Skip to main content

Cara Pemakaian Huruf Tebal yang Benar sesuai EYD

Penggunaan huruf tebal yang benar sesuai EYD adalah topik pembahasan kita kali ini. Sebelumnya diskusi tentang penggunaan huruf kapital dan penggunaan huruf miring telah dijelaskan dengan jelas. Untuk melengkapi informasi tentang prosedur penulisan yang baik dan benar, pedoman untuk menggunakan huruf tebal juga akan dijelaskan lebih rinci dalam diskusi ini. Selamat belajar.

Sebuah huruf, kata, frasa, klausa atau kalimat yang ditulis menggunakan cetakan tebal tentu mengandung makna tersendiri. Penggunaan cetakan tebal dimaksudkan untuk menunjukkan bagian-bagian yang penting atau ingin disorot daripada bagian lainnya. Huruf tebal, miring, atau huruf kapital memiliki fungsi dengan panduan penggunaannya masing-masing.



Penggunaan Huruf Tebal sesuai EYD

Pada mulanya penggunaan huruf tebal diatur sesuai Peraturan Menteri Pendidikan Republik Indonesia No.46 Tahun 2009 tentang Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. Akan tetapi belum lama ini telah disusun pedoman ejaan yang telah diperbaharui. Pedoman tersebut tertuang dalam Peraturan Menteri Pendidikan Republik Indonesia No.50 Tahun 2015 tentang Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia. Secara ringkas namun lengkap, beberapa pedoman dalam penulisan huruf tebal adalah:

Dalam bahasa Indonesia, tata cara penulisan juga sangat diperhatikan. Tata cara penulisan sangat penting karena makna yang ditimbulkan akan berbeda jika menggunakan tata cara penulisan yang salah. Oleh karena itu pemerintah, khususnya kementerian pendidikan, menyusun pedoman tentang tata tulis dalam bahasa Indonesia. Tata tulis ini ditujukan agar adanya keseragaman dalam penulisan, yang bahasan ini tentunya tentang penggunaan huruf tebal.

Pengertian Huruf Tebal

Istilah huruf tebal digunakan untuk huruf yang dicetak tebal. Dalam cetakan komputer, penulisan huruf tebal lebih mudah dilakukan karena ada ikon “Bold”. Akan tetapi dalam ketikan manual atau tulisan tangan, huruf tebal ditandai dengan garis bawah ganda pada kata yang dimaksud.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata “tebal” bermakna berjarak lebih besar. Huruf tebal dapat diartikan huruf yang dituliskan dengan jarak yang lebih besar daripada huruf pada umumnya. Huruf tebal terlihat lebih besar jika dibandingkan dengan huruf yang biasa.

1. Huruf Tebal pada Kata yang Ditulis Miring
Pada kata yang telah ditulis miring, huruf tebal dapat digunakan. Perhatikan contoh berikut:

Arti kata et pada ungkapan divide et impera adalah ‘dan’.
Suku kata logi pada kata psikologi menunjukkan suatu keilmuan yang dipelajari, dalam hal ini berhubungan dengan perilaku kejiwaan manusia.
Kata adenium pada nama ilmiah kamboja yaitu adenium obseum menunjukkan genus.



Penggunaan huruf tebal dan huruf miring sering terbalik. Kata yang seharusnya di tulis menggunakan huruf tebal terkadang ditulis dengan huruf miring. Begitu juga sebaliknya, kata yang seharusnya di tulis menggunakan huruf miring terkadang ditulis dengan huruf tebal. Atau terkadang malah tidak ditulis baik menggunakan huruf tebal maupun huruf miring. Oleh karena itu, memahami cara penulisan yang benar dalam bahasa Indonesia sangatlah diperlukan.



2. Huruf Tebal dalam Cetakan Kamus
Penggunaan huruf tebal dalam cetakan kamus berfungsi untuk menuliskan lema dan sublema. Selain itu, huruf tebal ditujukan untuk menuliskan lambang bilangan yang menyatakan polisemi. Polisemi adalah suatu kata yang bermakna lebih dari satu.

Contoh:

(contoh berikut diambil dari Kamus Besar Bahasa Indonesia)

  • Pakai  v cak 1 mengenakan; ber-…: pelajar SLTP – seragam putih biru; 2 dibubuhi dengan …; diberi ber-…; dengan: satu gelas es teh – gula;
  • Memakai  v 1 mengenakan: ~ baju kebaya; ~ pending emas; ~ jas hujan; 2 menggunakan; mempergunakan (dalam arti yang luas): ~ huruf Braille; 3 mematuhi; mengindahkan: ~ aturan permainan; 4 memerlukan; menghabiskan: pembangunan gedung itu ~ biaya yang besar; 5 naik; menumpang: ~ pesawat terbang; 6 mempekerjakan: ia ~ dua orang pembantu; 7 mengikuti: penduduk daerah itu masih ~ adat lama;
  • Tangisan  n 1 tangis; perihal (perbuatan) menangis: hatinya tersayat mendengar ~ anaknya; 2 sesuatu yang ditangisi: apakah gerangan makna ~ anak itu?;buah ~ beruk, pb gadis cantik yang menjadi idaman anak bujang

3. Huruf Tebal dalam Laporan atau Karya Ilmiah
Penggunaan huruf tebal dalam laporan atau karya ilmiah digunakan untuk menuliskan judul buku, bab, bagian bab, daftar isi, daftar tabel, daftar lambang/ simbol, daftar pustaka, indeks, dan lampiran.

Contoh:

Judul :
Implementasi Algoritma Bco (Bee Colony Optimization) Dalam Penyelesaian Traveling Salesman Problem

Bab  :
BAB I     PENDAHULUAN

BAB II    DASAR TEORI

BAB III   METODE PENELITIAN

BAB IV   PEMBAHASAN

BAB V    PENUTUP

Bagian Bab :
A. Algoritma

1. Dasar Algoritma

2. Penyajian Algoritma

B. Graf

1. Dasar – dasar Graf

2. Keterhubungan (Connectivity)

3. Jenis – jenis Graf

4. Representasi Graf dalam Matriks

C. Traveling salesman problem

D. Algoritma Optimasi

1. Swarm Intelligence (SI)

2. Konsep Dasar Algorima BCO

3. Deskripsi Algorima BCO


Daftar dan lampiran:
DAFTAR ISI

DAFTAR TABEL

DAFTAR GAMBAR

DAFTAR LAMPIRAN

DAFTAR SIMBOL

DAFTAR PUSTAKA

INDEKS

LAMPIRAN

Pembahasan artikel tentang penggunaan huruf tebal yang benar sesuai EYD dalam bahasa Indonesia sudah kita uraikan diatas. Semoga penjelasan tentang penggunaan huruf tebal dapat dimengerti dengan baik. Tunggu pembahasan materi lain dari dosenbahasa.com ya. Jadikan selalu dosenbahasa.com sebagai referensi belajar bahasa Indonesia. Terima kasih
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar