Pengertian Antologi Puisi dan 4 Cara Menulis Sinopsisnya

Pengertian Antologi Puisi dan 4 Cara Menulis Sinopsisnya. Antologi puisi merupakan sebuah buku yang berisi kumpulan puisi di dalamnya. Puisi yang dikumpulkan dapat berupa kumpulan puisi yang diproduksi sendiri, penyair lain, atau dari beberapa penyair. Seperti kebanyakan buku, buku antologi puisi juga berisi sinopsis di bagian belakang. Secara fungsional, sinopsis dalam antologi puisi juga sama dengan sinopsis buku lain, yaitu sebagai pemberi gambaran umum esai.

Seperti sinopsis lainnya pula, sinopsis pada antologi puisi juga mesti ditulis dengan sejumlah cara. 





Adapun beberapa cara tersebut akan dibahas khusus pada artikel ini, di mana pembahasn tersebut bisa disimak di bawah ini!

1. Menulis Salah Satu Puisi di Buku Tersebut

Cara ini dilakukan jika pembaca ingin menampilkan sinopsis berupa kutipan salah satu puisi saja. Cara ini juga lazim dipakai di beberapa buku antologi puisi yang ada, salah satunya pada buku antologi “Melipat Jarak” karya Sapardi Djoko Damono.

Selain cara ini, pembaca juga bisa mengambil beberapa bait dari puisi-puisi yang ada di dalam buku puisi tersebut, kemudian digabungkan menjadi suatu kesatuan yang padu. Cara ini dipakai pada buku “Selamat Menunaikan Ibadah Puisi” karya Joko Pinurbo yang bisa dilihat di artikel contoh puisi beserta sinopsisnya.

2. Menulis Salah Satu Puisi Beserta Poin-Poin yang Hendak Kita Sampaikan

Cara terakhir ini tentu merupakan gabungan dari cara nomor dua dan tiga. Cara ini dilakukan dengan menulis salah satu puisi di buku tersebut, lalu di bagian bawahnya kita tuliskan poin-poin yang berkaitan dengan buku antologi puisi tersebut. Cara ini juga dipakai dalam beberapa buku puisi yang ada. Salah satu contoh buku puisi yang sinopsisnya ditulis dengan cara ini adalah buku puisi W.S. Rendra yang bertajuk “Puisi-Puisi Cinta.”

3. Membaca Naskah Antologi Puisi

Cara pertama menulis sinopsis antologi puisi adalah tentu saja membaca naskahnya terlebih dahulu. Cara ini dilakukan agar kita dapat mengetahui suasana, gagasan, serta benang merah yang ada di tiap puisinya. Selain itu, kita juga akan mengetahui puisi mana saja yang mempunyai nilai lebih di buku antologi tersebut, yang kemudian bisa kita kutip sebagai bagian dari sinopsis. Dengan begitu, kita bisa mendapat bayangan mengenai apa yang hendak kita sampaikan dalam sinopsis antologi puisi kita.

4. Menulis dan Mengembangkan Poin-Poin yang Kita Dapat

Setelah naskah puisi selesai kita baca dan poin-poinnya telah kita ambil, maka langkah selanjutnya yang perlu diambil adalah menulis serta mengembangkan poin-poin yang kita peroleh dari naskah yang kita baca. Cara ini patut diambil jika pembaca hendak menampilkan sinopsis berupa ringkasan dari isi antologi puisi. Adapun contoh atau hasil dari cara ini bisa dilihat di artikel contoh sinopsis buku puisi.


Demikianlah pembahasan mengenai cara menulis sinopsis antologi puisi dalam bahasa Indonesia. Jika pembaca ingin menambah referensi soal puisi, pembaca bisa membuka beberapa artikel berikut ini, yaitu: jenis-jenis puisi, jenis-jenis puisi lama, jenis-jenis puisi baru, jenis-jenis puisi kontemporer, contoh puisi distikon, contoh puisi terzina, contoh puisi quatrain, contoh puisi soneta, dan artikel contoh puisi balada. Semoga bermanfaat dan mampu menambah wawasan baru bagi para pembaca sekalian, baik itu mengenai puisi khususnya, maupun materi pempelajaran bahasa Indonesia pada umumnya. Sekian dan juga terima kasih kepada para pembaca sekalian.

Belum ada Komentar untuk "Pengertian Antologi Puisi dan 4 Cara Menulis Sinopsisnya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel