Kumpulan Ayat Alkitab tentang Pernikahan Kristen

Kumpulan Ayat Alkitab tentang Pernikahan Kristen
Kumpulan Ayat Alkitab tentang Pernikahan Kristen
Bukan hanya hukum dan adat istiadat yang mengatur pernikahan. Agama juga berpartisipasi dalam aturan pernikahan, termasuk dalam agama Kristen. Dalam agama Kristen, pernikahan dianggap sebagai upacara sakral yang datang dari Tuhan dan ditulis dalam 20 ayat alkitabiah tentang pernikahan Kristen. Pernikahan bukan hanya sekedar janji pernikahan orang Kristen. Pernikahan Kristen adalah pernikahan yang suci. Setiap orang Kristen harus berjuang melawan pasangan hidupnya sebelum menikah.

Pernikahan adalah upacara untuk meresmikan ikatan perkawinan dua orang dengan cara agama, hukum dan sosial. Di Indonesia, pernikahan diatur dalam pasal 6 UU No. 1/1974 tentang pernikahan. Undang-undang menetapkan bahwa dalam pernikahan harus ada kesepakatan kedua belah pihak. Jika pengantin wanita belum berusia 21 tahun, dia harus mendapatkan izin dari kedua orang tua atau wali. Selain itu, pernikahan juga diatur oleh adat istiadat suku di Indonesia. Misalnya, di suku Batak, pria dan wanita dari klan tidak bisa menikah. 

Berikut ada beberapa referensi dari ayat - ayat Alkitab yang dapat Anda gunakan sebagai doa atau kata - kata mutiara pada kartu undangan pernikahan... semoga bermanfaat ... TUHAN Yesus Memberkati...Terdapat kumpulan ayat alkitab tentang pernikahan kristen yaitu
Kumpulan Ayat Alkitab tentang Pernikahan Kristen


1. Roma 1:26-27 tentang hubungan sesama jenis
“Karena itu Allah menyerahkan mereka kepada hawa nafsu yang memalukan, sebab isteri-isteri mereka menggantikan persetubuhan yang wajar dengan yang tak wajar. Demikian juga suami-suami meninggalkan persetubuhan yang wajar dengan isteri mereka dan menyala-nyala dalam berahi mereka seorang terhadap yang lain, sehingga mereka melakukan kemesuman, laki-laki dengan laki-laki, dan karena itu mereka menerima dalam diri mereka balasan yang setimpal untuk kesesatan mereka.”

Paulus memperingatkan bahwa dosa homoseksualitas adalah bukti yang paling menunjukkan penurunan moralitas manusia karena kebejatan dan pengabaian Tuhan. Tuhan tidak pernah menyetujui hubungan sesama jenis, itu dianggap nafsu yang memalukan. Karena itu, gereja tidak boleh menyetujui pernikahan sesama jenis karena pernikahan ini bukan pernikahan suci.

2. Kejadian 2:24 tentang ketergantungan dengan orang tua
“Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging.”

Ayat ini tidak melarang kita untuk tinggal di rumah dengan orang tua ketika menikah. Tuhan mengingatkan kita bahwa ketika kita menikah, kita telah menjadi satu dengan mitra kita. Kami memiliki tanggung jawab baru. Kami tidak lagi menjadi tanggungan tetapi menjadi penjamin. Karena itu, ketika kita menikah, tidak lagi tepat bagi kita untuk meminta orang tua kita memenuhi kebutuhan kita. Kebutuhan kita, kebutuhan pasangan kita, kebutuhan keluarga kita adalah tanggung jawab kita sendiri.

3. Kejadian 1:28 tentang tujuan pernikahan Kristen
“Allah memberkati mereka, lalu Allah berfirman kepada mereka: ‘Beranakcuculah dan bertambah banyak; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi.’”

Kami menikah untuk melaksanakan misi Tuhan di dunia. Tuhan sendiri memiliki misi untuk setiap keluarga, yaitu bahwa setiap pasangan harus menjadi cucu dan berkembang biak. Hal yang perlu diingat adalah kata ini bukan agar kita memiliki anak sebanyak mungkin. Kata ini dikatakan kepada Adam dan Hawa yang masih suci, belum jatuh ke dalam dosa. Mereka masih seperti yang dibayangkan dan serupa dengan Tuhan. Dia ingin Bumi dipenuhi dengan ciptaan-Nya yang seperti yang dibayangkan dan serupa dengan Tuhan karena itu dimulai dari kehidupan keluarga. Oleh karena itu, perkawinan bertujuan untuk mempersiapkan keturunan mereka untuk menjadi individu yang sama seperti yang dibayangkan dan serupa dengan Tuhan.

4. Korintus 11:3 tentang Allah sebagai kepala keluarga
“Tetapi aku mau, supaya kamu mengetahui hal ini, yaitu Kepala dari tiap-tiap laki-laki ialah Kristus, kepala dari perempuan ialah laki-laki dan Kepala dari Kristus ialah Allah.”
Kita sering mengatakan bahwa kepala keluarga adalah Bapa. Namun, dalam keluarga Kristen, kepala keluarga bukan lagi Ayah, tetapi Tuhan. Oleh karena itu, penting bagi setiap pasangan untuk mengetahui bahwa dalam kehidupan pernikahan, Tuhan adalah fokusnya. Setiap keputusan yang harus diambil harus memuliakan dan sesuai dengan kehendak Tuhan. Selain itu, penting untuk diingat bahwa Ayah masih menjadi kepala istri dan anak-anaknya. Sama seperti Kristus tidak kalah dengan Tuhan, ini tidak berarti bahwa istri memiliki posisi yang lebih rendah. Ini sebenarnya berarti bahwa suami harus bertanggung jawab sepenuhnya agar istri dan istrinya harus membantu suaminya.

5.  Matius 19:5-6 tentang perceraian dalam Kristen
“Dan firman-Nya: Sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya itu menjadi satu daging. Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia.”

Kita sering mendengar berita perceraian seseorang atau berita tentang pernikahan seseorang yang kesekian kalinya. Namun, rupanya, Tuhan tidak ingin bercerai. Dalam pernikahan, bukan manusia yang bersatu, tetapi Tuhan yang bersatu. Manusia tidak dapat memisahkan apa yang telah dipersatukan Tuhan. Karena itu, kita harus berhati-hati dalam mengambil keputusan untuk menikah. Kita harus benar-benar bergulat apakah pasangan kita adalah seseorang yang Tuhan benar-benar pilih untuk kita. Bahkan dalam hubungan perkawinan, kita tidak bisa memutuskan untuk berpisah. Setiap masalah harus dihadapi dengan memberikan segalanya ke tangan Tuhan.

6. Korintus 6:19-20 tentang pilihan untuk menikah
“Atau tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus yang diam di dalam kamu, Roh Kudus yang kamu peroleh dari Allah, –dan bahwa kamu bukan milik kamu sendiri? Sebab kamu telah dibeli dan harganya telah lunas dibayar: Karena itu muliakanlah Allah dengan tubuhmu!”

Banyak orang Kristen yang menikah hanya karena ingin memiliki anak, ingin memenuhi kebutuhan se-ksual, atau memenuhi keinginan orang tua. Banyak orang Kristen tidak menikah karena mereka ingin melayani Tuhan dengan segenap jiwa mereka. Namun, Tuhan mengingatkan kita bahwa hidup kita bukan milik kita sendiri. Hidup kita adalah milik Tuhan sehingga segala sesuatu dalam hidup kita harus untuk kemuliaan Tuhan. Akankah kita menikah atau tidak, kita harus bergumul di ruang doa kita. Bahkan jika kita ingin tidak menikah dengan alasan melayani Tuhan, tetapi jika Tuhan memanggil kita untuk memiliki keluarga, sangat tepat bagi kita untuk memiliki keluarga.

7. Kidung Agung 2:7 tentang memilih pasangan hidup
“Kusumpahi kamu, puteri-puteri Yerusalem, demi kijang-kijang atau demi rusa-rusa betina di padang: jangan kamu membangkitkan dan menggerakkan cinta sebelum diingininya!”
Orang Kristen tidak dapat dipengaruhi atau mempengaruhi orang lain dalam memilih pasangan. Pasangan hidup hanya Tuhan yang menentukan, bukan diri sendiri, bukan orang tua, atau keadaan ekonomi. Tidaklah tepat bagi seorang Kristen untuk mencari pasangannya, secara mutual kawin dengan alasan untuk menemukan orang yang tepat. Orang Kristen harus "tertidur" dalam kehendak Tuhan. Ini berarti bahwa kita benar-benar menyerah dan bergumul dengan siapa pasangan kita kepada Tuhan.

8. 2 Korintus 6:14 tentang pasangan yang seiman
“Janganlah kamu merupakan pasangan yang tidak seimbang dengan orang-orang yang tak percaya. Sebab persamaan apakah terdapat antara kebenaran dan kedurhakaan? Atau bagaimanakah terang dapat bersatu dengan gelap?”

Di Indonesia, pasangan yang tidak percaya tidak diizinkan untuk menikah. Namun, jika larangan ini tidak ada di dalam hukum negara, atau jika kita hidup di negara yang memungkinkan, Tuhan sendiri telah melarang kita. Pasangan yang tidak percaya tidak akan dapat menjalankan misi Tuhan dalam keluarga sebagai gereja Tuhan. Bahkan pernikahan yang tidak beriman dapat mengancam pertumbuhan iman kita.

9. Kejadian 2:18 tentang pasangan yang sepadan
“TUHAN Allah berfirman: ‘Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja. Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia.’”
Pembantu Ibrani yang setara adalah ezer kenegdo. Ezer berarti penolong yang melengkapi kekurangan. Kenegdo mengacu pada orang yang berprestasi. Kita dapat mendefinisikan seorang pembantu yang setara sebagai pembantu yang sama-sama luar biasa. Ini berarti bahwa penolong tidak berarti itu lebih kuat daripada apa yang ditolong. Ini berlaku dalam pernikahan. Dalam kehidupan perkawinan, seorang wanita harus dapat membantu suaminya memenuhi tanggung jawabnya. Perempuan harus memiliki kemampuan yang sama dengan suami untuk membantunya. Ini berarti bahwa pasangan harus memiliki pola pikir yang sama, keterampilan ekonomi yang setara, pendidikan yang setara, dan lainnya.

10. 1 Tesalonika 4:3-5 tentang kekudusan
“Karena inilah kehendak Allah: pengudusanmu, yaitu supaya kamu menjauhi percabulan, supaya kamu masing-masing mengambil seorang perempuan menjadi isterimu sendiri dan hidup di dalam pengudusan dan penghormatan, bukan di dalam keinginan hawa nafsu, seperti yang dibuat oleh orang-orang yang tidak mengenal Allah,”

Pada saat itu, imoralitas dianggap normal di antara orang Tesalonika. Namun, Paulus mengingatkan bahwa Kekristenan tidak bisa berkompromi dengan dosa. Hubungan seksual adalah sakral dan hanya bisa dilakukan dengan pasangan, suami dengan istri. Hubungan seksual sebelum pernikahan mengotori dan merebut kekudusan yang Allah ingin seseorang untuk bawa dalam pernikahan.

Alkitab masih banyak berfirman mengenai pernikahan yang kudus dalam ayat-ayat berikut.


  • Amsal 18:22 mengatakan bahwa pernikahan merupakan sesuatu yang baik dan berkenan di mata Tuhan.
  • 1 Korintus 7:2 mengingatkan bahwa setiap orang hanya memiliki seorang pasangan sehingga poligami tidaklah diperbolehkan.
  • Yosua 24:15 mengingatkan bahwa pasangan seharusnya beribadah kepada Allah yang sama. (Baca juga: Hukum Taurat)
  • Efesus 5:22-23 berkata bahwa suami menjadi kepala bagi seorang isteri.
  • 1 Petrus 3:7 menasehati para suami untuk tetap menghormati isterinya.
  • Efesus 5:33 mengatakan bahwa suami harus mengasihi isterinya dan isteri harus menghormati suaminya.
  • 1 Korintus 7:3 menghendaki pasangan memenuhi kewajiban dalam kehidupan pernikahan baik sebagai suami maupun sebagai isteri.
  • 1 Timotius 5:8 kembali mengingatkan bahwa seseorang harus memenuhi kebutuhan pasangannya.
  • Kolose 3:14 mengingatkan setiap pasangan untuk memakai kasih sebagai landasan kehidupan pernikahan mereka. 
  • Maleakhi 2:14-16 berkata bahwa Allah membenci perceraian.
  • Efesus 5:31 Bagaimanapun juga, bagi kamu masing-masing berlaku: kasihilah isterimu seperti dirimu sendiri dan isteri hendaklah menghormati suaminya.
  • 1 Kor 7:3 Hendaklah suami memenuhi kewajibannya terhadap isterinya, demikian pula isteri terhadap suaminya.
  • Ibrani 13:4 Hendaklah kamu semua penuh hormat terhadap perkawinan dan janganlah kamu mencemarkan tempat tidur, sebab orang-orang sundal dan pezinah akan dihakimi Allah.
  • Matius 19:5-6 Dan firman-Nya: Sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya itu menjadi satu daging.Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia."
  • 1 KORINTUS 7:12-15 Kepada orang-orang lain aku, bukan Tuhan, katakan: kalau ada seorang saudara beristerikan seorang yang tidak beriman dan perempuan itu mau hidup bersama-sama dengan dia, janganlah saudara itu menceraikan dia. Dan kalau ada seorang isteri bersuamikan seorang yang tidak beriman dan laki-laki itu mau hidup bersama-sama dengan dia, janganlah ia menceraikan laki-laki itu. Karena suami yang tidak beriman itu dikuduskan oleh isterinya dan isteri yang tidak beriman itu dikuduskan oleh suaminya. Andaikata tidak demikian, niscaya anak-anakmu adalah anak cemar, tetapi sekarang mereka adalah anak-anak kudus. Tetapi kalau orang yang tidak beriman itu mau bercerai, biarlah ia bercerai; dalam hal yang demikian saudara atau saudari tidak terikat. Tetapi Allah memanggil kamu untuk hidup dalam damai sejahtera
  • Efesus 5:22-33 Hai isteri, tunduklah kepada suamimu seperti kepada Tuhan, karena suami adalah kepala isteri sama seperti Kristus adalah kepala jemaat. Dialah yang menyelamatkan tubuh. Karena itu sebagaimana jemaat tunduk kepada Kristus, demikian jugalah isteri kepada suami dalam segala sesuatu. Hai suami, kasihilah isterimu sebagaimana Kristus telah mengasihi jemaat dan telah menyerahkan diri-Nya baginya untuk menguduskannya, sesudah Ia menyucikannya dengan memandikannya dengan air dan firman, supaya dengan demikian Ia menempatkan jemaat di hadapan diri-Nya dengan cemerlang tanpa cacat atau kerut atau yang serupa itu, tetapi supaya jemaat kudus dan tidak bercela.Demikian juga suami harus mengasihi isterinya sama seperti tubuhnya sendiri: Siapa yang mengasihi isterinya mengasihi dirinya sendiri. Sebab tidak pernah orang membenci tubuhnya sendiri, tetapi mengasuhnya dan merawatinya, sama seperti Kristus terhadap jemaat, karena kita adalah anggota tubuh-Nya. Sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya itu menjadi satu daging. Rahasia ini besar, tetapi yang aku maksudkan ialah hubungan Kristus dan jemaat.bagaimanapun juga, bagi kamu masing-masing berlaku: kasihilah isterimu seperti dirimu sendiri dan isteri hendaklah menghormati suaminya.


Kolese 3 : 14 - 15 
  • 14 : “Dan di atas semuanya itu: kenakanlah kasih, sebagai pengikat yang mempersatukan dan menyempurnakan.” 
  • 15 : “Hendaklah damai sejahtera Kristus memerintah dalam hatimu, karena untuk itulah kamu telah dipanggil menjadi satu tubuh. Dan bersyukurlah.” 
  • 2 Korintus 13 : 11 “Sehati sepikirlah kamu, dan hiduplah dalam damai sejahtera; maka Allah, sumber kasih dan damai sejahtera akan menyertai kamu!” 

Efesus 4 : 2 – 3 
  • 2 : “Hendaklah kamu selalu rendah hati, lemah lembut, dan sabar. Tunjukkanlah kasihmu dalam hal saling membantu.” 
  • 3 : “Dan berusahalah memelihara kesatuan Roh oleh ikatan damai sejahtera” 
  • James / Yakobus 2 : 2
  • 2 : “Kamu lihat, bahwa iman bekerjasama dengan perbuatan-perbuatan dan oleh perbuatan-perbuatan itu iman menjadi sempurna.” 
  • Matthew / Matius 19 : 6 
  • 6 : "Demikian mereka bukan lagi dua melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia." 
  • Marcus / Markus 10 : 8 – 9 
  • 8 : “sehingga keduanya itu menjadi satu daging. Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu.” 
  • 9 : “Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia." 




Allah sudah sangat jelas mengatakan maksud dan kehendak-Nya dalam hal pernikahan. Sebagai anak-Nya, kita harus lebih siap untuk menggumulkan kehidupan pernikahan kita ke depannya. Semoga artikel mengenai 20 ayat alkitab tentang pernikahan kristen membantu kita untuk mengerti pernikahan seperti apa yang Tuhan inginkan dalam kehidupan kita.