Skip to main content

Pengertian Puisi Soneta dan Contoh Puisi Soneta

Pengertian Puisi Soneta dan Contoh Puisi Soneta. Soneta adalah salah satu dari berbagai puisi baru berdasarkan bentuknya dari luar Indonesia. Puisi ini sebenarnya adalah puisi dari Eropa yang dibawa oleh sejumlah penyair Indonesia ke negara kita. Secara umum, soneta memiliki sebanyak 14 baris yang dibagi menjadi 4 bait dengan pola 4-4-3-3 (bait 1 dan 2 harus memiliki 4 baris, sedangkan dua bait terakhir harus memiliki 3 baris). Namun, dalam perkembangannya, puisi soneta di Indonesia bisa 4-4-4-2 atau bahkan hanya 1 bait tetapi di dalamnya memiliki 14 baris sekaligus.

Agar pembaca lebih mengerti, berikut adalah beberapa contoh puisi soneta dalam Bahasa Indonesia yang ditunjukkan di bawah ini!


Contoh Puisi 1 (Pola 4-4-4-2):

Sonet: Kau Bertanya Apa*
Karya: Sapardi Djoko Damono

untuk Wing Kardjo

Kau bertanya apa masih ada harapan. Mungkin masih,
di luar kata. Di dalam kata terdengar, tak putus-putusnya
suara orang berkhotbah, berceramah, dan berselisih.
Sementara kita mengemis, mencuri, berebut jatah,

menjarah, atau menjadi gila; sementara kita menyaksikan
rumah-rumah terbakar, jaringan telepon putus,
pohon-pohon tumbang–di dalam kata masih saja
setiap aksara dipertanyakan asal-usulnya, setiap desis

diusut keterlibatan maknanya. Kono, dulu,
di dalam kata pernah terdengar desau gerimis kecil,
cericit anak-anak burung, siut daun jatuh,
dan langkah kabut pagi. Konon, dulu, pernah terdengar kata

saling berbisik. Kau bertanya apa masih ada harapan.
Ada yang menunggu kita di luar kata, mudah-mudahan.

*Sumber: Ibid, hlm 35.

Contoh 2 (pola 1 bait berisi 14 baris sekaligus):

Sonet: X*
Karya: Sapardi Djoko Damono

siapa menggores di langit biru
siapa meretas di awan lalu
siapa mengkristal di kabut itu
siapa mengertap di bunga layu
siapa cerna di warna ungu
siapa bernafas di detak waktu
siapa berkelebat setiap kubuka pintu
siapa mencair di bawah pandangku
siapa terucap di celah kata-kataku
siapa mengaduh di bayang-bayang sepiku
siapa tiba menjemputku berburu
siapa tiba-tiba menyibak cadarku
siapa meledak dalam diriku
: siapa Aku

(1968)

*Sumber: Sapardi Djoko Damono, Hujan Bulan Juni, hlm 33.

Contoh 3 (pola 4-4-3-3):

Pagi-Pagi*
Karya: M. Yamin

Teja dan cerawat masih gemilang,
Memuramkan bintang mulia raya;
Menjadi pudar padam cahaya,
Timbul tenggelam berulang-ulang.

Fajar di timur datang menjelang,
Membawa permata ke atas dunia;
Seri-berseri sepantun mulia,
Berbagai warna, bersilang-silang.

Lambatlaun serta berdandan,
Timbul matahari dengan pelahaan;
Menyinari bumi dengan keindahan.

Segala bunga harumkan pandan,
Kembang terbuka, bagus gubahan;
Dibasahi embun, titik di dahan.

*Sumber: Sapardi Djoko Damono, Bilang Begini Maksudnya Begitu, hlm 12.

Contoh 4 (Pola 4-4-4-2):

Sonet: Entah Sampai Kapan*
Karya: Sapardi Djoko Damono

entah sejak kapan kita gugup
di antara frasa-frasa pongah
di kain rentang yang berlubang-lubang
sepanjang jalan raya itu; kita berhimpitan

di antara kata-kata kasar yang desak-mendesak
di kain rentang yang ditiup angin,
yang diikat di antara batang pohon
dan tiang listrik itu; kita tergencet di sela-sela

huruf-huruf kaku yang tindih menindih
di kain rentang yang berjuntai di perempatan jalan
yang tanpa lampu lalu lintas itu. Telah sejak lama
rupanya kita suka membayangkan diri kita

menjelma kain rentang koyak-moyak itu, sebisanya
bertahan terhadap hujan, angin, panas, dan dingin.

*Sumber: Sapardi Djoko Damono, Melipat Jarak, hlm 31.

Demikianlah beberapa contoh puisi soneta dalam bahasa Indonesia. Jika pembaca ingin mengetahui contoh jenis-jenis puisi baru berdasarkan bentuk lainnya, maka pembaca bisa membuka artikel contoh puisi distikon, contoh puisi terzina, contoh puisi quatrain, contoh puisi quint, dan contoh puisi sektet. Semoga bermanfaat untuk para pembaca sekalian. Terima kasih.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar