Skip to main content

Pemakaian Tanda Pisah dalam Kalimat dan Contoh kalimatnya

Penggunaan Tanda Pisah dalam Kalimat dan Contoh kalimatnya. Sebelumnya, kami sudah tahu contoh apa yang menggunakan tanda hubung dalam kalimat. Kali ini, kita akan tahu contoh kalimat dari tanda hubung terbalik, yang merupakan tanda hubung (-). Menurut halaman puebi.readthedocs.io, tanda hubung memiliki sejumlah kegunaan, di mana penggunaan tanda hubung ini adalah untuk membatasi penyisipan kata atau kalimat yang merupakan penjelasan lain dalam sebuah kalimat, sebagai konfirmasi atas keberadaan informasi lainnya. dalam kalimat yang memiliki informasi utama, dan digunakan untuk menyatakan pernyataan 'hingga' atau 'ke' dalam dua angka, tanggal, atau tempat yang dipisahkan oleh kata ini.



Untuk mengetahui seperti apa penggunaan tanda baca ini terutama dalam kalimat, berikut ditampilkan beberapa contoh penggunaan tanda baca dalam kalimat yang ditampilkan sebagaimana berikut ini!

Contoh Penggunaan Tanda Pisah dalam Kalimat Bahasa Indonesia


Anak itu–aku sangat yakin dia berbakat–mempunyai bakat yang luar biasa.
Pada kalimat di atas, tanda pisah (–) digunakan untuk membatasi kalimat yang merupakan keterangan tambahan pada kalimat tersebut. Adapun kalimat yang dimiringkan pada kalimat di atas merupakan penjelasan lain kalimat tersebut.

Anindya Putri Lestari–adik dari Laras Ayudia Kusumaatmadja–resmi bersekolah di SMAN 2 Bandung.
  • Pada kalimat di atas, tanda pisah (–) digunakan untuk membatasi kalimat yang merupakan keterangan lain pada kalimat di atas. Adapun keterangan tambahan yang dimaksud adalah kalimat adik dari Laras Ayudia Kusumaatmadja.

Gadis itu–aku sangat menyukainya–tengah berjalan-jalan sendiri di taman.
  • Pada kalimat di atas, tanda pisah (–) digunakan untuk membatasi kalimat yang merupakan keterangan tambahan kalimat tersebut. Adapun keterangan tambahan yang dimaksud adalah kalimat aku sangat menyukainya yang ditulis miring pada kalimat tersebut.

Setiap hari, Pak Gatot yang merupakan dosen UHB itu pulang pergi rumah–kampus dengan menggunakan sepedda motor tua miliknya.
  • Pada kalimat di atas, tanda pisah (–) digunakan untuk menjembatani kata rumah dan kampus sekaligus memberi makna ‘sampai ke’ pada kedua kata tersebut.


Hani bersekolah di SMPN 37 dari tahun 2010–2013.
  • Pada kalimat di atas, tanda pisah (–) digunakan untuk menjembatani bilangan 2010 dan 2013 sekaligus memberi makna ‘sampai dengan’ pada kedua bilangan tersebut.

Laras Ayudia Kusumaatmadja–anak dari Prana Kusumaatmadja–resmi berkuliah di ITB dengan jurusan desain grafis sebagai jurusan yang dia ambil.

  • Pada kalimat di atas, tanda pisah (–) digunakan untuk menegaskan adanya keterangan lain atau keterangan tambahan pada kalimat di atas yang notabene sudah mempunyai keterangan utama di dalamnya. Adapun keterangan lain dalam kalimat di atas adalah pada kalimat anak dari Prana Kusumaatmadja yang ditandai oleh dua tanda pisah yang ada di depan dan belakangnya.


Acara itu diselenggarakan dari tanggal 27 April–15 Mei 2018.
  • Pada kalimat di atas, tanda pisah (–) digunakan sebagai penengah antara tanggal 27 April dan 15 Mei 2018 sekaligus memberi makna ‘sampai dengan’ diantara dua tanggal tersebut.

Demikianlah beberapa contoh penggunaan tanda pisah dalam kalimat bahasa Indonesia. Untuk mengetahui contoh penggunaan tanda baca lainnya, pembaca bisa membuka artikel contoh penggunaan tanda tanya, contoh penggunaan tanda seru, contoh penggunaan tanda tanya dan tanda seru, contoh penggunaan tanda elipsis dalam kalimat, serta contoh penggunaan tanda penyingkat dalam kalimat. Semoga bermanfaat dan mampu menambah wawasan bagi para pembaca sekalian, baik itu mengenai contoh tanda pisah khususnya, maupun mata pelajaran bahasa Indonesia pada umumnya. Sekian dan juga terima kasih untuk para pembaca sekalian.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar