Contoh Cara Merubah Paragraf Deduktif Menjadi Induktif

Contoh Cara Merubah Paragraf Deduktif Menjadi Induktif. Paragraf deduktif adalah paragraf yang kalimat utamanya ada di awal paragraf. Paragraf ini sendiri termasuk salah satu dari jenis paragraf berdasarkan posisi kalimat, di samping paragraf ineratif dan paragraf campuran. Paragraf ini sebenarnya bisa diubah ke paragraf lain. Bentuk paragraf induktif. Cara mengubahnya sendiri adalah dengan memindahkan kalimat utama dari paragraf deduktif yang awalnya di awal paragraf, pindah ke akhir paragraf.

Pada artikel ini, kita akan menemukan beberapa contoh paragraf deduktif yang diubah menjadi paragraf induktif. Contoh-contoh ini dapat dilihat sebagai berikut!


Contoh 1:

Saat masih berupa paragraf deduktif:

Mengecek berita yang berasal dari internet sangat perlu dilakukan supaya kita tidak teracuni oleh berita palsu. Jika tidak teliti dan termakan berita palsu, maka kita akan terprovokasi oleh berita palsu tersebut dan akan menyebabkan perpecahan dan kesalahpahaman dengan pihak lain. Selain itu, kita juga akan mudah membenci atau menjelekkan orang-orang yang diberitakan dalam berita palsu tanpa alasan yang dapat dipertanggungjawabkan.

Setelah diubah menjadi paragraf induktif:

Tidak teliti dan termakan oleh berita palsu akan menyebabkan kita terprovokasi oleh berita palsu tersebut dan jika dibiarkan akan menimbulkan perpecahan dan kesalahpahaman dengan pihak lain. Selain itu, kita juga akan mudah membenci atau menjelekkan orang-orang yang diberitakan dalam berita palsu tanpa alasan yang dapat dipertanggungjawabkan. Dengan demikian, mengecek berita yang kita dapat–utamanya dari internet–sangat perlu dilakukan, supaya kita tidak teracuni oleh berita palsu.

Contoh 2:

Masih berupa paragraf deduktif:

Tidak sepatutnya anak yang pendiam dijauhi dan dicurigai oleh lingkungan sekitar. Sebab, tidak semua orang pendiam adalah pecandu narkoba atau teroris. Bisa saja mereka menjadi pendiam karena watak mereka memang seperti itu. Bisa pula mereka hanyalah orang yang masih terbatas dalam mengekspresikan dirinya di hadapan umum, seperti karena atau faktor psikologis lainnya.

Setelah diubah menjadi paragraf induktif:

Seseorang menjadi pendiam bisa saja disebabkan karena watak pendiam itu adalah watak alaminya. Bisa pula mereka menjadi pendiak karena mereka mengalami sejumlah keterbatasan dalam mengekspresikan dirinya di depan umum, seperti malu atau faktor psikologis lainnya. Oleh karena itu, tidak sepatunya anak yang pendiam dijauhi dan dicurigai oleh lingkungan sekitar, apalagi sampai dituduh pecandu narkoba atau teroris.

Contoh 3:

Masih berupa paragraf deduktif:

Sarapan di waktu pagi sangat diperlukan bagi tubuh kita, terutama bagi stamina dan konsentrasi tubuh kita. Sebab, jika tidak sarapan, maka kita akan mengalami sejumlah dampak buruk. Tidak sarapan di waktu pagi akan menyebabkan tubuh mudah lelah dan mudah kehilangan stamina. Selain itu, otak tidak akan bisa berkonsentrasi penuh saat menjalankan suatu aktivitas.

Setelah diubah menjadi paragraf induktif:

Ada sejumlah dampak buruk jika kita tidak sempat sarapan. Pertama, tubuh kita akan mudah lelah dan mudah kehilangan stamina. Kedua, otak kita tidak akan bisa berkonsentrasi penuh saat menjalankan suatu aktivitas. Oleh karena itu, sarapan di waktu pagi sangat diperlukan bagi tubuh kita, terutama bagi stamina dan konsentrasi tubuh kita.

Demikianlah beberapa contoh paragraf deduktif menjadi induktif dalam bahasa Indonesia. Jika pembaca ingin menambah referensi soal paragraf deduktif, maka pembaca bisa membuka beberapa artikel berikut, yaitu: contoh paragraf deduktif singkat; contoh paragraf deduktif tentang lingkungan; dan contoh paragraf deduktif tentang pendidikan.

Belum ada Komentar untuk "Contoh Cara Merubah Paragraf Deduktif Menjadi Induktif"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel