Perubahan Makna Peyorasi beserta contohnya

Contoh Perubahan Makna Peyorasi dalam Bahasa Indonesia. Makna peyorasi merupakan kebalikan dari makna ameliorasi yang telah menunjukkan beberapa contoh perubahan dalam maknanya dalam artikel misalnya perubahan dalam arti perbaikan. Definisi makna kata ini adalah makna yang diciptakan dari kata kasar atau deteriorasi yang dimaksudkan sebagai bentuk penegasan atau bentuk hal-hal yang merendahkan. Seperti halnya makna perbaikan, makna ucapan juga termasuk dalam jenis makna kata-kata dan juga jenis pergeseran makna.




Untuk mengetahui seperti apa proses perubahan makna pada makna kata ini, berikut ditampilkan beberapa contoh perubahan makna peyorasi dalam bahasa Indonesia yang ditampilkan sebagaimana berikut ini!

Contoh 1:

  • Kelinci itu telah melahirkan tadi pagi. (sebelum mengalami perubahan peyorasi)
  • Kelinci itu telah beranak tadi pagi. (setelah mengalami perubahan peyorasi)

Perubahan makna peyorasi itu dilakukan karena kata melahirkan dirasa kurang pas dan terlalu halus untuk objek kalimat (kelinci) di atas. Sebab, kata melahirkan sendiri lebih cocok untuk kalimat yang subjeknya berupa manusia, bukan seekor hewan. Oleh karenanya, perubahan peyorasi pada contoh di atas layak untuk dilakukan.

Contoh 2:

  • Preman kampung itu kini telah menjadi tuna wisma. (sebelum mengalami proses perubahan peyorasi)
  • Preman kampung itu kini telah menjadi gelandangan. (sebelum mengalami proses perubahan peyorasi)

Tujuan perubahan peyorasi pada contoh di atas sama dengan contoh 1 sampai 3, yaitu sebagai bentuk perendahan derajat kepada subjek kalimat (dalam hal ini preman) pada kalimat di atas.

Contoh 3:

  • Rentenir itu kini telah meninggal dunia. (sebelum mengalami proses perubahan makna peyorasi)
  • Rentenir itu kini telah mampus. (setelah mengalami proses perubahan makna peyorasi)
  • Seperti halnya pada contoh 1,2,3, dan 5, proses perubahan makna peyorasi pada contoh di atas juga dilakukan sebagai bentuk perendahan derajat subjek contoh di atas (dalam hal ini rentenir)

Contoh 4:

  • Pramusaji itu kerjanya lelet sekali. (sebelum mengalami perubahan makna peyorasi)
  • Pelayan restoran itu kerjanya lelet sekali. (setelah mengalami perubahan makna peyorasi)

Contoh perubahan makna peyorasi pada kalimat di atas merupakan sebagai bentuk perendahan derajat terhadap pramusaji yang dikatakan kerjanya lelet tersebut.

Contoh 5:

  • Karyawan yang tidak becus itu telah dipecat oleh pak direktur. (sebelum mengalami perubahan makna peyorasi)
  • Karyawan yang tidak becus itu telah ditendang oleh pak direktur. (setelah mengalami perubahan makna peyorasi)

Seperti halnya pada contoh 1, perubahan peyorasi yang dilakukan pada contoh di atas juga dilakukan sebagai bentuk perendahan derajat karyawan yang dipecat karena kerjanya tidak becus tersebut.

Contoh 6:

  • Karena terlalu pilih-pilih pekerjaan, dia pun kini menjadi tuna karya. (sebelum mengalami perubahan makna peyorasi)
  • Karena terlalu pilih-pilih pekerjaan, dia pun kini menadi tuna karya. (setelah mengalami perubahan makna peyorasi)

Proses perubahan makna peyorasi ini juga dilakukan sebagai bentuk perendahan derajat kepada dia yang tertera pada contoh di atas.

Begitulah beberapa contoh perubahan makna ibadah di Indonesia. Jika pembaca ingin mengetahui beberapa contoh makna kata peyoration, pembaca dapat membuka dua artikel berikut ini, yaitu: makna ibadah dan contoh, serta artikel tentang arti perbaikan dan ibadah.

Semoga pembahasan dalam artikel ini bermanfaat dan mampu menambah wawasan baru bagi semua pembaca, baik mengenai contoh arti kata-kata khususnya, maupun mata pelajaran bahasa Indonesia pada umumnya. Mohon maaf jika ada kesalahan dalam penulisan atau penjelasan yang terkandung dalam artikel ini. Itu saja dan terima kasih.

Belum ada Komentar untuk "Perubahan Makna Peyorasi beserta contohnya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel