalam minuman keras menyebabkan munculnya ngidam dan keterikatan gantungan. (baca juga: warisan)

Definisi alkohol adalah senyawa organik yang mengandung satu atau bahkan lebih dari gugus hidroksida di setiap molekul. Alkohol yang biasanya hadir dalam minuman keras adalah etanol. Pembuatan alkohol sendiri dilakukan melalui proses fermentasi dari berbagai jenis dan jenis bahan yang memiliki kandungan gula seperti buah-buahan seperti anggur, biji-bijian seperti beras atau gandum, dan juga umbi-umbian seperti singkong. Dan jika Anda ingin mendapatkan konten alkohol yang sangat tinggi, Anda bisa melakukan proses penyulingan. (Baca juga: sistem kerangka manusia)

Dampak Positif Zat Adiktif
Biasanya zat adiktif bermanfaat dan banyak digunakan, terutama di sektor kesehatan. Namun, penggunaannya masih dikategorikan dalam dosis yang wajar sesuai dengan perawatan yang dibutuhkan. Sehingga zat adiktif tidak hanya memiliki pengaruh negatif, ternyata ada juga pengaruh positif. (baca juga: sistem saraf pada manusia)

  • Zat Stimulan

Definisi zat stimulan adalah zat yang dapat menstimulasi fungsi tubuh sehingga akan meningkatkan gairan dan juga kesadaran seseorang untuk melakukan suatu kegiatan untuk jangka waktu tertentu. Zat-zat yang termasuk stimulan termasuk kafein, kokain, dan juga amfetamin. Sedangkan contoh zat stimulan yang saat ini sering disalahgunakan adalah metamfetamin atau ekstasi. (baca juga: sistem hormon pada manusia)

  • Zat depresan

Jika dalam bidang kedokteran, depresan adalah zat yang dapat digunakan untuk menekan sistem saraf pusat dan juga dapat digunakan untuk mengurangi aktivitas fungsional pada anggota tubuh sehingga pengguna akan merasa kehilangan haknya, bahkan dengan dosis tinggi yang akan membuat pengguna terjatuh. tertidur dan bisa tak sadarkan diri. (baca juga: sistem endokrin pada manusia)

Dosis yang melebihi batas akan menyebabkan kematian. Termasuk dalam zat adiktif depresi termasuk opiat dan juga berbagai turunannya termasuk morfin dan heroin. Contoh yang sangat terkenal dan akrab di masyarakat adalah Putaw. (Baca juga: tulang kerangka manusia)

  • Zat Narkotika

Dalam bidang ilmu kedokteran, zat ini biasa digunakan untuk zat analgesik yang kuat, yang memiliki fungsi dalam upaya membantu meredakan rasa sakit yang terjadi selama proses pembedahan berlangsung. Zat-zat yang termasuk dalam narkotika termasuk ganja, opium dan kokain. (baca juga: pemahaman jaringan ikat)

  • Alkohol

Di bidang ilmu kesehatan, alkohol biasanya digunakan untuk disinfektan. Definisi disinfektan itu sendiri adalah zat yang digunakan sebagai pembunuh kuman dan juga bakteri. Selain itu alkohol juga digunakan untuk mencuci sebagian besar perangkat medis. 

Dapat disimpulkan bahwa zat adiktif dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat umumnya memiliki dua dampak, yaitu dampak negatif jika disalahgunakan dan dampak positif jika digunakan dengan benar. Sampai disini dulu, artikel ini membahas tentang zat adiktif. Semoga bermanfaat, dan terima kasih.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar